Utama Bilik (93) Cabang Cabang Iman Cabang-Cabang Iman – Cabang Iman Ke-32 hingga Ke-36

Cabang-Cabang Iman – Cabang Iman Ke-32 hingga Ke-36

384
0
Iklan

Cabang-Cabang Iman

Cabang Iman Ke-32:

Bersyukur

“Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim berkata, telah menceritakan kepada kami Mis’ar, dari Ziyad berkata; aku mendengar Al Mughirah radliallahu ‘anhu berkata; “”Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bangun untuk mendirikan shalat (malam) hingga tampak bengkak pada kaki atau betis, Beliau diminta keterangan tentangnya. Maka Beliau menjawab: “”Apakah memang tidak sepatutnya aku menjadi hamba yang bersyukur?”””

Antara amalan menzahirkan kesyukuran meningkatkan pengabdian.

Tasdiqkan lah dalam setiap amal dan perbuatan kita adalah semata-mata nikmat dan rahmat dari ALLAH SWT.

Sampaikanlah akan kelebihan bersyukur.

Amalkan dengan sentiasa bersyukur.

Cabang Iman Ke-33

Menjaga lisan (lidah)

Dengan lidah kita boleh ucap atau lafaz Syahadatain dan dengan lidah juga kita boleh tergelincir ke lembah syirik.

Betapa banyak sunnah Nabi SAW melalui lidah dan sebegitu juga banyaknya maksiat boleh dilakukan oleh lidah.

Tasdiqkan lah bahawa memelihara lidah adalah satu tuntutan dan bahagian amal yang sangat-sangat penting.

Tablighkan lah sunah-sunnah berkaitan amalan lisan dan ancaman-ancaman maksiat lisan.

Amalkanlah dengan melazimkan lidah kita dengan sunah, tilawah Al-Qur’an, menyampaikan agama, bercakap yang benar, melazimkan zikir dan doa masnun, dan pelbagai lagi sunnah lisan. Elak dari bercakap sesuatu di luar ilmu kita.

“Telah menceritakan kepada ku Ahmad bin Isykab, telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Fudlail, dari ‘Umarah bin Alqa’qa’, dari Abu Zur’ah, dari Abu Hurairah, radliyallahu’anhu, ia berkata, “”Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “”Ada dua kalimat yang disukai Ar-Rahman, ringan di lisan dan berat di timbangan, iaitu SUBHANALLAH WABIHAMDIHI dan SUBHAANALLAAHIL’AZHIIM.””” Al-Bukhari dalam Sahihnya.

Ringan di lidah, berat di timbang.

Cabang Iman Ke-34

Menjaga Amanah

Amanah adalah suatu tugas atau kerja yang diberikan kepada seseorang.

Amanah biasa dikaitkan dengan sesuatu kurniaan atau pemberian.

Misalnya manusia dikurniakan akal dan diberi jawatan khalifah di muka bumi dan dengan jawatan itu amanahnya adalah untuk memakmurkan alam ini.

Amanah apabila bergelar ibu atau bapa.

Amanah apabila bergelar umat Nabi Muhammad SAW

Maka tasdiqkan lah bahawa betapa banyak AMANAH yang Allah SWT pikulkan kepada insan, bahkan ia lagi besar apabila insan itu beriman dengan perintah di dalam Al-Quran dan contoh daripada Sunnah Rasulullah SAW.

Sampaikanlah akan amanah-amanah tersebut dan ancaman mereka yang mencuaikan amanah.

Amallah dengan mengetahui amanah-amanah yang terpikul dan akan ditanya kelak dan tunaikanlah amanah sebaik mungkin seperti mana Rasulullah SAW telah menunaikan amanah risalah ALLAH SWT.

Mafhum hadis setiap manusia adalah gembala dan akan ditanya akan hal gembalanya.

Cabang Iman Ke-35

Haram Membunuh

Allah SWT mengharamkan membunuh jiwa tanpa sebab.

مِنْ أَجْلِ ذَٰلِكَ كَتَبْنَا عَلَىٰ بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنَّهُ مَنْ قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِي الْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا ۚ وَلَقَدْ جَاءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرًا مِنْهُمْ بَعْدَ ذَٰلِكَ فِي الْأَرْضِ لَمُسْرِفُونَ

Dengan sebab (kisah pembunuhan kejam) yang demikian itu kami tetapkan atas Bani Israil, bahawasanya sesiapa yang membunuh seorang manusia dengan tiada alasan yang membolehkan membunuh orang itu, atau (kerana) melakukan kerosakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh manusia semuanya; dan sesiapa yang menjaga keselamatan hidup seorang manusia, maka seolah-olah dia telah menjaga keselamatan hidup manusia semuanya. Dan demi sesungguhnya, telah datang kepada mereka Rasul-rasul kami dengan membawa keterangan yang cukup terang; kemudian, sesungguhnya kebanyakan dari mereka sesudah itu, sungguh-sungguh menjadi orang-orang yang melampaui batas (melakukan kerosakan) di muka bumi.[Al-Ma’idah – 32].

Balasan bagi mencabut nyawa manusia adalah qisas, yakni dibalas dengan setimpal, yakni dicabut nyawa pelakunya.

Tasdiqkan lah akan pengharaman perkara ini.

Tablighkan lah akan haramnya perkara ini dan ancaman qisas di dunia dan balasan berat di akhirat

Amallah dengan menjadi manusia yang selamat jiwanya daripada niat mahu mencabut nyawa orang lain tanpa sebab. Cegahlah perkara ini dari dilakukan oleh orang lain.

Cabang Iman Ke-36

Menjaga Kehormatan

Kehormatan yang dimaksudkan di sini adalah berkaitan dengan faraj dan zakar.

Kemaluan manusia adalah sumber kepada maksiat zina dan maksiat seks yang lain seperti homoseksual.

Dalam Al-Qur’an disebut:

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا ۖ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا

Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan). [ Al-Isra’: 32].

Tasdiqkan lah akan perintah Allah SWT menjaga kehormatan ini dan pelbagai ancaman terhadap mereka yang melewati batas ini, termasuk di hudud dan di takzir.

Sampaikanlah akan buruknya amalan zina dan maksiat seks ini yang akibatnya sangat rumit di dunia ini dan seksanya amat berat di sana.

Amallah dengan menjaga kehormatan dari perkara-perkara yang boleh mencetus kepada maksiat berkaitan seks, antaranya pergaulan bebas, menonton bahan lucah dan sebagainya. Mulakan dengan membina kehidupan yang terhormat dengan menutup aurat yang sempurna dan menjaga pandangan mata.

Allahu a’lam.

Artikel sebelumnyaTafsir Surah Al-‘Asr – Tafsir Ayat Ke-2
Artikel seterusnyaKepercayaan Pada Akhirat

Komen dan Soalan