Utama Bilik (131) Tazkirah Ustaz Naim Hubungan Rapat Ujian Dengan Orang Beriman

Hubungan Rapat Ujian Dengan Orang Beriman

25
0

TAZKIRAH HARIAN UiTO

Tadabbur Kalamullah 23 Zulhijjah 1439H☆

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?” [Surah al-Ankabut 2]

#Ingatlah bahawa kehidupan di dunia ini tidak dapat lari daripada ujian. Hakikatnya ujian hadir untuk menguji semua manusia. Dunia ini adalah tempat ujian untuk menilai sejauh mana tahap kekuatan iman seseorang.

وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ ۖ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ

“Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta” [Surah al-Ankabut 3]

#Allah swt bukan menguji kita saja-saja. Ujian yang didatangkan untuk menilai sama ada kita beroleh kebaikan atau kesengsaraan tatkala dijemput pulang mengadapNya suatu hari kelak.

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

“Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan” [Surah al-Anbiya’ 35]

#Ketahuilah bahawa ujian selain untuk menjadikan kita lebih kuat, ia juga dapat menghapuskan dosa-dosa kita yang lalu dan meningkatkan darjat kita. Nabi saw bersabda:

فَمَا يَبْرَحُ الْبَلَاءُ بِالْعَبْدِ حَتَّى يَتْرُكَهُ يَمْشِي عَلَى الْأَرْضِ وَمَا عَلَيْهِ مِنْ خَطِيئَةٍ

“Ujian itu akan selalu menimpa seorang hamba sampai Allah membiarkannya berjalan di atas bumi dengan tidak memiliki dosa” [HR at-Tirmizi, an-Nasaie dan Ibnu Majah]

#Kadangkala kita diuji sedikit hari ini hanya untuk mengelakkan perkara yang lebih mudarat di masa hadapan. Kadangkala ujian hadir hanya mahu mengukur sejauh mana rasa mahu dan usaha kita. Adakah kita benar bersungguh dan ikhlas?.

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ حَتَّىٰ نَعْلَمَ الْمُجَاهِدِينَ مِنْكُمْ وَالصَّابِرِينَ وَنَبْلُوَ أَخْبَارَكُمْ

“Dan demi sesungguhnya! Kami tetap menguji kamu (wahai orang-orang yang mengaku beriman) sehingga ternyata pengetahuan Kami tentang adanya orang-orang yang berjuang dari kalangan kamu dan orang-orang yang sabar (dalam menjalankan perintah Kami); dan (sehingga) Kami dapat mengesahkan (benar atau tidaknya) berita-berita tentang keadaan kamu” [Surah Muhammad 31]

Hendaklah kita letakkan pengharapan hanya pada Allah. Berusaha, berdoa dan berserahlah padaNya. Doa itu tiada keterbatasan dan rahmat Allah itu terlalu luas, maka berdoalah apapun selagi masih hidup. Haraplah hanya padaNya dan bersabarlah atas segala ujian kerana Allah itu sentiasa bersama orang yang sabar

🐊Ust naim
TELEGRAM :
Sila klik link di bawah ini untuk JOIN👇:
https://t.me/tadabburkalamullah

FB PAGE:
https://m.facebook.com/ustazmuhamadnaim

BLOG :
https://tadabburkalamullah.wordpress.com

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ الله وَبَرَكَاتُه

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد الله رب العالمين والصلاة والسلام على رسول الله

اللهُمَّ صَلِّ عَلَىٰ مُحَمَّدٍ وَعَلَىٰ اٰلِه فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ الله💚💚💚
صباح الخير

اللهُمَّ أَرِنَا الحَقَّ حَقّاً وَارْزُقْنَا التِبَاعَةَ وَأَرِنَا البَاطِلَ بَاطِلاً وَارْزُقْنَاجْتِنَابَهُ،
بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ.

Hadis Sunan Ibnu Majjah Jilid 4. Hadis Nombor 4031/4021.

Mewartakan kepada kami Muhammad bin Rumh, memberitakan kepada kami Al-Laits bin Sa’ed, dari Yazid bin Abu Habib, dari Sa’ed bin Sinan, dari Anas bin Malik, dari Rasulullah S.A.W bahawasanya beliau bersabda:

Besarnya pahala/balasan adalah seimbang dengan besarnya cubaan. Sesungguhnya Allah, bila menyukai suatu kaum, Dia akan memberi cubaan kepada mereka. Maka barangsiapa yang redha kepada Allah, maka baginya mendapat keredhaan Allah. Dan barangsiapa yang marah” tidak menerima mendapatkan cobaan”, maka baginya mendapat kemurkaan Allah”.

٤٠٢١ – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ رُمْحٍ أَنْبَأَنَا اللَّيْثُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ يَزِيدَ بْنِ أَبِي حَبِيبٍ عَنْ سَعْدِ بْنِ سِنَانٍ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ عِظَمُ الْجَزَاءِ مَعَ عِظَمِ الْبَلَاءِ وَإِنَّ اللَّهَ إِذَا أَحَبَّ قَوْمًا ابْتَلَاهُمْ فَمَنْ رَضِيَ فَلَهُ الرِّضَا وَمَنْ سَخِطَ فَلَهُ السُّخْطُ

Komen dan Soalan