Utama Tazkirah Admin BILA KENA SABAR?

BILA KENA SABAR?

20
0
KONGSI

UiTO Channel: Tazkirah Harian

BILA KENA SABAR?

Anas ibn Malik radhiyalLaahu ‘anhu menceritakan,

مَرَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِامْرَأَةٍ تَبْكِي عِنْدَ قَبْرٍ

Pernah suatu hari, Nabi sallalLaahu ‘alaihi wa sallam melewati seorang wanita yang sedang menangis di sisi sebuah kubur.

فَقَالَ: اتَّقِي اللَّهَ وَاصْبِرِي

Baginda sallalLaahu ‘alaihi wa sallam pun berkata kepadanya: Bertaqwalah kepada Allah dan bersabarlah.

قَالَتْ: إِلَيْكَ عَنِّي، فَإِنَّكَ لَمْ تُصَبْ بِمُصِيبَتِي وَلَمْ تَعْرِفْهُ

Wanita itu membalas: Pergi jauh dariku, sungguh engkau tidak ditimpa dengan musibahku ini! Dan wanita itu tidak mengenalinya.

، فَقِيلَ لَهَا: إِنَّهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

(Selepas itu) Disebut kepada wanita itu: Dia itu tadi adalah Nabi sallalLaahu ‘alaihi wa sallam.

فَأَتَتْ بَابَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَلَمْ تَجِدْ عِنْدَهُ بَوَّابِينَ

Lalu, (kerana terkejut) dia terus ke rumah Nabi sallalLaahu ‘alaihi wa sallam, dan dia tidak mendapati sebarang pengawal di depan rumahnya.

فَقَالَتْ: لَمْ أَعْرِفْكَ

Dia terus berkata: Aku tidak mengenalimu (tadi).

فَقَالَ: إِنَّمَا الصَّبْرُ عِنْدَالصَّدْمَةِ الأُولَى

Baginda sallalLaahu ‘alaihi wa sallam pun menjawab: Sebenarnya apa yang dikatakan sebagai sabar itu bermula dari hentakan yang pertama.

[HR al-Bukhari & Muslim]

#BSS Pengajaran:

01 Sabar adalah dari permulaan ditimpanya musibah, baru ia dinilai lengkap sebagai sabar. Tenang, boleh menangis tanpa berlebihan (wanita itu menangis sehingga menunggu di tepi kubur), tidak menyalahkan takdir, dll.

02 Sabar tiada had. Tetapi sabar tidak bermaksud diam sepanjang masa. Sabar membantu kita berfikir secara rasional apakah tindakan atau respon yang Allah redha.

03 Sabar meredam kemarahan, membantutkan hasutan Syaitan, sehingga kita tak melakukan apa-apa yang menyebabkan kita menyesal seperti mana wanita itu menyesal kerana telah memarahi Nabi sallalLaahu ‘alaihi wa sallam.

04 Setelah menasihati, penegur juga hendaklah bersabar dengan respon dan tindak balas dari orang yang ditegur. Lihat Nabi sallalLaahu ‘alaihi wa sallam, selepas dimarahi, baginda terus berlalu. Dia tidak menggunakan kedudukannya sebagai Rasul untuk menekan wanita itu untuk menerima nasihatnya.

05 Nasihat yang baik adalah yang sesuai dengan keadaan penerima nasihat. Jika tak dikenali dan yang ditegur sedang emosi memadai ianya pendek dan jelas. Jika kenal dan diyakini mendengar kata, bolehlah menyesuaikan kadar nasihat tersebut.

06 Nasihat dan teguran adalah untuk semua. Tidak ada istilah ‘Jangan menyibuk’, ‘Jaga tepi kain’, ‘MYOB’ dan sebagainya. Berusahalah untuk positif dalam menerima nasihat dan teguran, apapun keadaannya.

07 Jangan mengharap nasihat dan teguran pasti akan diterima. Tanggungjawab menyampaikan perlu diselesaikan, adapun diterima atau tidak, hidayah adalah milik Allah.

08 Jika respon dan tindak balas agak melampau dan tidak seperti disangka, perhatikan kembali cara nasihat dan teguran, kerana boleh jadi cara teguran itu tersilap. Usaha untuk perbaiki dan tambahbaik.

WalLaahu a’lam.
___
@BroSyariefShares << KLIK & SERTAI


♡Bicara Kalamullah 20♡

“Kebenaran tidak ditentukan oleh kumpulan yang paling banyak pengikutnya. Ukuran kebenaran adalah kitab al-Quran yang diturunkan Allah sebagai pedoman bagi umat manusia seluruhnya. Barangsiapa yang mengikuti al-Quran insyaallah dia akan selamat. Barangsiapa yang menentang al-Quran nescaya dia akan celaka dan termasuk kumpulan orang yg rugi didunia dan di akhirat”

🐊Ust naim
https://m.facebook.com/ustazmuhamadnaim

Telegram:
telegram.me/tadabburkalamullah
(Buka link 👆 dan klik join)


UiTO Channel: Tazkirah Harian

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ الله وَبَرَكَاتُه

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد الله رب العالمين والصلاة والسلام على رسول الله

اللهُمَّ صَلِّ عَلَىٰ مُحَمَّدٍ وَعَلَىٰ اٰلِه فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ الله💚💚💚
صباح الخير

اللهُمَّ أَرِنَا الحَقَّ حَقّاً وَارْزُقْنَا التِبَاعَةَ وَأَرِنَا البَاطِلَ بَاطِلاً وَارْزُقْنَاجْتِنَابَهُ،
بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ.

Hadis Sahih Muslim Jilid 4. Hadis Nombor 2197.

Dari Abu Hurairah r.a., katanya Rasulullah S.A.W. bersabda: “Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman pada hari kiamat kelak, “Mana orang-orang yang saling mencinta kerana keagunganKu? Hari ini Ku naungi mereka, di mana tidak ada naungan yang lain selain naunganKu.”

Komen dan Soalan