Utama UiTO Bicara THTL Kawaid Bid’ah 12/16

Kawaid Bid’ah 12/16

73
0

 

Amalan sahabat bukan bid’ah

(القاعدة الثانية عشر: ما جاء عن أحد من الصحابة فعل عبادة ما فإن تلك العبادة يُشرع فعلها ولا تعتبر بدعة)

 

  • Kosa kata: Sesuatu amalan yang dilakukan oleh salah seorang sahabat bukanlah bid’ah bahkan disyariatkan melakukannya.

 

  • Terkadang ada amalan-amalan yang tidak dilakukan oleh Nabi tapi dilakukan oleh sahabat, maka apa status amalan tersebut, sama ada ianya bid’ah juga atau sunnah?

 

  • Pertama: Sahabat adalah umat terbaik, amat bersungguh dalam mengamalkan sunnah dan sudah pasti menjauhi bid’ah semuanya. Maka jika sahabat ada melakukan sesuatu amalan, kita boleh mengamalkan tanpa khuatir.

 

Syarah:

، لكن يشترط لاعتبار تلك العبادة مشروعة شرطان ذكرهما الألباني في أحكام الجنائز فقال “306”: كل أمر لا يمكن أن يشرع إلا بنص أو توقيف، ولا نص عليه عليه، فهو بدعة إلا ما كان عن صحابي تكرر ذلك العمل منه دون نكير. انتهى.

 

Terjemahan:

  • Namun, kata syaikh al-Albani dalam Ahkam al-Janaiz, 306, jika anda ingin mengamalkan apa yang dilakukan oleh para sahabat, ada dua syarat:

 

1) Amalan sahabat tidak diingkari oleh Nabi SAW atau amalan tersebut tidak diingkari oleh sahabat yang lain;

 

2) Amalan dilakukan dengan kerap bukan sekali-sekala.

Contoh :

Abu Said al-Khudry membaca surah al-Kahfi pada hari Jumaat. Amalan ini tidak dibantah oleh sahabat lain, juga menulis pada kubur (nama dan tarikh wafat), ianya diamalkan oleh sebahagian sahabat

(al-Mustadrak, وقد ذكر الحاكم في المستدرك “1/370” حديث النهي عن الكتابة على القبور )

Komen dan Soalan