Utama Bilik (123) Tafsir, Tadabbur dan Tazakkur Tafsir Surah Al-Ma’un – Tafsir Ayat Ke-6 dan Ke-7

Tafsir Surah Al-Ma’un – Tafsir Ayat Ke-6 dan Ke-7

48
0

Tafsir Surah Al-Ma’un

Pada perbincangan yang lepas, kita telah membincangkan :

1. Suatu amaran Allah SWT kepada orang yg “telah” melakukan amal (solat)

2. Beberapa jenis kelalaian dalam melakukan ibadah (solat)

Mereka melakukan ibadat itu bukan kerana Allah SWT, tetapi kerana hendak menunjuk-nunjuk.

Tafsir Ayat Ke-6:

ا َّلذي َن ُهم ُيراءو َن

Orang-orang yang berbuat riya,

Allah amat murka kepada mereka sehingga ada tiga penekanan :

Pertama :

الَّذينَ

(mereka yang) – dalam bentuk jamak

Kedua :

هُم

Mereka – ini ditambah sebagai penekanan.

Ketiga :

يُراءونَ

Mereka hendak menunjuk-nunjuk

Antara yang termasuk dalam golongan riya’ dalam solat adalah golongan munafik (sama ada dari dulu sehingga sekarang).

Ini disebut dalam surah [ An-Nisa (4) : 142 ]

إِنَّ المُنافِقينَ يُخادِعونَ اللَّهَ وَهُوَ خادِعُهُم وَإِذا قاموا إِلَى الصَّلاةِ قاموا كُسالىٰ يُراءونَ النّاسَ وَلا يَذكُرونَ اللَّهَ إِلّا قَليلًا

Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk solat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya’ (dengan solat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.

Perasaan riya’ salah satu dari penyakit hati (sifat mazmumah).

Ini termasuk dalam Syirik Khafi (syirik tersembunyi) kerana kita mengharapkan orang nampak amalan ibadat kita selain dari Allah SWT.

Tafsir Ayat Ke-7:

وَيَمنَعونَ الماعونَ

Dan enggan (menolong dengan) barang berguna.

Akhir sekali disebut satu lagi sifat buruk iaitu mereka menegah orang lain berbuat kebaikan.

Ingatlah bahawa kita perlu berbuat baik kepada manusia dan juga kepada Allah SWT. Tidak boleh meninggalkan salah satu darinya.

Kena ada keseimbangan antara hubungan dengan manusia dan hubungan dengan Allah.

Ibrah dan Kesimpulan :

1. Kita hendaklah jauhi riya’. Bukan sahaja meninggalkan sifat menunjuk “khusyuk” termasuk juga perasaan hebat dalam melakukan ibadah.

2. Orang Islam mestilah seimbang melakukan ibadah kepada Allah dan berbuat baik sesama manusia.

3. Sungguh buruk sifat orang yang tidak memberi pertolongan kepada orang lain, TETAPI lebih buruk lagi orang yang menghalang orang lain memberikan pertolongan.

Allahu a’lam.

Komen dan Soalan