Utama UiTO: Soal-Jawab agama bersama ustaz Abu Basyer 3 Golongan tidak dipandang Allah pada hari Kiamat

3 Golongan tidak dipandang Allah pada hari Kiamat

506
0
Iklan

Tiga Golongan Yang Tidak Dipandang Allah Pada Hari Kiamat

عَنْ أَبِي ذَرٍّ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ثَلَاثَةٌ لَا يُكَلِّمُهُمْ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَا يَنْظُرُ إِلَيْهِمْ وَلَا يُزَكِّيهِمْ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ قَالَ فَقَرَأَهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَلَاثَ مِرَارًا قَالَ أَبُو ذَرٍّ خَابُوا وَخَسِرُوا مَنْ هُمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الْمُسْبِلُ وَالْمَنَّانُ وَالْمُنَفِّقُ سِلْعَتَهُ بِالْحَلِفِ الْكَاذِبِ

Dari Abu Dzar dari Nabi SAW, baginda bersabda: “Tiga golongan manusia yang Allah tidak akan berbicara dengan mereka pada hari kiamat, tidak melihat mereka, tidak mensucikan dosanya dan mereka akan mendapatkan siksa yang pedih.” Abu Dzar berkata, “Rasulullah SAW menyebutnya tiga kali. Abu Dzar berkata lagi: Mereka gagal dan rugi, siapakah mereka wahai Rasulullah?” Baginda menjawab, “Orang yang melakukan isbal (memanjangkan pakaian), orang yang suka memberi dengan menyebut-nyebutkannya (kerana riak), dan orang yang menjual dagangan dengan bersumpah palsu (hingga menyebabkan orang percaya dan membelinya) ” (HR Muslim No: 154)

Pengajaran:

1. Setiap yang dilakukan oleh anak Adam akan dihisab di hadapan Allah. Ada orang yang mendapat ganjaran dan nikmat syurga dan ada yang mendapat azab seksa.

2. Tiga golongan manusia yang Allah tidak akan berbicara dengan mereka pada hari kiamat, tidak melihat mereka, tidak mengampunkan dosanya dan mereka akan mendapatkan seksa yang pedih iaitu:

a)  Orang yang melakukan isbal (memanjangkan pakaian) – kain, seluar atau baju hingga menutupi buku lali (bagi lelaki) dengan tujuan menunjuk-nunjuk atau angkuh dan sombong.

b)  Orang yang memberi sesuatu kepada seseorang kemudian mengungkit pemberian tersebut atau menyebut-nyebutnya (kerana riak).

c)  Orang yang menjual dagangan dengan bersumpah palsu bagi meyakinkan pembeli hingga menyebabkan pembeli terpengaruh dan percaya lalu membelinya.

3. Allah mengingatkan agar tidak mengungkit pemberian kepada orang lain kerana ia menghapuskan pahala amalnya. Firman Allah SWT: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekah mu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya kerana riak kepada manusia.” [ Al-Baqarah: 264 ].

Allahu a’lam.

Artikel sebelumnyaGenerasi Al-Quran
Artikel seterusnyaAlam Roh – Benarkah roh orang mati boleh hadir dalam mimpi orang yang hidup?

Komen dan Soalan