Utama Bilik (04) Rahiqum Makhtum Sirah Nabawiyyah – Tahun Ke-10 Kenabian Rasulullah SAW

Sirah Nabawiyyah – Tahun Ke-10 Kenabian Rasulullah SAW

66
0
Gangguan kaum Kuraisy terhadap Muhammad semakin menjadi-jadi setelah paman dan istrinya wafat. Pada bulan Syawal tahun ke-10 kenabian, Muhammad pergi ke luar kota Mekah menuju Ta if (65 km sebelah tenggara Mekah) bersama anak angkatnya, Zaid bin Harisah, untuk menyebarkan dakwah. Selama sepuluh hari, Nabi Saw. menemui para pemuka Bani Saqif. Namun kehadiran Nabi di sana ditolak oleh mereka.

Tahun Ke-10 Kenabian Rasulullah SAW

Kita berada di tahun ke-10 kenabian, bersamaan dengan umur Rasulullah SAW 50 tahun.

Apakah berkembangan dakwah di masa ini? Umat İslam telah wujud di Habsyah, berlindung dengan Raja Habsyah. Umat Islam, telah ada di Yaman, dengan Islamnya Bani Daus.

Namun di Mekah umat Islam makin ditentang dan di ancam. Apakah optionnya? Rasulullah SAW mencari kota/kediaman yang berdekatan, yakni Taif dahulu kediamannya kira-kira 60 batu dari Mekah. Kenapa Taif? ia berhampiran dengan pasar Ukaz pusat komersil utama di Mekah, yakni sekitar 2 barid, lebih kurang 46 km dari Ukaz. Orang-orang Taif agak terbuka dan berpendidikan ( terdedah dengan ilmu pengetahuan).

Setelah 10 hari, khuruj di Taif, apakah hasilnya? Baginda SAW dihujani dengan kata-kata kejian dan lemparan batu-batu kecil bertujuan menghina dan memperolok-olokkan baginda, jika benar baginda SAW Rasul Allah sudah pasti baginda terselamat dari lemparan batu itu fikir mereka.

Dalam kisah ini, saya pernah bertanya kepada seorang alim di South Afrika, mengapakah ketika Abu Jahal cuba mencekik dan berkata mahu memijak dada baginda SAW di Kaabah terus Allah SWT datangkan malaikat penjaga, sebaliknya dalam kes di Taif mengapa setelah dihalau hampir 30 batu dan Rasulullah SAW berdarah barulah didatangkan malaikat.

Lihat tafsir surah [ al-Alaq ayat 15 hingga ayat 17 ]:

كَلَّا لَئِنْ لَمْ يَنْتَهِ لَنَسْفَعًا بِالنَّاصِيَةِ

Jangan sekali-kali berlaku derhaka! Demi sesungguhnya jika ia tidak berhenti (dari perbuatannya yang buruk itu), nescaya Kami akan menyentap ubun-ubunnya (dan menyeretnya ke dalam neraka), [ Al-‘Alaq: 15 ].

نَاصِيَةٍ كَاذِبَةٍ خَاطِئَةٍ

Ubun-ubun (orang) yang berdusta, yang bersalah [ Al-‘Alaq: 16 ].

فَلْيَدْعُ نَادِيَهُ

Kemudian biarlah ia memanggil kumpulannya (untuk menyelamatkannya) [Al-‘Alaq: 17 ].

Kata alim tersebut pada pendapat beliau Abu Jahal berniat untuk membunuh, maka bantuan itu disegerakan manakala orang Taif cuma berniat mahu menghina dan memperolok-olokkan baginda SAW. Bantuannya tidak segera, cuma diberikan pilihan sama ada Rasulullah SAW mahu mengazab umat di Taif, ia adalah atas keputusan baginda SAW.

Fokus dakwah di Mekah walaupun tidak ramai yang menerima dakwah Rasulullah SAW.

Syaikh Safiyurrahman menggaris beberapa perkara yang menjadi kekuatan Rasulullah SAW dalam melaksanakan dakwah walaupun dakwah baginda SAW di tolak dan itulah kekuatan umat İslam juga.

“Telah bercerita kepada kami ‘Abdullah bin Yusuf, telah mengkhabarkan kepada kami Ibnu Wahab berkata telah mengkhabarkan kepada ku Yunus, dari Ibnu Syihab berkata telah bercerita kepada ku ‘Urwah, bahawa ‘Aisyah r.a, isteri Nabi SAW bercerita kepadanya bahawa dia pernah bertanya kepada Nabi SAW “”Apakah baginda pernah mengalami peristiwa yang lebih berat dari kejadian perang Uhud?””. Beliau menjawab: “”Sungguh aku sering mengalami peristiwa dari kaum mu. Dan peristiwa yang paling berat yang pernah aku alami dalam menghadapi mereka adalah ketika peristiwa al-‘Aqabah, saat aku menawarkan diri ku kepada Ibnu ‘Abdi Yalil bin ‘Abdul Kulal agar membantu ku namun dia tidak mahu memenuhi keinginan ku hingga akhirnya aku pergi dengan wajah gelisah dan aku tidak menjadi tenang kecuali ketika berada di Qarnu ats-Tsa’aalib (Qarnu al-Manazil). Aku mendongakkan kepala ku ternyata aku berada di bawah awan yang memayungi ku lalu aku melihat ke arah sana dan ternyata ada malaikat Jibril yang kemudian memanggil ku seraya berkata; “”Sesungguhnya Allah mendengar ucapan kaum mu kepada mu dan apa yang mereka timpakan kepada mu. Dan Allah telah mengirim kepada mu malaikat gunung yang siap diperintah apa saja sesuai kehendak mu””. Maka malaikat gunung berseru dan memberi salam kepada ku kemudian berkata; “”Wahai Muhammad””. Maka dia berkata; “”apa yang kamu inginkan katakanlah. Jika kamu kehendaki, aku timpakan kepada mereka dua gunung ini””. Maka Nabi SAW bersabda: “”Tidak. Bahkan aku berharap Allah akan memunculkan dari anak keturunan mereka orang yang menyembah Allah satu-satunya dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun””.” [ Hadis Riwayat Al-Bukhari ] dalam Sahihnya tentang Dakwah di Thaif.

Ahli Sirah menyebut baginda SAW mengahwini Saudah pada awal Syawal tahun ke-10 kenabian dan baginda SAW pergi ke Thaif di pertengahan Syawal tahun yang sama.

Pada dasarnya seluruh hadis itu boleh disusun secara kronologi sirah, tetapi bagi mengelakkan lebih banyak khilaf dan ia hanya indikasi yang kecil sahaja dalam mengeluarkan hukum dari hadis, jadi bab kronologi kisah ini dibiarkan jadi ‘bahan gaduh’ ahli sirah.

Apakah yang terjadi di Habsyah pada tahun ke 10 kenabian? Telah berlaku pemberontakan ke atas Raja Amashah An-Najasyi

Perang yang memakan masa berhari hari berpunca daripada berita keislaman Najasyi oleh pembesar pembesar Habsyah yang akhir pertempuran ini di menangi oleh Najashi, walau bagaimanapun Najashi mengeluarkan satu arahan menghalang penyebaran Islam bagi mengelakkan perpecahan kaumnya di mana dinyatakan nabi berseorang diri. Nabi SAW bersama-sama Zaid bin Harithah ke Thaif seperti yang disebut oleh penulis Rahiiqul Makhtum, cuma dalam peristiwa baginda SAW dilempar ini setelah 10 hari berada di Thaif, maka kemungkinan besar Zaid telah pun pulang, wallahu a’alam.

Baginda SAW bersama dengan Zaid bin Harithah maula baginda, mungkin ketika ini anak beliau Usamah bin Zaid telah dilahirkan oleh Ummu Aiman (Barakah) Al-Habsyiyyah.

Allahu a’lam.

 

 

 

 

 

Komen dan Soalan