Utama Bilik (09) Ulum Al-Quran 06.05.01 Pengajaran (diambil) Pada Umumnya Lafaz, Bukan Pada Khususnya Sebab (Bhg 01)

06.05.01 Pengajaran (diambil) Pada Umumnya Lafaz, Bukan Pada Khususnya Sebab (Bhg 01)

20
0
KONGSI

Panel: BroSyarief

Nota seterusnya merujuk kepada topik khas sebagaimana disusun oleh Ust Manna’ Qattan di dalam kitabnya Mabahits fi ‘Ulum al-Quran, iaitu perbincangan berkaitan kaedah ‘Pengajaran diambil dari umumnya lafaz (sesuatu ayat), bukan dari khususnya sebab (yang menyebabkan ayat tersebut diturunkan).

#281216 Bilik (09) Ulum al-Quran – Bab Sebab-sebab Penurunan al-Quran (أَسْبَابُ النُّزُول)

06.05.01 Pengajaran (diambil) Pada Umumnya Lafaz, Bukan Pada Khususnya Sebab (Bhg 01) – الْعِبْرَةُ بِعُمُومِ اللَّفْظِ لَا بِخُصُوصِ السَّبَبِ

#NotaBroSyarief #UlumQuran #UiTOBilik09

Jika disepakati oleh para ulama, bahawa (ayat tertentu) yang turun bersama sebabnya dalam keadaan bersifat umum, dan (ayat tertentu yang lain pula) yang turun bersama sebab dalam keadaan bersifat khusus; maka pengajaran yang umum akan kekal di atas keumumannya, dan yang khusus kekal di atas kekhususannya.

Contoh bagi yang umum adalah pada ayat berikut:

وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ ۖ

“Mereka bertanya kepadamu tentang keadaan haidh.

قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ ۖ

Katakanlah: Ianya kotoran, maka jauhilah wanita ketika (mereka) dalam keadaan haidh,

وَلَا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّىٰ يَطْهُرْنَ ۖ

Dan jangan kalian dekati mereka sehinggalah mereka suci,

فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ ۚ

Maka, apabila mereka telah suci, maka datangilah mereka mengikuti apa yang diarahkan kepada kalian, oleh Allah.

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

Sesungguhnya, Allah menyukai orang-orang yang bertaubat, dan Dia menyukai orang-orang yang sentiasa mensucikan diri.”

Anas – radhiyalLaahu ‘anhu – meriwayatkan, katanya:

أَنَّ الْيَهُودَ، كَانُوا إِذَا حَاضَتِ الْمَرْأَةُ فِيهِمْ لَمْ يُؤَاكِلُوهَا وَلَمْ يُجَامِعُوهُنَّ فِي الْبُيُوتِ

‘Dahulu, orang-orang Yahudi, sekiranya wanita mereka didatangi haidh, mereka tidak akan memberi mereka makan, dan mereka tidak bergaul dengan wanita itu di dalam rumah (maknanya mereka dikeluarkan dari rumah).

فَسَأَلَ أَصْحَابُ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى ‏{‏ وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ‏}‏ إِلَى آخِرِ الآيَةِ

Maka, sahabat-sahabat Nabi sallalLaahu ‘alaihi wa sallam pun bertanya kepadanya.

Lalu Allahpun menurunkan ayat di atas sehingga ke hujung ayat tersebut.

فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم اصْنَعُوا كُلَّ شَىْءٍ إِلاَّ النِّكَاحَ

RasululLah – sallalLaahu ‘alaihi wa sallam – pun bersabda:

“Mereka boleh melakukan semua perkara – bersama wanita mereka – kecuali hubungan kelamin.”

[HR Muslim]

Maka, lafaz dan sebab yang umum menjadikan pengajarannya kekal bersifat umum, iaitu suami melayani isteri sebaiknya ketika haidh, tanpa melakukan hubungan kelamin.

(Bersambung..)

walLaahu a’lam

Ruj: Mabahits fi ‘Ulum al-Quran, karangan Ust Manna’ Khalil al-Qattan
__

#صحح_لي_إن_كنت_مخطئاً
#BroSyariefShares

Komen dan Soalan