Utama Bilik (40) Asas Ilmu Hadits MAQLUB Bhg. 02

MAQLUB Bhg. 02

119
0

Panel: BroSyarief
asSalaamu ‘alaikum semua. Nota seterusnya siap..

#190517 Bilik (40) Asas Ilmu Hadits

02.14.02 Hadits al-Mardud (المردود) Kategori Kritikan pada Periwayat (الطعن في الراوي) – Percanggahan Riwayat Tsiqah dan Jenis-jenisnya (مخالفة الثقات وأنواعها).

#NotaBroSyarief #AsasIlmuHadits #UiTOBilik40

Susunan: BroSyarief

MAQLUB (المقلوب) Bhg. 02

2. Adapun bentuk maqlub pada matan seperti yang berlaku pada hadits Unaytsah – radhiyalLaahu ‘anha – secara marfu menyebutkan:

إِذَا أَذَّنَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ فَكُلُوا وَاشْرَبُوا، وَإِذَا أَذَّنَ بِلَالٌ فَلَا تَأْكُلُوا وَلَا تَشْرَبُوا

“Sekiranya Ibn Ummi Maktum melaungkan azan (sebagai peringatan), maka (teruskan bersahur) makan dan minum, dan apabila Bilal melaungkan azan (menandakan masuknya waktu), maka janganlah kalian makan dan minum”

[HR Ahmad, dan selainnya]

Berlaku pertukaran nama, pada riwayat di atas, di mana yang sahih adalah sebagaimana yang diriwayatkan Ibn ‘Umar dan selainnya,

إِنَّ بِلَالًا يُؤَذِّنُ بِلَيْلٍ، فَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يُؤَذِّنَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ

“Bilal melaungkan azan di waktu (lewat) malam (yakni: di awal pagi, sebagai peringatan untuk sahur), maka makan dan minumlah sehingga Ibn Ummi Maktum pula yang melaungkan azan (menandakan telah masuk waktu Subuh)”

[HR al-Bukhari & Muslim]

Begitu juga seperti apa yang berlaku pada riwayat berikut mengenai 7 golongan yang berada di bawah naungan Allah di hari kiamat nanti, di mana disebutkan pada salah satu sifat mereka:

وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لَا تَعْلَمَ يَمِينُهُ مَا تُنْفِقُ شِمَالُهُ

“..dan seseorang yang bersedekah dengan sedekah, lalu dia menyembunyikannya sehingga tangan kanannya tidak mengetahui apa yang disedekahkan oleh tangan kirinya.”

Berlaku pertukaran pada lafaz tangan kanan dan tangan kiri, kerana yang sahih mengikut lafaz sebenarnya adalah:

وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لاَ تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِينُهُ

“..dan seseorang yang bersedekah dengan sedekah, lalu dia menyembunyikannya sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang disedekahkan oleh tangan kanannya.”

[HR al-Bukhari]

Hukum al-Qalb:

a) Sekiranya ia berlaku kerana tersilap atau terlupa, maka pelakunya dimaafkan, maka hadits tersebut dihukum lemah hanya kerana sebab tertukar tersebut. Namun begitu, jika ia berlaku berulang kali dengan banyak, maka periwayat itu dihukum sebagai lemah (ضعيف).

b) Adapun sekiranya ia sengaja dilakukan, maka terdapat dua bentuk:

i – Ia dilakukan untuk menggalakkan orang ramai meriwayatkan hadits-haditsnya, maka ini dilarang.

ii – Ia dilakukan untuk menguji, seperti yang berlaku kepada al-Bukhari, maka ianya dibenarkan, dengan syarat dijelaskan riwayat yang sebenar sebelum selesai majlis.

Ruj: Ulum Al-Hadits Asiluha wa Mu’asiruha, karangan Prof Dr Abullayts KhairAbaadi.
__

#صحح_لي_إن_كنت_مخطئاً
#BroSyariefShares

Siapa dah siap baca, bagi 👌.. nak tengok group ni hidup lagi ke tak sebenarnya. He

Komen dan Soalan