Utama Bilik (40) Asas Ilmu Hadits KESUNGGUHAN PARA ULAMA MEMERANGI PEMALSUAN HADITS (Bhg. 02)

KESUNGGUHAN PARA ULAMA MEMERANGI PEMALSUAN HADITS (Bhg. 02)

28
0
KONGSI

Panel: BroSyarief

Berikut ada nota terbaru dari siri nota yang terhenti berkait topik Hadits Palsu.

#131216 Bilik (40) Asas Ilmu Hadits

02.11.02 Hadits al-Mardud (المردود) Kategori Kritikan pada Periwayat (الطعن في الراوي) – Persoalan Hadits Palsu

#NotaBroSyarief #AsasIlmuHadits #UiTOBilik40

Susunan: BroSyarief

KESUNGGUHAN PARA ULAMA MEMERANGI PEMALSUAN HADITS (Bhg. 02)

02. Usaha Perawatan (جهود علاجية)

Para ulama berusaha bersungguh-sungguh pada usaha ini untuk menentang pemalsuan hadits, berfokuskan kepada para pendusta dan pemalsu hadits di kalangan para periwayat hadits.

Di antara usaha-usaha tersebut ialah:

(1) Membongkar pekung para pemalsu dan pendusta, dan mendedahkan hal ehwal mereka kepada khalayak ramai.

Para imam hadits melihat bahawa usaha memeriksa periwayatan dan larangan dari meriwayatkan hadits dari para pendusta hadits sebagai tidak memadai, dan ianya tidak efektif.

Maka, mereka mengusahakan jalan lain dengan menzahirkan perihal mereka dan perbuatan mereka, menjadikan mereka dikenal di kalangan orang ramai dan jalan periwayatan mereka dijauhi.

(2) Menyegerakan pengumpulan hadits dan penulisannya.

Usaha penulisan dan pengumpulan hadis telah mula meluas di awal kurun ke-2 hijrah, selepas mulanya ditulis beberapa penulisan sebelum itu.

Imam az-Zuhri (w.124H) telah mengisyaratkan bahawa usaha ini adalah disebabkan bermulanya penyebaran hadits-hadits palsu yang direka-reka.

Katanya:

لَوْلَا أَحَادِيثُ تَأْتِينَا مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ نُنْكِرُهَا ، مَا كَتَبْتُ حَدِيثًا ، وَلَا أَذِنْتُ فِي كِتَابِهِ

Kalau bukan kerana ada hadits-hadits yang mula datang dari timur yang kami menolaknya; pastilah aku tidak menuliskan walau satu hadits dan aku tidak izinkan membukukannya.

[al-Ma’rifah wat-Taarikh]

(3) Pengumpulan Senarai Pembohong dan Pemalsu Hadits di dalam Buku-buku

Bagi para pengkaji kitab-kitab al-Jarh wat-Ta’dil akan melihat bahawa buku-buku yang ditulis berkaitan para periwayat sangat banyak.

Sebahagiannya telah mula ditulis dari kurun ke-2 Hijrah, menunjukkan tingginya kadar fokus mereka terhadap ilmu ini di dalam penulisan mereka.

Namun, pengumpulan senarai nama para pembohong (hadits) dalam penulisan yang khas bermula agak lewat berbanding penulisan umum dalam al-Jarh wat Ta’dil.

Contohnya:

i. ad-Dhu’afa (الضعفاء) yang dikarang oleh pelbagai ulama, seperti Ibn al-Madini (w.234H), al-Bukhari (w.256H), dan banyak lagi.
ii. asy-Syajaroh fi Ahwal ar-Rijal, karangan al-Jurjaani (w.323H).
iii. Ma’rifatul-Majruhin min al-Muhadditsin wad-Dhu’afa wal-Matrukin, karangan Ibn Hibban (w.354H).
iv. al-Kaamil fi Dhu’afa ar-Rijal, karangan Ibn ‘Adiy (w.365H).

(Bersambung)

WalLaahu a’lam

Ruj: Ulum Al-Hadits Asiluha wa Mu’asiruha, karangan Prof Dr Abullayts KhairAbaadi.
__
#صحح_لي_إن_كنت_مخطئاً
@BroSyariefShares << KLIK & JOIN

Bagi yang dah baca, mohon respon ringkas, walau sekadar 👌. No sticker please.

Komen dan Soalan