Utama Bilik (101) Fiqh Wanita 1 NOTA FIQH WANITA 5 – Mac 2017

NOTA FIQH WANITA 5 – Mac 2017

95
0
KONGSI

SOALAN & JAWAPAN

FIQH WANITA

 

SOALAN

Adakah sahih dalil dalam gambar di atas?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Hadis itu sahih.Hadis ini selalu dijadikan dalil yang orang mati boleh mendengar. Sebab itu ada ramai yang pergi mengadu dengan ahli kubur, minta dengan ahli kubur. Kita kata, mereka sudah mati, tapi ada pula yang berikan hadis ini.

Memang hadis ini sahih tapi perbuatan Nabi sekali itu sahaja. Ada banyak ghazwah dan sariyyah yang Nabi pergi dan sahabat pergi. Nabi tidak mengulangi perbuatan ini, dan para sahabat pun tidak melakukannya. Ini menunjukkan perbuatan ini adalah mukjizat untuk Nabi dan mayat-mayat itu mendengar ‘waktu’ itu sahaja. Allahu a’lam.

 

 

SOALAN

Adakah hadith memberi salam itu memang sahih?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Sahih. Itu memang sunnah. Salam adalah mendoakan mereka. Mereka tidak perlu mendengar pun. Dan kalau mereka mendengar, mereka dengar setakat salam itu sahaja. Puak penyembah kubur (kuburiyyun) hendak juga bercakap dengan wali mereka dalam kubur. Maka mereka akan keluarkan dalil yang sipi-sipi agak-agak kena.

 

 

SOALAN

Kalau kita di dalam kereta, melalui kawasan perkuburan, adakah termasuk sunnah untuk memberi salam?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Sunnah.

 

 

SOALAN

Adakah salah atau berdosa bersikap begini? Kalau ada kereta yang sengaja hendak menguji kehebatan dengan kereta kita, lalu kita bertindak memandu laju sebab rasa geram dengan pemandu tadi. Namun apabila kita memandu laju dia juga laju, apabila kita perlahan, dia juga begitu.

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Ini latihan mengawal emosi. Dalam suasana yang berlainan. Ada orang yang kita nampak baik, tapi bila masuk kereta jadi hantu! Jangan jadi begitu. Orang Islam berhemah di mana sahaja. Hayati doa naik kenderaan. Ayat dari surah Zukhruf. Ayat itu memberitahu hujung perjalanan kita. Sama ada sampai ke destinasi atau mati. Buatnya kemalangan berlaku dan mati masa tu?

Memandu adalah latihan doa. Kalau ada yang membuat perangai potong kita tidak elok ke apa, doakan mereka bukannya mengeluarkan kata-kata yang tidak baik kepada mereka.

“Allahumma’hdihim Fainnahum Laa Ya’lamun”,

Ya Allah berikan hidayah kepada mereka, sesungguhnya mereka orang-orang yang tidak faham/mengetahui.

 

 

SOALAN

Ayat yang bermula dari (subhanallazi sakhkhara lana haza wama kunna lahu muqrinin.. wainna ila rabbina lamunqalibun). Adakah ini doanya ustadz?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Ya

 

 

SOALAN

Kalau kita jalan jauh dan mohon perlindungan Allah, kita baca doa ini:

“Bismillahi llazi la yadurru ma’a smihi shaiun fil-ardhi wala fis-sama’i wahuwa s-sami’u l-alim.”

Apakah boleh dibaca doa ini dahulu, kemudian baca doa naik kenderaan pula?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Nabi baca bila berhenti dekat tempat lain. Baca tiga kali selepas Subuh dan Asar. Tetapi doa ini juga umum. Boleh diamalkan pada bila-bila masa.

Naik bukit amalkan zikir Allahu Akbar. Semasa turun amalkan Subhanallah. Bila kita naik atas dan di tempat yang tinggi, ingatlah bahawa ada Allah yang lebih tinggi dan lebih besar. Bila di bawah, ingatlah yang Allah bersih dari sifat-sifat kelemahan dan kerendahan. Itu sebab kita tasbih.

Ini juga mengingatkan kita bahawa kena berzikir semasa dalam perjalanan. Ingat Allah, bukan mendengar lagu. Juga mengajar kita bahawa zikir bukan kuat. Kerana hadis yang memperkatakan perkara ini, Nabi tegur sahabat sebab zikir kuat.

 

 

SOALAN

a. Adakah ini dalil dan hadis yang ustaz maksudkan?

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

وَاذْكُرْ رَبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَالآصَالِ وَلا تَكُنْ مِنَ الْغَافِلِينَ

Terjemahan: Dan berzikirlah kepada Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai. (Surah al-A’raaf, 7: 205)

Dalam riwayat yang lain, dari Abu Musa al-‘Asya’ari:

كنا مع رسول الله صلى الله عليه وسلم في غَزَاة فجعلنا لا نصعد شَرَفًا، ولا نعلو شَرَفًا، ولا نهبط واديًا إلا رفعنا أصواتنا بالتكبير. قال: فدنا منا فقال: “يا أيها الناس، أرْبعُوا على أنفسكم؛ فإنَّكم لا تدعون أصمّ ولا غائبًا، إنما تدعون سميعًا بصيرًا، إن الذي تدعون أقربُ إلى أحدكم من عُنُق راحلته. يا عبد الله بن قيس، ألا أعلمك كلمة من كنوز الجنة؟ لا حول ولا قوة إلا بالله”

Terjemahan: Ketika kami bersama Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam di dalam sebuah peperangan, tidaklah kami mendaki tanah tinggi, memanjat bukit, dan menuruni lembah, melainkan kami meninggikan suara ketika bertakbir. Kemudian beliau pun mendekati kami lalu bersabda:

Wahai sekalian manusia, tahanlah diri kamu, sesungguhnya kamu tidak berdoa kepada yang pekak dan yang ghaib, sesungguhnya kamu berdoa kepada Tuhan yang Maha mendengar dan Maha melihat. Sesungguhnya Tuhan yang kamu seru itu lebih dekat kepada seseorang di antara kamu daripada leher binatang tunggangannya. Wahai ‘Abdullah Bin Qais, mahukah engkau aku ajarkan sebuah kalimah yang termasuk perbendaharaan Syurga? Iaitu ucapan “La haula walaa quwwata illaa billah” (Tidak ada daya dan kekuatan melainkan hanya dengan pertolongan Allah). (Hadis Riwayat Ahmad, Musnad Ahmad, no. 19599. Tahqiq Syaikh Syu’aib al-Arnauth: Isnadnya sahih berdasarkan syarat dua kitab sahih (Bukhari dan Muslim))

Maka, secara umumnya, adab dalam berzikir itu adalah dengan suara yang perlahan dan bukan dikuatkan. Cukup dengan sekadar diri sendiri yang mendengarnya.

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Benar. Ada disebut dalam hadis ini tentang naik tempat tinggi sahaja dengan bertakbir. Ada tempat lain, bila turun, membaca tasbih. Tetapi tidak mengapa, hadis inilah yang saya maksudkan. Hadis ini penting kerana ini adalah salah satu dalil yang mengatakan kita tidak boleh zikir dengan suara yang kuat. Allah tidak pekak, Allah Maha Mendengar.

 

b. Hadis kedua mengenai zikir.

Dari sebuah hadis dari Abu Musa al-‘Asy’ari, beliau menceritakan:

رفع الناس أصواتهم بالدعاء في بعض الأسفار، فقال لهم النبي صلى الله عليه وسلم: “أيها الناس، أربعوا على أنفسكم، فإنكم لا تدعون أصمَّ ولا غائبًا؛ إن الذي تدعونه سميع قريب

Terjemahan: Ketika itu, orang ramai mengeraskan (memperkuatkan) suaranya di dalam berdoa di ketika melakukan safar (perjalanan), maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pun berkata (membantah perbuatan mereka yang mengeraskan suara dalam berdoa):

Wahai manusia, kasihanilah diri kamu. Kerana kamu sebenarnya tidak menyeru kepada yang tuli (pekak) dan yang jauh, sesungguhnya Dzat yang kamu seru adalah Maha Mendengar lagi sangat dekat. (Rujuk: al-Hafiz Ibnu Katsir, Tafsir al-Qur’anil Adzim, 3/539)

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Hadis dari kejadian yang sama sahaja, tapi ada yang diringkaskan oleh perawi.

 

 

SOALAN

Adakah benar wanita mengandung ini banyak pantang larang jika pergi ke tempat kematian seperti risau apabila terkena badi anak akan menjadi pucat?

JAWAPAN

Tidak ada. Itu kepercayaan tanpa asas. Tidak ada kesan apa-apa. Kepercayaan badi itu tidak ada dalam agama Islam. Akan tetapi wanita tidak elok ke kuburan. Bukanlah sampai haram. Tapi kalau boleh elakkan.

 

 

SOALAN

Mengapa wanita tidak digalakkan ke kubur?

Bayi saya, berusia 8 bulan telah meninggal 2 minggu lepas. Saya mengikuti urusan jenazah dia hingga ke kubur. Saya melihat semua proses dari disemadikan, dia diturunkan ke liang lahad oleh ayahnya sendiri (suami saya). Memang sangat pilu perasaan sebagai seorang ibu. Tetapi saya tidak meratapi, cuma air mata sentiasa mengalir. Dan proses itu diakhiri dengan doa selamat. Tiada talqin untuk kanak-kanak.

JAWAPAN

عَنْ أُمِّ عَطِيَّةَ – رضى الله عنها – قَالَتْ نُهِينَا عَنِ اتِّبَاعِ الْجَنَائِزِ ، وَلَمْ يُعْزَمْ عَلَيْنَا

Dari Ummu ‘Athiyah ra, ia berkata, “Kami (para wanita) dilarang mengiringi jenazah. Namun larangannya tidak terlalu keras bagi kami.”

(HR. Bukhari no. 1278 dan Muslim no. 938).

إِنَّ لِلَّهِ مَا أَخَذَ، وَلَهُ مَا أَعْطَى وَكُلُّ شَيْءٍ عِنْدَهُ بِأَجَلٍ مُسَمَّى… فَلْتَصْبِرْ وَلْتَحْتَسِبْ

Sesungguhnya kepunyaan Allah segala yang telah diambil dan kepunyaan-Nya segala yang telah diberi dan bagi setiap sesuatu di sisi-Nya mempunyai tempoh yang tertentu. Bersabarlah dan harapkan pahala daripada Allah.

(Ref: Al-Bukhari 2/80, Muslim 2/636)

 

Makruh wanita pergi ke kubur. Kalau ikut salaf, percampuran antara lelaki dan perempuan itu yang perlu dielakkan. Tidak boleh raungan atau meratap. Kalau perempuan kematian suami pula, memang tidak boleh terus keluar ke kubur sebab iddah bermula sebaik sahaja suami meninggal. Allahua’lam.

 

 

SOALAN

Jika pengebumian tersebut dihadiri oleh keluarga terdekat sahaja, tidak mengapa, kan? Adakah dibolehkan jika melawat kubur pada hari-hari biasa selepas pengebumian itu?

JAWAPAN

Kalau dengan mahram boleh. In sha’Allah. Boleh pergi ke kubur selepas pengkebumian atau hari selepasnya. Tetapi tidak boleh meratap. Allahua’lam

 

 

SOALAN

Mohon pandangan Ustaz. Saya dijemput ke suatu Program Penyucian Jiwa melalui Asmaulhusna dan Qiam. Adakah Program Penyucian Jiwa ini boleh disertai, jika mengikut sunnah dengan al-Qur’an dan zikir?

Mungkin dalam Qiam akan ada tahajjud dan solat hajat berjemaah. Adakah benar amalan begini dengan sunnah Nabi SAW?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Tidak sunnah. Kalau asmaul husna itu mungkin mereka berzikir dengan nama-nama itu atau zikir berulang kali. Solat tahajjud memang ada, tapi tidak dilakukan berjemaah.

 

 

SOALAN

Mohon pencerahan bab khalifah hendak menggguna muwatta’ sebagai feqah negara Islam.

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Ini kisahnya:

Dan pada suatu saat khalifah Abu Ja’far meminta Imam Malik menulis buku yang dapat disebarluaskan sebagai hukum negara di seluruh dunia Islam, dan akan digunakan untuk mengadili dan memerintah, siapa yang menyalahinya akan dihukum. Namun Imam Malik tidak sependapat dengan mengatakan bahwa para sahabat Nabi SAW telah tersebar di seluruh dunia Islam, khususnya di masa khalifah Umar yang biasa mengirim sahabat sebagai guru, orang sudah belajar dari sahabat tersebut dan setiap generasi juga telah belajar dari generasi sebelumnya.

Oleh kerana itu sangat mungkin dalam banyak kes terdapat lebih dari satu pilihan untuk mengamalkan ajaran Islam, akibatnya timbul berbagai-bagai pola dan kebanyakan sahabat mempunyai kedudukan yang sama. Maka jika orang mencuba mengubah dari yang sudah mereka ketahui kepada yang tidak mereka ketahui maka mereka akan menganggap itu adalah bid’ah. Dengan demikian lebih baik membiarkan setiap kota dengan pengetahuan Islamnya sebagaimana adanya. Abu Ja’far menghargai pandangan Imam Malik ini.

 

 

SOALAN

Boleh terangkan pasal ilmu tarikat, dengar kata ilmu ni boleh mendekatkan kita dengan Allah, dan lupa tentang penipuan (tipu daya) dunia, serta mendekatkan diri dengan akhirat.

JAWAPAN

Tidak disyorkan menyertai kumpulan tareqat kerana banyak kumpulan yang menyimpang hingga sukar hendak dicari mana satu yang betul. Cara hendak mendekatkan diri dengan akhirat ialah dengan mengikuti tafsir al-Qur’an.

 

 

SOALAN

Boleh terangkan mengenai illuminati @ freemason? Kenapa saya dengar ia amat memusuhi umat Islam?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Ini adalah salah satu dari Conspiracy Theory. Sudah lama tidak baca pasal mereka. Dulu saya selalu baca tulisan Harun Yahya. Boleh cari tulisan beliau.

Secara ringkasnya, mereka ini adalah sambungan dari Knights Templar, iaitu mereka yang berperang dengan umat Islam zaman Perang Salib. Mereka telah jumpa kitab-kitab sihir zaman Nabi Sulaiman dan mereka beramal dengan amalan sihir dan puja Dajjal.

Allahu a’lam tentang mereka. Ulama Sunnah tidak bincang pun tentang mereka ini. Sebab itu sudah lama saya tidak baca tentang mereka.

Sikap kita dengan mereka, kalaulah mereka itu benar ada, adalah berpegang dengan Quran dan Sunnah. Sama seperti Allah ajar tentang konspirasi Yahudi – kita tidak boleh buat, cuma terus beribadat kepada Allah sahaja dan terus beramal. Dan serah hal mereka kepada Allah. Jangan sibukkan diri dengan conspiracy theory sebegini.

 

 

SOALAN

Berkenaan artikel lepas makan boleh terus solat sebab masih lagi dalam keadaan berwudhu, maknanya selama belum buat perkara yang membatalkan wudhuk, kita masih boleh solat dan pegang mushaf al-Qur’an?

JAWAPAN

Kalau wudhu masih ada, boleh terus solat. Tidak perlu ambil wudhu yang baru. Cuma makan daging unta sahaja kena ambil wudhu. Itu pun khilaf samada wajib atau sunat saja.

Hadits riwayat dari Jabir bin Samurah, bahwa ada seorang laki-laki yang bertanya kepada Nabi,

“Apakah kami harus wudhu kerana makan daging kambing?” Beliau bersabda, “Kalau kamu mau (silakan berwudhu lagi).” Laki-laki itu bertanya lagi, “Apakah kami (harus) wudhu kerana makan daging unta?” Beliau bersabda, “Ya.” Laki-laki itu bertanya, “Bolehkah salat di kandang kambing?” Beliau bersabda, “Ya boleh.” Laki-laki itu bertanya lagi, “Bolehkah shalat di kandang unta?” Nabi bersabda, “Tidak boleh.” (Ahmad, hadits no. 20287 dan Muslim, hadits no. 360)

Dari al-Bara’ bin ‘Azib berkata, “Rasulullah telah ditanya tentang wudhu kerana makan daging unta, maka beliau bersabda, ‘Berwudhulah kerananya.’” Dan ketika ditanya tentang wudhu keraena makan daging kambing, beliau bersabda, “Janganlah berwudhu kerananya.” (Ahmad Hadits no. 18067 dan Abu Dawud hadits no. 184)

 

 

SOALAN

Kenapa makan daging unta perlu ambil wudhu semula dan makan makanan yang lain tidak perlu?

JAWAPAN

Allahua’lam. Kita dengar dan taat. Makan bukan perkara yang membatalkan wudhu. Ini memang sudah maklum, kalau ada yang kata batal wudhu itu yang kena bagi dalil. Antaranya kena faham perkara-perkara yang membatalkan wudhu.

Hukum agama bertukar dari semasa ke semasa. Awal Islam, kalau makan makanan yang dimasak dengan api pun sudah kena ambil wudhu semula. Kemudian tidak perlu wudhu, cukup kumur sahaja. Dan kemudian, ada hadis Nabi tidak kumur pun. Maka ada perubahan dari situ.

Khilaf samada kalau makan daging unta itu wajib ambil wudhu semua atau sunat sahaja. Kerana ulama berbeza pendapat, kalau disuruh itu, sama ada wajib atau tidak. Ini memang bidang ulamalah, mereka tengok banyak perkara lain lagi.

Tapi, kita jarang makan daging unta kan, jadi ini perbincangan ilmu sahaja. Maka, kalau kita selepas makan, kalau boleh kumur, kita kumur, kalau tidak ada air lain waktu itu, tidak perlu kumur pun tidak mengapa.

 

 

SOALAN

Apakah yang dimaksudkan dengan ‘mashu ala al-jabirah’ dalam isu tayamum?

JAWAPAN

Maksud ‘mashu ala al-jabirah’ ialah sapu air pada balutan untuk kes anggota badan yang dibalut kerana sakit. Ini pun benda khilaf, sama ada sapu air atau tidak sapu pada bahagian itu.

Kalau dalam mazhab Syafie, kena mandi dan pada bahagian yang sakit itu, kena tayamum, tapi ini dikritik oleh ulama lain kerana ini menyusahkan.

Maka, saya cadangkan guna teknik ‘mashu ala al-jabirah’ itu. Ini pendapat majlis fatwa antarabangsa. Ini lebih tepat dengan feqah Islami.

Sebagai contoh, tangan ada balutan. Maka bahagian yang boleh kena air, kenakan air macam biasa, dan atas balutan itu, basahkan tangan dan sapu sahaja atas balutan itu.

 

 

SOALAN

Jika kita solat berimamkan suami atau anak lelaki atau mana-mana mahram lelaki, kalau kita mendapati bacaan imam adalah salah dan kita tahu ayat yang betul, apakah yang perlu kita buat?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Kalau imam salah bacaan, maka makmum wanita bertepuk tangan. Tidaklah tepuk macam tengok persembahan, tapi tepuk satu tangan atas satu lengan. Kalau makmum lelaki boleh sebut bismillah dan sebut bacaan yang betul. Tapi perempuan, tepuk sahaja. Bila sedekap, tangan kanan memang sudah diatas tangan kiri. Maka sesuai kalau tangan kanan yang tepuk lengan kiri.

Ini berdasarkan hadis:

Dari Sahl bin Sa’d radhiyallahu anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ مَا لَكُمْ حِيْنَ نَابَكُمْ شَيْءٌ فِي الصَّلاَةِ أَخَذْتُمْ فِي التَّصْفِيْقِ، إِنَّمَا التَّصْفِيْقُ لِلنِّسَاءِ، مَنْ نَابَهُ شَيْءٌ فِي صَلاَتِهِ فَلْيَقُلْ: سُبْحَانَ اللهِ، فَإِنَّهُ لاَ يَسْمَعُهُ أَحَدٌ حِيْنَ يَقُوْلُ سُبْحَانَ اللهِ إِلاَّ الْتَفَتْ…

“Wahai manusia, kenapa jika terjadi sesuatu dalam salat kalian bertepuk tangan? Sesungguhnya bertepuk tangan adalah untuk wanita. Barangsiapa menemui kejadian dalam salatnya, hendaklah ia mengucapkan: Subhaanallah. Kerana sesungguhnya tidaklah seseorang mendengarnya ketika ia mengucap: subhaanallah melainkan ia telah berpaling.” (muttafaqun alaih)

 

Apabila imam mendengar, dia ada pilihan:

  1. Betulkan bacaan kalau dia tahu mana salah.
  2. Ubah surah lain yang dia tahu.
  3. Terus rukuk sahaja.

 

SOALAN

Apakah tindakan yang terbaik kalau semasa kita sertai solat imam sedang baca surah selepas al-Fatihah, kita perlu senyap (dengar bacaan imam) atau membaca Fatihah?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Khilaf ulama tentang bacaan fatihah makmum:

  1. Kena baca pada setiap rakaat. Mazhab Syafie.
  1. Senyap pada rakaat jahr (rakaat 1 dan 2), dan makmum pada baca rakaat sirr. Mazhab Malik
  1. Makmum tidak baca langsung, samada rakaat jahr atau sirr. Mazhab Hanafi.

Saya berpegang pada pendapat yang kalau imam sudah baca Fatihah jahr, tidak perlu baca lagi. Kerana kena dengar bacaan surah dari imam.

Ini dalil dari ayat 7:204

وَإِذا قُرِئَ القُرآنُ فَاستَمِعوا لَهُ وَأَنصِتوا

Dan apabila dibacakan Al-Quran, maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang

Bagaimana kita nak hayati bacaan surah kalau kita pun waktu itu baca Fatihah?

Walaupun Fatihah adalah rukun solat, tapi apabila imam sudah baca, maka itu sudah dikira memenuhi rukun solat. Bacaan Fatihah itu ditanggung oleh imam.

 

 

SOALAN

Sekiranya solat di rumah dan imam adalah suami, jika tepuk tangan kanan itu kurang didengari kerana ada telekung, bolehkah saya lafaz SubhanAllah?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Boleh kalau dia solat dengan suami. Kerana tidak menimbulkan fitnah (tidak menarik perhatian lelaki lain).

 

 

SOALAN

Sebelum ini memang saya tepuk, tapi selalunya imam tidak mendengar, mungkin perlahan sangat sebab saya tidak tahu hendak agak sekuat mana. Kalau imam itu mahram, saya tidak boleh tegur dengan suara, kecuali hanya tepuk. Kalau dengar tepuk pula, kadang-kadang imam tidak ingat ayat yang betul dan tiada makmum lain yang boleh beritahu?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Kalau jemaah yang lain adalah suami dan mahram lain, maka boleh kalau makmum wanita itu bertasbih dan betulkan bacaan imam.

 

 

SOALAN

Berkenaan bacaan surah al-Fatihah ketika solat berjemaah, bolehkah jika saya memilih pendapat untuk membaca setiap rakaat, mengikut mazhab  Imam Syafie?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Boleh. Sebagai penuntut ilmu, kita kenalah buat kajian mana yang lebih rajih. Kalau kita rasa hujah dan dalil yang diberikan oleh satu-satu mazhab itu lebih kuat, maka memang boleh berpegang. Kerana itu adalah ijtihad ulama mujtahid. Ada nilai di situ kerana mereka telah buat kajian.

Tapi kalau kita tidak memilih mana-mana pendapat, contohnya tidak pegang ijtihad Imam Syafie, tidaklah bermaksud kita hina beliau. Kita cuma rasa pendapat imam lain lebih kuat berdasarkan kajian kita.

 

 

SOALAN

Bagaimana dengan sesetengah orang, dia cuma ikut sahaja tanpa tahu hujah? Biasanya dalam bab khilaf, mesti hendak tahu yang paling sunnah.

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Imam-imam itu sendiri tidak membenarkan menggunakan pendapat mereka tanpa mengetahui manakah pegangan mereka.

Imam Abu Hanifah kata tidak halal menggunakan pendapat beliau tanpa tahu dari manakah ambilan hukumnya.

Imam Syafie kata kalau jumpa pendapat yang lebih kuat dari segi dalil, maka buanglah pendapatnya ke dinding dan gunakan pendapat yang lebih kuat itu.

Khalifah hendak jadikan Muwatta’ sebagai feqah negara Islam waktu itu, tetapi Imam Malik tidak benarkan.

Maknanya, imam mazhab pun tidak suruh taksub dengan pendapat mereka.

Kita jadi macam negeri Perlislah, tidak terikat dengan mana-mana mazhab. Senang begitu. Dan secara realiti, amalan kita di negara ini tidak tertakluk kepada satu mazhab sahaja.

 

 

SOALAN

Mohon pencerahan tentang pernyataan ini?

Surah Al-Waqiah-Surah Pembuka Rezeki

“Surah Al-Waqiah-Kunci Memperolehi dan Limpahan Rezeki Dunia dan Akhirat“. Pengisiannya yang sungguh bermakna buat mereka yang dalam kebuntuan untuk mencari limpahan rezeki.

Apakah pengisian yang terkandung dalam surah Al-Waqiah?

Dahsyatnya hari kiamat

Golongan yang bersegera, golongan kanan dan golongan kiri

Balasan bagi golongan kanan

Balasan atau azab bagi golongan kiri

Sumpah Allah atas kebenaran Al-Quran

Apakah kelebihan mengamalkan surah Al-Waqiah?

Sabda Rasulullah s.a.w.: “Sesiapa membaca surah Al-Waqi’ah setiap hari, ia tidak akan ditimpa kefakiran.”

Sabda Rasulullah s.a.w.: “Siapa membaca surah Al-Waqi’ah setiap malam, dia tidak akan ditimpa kesusahan atau kemiskinan selama-lamanya. (Diriwayatkan oleh Baihaqi dari Ibnu Mas’ud r.a.)

Sabda Rasulullah s.a.w.: “Ajarkanlah surah Al-Waqi’ah kepada isteri-isterimu. Kerana sesungguhnya ia adalah surah kekayaan.” (Hadis riwayat Ibnu Ady)

Sabda Rasulullah s.a.w.: “Barangsiapa yang membaca surah Al-Waqi’ah setiap malam maka dia tidak akan tertimpa kefakiran dan kemiskinan selamanya. Dan surah Al-Waqi’ah adalah surah kekayaan, maka bacalah ia dan ajarkan kepada anak-anakmu semua.”

Di antara fadhilah-fadhilah membaca surat Al-Waqi’ah adalah:

Jika dibaca setiap malam sebagai wirid, maka tidak akan tertimpa kepapaan.

Rasulullah bersabda:

“Barangsiapa membaca surat Al-Waqi’ah tiap malam, maka tidak akan menimpa kepadanya kepapaan. Dan surat Al-Waqi’ah adalah surat kaya, maka bacalah dan ajarkanlah kepada anak-anak kamu.”

Berkata Masruq: “Siapa ingin mengetahui cerita orang-orang terdahulu dan orang-orang terkemudian, serta cerita ahli surga dan ahli neraka, penduduk dunia dan akhirat, maka bacalah surat Al-Waqi’ah”. (Tafsir Jamal, Juz IV halaman 269)

Imam Ja’far ra. berkata: “Barangsiapa membaca surat Al-Waqi’ah pada waktu pagi ketika keluar dari rumahnya untuk bekerja, atau untuk mencari kebutuhan. Maka Allah Ta’ala mempermudah rezekinya dan mendatangkan hajatnya. Dan barangsiapa membaca surat Al-Waqi’ah pada waktu pagi dan petang, maka ia tidak akan kelaparan atau kehausan, dan tidak akan takut terhadap orang yang akan memfitnah, sedangkan fitnahnya kembali pada orang itu”. (Khazinatu l-Asrar Kubra, hal. 360)

Disebutkan dalam Khawasu l-Qur’an, siapa yang membaca surat Al-Waqi’ah sebanyak 41 kali dalam satu majlis, maka didatangkan hajatnya, terutama urusan rezeki. Dan barangsiapa membaca surat Al-Waqi’ah sesudah solat Asar sebanyak 14 kali dalam satu majlis, maka didatangkan hajatnya, terutama urusan rezeki. Aturan tersebut adalah mujarab. Jika menginginkan datangnya rezeki dari Allah dengan tak terkira-kira datangnya, maka bacalah surat Al-Waqi’ah selama 40 hari berturut-turut jangan terputus, dan setiap harinya dibaca 40 kali.

Dengan mewiridkan surat Al-Waqi’ah sebagai bacaan rutin setiap hari dan malam, maka Allah menjauhkan kefakiran selamanya. Sa’d Al-Mufti mengatakan, bahawa hadist ini sahih.

Rasulullah bersabda:

“Barangsiapa (membiasakan) membaca surat Al-Waqi’ah, maka ia tidak akan kefakiran selamanya.”

Amalkanlah surah ini terutama bagi usahawan yang ingin lebih maju dalam perniagaan. Sama-sama kita amalkan surah ini kerana surah Al-Waqiah-Surah Pembuka Rezeki

JAWAPAN

Tiada satu yang sahih tentang fadhilat surah al-Waqiah. Masyarakat kita ini suka mengaitkan ayat quran dengan rezeki, sedangkan untuk dapatkan rezeki kena berusaha dan berdoa pada Ar-Razzaq.

Contoh seperti ayat 1000 dinnar, al-Waqiah dan solat dhuha semua dibuat untuk rezeki, hendak beribadat untuk dunia saja.

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لِأَصْحَابِهِ

“Bacalah al-Qur’an, kerana ia akan datang pada hari Kiamat sebagai pemberi syafaat kepada para pembaca ahlinya ” (HR. Muslim)

Iqtikad membaca surah dalam Al-Quran sebagai pembuka rezeki adalah salah .

Surah al-Mulk dan as-Sajadah memang Nabi saw baca sebelum tidur dan boleh diamalkan. Surah-surah lain perlu dibaca sampai khatam.

JAWAPAN dari Syeikh THTL

Bila nak baca surah al-Mulk dan Sajadah dimalam hari?

Dalil:

كان النبي لا ينام حتى يقرأ * (ألم، تنزيل) * السجدة و * (تبارك الذي بيده الملك) *

“. صحيح. أخرجه الترمذي (2 / 146) والدارمي (2 / 455) وأحمد (3 / 340) وصححه الألباني.

Artinya:

“Nabi SAW tidak tidur kecuali beliau membaca Surat Alif /am Miim (As-Sajdah) dan Tabarokalladzi biyadihi l-Mulk” (Sahih lighairihi, HR Tirmidzi (2898), Ahmad (23/26), Al-Hakim (2/446), dll. Disebutkan dengan dua jalur, salah satu jalurnya ada yang shahih, hadits ini disahihkan oleh Al-Hakim, Adz-Dzahabi, Al-Arna’ut, Syeikh Al-Albani (Lihat: Silsilah Al-Ahadits As-Sahihah, karya Syeikh Al-Albani ” (no. 585)).

Bila boleh membacanya:

Sebelum tidur, Nabi tidak tidur sebelum membaca, maka ia adalah luas, tak perlu disempitkan, lepas Maghrib atau Isyak boleh asalkan sebelum tidur.

 

 

SOALAN

Apakah yang dimaksudkan dengan yaumul-bidh(hari putih)? Adakah riwayat mengatakan sunnah berpuasa hari yaumul-bidh setiap bulan?

JAWAPAN Ustaz Azlizan Nueq

Ia adalah hari 13, 14 dan 15 dari bulan Islam. Waktu itu bulan mengambang. Mungkin kerana itu dinamakan Hari Putih. Memang sahih disunatkan berpuasa pada tiga hari itu.

Rujukan 5 hadis di bawah:

Hadis 1:

وَإِنَّ بِحَسْبِكَ أَنْ تَصُومَ كُلَّ شَهْرٍ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ فإن لك بِكُلِّ حَسَنَةٍ عَشْرَ أَمْثَالِهَا فإن ذلك صِيَامُ الدَّهْرِ كُلِّهِ

Artinya, “Sungguh, cukup bagimu berpuasa selama tiga hari dalam setiap bulan, sebab kamu akan menerima sepuluh kali lipat pada setiap kebaikan yang kau lakukan. Kerana itu, maka puasa ayyamul bidh sama dengan berpuasa setahun penuh,” (HR Bukhari-Muslim).

 

Hadis ke-2:

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,

أَوْصَانِى خَلِيلِى بِثَلاَثٍ لاَ أَدَعُهُنَّ حَتَّى أَمُوتَ صَوْمِ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ، وَصَلاَةِ الضُّحَى ، وَنَوْمٍ عَلَى وِتْرٍ

“Kekasihku (yaitu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam) mewasiatkan padaku tiga nasهhat yang aku tidak meninggalkannya hingga aku mati: 1- berpuasa tiga hari setiap bulannya, 2- mengerjakan shalat Dhuha, 3- mengerjakan shalat witir sebelum tidur.” (HR. Bukhari no. 1178)

 

Hadis ke-3:

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr bin Al-‘Ash, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

صَوْمُ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ صَوْمُ الدَّهْرِ كُلِّهِ

“Puasa pada tiga hari setiap bulannya adalah seperti puasa sepanjang tahun.” (HR. Bukhari no. 1979)

 

Hadis ke-4:

Dari Abu Dzar, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda padanya,

يَا أَبَا ذَرٍّ إِذَا صُمْتَ مِنَ الشَّهْرِ ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ فَصُمْ ثَلاَثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ

“Jika engkau ingin berpuasa tiga hari setiap bulannya, maka berpuasalah pada tanggal 13, 14, dan 15 (dari bulan Hijriyah).” (HR. Tirmidzi no. 761 dan An Nasai no. 2425. Abu ‘Isa Tirmidzi mengatakan bahwa haditsnya hasan).

Memang bagus amalkan puasa ini. Ada banyak ‘level’ amalan puasa. Kalau hendak dijadikan amalan. Paling kurang lakukan puasa sebulan Ramadhan.

Kemudian ada sahabat kata dia boleh puasa lebih lagi. Maka Nabi cadangkan puasa yaumu-bidh ini. Dia kata dia sanggup lagi banyak. Maka Nabi cadangkan puasa Isnin dan Khamis. Dia kata dia sanggup lagi, maka Nabi kata bolehlah hendak puasa seperti puasa Nabi Daud – puasa selang sehari. Inilah sahaja yang paling banyak.

 

Hadis 5:

Dari ‘Abdullah bin ‘Amru radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata,

أُخْبِرَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – أَنِّى أَقُولُ وَاللَّهِ لأَصُومَنَّ النَّهَارَ وَلأَقُومَنَّ اللَّيْلَ مَا عِشْتُ . فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – « أَنْتَ الَّذِى تَقُولُ وَاللَّهِ لأَصُومَنَّ النَّهَارَ وَلأَقُومَنَّ اللَّيْلَ مَا عِشْتُ » قُلْتُ قَدْ قُلْتُهُ . قَالَ « إِنَّكَ لاَ تَسْتَطِيعُ ذَلِكَ ، فَصُمْ وَأَفْطِرْ ، وَقُمْ وَنَمْ ، وَصُمْ مِنَ الشَّهْرِ ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ ، فَإِنَّ الْحَسَنَةَ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا ، وَذَلِكَ مِثْلُ صِيَامِ الدَّهْرِ » . فَقُلْتُ إِنِّى أُطِيقُ أَفْضَلَ مِنْ ذَلِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ . قَالَ « فَصُمْ يَوْمًا وَأَفْطِرْ يَوْمَيْنِ » . قَالَ قُلْتُ إِنِّى أُطِيقُ أَفْضَلَ مِنْ ذَلِكَ . قَالَ « فَصُمْ يَوْمًا وَأَفْطِرْ يَوْمًا ، وَذَلِكَ صِيَامُ دَاوُدَ ، وَهْوَ عَدْلُ الصِّيَامِ » . قُلْتُ إِنِّى أُطِيقُ أَفْضَلَ مِنْهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ . قَالَ « لاَ أَفْضَلَ مِنْ ذَلِكَ » .

Disampaikan khabar kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bahawa aku berkata; “Demi Allah, sungguh aku akan berpuasa sepanjang hari dan sungguh aku akan salat malam sepanjang hidupku.” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepadanya (‘Abdullah bin ‘Amru): “Benarkah kamu yang berkata; “Sungguh aku akan berpuasa sepanjang hari dan sungguh aku pasti akan shalat malam sepanjang hidupku?“. Ku jawab; “Demi bapa dan ibuku sebagai tebusannya, sungguh aku memang telah mengatakannya“. Maka Beliau berkata: “Sungguh kamu pasti tidak akan sanggup melaksanakannya. Akan tetapi berpuasalah dan berbukalah, salat malam dan tidurlah dan berpuasalah selama tiga hari dalam setiap bulan kerana setiap kebaikan akan dibalas dengan sepuluh kebaikan yang serupa dan itu seperti puasa sepanjang tahun.” Aku katakan; “Sungguh aku mampu lebih dari itu, wahai Rasulullah“. Beliau berkata: “Kalau begitu puasalah sehari dan berbukalah selama dua hari”. Aku katakan lagi: “Sungguh aku mampu yang lebih dari itu“. Beliau berkata: “Kalau begitu puasalah sehari dan berbukalah sehari, yang demikian itu adalah puasa Nabi Allah Daud ‘alaihi salam yang merupakan puasa yang paling utama“. Aku katakan lagi: “Sungguh aku mampu yang lebih dari itu“. Maka beliau bersabda: “Tidak ada puasa yang lebih utama dari itu“. (HR. Bukhari no. 3418 dan Muslim no. 1159)

 

Komen dan Soalan