Utama Bilik (01) Fiqh As Sunnah Berbuka Bermusafir Ramadhan, Berbuat Haram Bersendirian, Menyempurnakan Akhlak.

Berbuka Bermusafir Ramadhan, Berbuat Haram Bersendirian, Menyempurnakan Akhlak.

17
0
KONGSI

1. Sekiranya suami-isteri bermusafir sebab untuk berjimak pada masa Ramadhan, bukan itu dikira helah?
Jika dia musafir dan berbuka kerana musafir, maka halallah dia makan dan jimak.

Dalil:

فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَرِيضاً أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

“Barangsiapa yang sakit atau sedang dalam perjalanan maka hendaknya mengganti pada hari yang lain” [Al Baqarah: 184].

2. Apakah status hadis di bawah ini dan bolehkah kita kaitkan perbuatan haram ketika bersendirian dengan hadis ini?
Sayidina Tsauban ra menceritakan bahawa Nabi saw bersabda:

عَنْ ثَوْبَانَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ لَأَعْلَمَنَّ أَقْوَامًا مِنْ أُمَّتِي يَأْتُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِحَسَنَاتٍ أَمْثَالِ جِبَالِ تِهَامَةَ بِيضًا فَيَجْعَلُهَا اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ هَبَاءً مَنْثُورًا قَالَ ثَوْبَانُ يَا رَسُولَ اللَّهِ صِفْهُمْ لَنَا جَلِّهِمْ لَنَا أَنْ لَا نَكُونَ مِنْهُمْ وَنَحْنُ لَا نَعْلَمُ قَالَ : أَمَا إِنَّهُمْ إِخْوَانُكُمْ وَمِنْ جِلْدَتِكُمْ وَيَأْخُذُونَ مِنْ اللَّيْلِ كَمَا تَأْخُذُونَ وَلَكِنَّهُمْ أَقْوَامٌ إِذَا خَلَوْا بِمَحَارِمِ اللَّهِ انْتَهَكُوهَا

“Aku benar-benar mengetahui beberapa kaum dari umatku, mereka akan datang pada hari Kiamat dengan membawa kebaikan-kebaikan sebesar gunung Tihamah yang berwarna putih, akan tetapi Allah SWT akan menjadikannya sebagai debu yang berhamburan”. Tsauban ra berkata: “Wahai Rasulullah! Terangkan sifat mereka kepada kami! Terangkan keadaan mereka kepada kami, agar kami tidak termasuk golongan mereka padahal kami tidak mengetahui!” Baginda saw bersabda: “Sesungguhnya mereka itu adalah saudara-saudara kamu, dari kulit kamu, mereka mengisi sebahagian malam sebagaimana kamu mengisinya (dengan ibadah), namun mereka adalah kaum yang jika menyendiri (bersendirian), mereka melanggar perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah SWT” [HR Ibnu Majah. Sahih]
Status hadis:
Hadis ini daif di sisi al Uqaili dan Ibn Adi kerana perawi Uqbah bin alqamah tetapi sahih di sisi al-Albani.
Maksud hadis ini kata Ibn Hajar, ialah aktiviti puak Munafiqin.

3. Adakah hadis, “Nabi saw diutus untuk menyempurnakan akhlak” dari Muslim? Bolehkah terangkan maksud hadis ini? Kenapa tidak disebutkan berdakwah untuk mentauhidkan Allah?
Takhrij:

إِنَّمَا بُعِثْتُ ِلأُتَمِّمَ صَالِحَ اْلأَخْلاَقِ

“Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang baik.” [Bukhari dalam Adabul Mufrad, sahih, al-Albani, Sahih Adabul Mufrad: 207].
Fiqh hadis:
Ia menjelaskan maksud ayat al-quran:

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ

“Pada hari ini telah Aku sempurnakan bagi kamu Din-mu” [Al-Maa’idah: 3]
Sempurnanya Islam ini maksudnya Nabi saw telah berjaya menyempurnakan semua objektif agama, baik akidah, ibadah, muamalat, politik, munakahat dan akhlak. Akhlak ini salah satu komponen ajaran Islam yang Nabi saw telah halal,menyempurnakannya. Akhlak adalah tanda iman, buah dari tauhid. Akidah yang benar, maka akhlaknya kena baik. Jika akhlak jahat atau buruk, maka akidah tidak betul.
Maka Islam = akidah, akhlak (tasauf), ibadat, munakahat, muamalat, siasah, dan syariat atau hudud.

Komen dan Soalan