Utama UiTO: Soal-Jawab agama bersama ustaz Abu Basyer 10 Malam terakhir – Carilah Lailatul Qadarmu

10 Malam terakhir – Carilah Lailatul Qadarmu

62
0

Carilah Lailatul Qadar Di 10 Malam Terakhir

BERUNTUNGLAH sesiapa yang dapat bertemu dan menghidupkan malam ketika berlakunya Lailatul Qadar. Seluruh masanya, solatnya, ibadahnya, sedekahnya, zikirnya, bacaan al-Qurannya lebih baik daripada 1000 bulan ( 83 tahun 4 bulan).

Allah SWT berfirman,

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ (1) وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ (2) لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ (3) تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِنْ كُلِّ أَمْرٍ (4) سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ (5)

Maksudnya : “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.” [ Al Qadr: 1-5 ].

Nabi SAW memerintahkan umatnya untuk mencari Lailatul Qadar pada 10 malam yang terakhir iaitu malam ganjil atau genap kerana Lailatul Qadar boleh berlaku pada malam ganjil atau genap.

Kebiasaannya ianya terjadi pada malam- malam ganjil.

Baginda berkata utamakan pada malam- malam ganjil. Pada malam 21, 23, 25, 27 dan 29

Rasulullah SAW bersabda:

الْتَمِسُوهَا فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ وِتْرًا

Maksudnya: “Carilah malam al-Qadar pada sepuluh malam terakhir pada malam yang ganjil”.

(Hadis Riwayat Ahmad, no.Hadith 85)

Di antara malam- malam ganjil utamakan malam 27.

Imam Ahmad telah meriwayatkan sebuah hadis daripada Ibn Umar r.a yang bermaksud:

“Sesiapa yang mencari malam al-Qadar, hendaklah dia mencarinya pada malam yang ke-27, carilah kamu malam al-Qadar pada malam yang ke-27”.

Adakah Lailatul Qadar terjadi sepanjang malam masuk waktu magrib sehingga terbit fajar atau Lailatul Qadar itu ada saatnya?

Ulama menjelaskan bahawa Lailatul Qadar itu adalah berlaku sepanjang malam tersebut bermula terbenam matahari sehingga terbit fajar.

Amal ibadah dan amal soleh yang dikerjakan pada malam tersebut adalah dikira lebih baik daripada 1000 bulan. Tetapi pada malam tersebut wujud saatnya ( beberapa minit sahaja) yang cukup berharga, doa- doa ketika itu sungguh mustajab di sisi Allah dan turun malaikat – malaikat dan malaikat Jibril membawa rahmat, rezeki dan ketenangan kepada mukmin yang sedang beribadah . Hati orang- orang ketika itu cukup tenang, gembira kesan daripada kehadiran para malaikat yang mulia disisi Allah SWT.

Waktunya berlaku pada 1/3 akhir malam (jam 3.30 pagi – 5.30 pagi) Termasuk waktu mustajab doa

Tidak semua orang mukmin di beri rezeki dapat bertemu saat Lailatul Qadar. Hanya mukmin pilihan Allah sahaja iaitu mukmin yang bersih hati dan jiwanya daripada sifat riyak , sombong, sum’ah, ujub atau hasad dengki.

Orang yang suka memutuskan silaturahim dan ukhuwah Islamiah dan suka menabur fitnah sukar untuk bertemu saat Lailatul Qadar kerana Allah SWT murka kepada mereka yang ada sifat- sifat tercela seperti ini.

Apakah amalan – amalan yang perlu dilakukan sekiranya Lailatul Qadar berlaku pada malam tersebut?

1. Solat malam dan qiyamulail

2. Membaca al Quran.

3. Berzikir , berselawat dan beristighfar

4. Berdoa :

Ada doa yang pernah diajarkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam jikalau kita bertemu dengan malam kemuliaan tersebut iaitu doa:

Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu’anni

(Ya Allah, Engkau Maha Pemaaf dan Engkau mencintai orang yang meminta maaf, kerananya maafkanlah aku).

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَرَأَيْتَ إِنْ عَلِمْتُ أَىُّ لَيْلَةٍ لَيْلَةُ الْقَدْرِ مَا أَقُولُ فِيهَا قَالَ قُولِى اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى

Dari ‘Aisyah –radhiyallahu ‘anha-, ia berkata,

“Aku pernah bertanya pada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam, yaitu jika saja ada suatu hari yang aku tahu bahawa malam tersebut adalah lailatul qadar, lantas apa doa yang mesti kuucapkan?”

Jawab Rasululullah Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam,

“Berdo’alah: Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu’anni”

(Ya Allah, Engkau Maha Pemaaf dan Engkau mencintai orang yang meminta maaf, kerananya maafkanlah aku).”

(HR. Tirmidzi no. 3513 dan Ibnu Majah no. 3850. Abu ‘Isa At Tirmidzi mengatakan bahawa hadits ini hasan sahih. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa hadits ini sahih).

Para ulama menyimpulkan dari hadis di atas tentang anjuran memperbanyak doa :

“Allahumma innaka ‘afuwwun …” pada malam yang diharap terdapat Lailatul Qadar. Doa di atas begitu jaami’ (lengkap dan syarat makna) walau terlihat singkat.

Doa tersebut mengandung ketundukan hamba pada Allah dan pernyataan bahawa dia tidak boleh luput dari dosa. Namun sekali lagi meminta ampunan seperti ini tidaklah terbatas pada bulan Ramadhan saja.

Ibnu Rajab rahimahullah juga memberi penjelasan menarik,

و إنما أمر بسؤال العفو في ليلة القدر بعد الإجتهاد في الأعمال فيها و في ليالي العشر لأن العارفين يجتهدون في الأعمال ثم لا يرون لأنفسهم عملا صالحا و لا حالا و لا مقالا فيرجعون إلى سؤال العفو كحال المذنب المقصر

“Dianjurkan banyak meminta maaf atau ampunan pada Allah di malam Lailatul Qadar setelah sebelumnya giat beramal di malam-malam Ramadan dan juga di sepuluh malam terakhir.

Oleh kerana orang yang arif adalah yang bersungguh-sungguh dalam beramal, namun dia masih menganggap bahawa amalan yang ia lakukan bukanlah amalan, keadaan atau ucapan yang baik (soleh). Oleh itu, ia banyak meminta ampun pada Allah seperti orang yang penuh kekurangan kerana dosa.”

Yahya bin Mu’adz pernah berkata,

ليس بعارف من لم يكن غاية أمله من الله العفو

“Bukanlah orang yang arif jika ia tidak pernah mengharap ampunan Allah.” (Lathoiful Ma’arif, hal. 362-363).

Oleh itu marilah sama- sama persiapkan diri kita mencari Lailatul Qadar ruangkan masa berikhtikaf di masjid kerana berikhtikaf adalah ibadah sunat dan menjadi amalan sunah kerana baginda menganjurkan umatnya berikhtikaf di 10 malam terakhir.

Teruskan pecutan sehingga sampai kepenamatnya dan berjaya mendapat Lailatul Qadar, keampunan daripada Allah SWT dan mendapat pangkat “orang bertakwa” insya Allah. Aamiin.

🥦 Wassalam 🥦

Makmum Sundari
24.5.2019

#MS#AB
#SuaraPrihatin

Komen dan Soalan