Utama UiTO Bicara THTL Kawaid Bid’ah 13/16

Kawaid Bid’ah 13/16

135
0
Iklan

 

Melakukan Ibadat tidak dalam sifat atau sebab ia disyariatkan, maka menjadi Bid’ah

 

(القاعدة الثالثة عشر: فعل العبادة على غير الصفة التي وردت بها أوغير السبب التي وردت من أجله تعتبر بدعة)

Sesuatu ibadat sudah ada sifat yang tertentu, maka kita wajib melaksanakannya dengan sifat tersebut, jika kita ubah sifat ibadat tersebut maka ia menjadi bid’ah.

 

Contoh ibadat sifat: Azan

  • Azan di zaman Nabi SAW dalam bentuk dan sifat yang tertentu. Zaman sekarang, ada orang menambah, misalnya orang syiah menambah syahadah kepada Ali, juga dilagukan dengan taranum yang melampau (terlalu panjang, meleret-leret dan berlebihan dalam berlagu, irama hindustan juga ada).

 

Contoh sebab: solat Istikharah

  • Ia dilakukan untuk sesuatu urusan yang tidak jelas, samada perlu dilakukan atau tidak, atau pilihan yang mana satu antara A dan B. Manakala dalam urusan yang sudah maklum, misalnya samada aku nak kahwin atau membujang, maka jika melakukan solat Istikharah adalah dianggap bid’ah sebab ia bukanlah sebab didirikan solat tersebut.

 

Contoh sebab: Tahlil

  • Tahlil adalah zikir yang utama, asalnya ia adalah zikir untuk mendekatkan diri seseorang kepada Allah, tapi bila ia dilakukan secara jama’iy dan pahalanya dipindahkan kepada arwah tertentu, maka ia menjadi bid’ah.

 

Bacaan sadaqallahu adzim.

  • Fatwa arab saudi: Tidak digalakkan membaca “Sadaqa Allah Al-Azim” selepas habis membaca Al-Quran kerana ia bukan dari Nabi saw dan tidak juga dari para sahabatnya.

 

1. Sheikh Ibnu Utsaimin. Izaalat al-sitaar ‘an al-jawaab al-mukhtaar. Riyad : Muaasasah Al-Risalah, 2000. ms 79-80).

 

2. Kitab Majmu’ Fatawaa wa Maqaalat Mutanawwi’ah li Samaahat al-Sheikh Abdul Aziz bin Baaz – 9. Riyad : Dar Al-Watan, 2000. ms 342.

Manakala syaikh atiyah saqr (al-Fatawa Min Ahsan al-Kalam Fi al-Fatawa Wa al-Ahkam. Karangan: Syeikh Atiyyah Saqr (mantan Pengerusi Fatwa al-Azhar). Terbitan: al-Maktabah al-Taufiqiah. Jilid: Satu. Mukasurat: 142 dan 143.)berpendapat, tidak boleh terlalu keras membid’ah mereka yang membacanya.

 

  • Pertarungan antara iman dan nafsu ini memang sudah maklum oleh Pencipta manusia itu sendiri:

 

Dalil hadits:

لَوْ أَنَّ الْعِبَادَ لَمْ يُذْنِبُوْا لَخَلَقَ اللهُ الْخَلقَ يُذْنِبُوْنَ ثُمَّ يَغْفِرُ لَهُمْ رَواه الْحَاكِمُ

“Seandainya hamba-hamba Allah tidak ada yang berbuat dosa, tentu Allah akan menciptakan makhluk lain yang berbuat dosa kemudian mengampuni mereka.

[HR Al Hakim, hlm. 4/246 dan disahihkan Al Albani dalam Silsilah al-Sahihah, no. 967]

 

  • Maka berulang kali buat dosa, taubat dan buat lagi itu memang sudah lumrah anak Adam.Cuma kita kena kurangkan risiko terjebak dalam dosa apatah lagi dosa yang besar.

 

Antara langkah bijak ialah:

1.Sibuk dengan menuntut ilmu, seperti arabic, al Quran, hadits, dan sebagainya walaupun sudah berkerjaya.

2.Juga memilih teman-teman yang cintakan ilmu.

3.Banyak terlibat dengan NGO agama dan kemanusiaan.

 

Perihal sedekah untuk si mati

  • Membaca al Quran dan pahalanya berpindah (transfer) kepada si mati menurut Ibn Taymiyah:

Kata Imam Ibn Taymiah :

“Sah dari Nabi SAW bahawa baginda mengarahkan bersedeqah kepada si mati, juga berpuasa untuknya , maka sedeqah untuk si mati adalah termasuk dari kalangan amalan soleh.

Bagaimanapun bukanlah dari kebiasaan para ulama salaf dan sahabat apabila solat sunat dan puasa dan haji dan membaca al-Quran, mereka menghadiahkan kepada muslimin yang telah mati, justeru adalah terlebih baik jika manusia menuruti jalan mereka kerana ia adalah lebih baik dan sempurna.”

(Fatawa al-Kubra , 3/38 cetakan dari al-kutub al-ilmiah)

 

 

**maksudnya ikut kaedah bid’ah no 06. sila lihat balik notanya.

Artikel sebelumnyaHadis 82: Amalan Sunat Selepas Mandi Jenazah (Kitab Bulughul Maram)
Artikel seterusnyaKawaid Bid’ah 14/16

Komen dan Soalan