Utama UiTO: Soal-Jawab agama bersama ustaz Abu Basyer Cemerlang: Berinteraksi dan Bersabar dengan Manusia

Cemerlang: Berinteraksi dan Bersabar dengan Manusia

249
0
Iklan

Cemerlang:
Berinteraksi Dan Bersabar Dengan Manusia

عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمُؤْمِنُ الَّذِي يُخَالِطُ النَّاسَ وَيَصْبِرُ عَلَى أَذَاهُمْ أَعْظَمُ أَجْرًا مِنْ الْمُؤْمِنِ الَّذِي لَا يُخَالِطُ النَّاسَ وَلَا يَصْبِرُ عَلَى أَذَاهُمْ

Dari Ibnu Umar, Rasulullah SAW bersabda: Seorang mukmin yang bercampur (berinteraksi) dengan manusia dan bersabar atas perbuatan buruk mereka lebih besar ganjaran untuknya dari mereka yang tidak bercampur (berinteraksi) dengan manusia dan tidak bersabar atas perbuatan buruk mereka.” (HR Ibnu Majah No: 4022) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Kewujudan kita di tengah-tengah masyarakat Islam dan bukan Islam atau masyarakat yang tidak menghayati Islam adalah suatu yang dipuji. Kehadirannya menjadi sumber peluang bagi memperoleh kebaikan yang banyak bagi sesiapa yang bersifat positif dan mahu meraihnya.

2.  Keberadaan Muslim dalam kelompok manusia merupakan peluang untuk menyampaikan dakwah, menjadi pengislah kepada kejahilan dan kejahatan. Melaksanakan tugas amar makruf nahi mungkar memerlukan kesabaran.

3.  Berada di tengah-tengah kelompok manusia yang pelbagai, bermakna satu anjuran untuk melakukan ‘engagement’ dengan semua golongan dan kaum sama ada Islam mahupun bukan Islam. Dalam melakukannya, pastilah akan menghadapi pelbagai kerenah, amalan buruk dan kesulitan.

4.  Muslim yang ingin ganjaran besar di sisi Allah SWT ketika berinteraksi dengan masyarakat bukan Islam atau pelaku maksiat berpeluang berdakwah dengan menasihat, menegur, membimbing dan memimpin mereka melalui sifat RAHMAH bukan kebencian dan permusuhan.

5.  Bersabar menghadapi pelbagai ragam kelompok semasa bergaul dan  ‘engagement’ dilakukan akan mendapat ganjaran yang besar di sisi Allah.

6.  Mereka yang memilih untuk berada di luar dari tengah-tengah manusia atau di tengah-tengah keburukan manusia  tidak seharusnya merasa dirinya lebih suci daripada mereka yang berada di tengah-tengah manusia dan kejahatan.

7.  Penting bagi setiap Muslim untuk mempertingkatkan amal-amal peribadinya secara konsisten agar menjadi contoh kepada orang lain dan menjadi benteng terpengaruh dengan kejahatan juga keburukan mereka.

Artikel sebelumnyaHadis 64: Kesan Positif Pengulangan Hadis Dalam Sebuah Kitab
Artikel seterusnyaTujuh Amalan Membantu untuk Menghadapi Kematian

Komen dan Soalan