Utama UiTO Bicara THTL SOAL JAWAB DALAM BICARA THTL : SALAT BERJAMA’AH SEMASA WABAK COVID-19

SOAL JAWAB DALAM BICARA THTL : SALAT BERJAMA’AH SEMASA WABAK COVID-19

55
0

๐Ÿ”ด Bolehkah salat berjama’ah tetapi terpaksa menjarakkan antara jama’ah dan tidak merapatkan saf, sedangkan Nabi ๏ทบ menyuruh merapatkan saf?
Setahu saya sekiranya kita sudah tahu wabak ini berjangkit, maka sebaiknya salat di rumah masing-masing sahaja”.

โœ… Dalam keadaan normal, sememangnya dikehendaki untuk merapatkan saf ketika salat berjama’ah.

Dalilnya:

ูˆูŽุนูŽู†ู’ ุฃูŽู†ูŽุณู โ€“ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู โ€“ ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ : ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‡ู โ€“ ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ โ€“ : (( ุณูŽูˆูู‘ูˆุง ุตููููˆููŽูƒูู…ู’ ุ› ููŽุฅู†ูŽู‘ ุชูŽุณู’ูˆููŠูŽุฉูŽ ุงู„ุตูŽู‘ููู‘ ู…ูู†ู’ ุชูŽู…ูŽุงู…ู ุงู„ุตูŽู‘ู„ุงูŽุฉู )) ู…ูุชูŽู‘ููŽู‚ูŒ ุนูŽู„ูŽูŠู‡ู .

ูˆูŽูููŠ ุฑููˆูŽุงูŠูŽุฉู ู„ูู„ู’ุจูุฎูŽุงุฑููŠ : (( ููŽุฅู†ูŽู‘ ุชูŽุณู’ูˆููŠูŽุฉูŽ ุงู„ุตูู‘ูููˆูู ู…ูู†ู’ ุฅู‚ูŽุงู…ูŽุฉู ุงู„ุตูŽู‘ู„ุงูŽุฉู )) .

Daripada Anas ุฑุถู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ berkata, Rasulullah ๏ทบ bersabda, โ€œLuruskanlah saf-saf kamu kerana lurusnya saf termasuk kesempurnaan salat.โ€ (Muttafaqun ‘alaih)
(HR. Bukhari, no. 723 dan Muslim, no. 433).

1. Fiqh Imam Hanbali.
Salat berjama’ah wajib hukumnya, maka hadir salat berjama’ah itu sudah memenuhi kefarduannya.

2. Fiqh Imam Syafi’iy.
Salat berjama’ah itu fardu kifayah. Maka orang yang mengikut mazhab tersebut, tidak usahlah pergi ke masjid sepanjang PKP dan PKPP. Maka jika sudah ada yang mendirikan salat berjama’ah, atau 40 orang salat Jumaat di masjid, salat pula jarak 1 meter, maka sebaiknya tidak perlu pergi.

Isu kedua:
Salat merapatkan saf itu sekiranya dalam situasi yang normal.
Apabila dalam keadaan darurat covid, maka dikeluarkan perintah oleh penguasa atau Sultan untuk menjarakan.Oleh itu haruslah mengikutnya sebagaimana arahan al-Qur’an.

Firman Allahโ€Ž ๏ทป.

ููŽุงุชูŽู‘ู‚ููˆุง ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูŽ ู…ูŽุง ุงุณู’ุชูŽุทูŽุนู’ุชูู…ู’

โ€œMaka bertaqwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu.”
[QS. At-Taghabun: 16]

ุŒ ูˆูŽู…ูŽุง ุฃูŽู…ูŽุฑู’ุชููƒูู…ู’ ุจูู‡ู ููŽุฃู’ุชููˆุง ู…ูู†ู’ู‡ู ู…ูŽุง ุงุณู’ุชูŽุทูŽุนู’ุชูู…ู’ุŒ”

Dan apa sahaja yang aku perintahkan, maka kerjakanlah semampu kamu.”
(Matan Arbain an-Nawawiyah no 9.)

Fiqh hadith:
Dapat melaksanakan salat berjama’ah itu sudah cukup bagus, cuma kekurangan adalah dari segi penjarakan 1 – 2 meter kerana disebabkan oleh isu keselamatan.

  1. Apa yang kita buat semasa darurat, pahalanya adalah sama seperti salat berjama’ah keadaan normal.
    Dalilnya:

ุฅูุฐูŽุง ู…ูŽุฑูุถูŽ ุงู„ู’ุนูŽุจู’ุฏู ุฃูŽูˆู’ ุณูŽุงููŽุฑูŽ ุŒ ูƒูุชูุจูŽ ู„ูŽู‡ู ู…ูุซู’ู„ู ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ู ู…ูู‚ููŠู…ู‹ุง ุตูŽุญููŠุญู‹ุง

โ€œJika seseorang hamba sakit atau melakukan safar (perjalanan jauh), maka dicatat baginya pahala sebagaimana kebiasaan dia ketika mukim dan ketika sihat.โ€
(HR. Bukhari, no. 2996)

Oleh itu orang yang biasa salat berjama’ah sebelum covid dengan merapatkan saf, maka dia akan mendapat pahala berjama’ah yang sama, walaupun ada jarak 1 – 2 meter

@bicarathtl
#SnJfiqhsunnahC

Komen dan Soalan