Utama Bilik (49) Tanda-tanda Kiamat TBK 10.1.10 al Masih al Dajjal.

TBK 10.1.10 al Masih al Dajjal.

43
0

TBK 10.1 al Masih al Dajjal.

10.1.10 Kisah al Jassasah dan ad Dajjal.

قصة الجساسة والدجال

Dr al-Areefi (pengarang kitab Nihayah) hanya mentakhrij hadith Muslim yang panjang dari Fatima binti Qais yang berasal dari Tamim ad-Dari, tanpa mensyarahkan akan hadith ini.

Isu Jassasah ini amat rumit,
sama seperti kisah Ibu Shayyad yang menimbulkan kekeliruan kepada salaf dan khalaf.
Perlu sedikit masa untuk mengkaji isu ini sebab Dr al- Areefi tidak langsung membuat komentar.

Kisah al Jassasah dan ad Dajjal.

قصة الجساسة والدجال

BAHAGIAN 1:

Takhrij hadith:
Imam Muslim رحمه الله mengasingkan hadith Jassasah dalam bab asing dan khas.
(الكتب » صحيح مسلم » كتاب الفتن وأشراط الساعة » باب قصة الجساسة )

Sahih Muslim: Kitab al Fitan dan Asyrath assaa’ah: Bab Kisah al Jasaasah. Hadith no 2942
Kitab al Fitan (fitnah dan tanda-tanda kiamat), Imam Muslim رحمه الله mengasingkan kisah Jasaasah ke dalam satu bab khas dan terasing, kerana ia bersifat ahad dan gharib atau hadith tunggal dan pelik matannya. Ini menandakan hadith ini tidak kuat di sisi beliau.

Bermula :
باب قصة الجساسة

2942 حدثنا ابن بريدة حدثني عامر بن شراحيل الشعبي شعب همدان أنه سأل فاطمة بنت قيس أخت الضحاك بن قيس وكانت من المهاجرات الأول فقال حدثيني حديثا سمعتيه من رسول الله صلى الله عليه وسلم لا تسنديه إلى أحد غيره فقالت لئن شئت لأفعلن فقال لها أجل حدثيني فقالت نكحت ابن المغيرة وهو من خيار شباب قريش يومئذ فأصيب في أول الجهاد مع رسول الله صلى الله عليه وسلم فلما تأيمت خطبني عبد الرحمن بن عوف في نفر من أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم وخطبني رسول الله صلى الله عليه وسلم على مولاه أسامة بن زيد وكنت قد حدثت أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال من أحبني فليحب أسامة فلما كلمني رسول الله صلى الله عليه وسلم قلت أمري بيدك فأنكحني من شئت فقال انتقلي إلى أم شريك وأم شريك امرأة غنية من الأنصار عظيمة النفقة في سبيل الله ينزل عليها الضيفان فقلت سأفعل فقال لا تفعلي إن أم شريك امرأة كثيرة الضيفان فإني أكره أن يسقط عنك خمارك أو ينكشف الثوب عن ساقيك فيرى القوم منك بعض ما تكرهين ولكن انتقلي إلى ابن عمك عبد الله بن عمرو ابن أم مكتوم

Telah disampaikan kepada kami lbnu Buraidah dari Amir bin Syurahbil asy-Sya’bi, kabilah Hamdan bahawa dia pernah bertanya kepada Fatimah binti Qais, saudara perempuan adh-Dhahhak bin Qais dan termasuk kelompok perempuan pada hijrah pertama.

Amir berkata, ”Sampaikanlah kepadaku suatu hadith yang engkau dengar dari Rasulullah ﷺ yang tidak engkau sandarkan kepada siapapun selain baginda. ”Fatimah berkata, “Jika engkau mahu nescaya aku lakukan. Amir berkata, “Tentu, sampaikanlah kepadaku.” Fatimah berkata, ”Aku menikahi lbnu al-Mughirah. Dia termasuk pemuda pilihan kaum Quraisy ketika itu. LaIu dia terkena musibah pada permulaan jihad bersama Rasulullah ﷺ. Ketika aku telah menjadi janda, aku dilamar oleh Abdur Rahman bin ‘Auf untuk salah seorang sahabat Rasulullah ﷺ. Sementara itu, Rasulullah melamarku untuk maulanya, Usamah bin Zaid. Aku pernah diberitahu bahawa Rasulullah ﷺ bersabda, “Barangsiapa mencintaiku, maka hendaklah dia mencintai Usamah. Maka ketika Rasulullah ﷺ bercakap kepadaku, aku berkata, “Urusanku ada di tangan anda. Nikahkanlah aku kepada siapa saja yang anda suka. Lalu Rasulullah ﷺ bersabda. ‘Pindahlah kamu ke Ummu Syarik. ‘Ummu Syarik adalah perempuan kaya dari kalangan Ansar yang telah banyak memberikan sumbangan di jalan Allah dan disinggahi banyak tamu. Aku berkata, Aku akan melakukannya. Maka beliau bersabda. “Jangan engkau lakukan. Sesungguhnya Ummu Syarik adalah seorang wanita yang banyak tamunya. Aku tidak suka kain tudungmu jatuh atau baju tersingkap dan kedua betismu sehingga kaum itu akan melihat auratmu. Tetapi, pindahlah ke putera bapa saudaramu, ‘Abdullah bin Amr bin Ummi Maktum, seorang Ielaki dari Bani Fihr’, Fatimah pun pindah kepadanya.”

Syarah hadith:
Ia mengenai seorang tabi’in bernama Amir bin Syarahbil asy Sya’bi dari bani Hamdan yang bertanya kepada sahabat perempuan bernama Fatimah binti Qais yang merupakan sahabat terawal memeluk Islam.

Di dalam riwayat di atas, Fatimah menceritakan dia berstatus janda kerana suaminya syahid di perang Badr, akan tetapi dalam riwayat lain, Imam Muslim dan Abu Daud (ini versi Abu Daud) menyatakan Fatimah menjadi janda kerana ditalak 3 kali oleh Ibnu Mughirah.

حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ خَالِدٍ الرَّمْلِيُّ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ فَاطِمَةَ بِنْتِ قَيْسٍ أَنَّهَا أَخْبَرَتْهُ
أَنَّهَا كَانَتْ عِنْدَ أَبِي حَفْصِ بْنِ الْمُغِيرَةِ وَأَنَّ أَبَا حَفْصِ بْنَ الْمُغِيرَةِ طَلَّقَهَا آخِرَ ثَلَاثِ تَطْلِيقَاتٍ فَزَعَمَتْ أَنَّهَا جَاءَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Status hadith:
(Sunan Abu Daud, sahih no 1946, sahih)

Telah menceritakan kepada kami [Yazid bin Khalid Ar Ramli], telah menceritakan kepada kami [Al Laits] dari [‘Uqail] dari [Ibnu Syihab] dari [Abu Salamah] dari [Fatimah binti Qais] dia telah mengkhabarkan kepadanya bahawa dia dahulu adalah isteri Abu Hafsh bin Al Mughirah, dan Abu Hafsh bin Al Mughirah telah mencerainya ketiga kalinya, dan Fatimah mengaku bahwa ia datang kepada Rasulullah ﷺ….”

Jadi dari dua versi riwayat ini sudah bertentangan dan matannya telah bergoncang.

BAHAGIAN 2:

فَلَمَّا انْقَضَتْ عِدَّتِي سَمِعْتُ نِدَاءَ الْمُنَادِي مُنَادِي رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُنَادِي الصَّلَاةَ جَامِعَةً فَخَرَجْتُ إِلَى الْمَسْجِدِ فَصَلَّيْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكُنْتُ فِي صَفِّ النِّسَاءِ الَّتِي تَلِي ظُهُورَ الْقَوْمِ

فَلَمَّا قَضَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَاتَهُ جَلَسَ عَلَى الْمِنْبَرِ وَهُوَ يَضْحَكُ فَقَالَ لِيَلْزَمْ كُلُّ إِنْسَانٍ مُصَلَّاهُ ثُمَّ قَالَ أَتَدْرُونَ لِمَ جَمَعْتُكُمْ قَالُوا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ إِنِّي وَاللَّهِ مَا جَمَعْتُكُمْ لِرَغْبَةٍ وَلَا لِرَهْبَةٍ وَلَكِنْ جَمَعْتُكُمْ لِأَنَّ تَمِيمًا الدَّارِيَّ كَانَ رَجُلًا نَصْرَانِيًّا فَجَاءَ فَبَايَعَ وَأَسْلَمَ وَحَدَّثَنِي حَدِيثًا وَافَقَ الَّذِي كُنْتُ أُحَدِّثُكُمْ عَنْ مَسِيحِ الدَّجَّالِ

Terjemahan:
“Ketika masa iddahku berakhir, aku mendengar seruan seorang sahabat Rasulullah ﷺ “Marilah salat berjamaah” Maka aku pun ikut pergi ke masjid dan salat bersama Rasulullah ﷺ pada barisan wanita yang berada tepat di belakang kaum itu. Setelah selesai salat, Rasulullah ﷺ, duduk di mimbar. Sambil tersenyum baginda bersabda. “Hendaklah setiap orang tinggal di tempat salatnya. ’Selanjutnya beliau bersabda,’ Apakah kamu semua mengetahui sebab aku mengumpulkan kamu? Mereka menjawab, “Hanya Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui. ’Baginda bersabda, ’Sesungguhnya aku, demi Allah tidak mengumpulkan kamu semua bukan kerana ada pengharapan ataupun ketakutan. Melainkan aku mengumpulkan kamu adalah kerana Tamim ad-Dari, yang dahulunya seorang Nasrani, datang untuk berbai’at masuk Islam. Dia menceritakan kepadaku seperti apa yang telah aku sampaikan kepada kamu semua tentang Dajjal.”

Ulasan:
Ini berlaku pada tahun ke-9 hijrah, setahun sebelum kewafatan Nabi ﷺ. Nabi ﷺ menerima kedatangan Tamim ad Dari yang berasal dari Palestin, merupakan paderi kristian dan dia memeluk Islam dan menceritakan kisah Dajjal yang dialaminya.

BAHAGIAN 3:

Kisah dari Tamim ad Dari

حَدَّثَنِي أَنَّهُ رَكِبَ فِي سَفِينَةٍ بَحْرِيَّةٍ مَعَ ثَلَاثِينَ َرجُلًا مِنْ لَخْمٍ وَجُذَامَ فَلَعِبَ بِهِمْ الْمَوْجُ شَهْرًا فِي الْبَحْرِ ثُمَّ أَرْفَئُوا إِلَى جَزِيرَةٍ فِي الْبَحْرِ حَتَّى مَغْرِبِ الشَّمْسِ فَجَلَسُوا فِي أَقْرُبْ السَّفِينَةِ فَدَخَلُوا الْجَزِيرَةَ فَلَقِيَتْهُمْ دَابَّةٌ أَهْلَبُ كَثِيرُ الشَّعَرِ لَا يَدْرُونَ مَا قُبُلُهُ مِنْ دُبُرِهِ مِنْ كَثْرَةِ الشَّعَرِ

فَقَالُوا وَيْلَكِ مَا أَنْتِ فَقَالَتْ أَنَا الْجَسَّاسَةُ قَالُوا وَمَا الْجَسَّاسَةُ قَالَتْ أَيُّهَا الْقَوْمُ انْطَلِقُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِي الدَّيْرِ فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِالْأَشْوَاقِ قَالَ لَمَّا سَمَّتْ لَنَا رَجُلًا فَرِقْنَا مِنْهَا أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً قَالَ فَانْطَلَقْنَا سِرَاعًا حَتَّى دَخَلْنَا الدَّيْرَ فَإِذَا فِيهِ أَعْظَمُ إِنْسَانٍ رَأَيْنَاهُ قَطُّ خَلْقًا وَأَشَدُّهُ وِثَاقًا مَجْمُوعَةٌ يَدَاهُ إِلَى عُنُقِهِ مَا بَيْنَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى كَعْبَيْهِ بِالْحَدِيدِ قُلْنَا وَيْلَكَ مَا أَنْتَ قَالَ قَدْ قَدَرْتُمْ عَلَى خَبَرِي فَأَخْبِرُونِي مَا أَنْتُمْ قَالُوا نَحْنُ أُنَاسٌ مِنْ الْعَرَبِ رَكِبْنَا فِي سَفِينَةٍ بَحْرِيَّةٍ فَصَادَفْنَا الْبَحْرَ حِينَ اغْتَلَمَ فَلَعِبَ بِنَا الْمَوْجُ شَهْرًا ثُمَّ أَرْفَأْنَا إِلَى جَزِيرَتِكَ هَذِهِ فَجَلَسْنَا فِي أَقْرُبِهَا فَدَخَلْنَا الْجَزِيرَةَ فَلَقِيَتْنَا دَابَّةٌ أَهْلَبُ كَثِيرُ الشَّعَرِ لَا يُدْرَى مَا قُبُلُهُ مِنْ دُبُرِهِ مِنْ كَثْرَةِ الشَّعَرِ فَقُلْنَا وَيْلَكِ مَا أَنْتِ فَقَالَتْ أَنَا الْجَسَّاسَةُ قُلْنَا وَمَا الْجَسَّاسَةُ قَالَتْ اعْمِدُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِي الدَّيْرِ فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِالْأَشْوَاقِ فَأَقْبَلْنَا إِلَيْكَ سِرَاعًا وَفَزِعْنَا مِنْهَا وَلَمْ نَأْمَنْ أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً

Terjemahan:
Dia (Tamim) menceritakan kepadaku (Nabi ﷺ) bahawa dia mengemudi sebuah perahu bersama 30 orang dari Lakhm dan Judzam. Mereka dipermainkan ombak selama sebulan di laut. Lalu mereka berlabuh menuju suatu pulau di laut itu sampai terbenam matahari. Mereka duduk-­duduk di pantai dekat perahu. LaIu mereka naik ke pulau itu.
Maka mereka didatangi seekor binatang yang banyak bulunya yang mereka tidak dapat membezakan mana bahagian depan dan mana bahagian belakangnya. Mereka berkata, “Celaka kau, apakah kamu ini? Binatang itu menjawab, ‘Aku adalah (Jasaasah) mata-mata.’ Mereka bertanya, ‘Mata-mata apa?’ Dia menjawab, ‘Wahai kaum, pergilah kepada orang yang berada di dalam gua, kerana dia merindukan berita dari kamu.’

Tamim ad-Dari berkata, ketika binatang itu menyebutkan kepada kami seseorang, kami meninggalkannya kerana mungkin dia adalah syaitan perempuan. Selanjutnya dia berkata, lalu kami berangkat segera hingga memasuki gua. Tiba-tiba di dalamnya ada seorang manusia yang paling besar badannya dan diikat dengan rantai yang kuat. Kedua-dua tangan dan lehernya disatukan dan diikat dengan besi di antara hingga kedua mata kakinya. Kami katakan, “Celaka kamu, makhluk apakah kamu ini? Dia menjawab, ”Kamu telah mengetahui perihalku, kini beritahukan kepadaku, siapakah kamu ini?
Mereka menjawab, “Kami adalah manusia dari Arab. Kami menaiki perahu lalu dihentam gelombang laut besar dan ombak mempermainkan kami selama sebulan. Kemudian kami berlabuh di pulaumu ini. Kami didatangi seekor binatang yang berbulu lebat sehingga tidak diketahui mana bahagian muka dan mana bahagian belakangnya. Kami bertanya, ”Celaka kamu, binatang apa kamu ini?” ‘Saya adalah mata-mata.’ “Mata-mata apa?” ‘Pergilah kepada orang yang berada di gua ini kerana dia sangat merindukan berita dari kamu.”

Syarah:
Tamim ad Dari menceritakan sebuah kisah lama ketika dia masih kristian, di mana dia pernah menjadi nakhoda sebuah kapal dan belayar di Teluk Parsi dan terdampar di sebuah pulau. Kemudian mereka bertemu dgn haiwan yang bernama Jassasah atau mata-mata. Ia bermaksud dia adalah mata-mata untuk dajjal yang dirantai di dalam gua.

Ia gharib sebab haiwan yang boleh berkata-kata itu ialah dabbah yang muncul apabila matahari sudah terbit dari Barat (akan dibincangkan pada tajuk Kiamat Kubra, dabbah, kemudian nanti).

Maka wujudnya Jasaasah ini bercanggah pula dengan dabbah.
Kemudian Dajjal telah wujud juga bercanggah dengan hadith-hadith lain yang lebih banyak yang menyatakan, Dajjal belum muncul lagi.

10.1.10 Kisah al Jassasah dan ad Dajjal.

قصة الجساسة والدجال

BAHAGIAN 4:

Kisah dari Tamim ad Dari

فَقَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ نَخْلِ بَيْسَانَ قُلْنَا عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ قَالَ أَسْأَلُكُمْ عَنْ نَخْلِهَا هَلْ يُثْمِرُ قُلْنَا لَهُ نَعَمْ قَالَ أَمَا إِنَّهُ يُوشِكُ أَنْ لَا تُثْمِرَ قَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ بُحَيْرَةِ الطَّبَرِيَّةِ قُلْنَا عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ قَالَ هَلْ فِيهَا مَاءٌ قَالُوا هِيَ كَثِيرَةُ الْمَاءِ قَالَ أَمَا إِنَّ مَاءَهَا يُوشِكُ أَنْ يَذْهَبَ قَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ عَيْنِ زُغَرَ قَالُوا عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ قَالَ هَلْ فِي الْعَيْنِ مَاءٌ وَهَلْ يَزْرَعُ أَهْلُهَا بِمَاءِ الْعَيْنِ قُلْنَا لَهُ نَعَمْ هِيَ كَثِيرَةُ الْمَاءِ وَأَهْلُهَا يَزْرَعُونَ مِنْ مَائِهَا قَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ نَبِيِّ الْأُمِّيِّينَ مَا فَعَلَ قَالُوا قَدْ خَرَجَ مِنْ مَكَّةَ وَنَزَلَ يَثْرِبَ قَالَ أَقَاتَلَهُ الْعَرَبُ قُلْنَا نَعَمْ قَالَ كَيْفَ صَنَعَ بِهِمْ فَأَخْبَرْنَاهُ أَنَّهُ قَدْ ظَهَرَ عَلَى مَنْ يَلِيهِ مِنْ الْعَرَبِ وَأَطَاعُوهُ قَالَ لَهُمْ قَدْ كَانَ ذَلِكَ قُلْنَا نَعَمْ قَالَ أَمَا إِنَّ ذَاكَ خَيْرٌ لَهُمْ أَنْ يُطِيعُوهُ وَإِنِّي مُخْبِرُكُمْ عَنِّي إِنِّي أَنَا الْمَسِيحُ وَإِنِّي أُوشِكُ أَنْ يُؤْذَنَ لِي فِي الْخُرُوجِ فَأَخْرُجَ فَأَسِيرَ فِي الْأَرْضِ فَلَا أَدَعَ قَرْيَةً إِلَّا هَبَطْتُهَا فِي أَرْبَعِينَ لَيْلَةً غَيْرَ مَكَّةَ وَطَيْبَةَ فَهُمَا مُحَرَّمَتَانِ عَلَيَّ كِلْتَاهُمَا كُلَّمَا أَرَدْتُ أَنْ أَدْخُلَ وَاحِدَةً أَوْ وَاحِدًا مِنْهُمَا اسْتَقْبَلَنِي مَلَكٌ بِيَدِهِ السَّيْفُ صَلْتًا يَصُدُّنِي عَنْهَا وَإِنَّ عَلَى كُلِّ نَقْبٍ مِنْهَا مَلَائِكَةً يَحْرُسُونَهَا

Terjemahan:
Dia (Dajjal) berkata, “Khabarilah aku tentang pohon-pohon kurma Baisan!” Kami bertanya, “Engkau tanya tentang apa?” Dajjal berkata, “Aku bertanya kepada kalian tentang pohon-pohon kurmanya, apakah masih berbuah?” Kami jawab, “Ya.” Dajjal berkata, “Ingatlah bahawa hampir-hampir ia tak akan berbuah lagi.” Dajjal berkata, “Khabarilah aku tentang Danau Thobariyyah!” Kami katakan, “Apa yang kau tanyakan?” Dajjal berkata, “Apakah di dalamnya masih ada air?” Mereka menjawab, “Danau itu masih banyak airnya.” Dajjal berkata, “Ingatlah, sesungguhnya airnya hampir-hampir akan habis.” Dajjal bertanya lagi, “Khabarilah aku tentang mata air Zughor!” Mereka bertanya, “Apa yang kau tanyakan?” Dajjal berkata, “Apakah di dalam mata air itu masih ada air? Apakah penduduknya masih menanam dengan memakai air dari mata air itu?” Kami jawab, “Ya, mata air itu masih banyak airnya dan penduduknya masih bercucuk tanam dari airnya.” Dajjal berkata lagi, “Khabarilah aku tentang Nabinya orang-orang Ummi (ummi : buta huruf, yakni orang-orang Quraisy), apa yang ia lakukan? Mereka berkata, “Dia telah keluar dari Kota Mekah dan bertempat tinggal di Yathrib (Madinah)”. Dajjal bertanya, “Apakah ia diperangi oleh orang-orang Arab?” Kami katakan, “Ya”. Dajjal bertanya, “Apa yang ia lakukan pada mereka?” Lalu mereka khabari Dajjal bahwa sungguh dia (Nabi itu, yakni Nabi Muhammad ﷺ) telah berkuasa atas orang-orang yang ada di sekitarnya dari kalangan Arab dan mereka mentaatinya”. Dajjal berkata kepada mereka, “Apakah hal itu sudah terjadi?” Kami jawab, “Ya”.
Dajjal berkata, “Ingatlah bahawa hal itu lebih baik bagi mereka untuk mentaatinya. Sekarang aku khabari kalian bahwa aku adalah Al-Masih (yakni, Al-Masih Ad-Dajjal). Sungguh aku hampir diberi izin untuk keluar. Aku akan keluar, lalu berjalan di bumi. Aku tidak akan membiarkan suatu negeri, kecuali aku injak dalam waktu 40 malam, selain Mekah dan Thoibah (Madinah). Kedua-dua kota ini diharamkan bagiku.
Setiap kali aku hendak memasuki salah satunya di antaranya, maka aku dihadang oleh satu malaikat, di tangannya terdapat pedang terhunus yang akan menghalangiku darinya. Sesungguhnya pada setiap jalan-jalan masuk padanya ada malaikat-malaikat yang menjaganya.”

Syarah:
Dajjal memberitahu beberapa tanda bahawa dia akan muncul di akhir zaman bila berlaku petanda-petanda berikut:

1. Kebun kurma di Baisan, Jordan akan pupus, tidak berbuah lagi.

2. Tasik Tobariyah di Jordan akan kering.

3. Wadi Zughor di Jordan akan kering.

4. Perutusan Nabi Muhammad ﷺ.

5. Dajjal akan melakukan kerosakan di muka bumi selama 40 hari.

Dajjal juga menceritakan bahawa dia tidak mampu untuk memasuki Mekah dan Madinah kerana keduanya dijaga oleh malaikat.

BAHAGIAN 5/ AKHIR:

Kisah dari Tamim ad Dari,

قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَطَعَنَ بِمِخْصَرَتِهِ فِي الْمِنْبَرِ هَذِهِ طَيْبَةُ هَذِهِ طَيْبَةُ هَذِهِ طَيْبَةُ يَعْنِي الْمَدِينَةَ أَلَا هَلْ كُنْتُ حَدَّثْتُكُمْ ذَلِكَ فَقَالَ النَّاسُ نَعَمْ فَإِنَّهُ أَعْجَبَنِي حَدِيثُ تَمِيمٍ أَنَّهُ وَافَقَ الَّذِي كُنْتُ أُحَدِّثُكُمْ عَنْهُ وَعَنْ الْمَدِينَةِ وَمَكَّةَ أَلَا إِنَّهُ فِي بَحْرِ الشَّأْمِ أَوْ بَحْرِ الْيَمَنِ لَا بَلْ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ وَأَوْمَأَ بِيَدِهِ إِلَى الْمَشْرِقِ قَالَتْ فَحَفِظْتُ هَذَا مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Terjemahan:
Fatimah berkata, “Sambil memukul tongkatnya pada mimbar, Rasulullah ﷺ bersabda.” lni adalah Thaibah, iaitu kota Madinah. lngatlah, apakah hal itu telah aku sampaikan kepada kamu?”
orang ramai menjawab: “Benar.”
Nabi Muhammad ﷺ bersabda,”Sungguh cerita Tamim itu sesuai dengan apa yang telah aku sampaikan kepada kamu, juga mengenai kota Mekah dan Madinah. Ketahuilah sesungguhnya Dajjal itu berada di Laut Syam atau di Laut Yaman, bukan dari arah timur, bukan dari arah timur, bukan dari arah timur.” Baginda mengisyaratkan dengan tangannya ke arah timur.” Selanjutnya Fatimah berkata, ”Maka aku menghafalkan hadis ini dari Rasulullah ﷺ.”
HR Muslim no. 2942
(الكتب » صحيح مسلم » كتاب الفتن وأشراط الساعة » باب قصة الجساسة )

Penutup hadith, Fatimah binti Qais berkata,

(قَالَتْ فَحَفِظْتُ هَذَا مِنْ رَسُولِ
اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ) ”

maka aku hafal kisah ini dari Nabi ﷺ” biasanya hadith berbunyi, dari perawi dari rasulullah ﷺ, baginda bersabda….” ..” akan tetapi metod Fatimah,
ini yang aku hafal dari Nabi ﷺ, maksudnya matan adalah dari Fatimah bukan dari nabi secara langsung.

Yang kedua, Imam Muslim رحمه الله mengasingkan kisah Jassasah ke sebuah bab yang baru di dalam kitab al Fitan, iaitu bab Kisah al Jassasah. Dinamakan kisah atau sebuah hikayat sahaja.

Komentar Ibn Hajar dalam al fath: jld 8, ms 328, ia hadith ahad dan Gharib atau pelik. Indikasi kedhaifannya.

Komentar Maulana Asri kelantan dalam syarah sahih Muslim, ia hadith gharib dan ahad. Bertentangan dengan hadith yang mutawatir. Berkemungkinan besar Nabi ﷺ tidaklah membenarkan kesemua kisah tersebut akan tetapi Nabi membenarkan beberapa kisah di dalamnya seperti perutusan baginda sebagai nabi akhir zaman yang menjadi penyebab kepada Islamnya Tamim ad Dari dan Dajjal tidak boleh memasuki kota Mekah dan Madinah.

Kedua:
Ia tidak mungkin Dajjal akhir zaman kerana anak Adam tidak boleh hidup abadi, hidup beribu abad lamanya.

Ketiga:
Ia termasuk kisah-kisah Israeliyat kerana berasal dari sumber kristian, maka kita tidak dapat menerimanya bulat-bulat kerana tidak pasti apakah nabi ﷺ membenarkan kesemuanya apa yang diberitahu oleh Tamim atau sebahagian sahaja.

Ke empat:
Nabi ﷺ pun tidak diberi maklumat yang jelas akan Dajjal, hatta sebelum ini para sahabat sudah keliru dengan apakah budak yahudi Ibn Syayyad itu juga dajjal.

Hadith muslim ini memang sahih sanadnya, mata rantai, cuma ia gharib atau dhaif di sisi matannya yang panjang kerana berstatus ahad, cuma dari jalur Fatimah yang bergantung kepada hafalannya sahaja.

Komen dan Soalan