Utama Bilik (09) Ulum Al-Quran 06.04.01 Faedah-faedah dari Mengetahui Sabab an-Nuzul (Bhg 01)

06.04.01 Faedah-faedah dari Mengetahui Sabab an-Nuzul (Bhg 01)

15
0
KONGSI
Kaligrafi Ayat 1 Surah Al-Hijr

Panel: BroSyarief
asSalaamu ‘alaikum. Saya akan usaha sambung kembali perkongsian nota-nota Ulum al-Quran. In Sya Allah. Terima kasih buat semua yang setia dan kekal mematuhi peraturan bilik seperti yang telah digariskan.

Kita akan teruskan perbincangan dari Bab Sebab Penurunan al-Quran, memasuki topik Faedah-faedah Mengetahui Sebab Penurunan al-Quran.

#201216 Bilik (09) Ulum al-Quran

06.04.01 Faedah-faedah dari Mengetahui Sabab an-Nuzul (Bhg 01)

– فَوَائِدُ مَعْرِفَةِ سَبَبِ النُّزُولِ

#NotaBroSyarief #UlumQuran #UiTOBilik09

Terdapat banyak faedah dari mengetahui Sabab an-Nuzul, di antaranya:

1. Penjelasan berhikmah yang membawa kepada pensyariatan hukum-hakam, dan meraikan syara’ pada keperluan umum dalam berinteraksi dengan pelbagai peristiwa yang berlaku sebagai rahmat bagi umat ini.

2. Pengkhususan hukum dari ayat yang turun jika bentuknya umum dengan wujudnya sebab. Faedah ini merujuk kepada mereka yang berpegang kepada kaedah

العبرة بخصوص السبب لا بعموم اللفظ

Yang bermaksud: ‘Pengajaran (sesuatu) itu diambil dari khususnya sebab, bukan umumnya lafaz’

Ianya persoalan khilafiyyah yang akan dijelaskan kemudian dengan lebih mendalam.

Contohnya (yang pertama) berkait ayat berikut:

لَا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ يَفْرَحُونَ بِمَا أَتَوا

Janganlah engkau bersangka (baik) kepada orang-orang yang bergembira dengan apa yang telah mereka sumbangkan,

وَّيُحِبُّونَ أَن يُحْمَدُوا بِمَا لَمْ يَفْعَلُوا

dan (dalam masa yang sama) mereka suka untuk dipuji dengan apa (yang hakikatnya) mereka tak lakukan.

فَلَا تَحْسَبَنَّهُم بِمَفَازَةٍ مِّنَ الْعَذَابِ ۖ

Maka, janganlah engkau menyangkakan bagi mereka itu kejayaan (kerana berjaya selamat) dari azab itu..

وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

(Kerana hakikatnya) Bagi mereka itu, suatu azab yang sangat pedih.

[Aali ‘Imran(3):188]

Humayd ibn Abdul Rahman ibn ‘Auf meriwayatkan bahawa suatu hari Marwan berkata kepada pengawalnya Rafi’ setelah membaca ayat di atas agar bertemu dengan Ibn ‘Abbas untuk meminta penjelasan.

Persoalannya:

لَئِنْ كَانَ كُلُّ امْرِئٍ مِنَّا فَرِحَ بِمَا أَتَى وَأَحَبَّ أَنْ يُحْمَدَ بِمَا لَمْ يَفْعَلْ مُعَذَّبًا لَنُعَذَّبَنَّ أَجْمَعُونَ

‘Sekiranya setiap seseorang dari kita yang gembira dengan apa yang telah disumbangkan dan suka untuk dipuji dengan sesuatu yang tak dia lakukan, semua akan diazab; nescaya kita semua akan diazab (kerana ianya fitrah insan).’

Lalu Ibn ‘Abbas pun menjelaskan:

مَا لَكُمْ وَلِهَذِهِ الآيَةِ إِنَّمَا أُنْزِلَتْ هَذِهِ الآيَةُ فِي أَهْلِ الْكِتَابِ

‘Apa kaitan kalian dengan ayat ni, sedangkan ianya diturunkan untuk dituju kepada ahli kitab..’

Kemudian dia membacakan ayat sebelumnya:

وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثَاقَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ

“Dan ketika mana Allah mengambil kata janji orang-orang yang diberikan al-Kitab (yakni: ahlul kitab),

لَتُبَيِّنُنَّهُ لِلنَّاسِ وَلَا تَكْتُمُونَهُ

‘Hendaklah kalian menjelaskan ia kepada manusia, dan janganlah kalian menyembunyikannya!’

فَنَبَذُوهُ وَرَاءَ ظُهُورِهِمْ وَاشْتَرَوْا بِهِ ثَمَنًا قَلِيلًا ۖ

Lalu, mereka lemparkan janji itu ke belakang mereka, dan mereka gantikan ia dengan harga yang sedikit.

فَبِئْسَ مَا يَشْتَرُونَ

Betapa buruknya (perbuatan) apa yang mereka tukarkan itu.

[Aali ‘Imran(3):187]

Kata Ibn ‘Abbas lagi:

سَأَلَهُمُ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم عَنْ شَىْءٍ

Nabi sallalLaahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepada mereka tentang sesuatu,

فَكَتَمُوهُ إِيَّاهُ وَأَخْبَرُوهُ بِغَيْرِهِ

Lalu mereka menyembunyikannya (yakni: jawapan sebenar) dari Nabi, malah menceritakan kepadanya dengan selainnya (yakni: jawapan yang lain).

فَخَرَجُوا قَدْ أَرَوْهُ أَنْ قَدْ أَخْبَرُوهُ بِمَا سَأَلَهُمْ عَنْهُ

Maka mereka pun keluar menunjuk-nunjuk kepadanya bahawa mereka telah memberitahunya sesuatu terhadap apa yang ditanyakannya,

وَاسْتَحْمَدُوا بِذَلِكَ إِلَيْهِ وَفَرِحُوا بِمَا أَتَوْا مِنْ كِتْمَانِهِمْ إِيَّاهُ مَا سَأَلَهُمْ عَنْهُ

Dan mereka meminta diuji disebabkan itu, dan mereka gembira dengan apa yang telah dilakukan kerana menyembunyikan dari Nabi (jawapan sebenar) terhadap apa yang ditanyakan.

[HR al-Bukhari & Muslim]

Komentar BroSyarief bagi poin 2:

Dari riwayat di atas menyebabkan kita memahami bahawa ayat tersebut mempunyai sebab yang khusus iaitu ditujukan kepada ahlul kitab, bukan kepada orang beriman secara umumnya. Tetapi, jika muslim juga bersikap sedemikian, dengan menutup kebenaran dan meminta dipuji, maka pengajarannya tetap berlaku kepada pembawa sikap tersebut walau di kalangan umat islam sekalipun.

walLaahu a’lam

Ruj: Mabahits fi ‘Ulum al-Quran, karangan Ust Manna’ Khalil al-Qattan
__
#صحح_لي_إن_كنت_مخطئاً
#BroSyariefShares

Komen dan Soalan