Utama Bilik (93) Cabang Cabang Iman Cabang-Cabang Iman – Cabang Iman Ke-46 hingga Ke-51

Cabang-Cabang Iman – Cabang Iman Ke-46 hingga Ke-51

405
0
Iklan

Cabang-Cabang Iman

Cabang Iman Ke-46

Berakhlak baik

Akhlak adalah kebiasaan atau tindakan yang kita lakukan tanpa ada niat dan perancangan.

Misalnya kita senyum, kita bertegur sapa, kita memberikan pujian. Tindakan-tindakan ini pada asalnya bagi yang tiada akhlak baik, suatu yang luar dari kebiasaan. Sebaliknya seorang yang berakhlak baik ianya dilakukan secara kebiasaan.

Cabang Iman Ke-47

Bertaubat

Manusia tidak terlepas dari dosa dosa. Tasdiqkanlah bahawa Allah Maha Menerima Taubat.

Sampaikanlah akan taubatnya Nabi Adam a.s dan bagaimana sifat RASULALLAH SAW dalam hal beristighfar.

Amallah dengan memperbanyakkan istighfar, memohon keampunan dan azam untuk tidak mengulangi kemungkaran, maksiat bahkan perkara makruh.

Cabang Iman Ke-48

Mentaati Pemerintah

Rujuk surah [ An-Nisaa’ : 59 ]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ ۖ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada “Ulil-Amri” (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) Rasul-Nya – jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.(An-Nisa’ – 59)

Taat pemerintah hanya dalam hal makruf (kebaikan).

Umumnya setiap individu adalah pemimpin dalam lingkungan kepimpinannya.

Ayah anak, abang adik, ketua taman / kampung, datuk bandar, menteri-menteri, Agung (Sultan) dan Pengerusi PBB.

Maka segala perintah yang baik dari pemerintah itu adalah amal kebaikan.

Tasdiqkan lah akan perintah taat pemerintah ini adalah cabang dan ia berkait dengan hal iman

Sampaikanlah akan kepentingan pemerintah yang adil dan rakyat yang taat.

Amallah dengan mengikuti dan akur akan perintah-perintah yang baik dari pemerintah dan pemimpin kita baik dari skop keluarga hingga ke skop yang luas di peringkat negara dan antarabangsa.

Cabang Iman Ke-50

Membuat keputusan dengan adil

Setiap hari kita akan berhadapan dengan proses membuat keputusan sama ada keputusan yang kecil impaknya sehingga yang besar dan berisiko tinggi.

Membuat keputusan seperti mahu bersolat di surau yang hampir atau masjid yang ramai

Membuat keputusan berbuka puasa di rumah ibu sendiri atau rumah ibu mentua tahun ini.

Membuat keputusan untuk mendahulukan permohonan orang Islam atau bukan Islam dalam urusan pejabat dan pentadbiran.

Situasi-situasi seperti ini kita mungkin pernah hadapi dalam kehidupan hari-hari kita.

Maka sebagai orang yang beriman dengan Allah SWT dan Rasul-Nya, hari Akhirat dan Kitab-kitab-Nya, apa yang kita dahulukan dalam membuat keputusan ?

Menimbang dengan ilmu KEADILAN. Ilmu KEADILAN adalah meletakkan suatu perkara ini pada tempat yang sepatutnya.

Al-Quran 6236 ayat mengajar dan memberi contoh yang sangat banyak hal keadilan ini.

Tasdiqkan lah di dalam hati Allah SWT Maha Adil dan telah mengajar hal keadilan kepada manusia melalui kalam-Nya dan Rasul-Nya.

Sampaikanlah akan pentingnya keadilan dalam setiap keputusan kita sehingga disebutkan mafhum hadisnya di yaumul Masyhar binatang yang bergaduh juga akan di adili.

Amallah dengan mengetahui hal keadilan dan menjadikan keadilan perkara pertama ketika membuat keputusan walaupun ia sekadar keputusan yang kecil implikasinya pada pandangan kita.

Cabang Iman yang Ke-51

Amar Makruf Nahi Mungkar

Amar (menyuruh/menggalakkan/mendorong) kepada Makruf (yang disuruh / di perintah).

Nahi (menidakkan/ mencegah / menjauhkan) segala Munkar (perkara yang mengingkari perintah Allah.)

Tasdiqkanlah akan perintah ini dalam hati kita dengan merasakan bahawa ia tanggungjawab yang ditaklifkan kepada kita.

Tablighkanlah akan kepentingan amalan ini.

Amallah dengan menggalakkan segala jenis kebaikan yang diturunkan melalui Al-Quran dan As Sunah serta cuba sedaya upaya menghidupkan amalan Sunnah dari bangun tidur sehingga kita tidur kembali.

Isilah masa dengan segala perkara yang makruf.

Lihatlah kemungkaran dengan rasa benci di hati akan perkara mungkar tersebut. Jika kita mampu sebutkan dan beritahu kepada pelaku akan kemungkaran yang telah dilakukannya dan ancamlah amalan mungkar tersebut dengan berita-berita ancaman dan Azab dari Allah azza wajalla . Jika mampu dengan kekuatan tangan (kuasa) cegahlah ia.

Allahu a’lam.

Artikel sebelumnyaERTI MASA : Tazkirah Sempena Tahun Baru
Artikel seterusnyaTafsir Surah Fussilat – Tafsir Ayat Ke-47 dan Ke-48

Komen dan Soalan