Utama UiTO Bicara THTL Siri Pemurnian Bid’ah – 2 dan 3

Siri Pemurnian Bid’ah – 2 dan 3

58
0
60 Amalan bid’ah yang diamalkan di Nusantara.
Nota dari Syeikh THTL

 

Kedua : Memukul bedok sebelum azan (amalan di kampung dan pendalaman).

Orang melayu berbangga dengan bedok. Malahan ada sebahagian masjid di kampung masih menggunakan bedok untuk menandakan masuknya waktu solat.

Tokok,beduk dan tabuh digunakan dengan mengetuk bertalu bertujuan untuk mengumpulkan orang untuk segera pergi ke masjid adalah perbuatan yang tidak disyariatkan oleh Rasulullah SAW. Baginda SAW tidak pernah melakukannya, begitu juga khalifahnya,dan tidak juga dengan Imam mazhab yang empat .

Rasulullah SAW telah melarang melakukan panggilan kepada orang-orang yang hendak mengerjakan solat dengan tokok atau bedok. Baginda SAW hanya memerintahkan kita dengan panggilan suara saja.

Dalil hadith. Dalil larangan:

Dari Ibnu ‘Umar, di mana beliau berkata,

كَانَ الْمُسْلِمُونَ حِينَ قَدِمُوا الْمَدِينَةَ يَجْتَمِعُونَ فَيَتَحَيَّنُونَ الصَّلاَةَ ، لَيْسَ يُنَادَى لَهَا ، فَتَكَلَّمُوا يَوْمًا فِى ذَلِكَ ، فَقَالَ بَعْضُهُمْ اتَّخِذُوا نَاقُوسًا مِثْلَ نَاقُوسِ النَّصَارَى . وَقَالَ بَعْضُهُمْ بَلْ بُوقًا مِثْلَ قَرْنِ الْيَهُودِ . فَقَالَ عُمَرُ أَوَلاَ تَبْعَثُونَ رَجُلاً يُنَادِى بِالصَّلاَةِ . فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – « يَا بِلاَلُ قُمْ فَنَادِ بِالصَّلاَةِ »
Terjemahan:
“Kaum muslimin dahulu ketika datang di Madinah, mereka berkumpul lalu memperkira-kira waktu solat, tanpa ada yang menyerunya, lalu mereka berbincang-bincang pada satu hari tentang hal itu. Sebahagian mereka berkata, gunakan saja lonceng seperti lonceng yang digunakan oleh Kristian. Sebahagian mereka menyatakan, gunakan saja terompet seperti terompet yang digunakan kaum Yahudi. Lalu ‘Umar berkata, “Bukankah lebih baik dengan mengumandangkan suara untuk memanggil orang solat.” Lalu Rasulullah saw berkata, “Wahai Bilal bangunlah dan kumandangkanlah azan untuk solat.”
(HR. Bukhari no. 604 dan Muslim no. 377)

 

Ketiga : Berdoa lepas iqamah

 

ﻋَﻦْ ﺟَﺎﺑِﺮِ ﺑْﻦِ ﻋَﺒْﺪِ ﺍﻟﻠَّﻪِ، ﺃَﻥَّ ﺭَﺳُﻮﻝَ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﻗَﺎﻝَ ” ﻣَﻦْ ﻗَﺎﻝَ ﺣِﻴﻦَ ﻳَﺴْﻤَﻊُ ﺍﻟﻨِّﺪَﺍﺀَ ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺭَﺏَّ ﻫَﺬِﻩِ ﺍﻟﺪَّﻋْﻮَﺓِ ﺍﻟﺘَّﺎﻣَّﺔِ ﻭَﺍﻟﺼَّﻼَﺓِ ﺍﻟْﻘَﺎﺋِﻤَﺔِ ﺁﺕِ ﻣُﺤَﻤَّﺪًﺍ ﺍﻟْﻮَﺳِﻴﻠَﺔَ ﻭَﺍﻟْﻔَﻀِﻴﻠَﺔَ ﻭَﺍﺑْﻌَﺜْﻪُ ﻣَﻘَﺎﻣًﺎ ﻣَﺤْﻤُﻮﺩًﺍ ﺍﻟَّﺬِﻱ ﻭَﻋَﺪْﺗَﻪُ ،

Terjemahan:
Daripada Jabir bin ‘Abdillah r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Sesiapa yang membaca selepas mendengar seruan azan: Ya Allah, Tuhan kepada seruan yang sempurna dan solat yang akan didirikan. Berikan kepada Nabi Muhammad s.a.w wasilah dan kelebihan daripada Mu. Tempatkan baginda di tempat terpuji yang telah Engkau janjikan.

ﺣَﻠَّﺖْ ﻟَﻪُ ﺷَﻔَﺎﻋَﺘِﻲ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ “
Maka syafaat ku akan diizinkan kepadanya pada hari kiamat.

(HR al-Bukhari, Kitab al-Azan, Bab ad-Dua’ ‘Inda an-Nida’, hadis no: 514)

Pengarang tafsirsunnah.blogspot menyatakan berzikir selepas Iqamah adalah bid’ah. Ini juga pendapat Syaikh Ibnu Uthaimin, Syaikh Bakar Abu Zayd dan Dr Rozaimi kerana azan dan iqamat tidak sama matannya.

Namun mazhab Syafi’i beranggapan ia adalah sunnah, kerana iqamah adalah azan yang kedua.

Hukum:
Menjawab iqamat dan berzikir sesudahnya adalah khilaf bukan bid’ah kerana ulama berbeza pandangan terhadap iqamah, apakah ia azan kedua atau bukan azan.Perlunya kajian yang terperinci.

 

Komen dan Soalan