Utama Bilik (101) Fiqh Wanita 1 Nota Fiqh Wanita 82

Nota Fiqh Wanita 82

28
0
KONGSI

S&J FIQH WANITA

Soalan 1

Syeikh ,
a) Adakah sahih hadith Sifat sujud Nabi SAW dibawah ni dan boleh bagi matan arabnya sekali?
Dari wail bin Hujr,
“Aku telah melihat Nabi apabila sujud, Baginda meletakkan dua lututnya sebelum dua tangannya dan apabila bangkit dari sujud,Baginda mengangkat dua tangannya sebelum dua lututnya.” (Hr al-Tirmizi)

b) Ada tak hadith dari sanad yang sahih perbuatan Umar al-khattab ra. meletakkan kedua lututnya sebelum tangannya sewaktu turun untuk sujud ,boleh share hadithnya syeikh?

Jawapan

Isu kaifiyat turun utk sujud, lutut dulu atau tangan dulu?
Ia khilaf yg panjang, tak ada nampak jalan penyelesaian.
Kelompok pertama, turun lutut dulu, amalan paling popular di Malaysia, kerana ini pilihan imam syafi’iy.
Hadithnya:

وَلْيَضَعْ رُكْبَتَيْهِ قَبْلَ يَدَيْهِ

“Hendaknya dia letakkan dua lututnya sebelum dua tangannya.” hadith wail bin hujr. HR Abu daud, nasa’iy disahihkan oleh ibn hibban, ibn qayyim.

Kelompok kedua: turun tangan dulu, hadith Abu Hurairah

إِذَا سَجَدَ أَحَدُكُمْ فَلاَ يَبْرُكْ كَمَا يَبْرُكُ الْبَعِيرُ

“Janganlah salah satu kalian turun untuk sujud sebagaimana bentuk turunnya unta ketika hendak menderum.” (HR. Abu Daud no. 840 dan An Nasai no. 1092. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan). Juga pendapat Ibn Umar
rumusan syaikh Torifi, sifat solat nabi, yg paling sahih, kedua caranya betul dan turunlah ikut keselesaan kamu dan berat badan kamu.

 

Soalan 2

Bagaimana dengan baby yang lahir dari ibu bapa yang kristian kemudian meninggal. Adakah sama kedudukannya seperti bayi muslim yang meninggal akan dtempatkan dalam syurga?

Jawapan

Nasib bayi kristian jika dia mati dalam keluarga kristian.
Bahkan semua bayi bukan Islam. Mereka semuanya disyurga kerana masih dalam fitrah. dalilnya:
Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah, bagaimana kanak-kanak kaum musyrikin?” Rasulullah menjawab: “Dan juga kanak-kanak kaum musyrikin (berada dalam taman tersebut bersama Nabi Ibrahim).” [Ringkasan hadis yang panjang, Shahih al-Bukhari, no: 6525/7047]

 

Soalan 3

Situasinya begini.
Dalam satu majlis akad…perlu ada bakal suami.bakal isteri…wali dan saksi…akan tetapi orang yang hadir sebagai bakal isteri tersebut tidak seperti nama dlm ic yg ingin menikah…tp merupakan anak juga kepada wali tersebut. Adakah sah pernikahan itu? Maknanya nama yg disebut sebagai bakal isteri dalam lafaz akad tersebut bukanlah perempuan yg hadir dalam majlis tersebut sebagai bakal isteri, orang tidak perasan kerana perempuan itu pakai niqab.

Jawapan

Bakal isteri bukan orang sebenar
kalau tujuan menipu, maka tak sahlah. dalil:
مَنْ غَشَّ فَلَيْسَ مِنِّي
Barangsiapa yang menipu maka dia bukan dari golonganku.” (HR. Muslim no. 102)

 

Soalan 4

Jika seseorang pernah menjadi ketua ajaran sesat dan menganggap dirinya tuhan, apabila dia meninggal dunia, kita masih tidak tahu statusnya samada dia sudah bertaubat atau tidak.

a) Sekiranya terbukti dari sumber yang terdekat seperti ahli keluarga ,si mati masih tidak bertaubat ,apa pula hukumnya mendoakan kematiannya? Ada dalil tak syeikh,mohon share.

b) Kalau kita tidak sengaja mengucapkan doa istirja dan ampunan macamana?

Jawapan

a) Status jenazah org fasiq atau murtad
dalil:
أُتِي النبي صلى الله عليه وسلم برجل قتل نفسه بمشاقص فلم يصل عليه
Pernah dihadapkan kepada Nabi saw seorang jenazah korban bunuh diri dengan anak panah, dan beliau tidak bersedia mensalatinya. (HR. Muslim 978).

Imam Malik berkata:
عن مالك وغيره أن الإمام يجتنب الصلاة على مقتول في حد وأن أهل الفضل لا يصلون على الفساق زجرا لهم وعن الزهري لا يصلى على مرجوم ويصلى على المقتول في قصاص
“hendaknya tokoh2 masyarakat tidak mensalati orang yang mati karena dihukum, dan tokoh2 agama tidak mensalati orang fasik, sebagai peringatan bagi msyarakat. Sementara Az-Zuhri berpendapat, tokoh2 masyarakat tidak mensalati orang yang mati namun mensalati orang yang mati sebagai qishas. (Syarh Shahih Muslim, 7/47 – 48)

b) Tidak sengaja mengucapkan doa istirja dan ampunan
ومن امتنع من الصلاة على أحدهم – أي : الغال والقاتل والمدين – زجراً لأمثاله عن مثل فعله كان حسناً ، ولو امتنع في الظاهر ودعا له في الباطن ليجمع بين المصلحتين : كان أولى من تفويت إحداهما
Orang yang tidak mau mensalati jenazah yang mati karena rasuah qishas, dan punya utang, sebagai bentuk peringatan bagi yang lain agar tidak melakukan semacam itu, termasuk sikap yang baik. Dan andaikan dia tidak mau mensalati secara terang-terangan, namun tetap mendoakan secara diam-diam, sehingga dapat menggabungkan dua sikap paling maslahat, tentu itu pilihan terbaik dari pada meninggalkan salah satu. (syaikhul Islam. al-Ikhtiyarat al-Fiqhiyah, hlm. 78)
Maksudnya boleh berdoa utknya secara rahsia

 

Soalan 5

Apakah hukum mengata budak kecil, contoh budak 4 tahun.Kami guru tadika suka bercerita pasai budak-budak pada waktu rehat mengenai kenakalan mereka dan apa mereka selalu buat.

Jawapan

Hukum cikgu tadika mengata muridnya
Guru dgn murid, boss dgn staff, ibubapa dengan anak tidak termasuk dalam mengumpat. Jika tujuannya jelas, guru berbincang untuk memperbaiki murid, maka keburukan dan kebaikan (strengths dan weaknesess) akan dibincangkan utk penambahbaikan, juga boss dan Human resources manager juga berbincang mengenai lapuran prestasi kakitangan juga utk peningkatan mutu kerja, juga ibubapa berbincang mengenai kelemahan2 anaknya.
dalil:

أَلَا كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

“Ketahuilah Setiap daripada kamu adalah pemimpin, dan setiap daripada kamu akan diminta pertanggungjawaban terhadap apa yang dipimpin. HR Muslim dr Ibn Umar

 

Soalan 6

Apakah maksud hadis ini syeikh?

Nabi S.A.W bersabda,

Sesungguhnya telah diperihatkan syurga kepada saya.Lalu saya menghulurkan tangan saya untuk mengambil segugus anggur dari syurga itu. Sekiranya saya mengambilnya nescaya kamu sekalian akan memakannya selagi kekal dunia ini.” HR al Bukahari, no 710 dan 748

Jawapan

Hadith bukhari tentang syurga

إني أُرِيتُ الجنةَ ، فتناوَلْتُ عُنْقُودًا ، ولو أَصَبْتُه لأَكَلْتُم منه ما بَقِيَتِ الدنيا
“Aku melihat surga, dan aku mencoba menggapai untuk mengambil setangkai dari buah-buahan di dalamnya. Seandainya aku berhasil mengambil buah-buahan itu, kalian pasti akan dapat memakan buah-buahan tersebut sampai akhir dunia.” (الراوي:عبدالله بن عباس المحدث:البخاري المصدر:صحيح البخاري الجزء أو الصفحة:1052 )
hadits ni panjang dan org tidak ,melihat hadith ni melainkan bab:

وَرَأَيْتُ النَّارَ فَلَمْ أَرَ كَالْيَوْمِ مَنْظَرًا قَطُّ وَرَأَيْتُ أَكْثَرَ أَهْلِهَا النِّسَاءَ. قَالُوْا: لِمَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟ قَالَ: بِكُفْرِهِنَّ. قِيلَ: يَكْفُرْنَ بِاللَّهِ ؟ قَالَ: يَكْفُرْنَ الْعَشِيْرَ وَيَكْفُرْنَ الإِحْسَانَ لَوْ أَحْسَنْتَ إِلَى إِحْدَاهُنَّ الدَّهْرَ ثُمَّ رَأَتْ مِنْكَ شَيْئًا قَالَتْ مَا رَأَيْتُ مِنْكَ خَيْرًا قَطُّ.

“Kemudian aku lihat neraka, dan tidak sebelum ini aku melihat sesuatu yang sangat menggerunkan, dan aku nampak kebanyakan ahli neraka adalah wanita.” Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah sebabnya?” Rasulullah menjawab: “Kerana mereka kufur.” Ditanya lagi: “Adakah mereka kufur kepada Allah?” Baginda menjawab:

“Mereka kufur (yakni tidak berterima kasih) kepada suami mereka dan kufur (tidak bersyukur) ke atas kebaikan yang telah diberi kepada mereka (oleh para suami). Sekalipun dibuat baik kepada seseorang mereka sepanjang hayat, apabila dia (isteri) melihat sesuatu (keburukan) pada kamu, dia akan berkata: Saya tidak pernah melihat sebarang kebaikan pada anda.”
Maka bab ni yg perempuan gerunnya, mereka lupa kpd hadith pasal syurga.
ada pun maksud “jika nabi mengambil satu tangkai buah dari syurga, umatnya tidak akan habis memakannya menunjukkan hebatnya nikmat syurga berbanding nikmat dunia dan ianya kekal. (Dr sulaiman al-asyqar, jannah wan naar)

 

Soalan 7

Mohon syeikh jelaskan tentang hadis yang mengatakan kalau tidak berkahwin nabi tidak mengaku umat.

Jawapan

Hadith tak mahu kawin, nabi tidak mengaku ummat

جَاءَ ثَلَاثَةُ رَهْطٍ إِلَى بُيُوتِ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْأَلُونَ عَنْ عِبَادَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، فَلَمَّا أُخْبِرُوا كَأَنَّهُمْ تَقَالُّوهَا ، فَقَالُوا : وَأَيْنَ نَحْنُ مِنَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ ؟ قَالَ أَحَدُهُمْ : أَمَّا أَنَا ، فَإِنِّي أُصَلِّي اللَّيْلَ أَبَدًا ، وَقَالَ آخَرُ : أَنَا أَصُومُ الدَّهْرَ وَلَا أُفْطِرُ ، وَقَالَ آخَرُ : أَنَا أَعْتَزِلُ النِّسَاءَ فَلَا أَتَزَوَّجُ أَبَدًا ، فَجَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَيْهِمْ ، فَقَالَ : ” أَنْتُمُ الَّذِينَ قُلْتُمْ كَذَا وَكَذَا ، أَمَا وَاللَّهِ إِنِّي لَأَخْشَاكُمْ لِلَّهِ وَأَتْقَاكُمْ لَهُ لَكِنِّي أَصُومُ وَأُفْطِرُ ، وَأُصَلِّي وَأَرْقُدُ ، وَأَتَزَوَّجُ النِّسَاءَ ، فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي

“Ada tiga orang mendatangi rumah isteri-isteri Nabi saw dan bertanya tentang ibadah Nabi saw. ٍSetelah diberitakan kepada mereka, sepertinya mereka merasa hal itu masih sedikit bagi mereka. Mereka berkata, “Ibadah kita tak ada apa-apanya dibanding Rasulullah, bukankah beliau sudah diampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan juga yang akan datang?” Salah seorang dari mereka berkata, “Sungguh, aku akan salat malam selama-lamanya” (tanpa tidur). Kemudian yang lain berkata, “Kalau aku, sungguh aku akan berpuasa Dahr (setahun penuh) dan aku tidak akan berbuka”. Dan yang lain lagi berkata, “Aku akan menjauhi wanita dan tidak akan menikah selama-lamanya”. Kemudian datanglah Rasulullah kepada mereka seraya bertanya: “Kalian berkata begini dan begitu. Ada pun aku, demi Allah, adalah orang yang paling takut kepada Allah di antara kalian, dan juga paling bertakwa. Aku berpuasa dan juga berbuka, aku salat dan juga tidur serta menikahi wanita. Barangsiapa yang benci sunnahku, maka bukanlah dari golonganku” (HR. Bukhari no.5063)
fiqh hadith:
Ia mengenai tiga sahabat yang ingin melakukan bid’ah:
bid’ah solat tanpa tidur, bid’ah puasa tanpa henti setahun penuh dan ingin membujang spt rahib. Maka jika ada iktikad sedemikian, barulah Nabi tak mengaku umatnya. Maksud tak mahu kawin ialah meyakini membujang itu lebih baik dari berkahwin.

 

Soalan 8

Apakah hukum kita memberitahu (complain) kepada bos kita, tentang orang yang mengancam keselamatan kita?

Jawapan

Kasi tahu boss
Hukumnya harus, dalil:
عَنْ أَبِي سَعِيْدٍ سَعَدْ بْنِ سِنَانِ الْخُدْرِي رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى الله عليه وسلَّمَ قَالَ : لاَ ضَرَرَ وَلاَ ضِرَارَ

[حَدِيْثٌ حَسَنٌ رَوَاهُ ابْنُ مَاجَه وَالدَّارُقُطْنِي وَغَيْرُهُمَا مُسْنَداً، وَرَوَاهُ مَالِك فِي الْمُوَطَّأ مُرْسَلاً عَنْ عَمْرو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيْهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَسْقَطَ أَبَا سَعِيْدٍ وَلَهُ طُرُقٌ يُقَوِّي بَعْضُهَا بَعْضاً]

Terjemah hadith / ترجمة الحديث :

Dari Abu Sa’id, Sa’ad bin Sinan Al Khudri ra, sesungguhnya Rasulullah saw bersabda: “Tidak boleh melakukan perbuatan yang memudharatkan, dan tidak boleh membalas kemudharatan dengan cara yang salah” matan arbain no 32

 

Soalan 9

Berkenaan hadis SYAITAN MENANGIS MELIHAT ORANG SUJUD

Dari Abu Hurairah r.a, ia berkata Rasulullah S.A.W bersabda: “Apabila anak Adam membaca ayat sajjadah, lalu dia sujud, maka seketika syaitan jatuh sambil menangis, sambil berkata: celakalah aku, anak Adam disuruh sujud, maka dia sujud, lalu mendapat syurga. Aku disuruh sujud, akan tetapi aku menolak, maka untukku neraka.”
(H.R. Muslim)

Jawapan

Hadith Muslim ttg sujud sajdah
Sahih, sahih Muslim no 81
إذا قرأ ابنُ آدمَ السجدةَ فسجد ، اعتزل الشيطانُ يبكي . يقول : يا وَيْلَهْ . ( وفي رواية أبي كريب يا وَيْلي ) . أُمِرَ ابنُ آدمَ بالسجود فسجد فله الجنَّةُ . وأُمِرتُ بالسجود فأَبَيْتُ فلي النارُ . وفي رواية : فعَصَيتُ فلي النَّارُ
الراوي : أبو هريرة | المحدث : مسلم | المصدر : صحيح مسلم
الصفحة أو الرقم: 81

 

Soalan 10

Tentang istihadhah.
1. Ada tak hadis2 berkaitan dengan solat orang istihadhah?
2. Masalah saya, saya mengajar di pulau dan memang ada masalah kekurangan air bersih. Air takungan sahaja. Dan saya mengajar waktu ptg. Jadi solat zohor dan asar di sekolah. Boleh ke saya solat dengan satu wuduk sahaja atau perlu perbaharui setiap masuk waktu. Ada rukhsah tak kalau tidak dibersihkan darah dulu tapi boleh terus solat cuma dengan ambil wuduk baru.
Mohon pencerahan.

Jawapan

Fiqh wanita istihadhah
4.1 hadits solat wanita istihadhah

Dari Fatimah binti Abu Hubaisy:

اَنَّهاَ كَانَتْ تُسْتَحَاضُ، فَقَالَ لَهَا النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اِذَا كََانَ دَمُ الْحَيْضَةِ فَاِنَّهُ دَمٌ اَسْوَدُ يُعْرَفُ، فَاِذَا كََانَ ذَلِكَ فاَمْسِكِى عَنِ الصَّلاَةِ، فَاِذَا كََانَ اْلاَخَرُ فَتَوَضَّئِ وَصَلِّى، فَاِنَّمَا هُوَ عِرْقٌ

“Bahwasanya Fatimah mengalami istihadhah. Maka berkatalah Nabi SAW kepadanya: “Kalau darah itu darah haid, maka warnanya hitam dan bisa dikenali, kalau demikian halnya, maka tinggalkanlah salat. Dan kalau tidak demikian, maka tetaplah engkau berwudhu’ dan salat. Karena darah itu sesungguhnya (berasal dari) sebuah otot.” HR Abu Daud, no 186, albani, sahih)
Dari ‘Aisyah RA, dia berkata:

جَاءَتَ فاَطِمَةُ بِنْتُ اَبِى حُبَيْشٍ اِلَى النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَلَتْ ياَرَسُوْلُ اللهِ اِنِّى امْرَاَةٌ اُسْتَحَاضُ فَلاَ اَطْهُرُ، اَفَاَدَعُ الصَّلاَةَ؟ فَقَالَ ياَرَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: لاَ، اِنَّمَا ذَلِكَ عِرْقٌ وَلَيْسَ بِالْحَيْضَةِ فَاِذَااَقْبَلَتِ الْحَيْضَةُ فَاتْرُكِى الصَّلاَةَ، فَاِذَا ذَهَبَ قَدْرُهَا فاَغْسِلِى عَنْكِ الدَّمَ وَصَلِّى

Fatimah binti Abi Hubaisy telah datang kepada Nabi SAW lalu berkata: “Ya Rasulullah, sesungguhnya aku adalah seorang wania yang mengalami istihadhah, sehingga aku tidak bisa suci. Haruskah aku meninggalkan shalat?” Maka jawab Rasulullah SAW: “Tidak, sesungguhnya itu (berasal dari) sebuah otot, dan bukan haid. Jadi, apabila haid itu datang, maka tinggalkanlah shalat. Lalu apabila ukuran waktunya telah habis, maka cucilah darah dari tubuhmu lalu shalatlah.” HR Bukhari no 236, Muslim no 333

Fiqh istihadhah
4.2 kekurangan bekalan air di pulau
hukum umum: satu wuduk utk satu solat jika anda lihat ada darah keluar, jika anda dapati tiada darah, maka wuduk anda masih ada.
Jika anda berulang alik dr tanah besar ke pulau, maka boleh jamak dan qasar sahaja.

 

Soalan 11

Tentang bacaan surah dalam solat.
1. Adakah syarat/ dalil yg mengatakan mesti baca surah (selepas fatihah) lebih dari satu ayat? Kalau satu ayat je macam ayat kursi tu boleh tak?

2. Adakah syarat atau dalil yang mengatakan mesti baca surah2 itu mengikut turutan dalam qur’an secara menurun, tak boleh menaik?
Contoh, kalau rakaat pertama dah baca surah alKafirun, rakaat kedua tak boleh baca surah yang sebelumnya..kena surah yang selepasnya menghala ke surah al Ikhlas..Mohon pencerahan

Jawapan
1) Bacaan surah selepas al-Fatihah,hukumnya sunat. Tak baca pun tak apa solat tak batal, baca satu pun tidak mengapa.

2) Samada surah tu pendek atau panjang ,ianya sunat.tidak menjadi masalah .
“Bacalah yang mudah bagimu”
AQ Al-muzammil 73:20

Komen dan Soalan