Utama Bilik (101) Fiqh Wanita 1 Nota Fiqh Wanita 96

Nota Fiqh Wanita 96

116
0
KONGSI

S&J FIQH WANITA

Soalan 1

Mohon share hadith dari aisyah r.a dari riwayat al-Bukhari rhm dan hadith yang memuji wanita ansar ini.

Jawapan

Tafsir Ibn katsir keutamaan wanita Quraish/muhajirin
وقال البخاري: حدثنا أحمد بن شبيب، حدثنا أبي عن يونس عن ابن شهاب عن عروة عن عائشة رضي الله عنها قالت: يرحم الله نساء المهاجرات الأول، لما أنزل الله: { وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ } شققن مروطهن، فاختمرن بها.
Imam Al-Bukhari meriwayatkan dari ‘Aisyah ra. ia berkata: “Semoga Allah merahmati wanita-wanita, ketika turun ayat: wal yadl-ribna bikhumuriHinna ‘alaa juyuubiHinna (“Dan hendaklah mereka menutup kain kerudung ke dada mereka.”) mereka merobek kain-kain dan berkerudung dengannya.”

Tafsir Ibn katsir, pasal keutamaan wanita anshar
وقال ابن أبي حاتم: حدثنا أبي، حدثنا أحمد بن عبد الله بن يونس، حدثنا الزنجي بن خالد، حدثنا عبد الله بن عثمان بن خثيم عن صفية بنت شيبة قالت: بينا نحن عند عائشة، قالت: فذكرنا نساء قريش وفضلهن، فقالت عائشة رضي الله عنها: إن لنساء قريش لفضلاً، وإني والله ما رأيت أفضل من نساء الأنصار أشد تصديقاً بكتاب الله، ولا إيماناً بالتنزيل، لقد أنزلت سورة النور: { وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ }
Terj:
Ibnu Abi Hatim dari Shafiyyah binti Syaibah, ia berkata: Ketika kami berada di sisi ‘Aisyah ra dan berkata: “Kami menyebut wanita-wanita Quraisy dan keutamaan mereka.” ‘Aisyah berkata: “Sesungguhnya wanita-wanita Quraisy memiliki keutamaan. Demi Allah, Sungguh aku belum melihat wanita yang lebih utama dari kaum Anshar, yang paling membenarkan Kitabullah dan paling kuat imannya kepada wahyu yang diturunkan. Sungguh, ketika turun firman Allah: wal yadl-ribna bikhumuriHinna ‘alaa juyuubiHinna (“Dan hendaklah mereka menutup kain kerudung ke dada mereka.”)
HR Ibn Abi hatim

 

Soalan 2

Barangsiapa yang akhir perkataannya Laa ilaha illallah, dia akan masuk surga. [HR. Bukhari].

Mohon pencerahan hadis ini.

Jawapan

عَنْ مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( مَنْ كَانَ آخِرُ كَلامِهِ لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ دَخَلَ الْجَنَّةَ ) .
رواه أبو داود ( 3116 ) وحسَّنه الألباني في ” إرواء الغليل ” ( 3 / 149 )
Abu Daud bukan Bukhari, hasan menurut al-Albani
sebab tu kena talqin org yg hampir mati, mautaakum

 

Soalan 3

Syeikh,benarkah ada dakwaan Ibnu Taimiyyah rhm melakukan bid’ah? Bagaimana cara untuk menepis dakwaan terhadap Ibn Taimiyah rhm?

Jawapan

Jika ada org yg kata ibn taymiyah, ibn qayyim buat bid’ah, jgn percaya…sebab keduanya berjuang sampai mati membenteras bid’ah.

Ia tektik yahudi…”keep on throwing mud to the slippery wall”
Maksud peribahasa yahudi…jika dinding yg licin dan bersih terus dibaling dgn lumpur, lama² ia akan melekat jua.

Penegak sunnah spt ibn taymiyah…jika terus dituduh ahli bid’ah dan sesat atau militan, lama² org akan percaya

Tidak benar, sesiapa yang kata syaikhul Islam ahli bid’ah atau melakukan bid’ah, adalah petanda dia belum lagi masuk dalam kelompok sunnah atau salafiyah.

Berterusan memperkenalkan syaikhul Islam sebagai ulamak yang soleh dan mujtahid yg realiable sepanjang zaman. Beliau bukan maksum, tapi kitab2 beliau adalah penyuluh ahli ilmu hingga kiamat.
Daging ulamak adalah beracun, sesiapa yg mencela syaikhul Islam akan DakwaanMencelaIbnuTaimiyyahRhmَاءِ مَسْمُوْمَةْ, وَعَادَةُ اللهِ فِيْ هَتْكِ أَسْتَارِ مُنْتَقِصِيْهِمْ مَعْلُوْمَةْ

“Daging para ulama beracun. Allah pasti menyingkap tirai para pencela mereka”
(Ibn Asaakir, Tabyin Kadzibil Muftari, ms 29)

Ia bukan hadith cuma nasihat Ibn Asakir kpd penuntut ilmu dan adab mereka kpd ulamak dengan tidak memaki, mencela, mengutuk dan menghibah mereka.
Ulamak yg dimaksudkan:

وَ إِنَّ اْلعُلَمَاءَ وَرَثَةُ اْلأَنْبِيَاءِ

“Ulama’ adalah pewaris para Nabi”, hadith sahih, albani, Sahih Sunan at-Tirmidzi: 2159

Ulamak atas manhaj salaf, ulamak yg beramal dgn sunnah dan apa yg dia ajarkan kpd manusia. adapun ulamak su’ atau ulamak yg jahat, menyibarkan bid’ah dan khurafat, tidak mengapa.

 

Soalan 4

Apakah hukum kanak-kanak berumur 11 tahun dan Islam membunuh diri sebab di buli?

Jawapan

Belum baligh tidak ada hukum lagi untuknya

Dalil:

رُفِعَ الْقَلَمُ عَنْ ثَلاَثَةٍ، عَنِ الَجْمْنُوْنِ الْمَغْلُوْبِ عَلىَ عَقْلِهِ حَتَّى يَبْرَأَ، وَعَنِ النَّائِم حَتَّى يَسْتَيْقِظَ وَعَنِ الصَّبِيِّ حَتَّى يَحْتَلِمَ

“Pena (hukum) diangkat dari tiga golongan: orang yang gila yang akalnya tertutup sampai sembuh, orang yang tidur sehingga bangun, dan budak kecil sehingga keluar mani.” (HR. Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban, dan ad-Daruquthni dari ‘Ali dan Ibnu ‘Umar raa. al-Albani, sahih al-Jami’, no. 3512)

 

Soalan 5

Betul ke perbuatan bersiul dikatakan menyebabkan bergegar tiang arasy?

Jawapan

Dalil bersiul

وَمَا كَانَ صَلَاتُهُمْ عِنْدَ الْبَيْتِ إِلَّا مُكَاءً وَتَصْدِيَةً فَذُوقُوا الْعَذَابَ بِمَا كُنْتُمْ تَكْفُرُونَ

“Solat mereka di sekitar Baitullah itu, tidak lain hanyalah siulan dan tepukan tangan. Karena itu, rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu. (al-Anfal: 35).
Kata syaikhul Islam, siulan yang haram ialah jika ia dilakukan untuk ibadat spt musyrikin Quraish yang melakukan tawaf sambil bersiul. Siul dalam rangka beribadat yang dilarang dan diancam dgn azab neraka.

Adapun siul yang bukan ibadat, kembali kepada hukum asal, harus. (Majmu’ fatawa jld 3)
Fatwa Qardhawi, fiqh al-ghina’, siulan harus kecuali ketika berada dalam mesjid.

 

Soalan 6

Syeikh, adakah hadith mengenai lelaki ,1 darjat lebih tinggi dari perempuan? Yang ada related dengan Aq an-Nuia` 4:34

Jawapan

Banyak

((عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ كُلُّكُمْ رَاعٍ وَمَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَالْإِمَامُ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالرَّجُلُ فِي أَهْلِهِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْمَرْأَةُ فِي بَيْتِ زَوْجِهَا رَاعِيَةٌ وَهِيَ مَسْئُولَةٌ عَنْ رَعِيَّتِهَا وَالْخَادِمُ فِي مَالِ سَيِّدِهِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ))
[ متفق عليه ]
Terj:
Ketahuilah, setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang orang yang dipimpinnya. Seorang Amir (pemimpin negara) adalah pemimpin dan ia akan ditanya tentang rakyat yang dipimpinnya. Seorang lelaki/suami adalah pemimpin bagi keluarga nya dan ia akan ditanya tentang mereka. Wanita/istri adalah pemimpin terhadap rumah suaminya dan anak suaminya dan ia akan ditanya tentang Pemimpin. Budak seseorang adalah pemimpin terhadap harta tuannya dan ia akan ditanya tentang harta tersebut. Ketahuilah setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang orang yang dipimpinnya” muttafaq alaih.

Tambahan:
اَلْآنَ هَلَكَتِ الرِّجَالُ إِذَا أَطَاعَتِ النِّسَاءَ. هَلَكَتِ الرِّجَالُ إِذَا أَطَاعَتِ النِّسَاءَ . . . ثَلَاثًا

“Sekarang, celakalah kaum pria jika menaati kaum wanita, celakalah kaum pria jika menaati kaum wanita….” (Beliau menyabdakannya) tiga kali. (HR. Ibnu ‘Adi dalam al-Kamil 1/38, Abu Nu’aim dalam Tarikh Ashbahan 2/34, dan al-Hakim, Mustadrak ala sahihain, 4/291; al-Albani, sahih, al-‘Irwa 2/227)

 

Soalan 7

Syeikh,tolong share hadith larangan membuka aib sendiri.

Jawapan

Larangan membuka aib sendiri
قَالَ سَمِعْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُوْلُ
: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ يَقُوْلُ ( كُلُّ أُمَّتِيْ مُعَافًى إِلَّا الْمُجَاهِرِيْنَ وَإِنَّ مِنَ الْمُجَاهِرِةِ أَنْ يَعْمَلَ الرَّجُلُ بِالْلَيْلِ عَمَلًا ثُمَّ يُصْبِحُ وَقَدْ سَتَرَهَ اللهُ فَيَقُوْلُ يَا فُلَانُ عَمِلْتُ البَارِحَةَ كَذَا وَكَذَا وَقدْ بَاتَ يَسْتُرُهُ رَبُّهُ وُيُصْبِحُ يَكْشِفُ سَتَرَ اللهُ عَنْهُ)

“Aku mendengar Abu Hurairoh mengatakan, “Aku mendengar Nabi saw bersabda, “Setiap ummatku akan mendapatkan ampunan dari Allah kecuali al Mujaahiriin yaitu semisal ada seorang laki-laki yang mengerjakan sebuah perbuatan (buruk) pada malam hari kemudian ia menjumpai waktu subuh dan Allah telah menutupi aibnya . Lalu laki-laki tersebut mengatakan, “Wahai Fulan, aku telah mengerjakan sebuah perbuatan buruk/jelek ini dan itu”. “Maka itulah orang yang malamnya Allah telah menutup aibnya lalu buka aibnya sendiri di waktu subuh.
(HR Bukhari Muslim)

 

Soalan 8

Syeikh,adakah hadith dari ‘aisyah ra ,lebih kurang macamni, “kalau lihat pada perempuan zaman sekarang, pasti Nabi saw melarang ke masjid”

Mohon share matan berserta syarah sekali.

Jawapan

لَوْ أَدْرَكَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – مَا أَحْدَثَ النِّسَاءُ لَمَنَعَهُنَّ كَمَا مُنِعَتْ نِسَاءُ بَنِى إِسْرَائِيلَ

“Seandainya Rasulullah SAW mengetahui apa keadaan wanita saat ini tentu beliau akan melarang mereka (untuk keluar menuju masjid) sebagaimana Allah telah melarang wanita Bani Israil.”
(HR. Bukhari: 831 dan Muslim: 445)

Syarah:
Ini bab adakah perlu mencegah wanita ke mesjid selepas kewafatan nabi saw dan ketika wanita telah berubah?
kata Mustafa Adawi dlm jami ahkam anNisa’. Ia cuma pendapat peribadi Aisyah bila dia melihat berlaku perubahan pada zamannya. Tapi ia bukan alasan utk mencegah wanita ke mesjid pada sepanjang zaman.

 

Soalan 9

Benarkah imam asy syafie rahimahuLlah di dalam al umm membenarkan jika sesorang yang telah terlupa tasyyahud awal, jika sudah sempurna berdiri, boleh duduk kembali.

Kerana saya membaca pendapat syeh uthsaimin, berkenaan hal ini, adalah di larang jika telah berdiri sempurna. Rujukan nya adalah hadis dari abu daud.

Mohon pencerahan bagi kedua pendapat .

Jawapan

إِذَا قَامَ الْإِمَامُ فِي الرَّكْعَتَيْنِ، فَإِنْ ذَكَرَ قَبْلَ أَنْ يَسْتَوِيَ قَائِمًا فَلْيَجْلِسْ، فَإِنِ اسْتَوَى قَائِمًا فَلَا يَجْلِسْ، وَيَسْجُدْ سَجْدَتَيِ السَّهْوِ

“Apabila imam bangkit setelah rakaat kedua dan dia teringat sebelum sempurna berdiri maka hendaknya dia duduk kembali, dan jika sudah berdiri sempurna maka jangan duduk dan lakukanlah sujud sahwi (sebelum salam).”
(HR. Abu Daud 1036 dan dinilai sahih oleh Al-Albani, sahih Abu Daud)

Hadith jelas, maka pendapat syafii terbatal sebab dia berkata, jika sahih hadith itu, maka itulah mazhab beliau.

 

Soalan 10

a. Ada terbaca yg Jibrael a.s. sewaktu bertemu Nabi saw, wajah Jibrael akan menyerupai wajah Dihya al-Kalbi. Siapakah Dihya ini dan apakah jasanya thdp Islam?

Jawapan

Sahih, dalam Bukhari Muslim,
Jibril jika menyerupai manusia, dia akan menjelma menjadi Dihyah al-Kalbi. Dihyah adalah antara lelaki paling tampan di kalangan sahabat Madinah, selain nabi saw.
Dihyah ni ahli Uhud, perang Badar dia baru masuk islam, dia wafat semasa khilafah Mu’awiyah di syria, kuburnya di syria.
Jasanya: teramat besar, semua peperangan selain badr dia ikut serta.

b. Maksudnye Dihyah al-kalbi ni wujud dan dia sahabat Nabi saw? Jadi bile jibril as menyerupai Dihyah, para sahabat tahu yang tu jibril as?

Dihyah mmg ujud, ada biografi dalam al-Ishabah karya Ibn Hajar. Jibril muncul sbg manusia yg ada iras dgn Dihyah. Kebanyakan para sahabat tidak perasan.
Dalil dalam versi sahih Muslim:

فَإِذَا أَقْرَبُ مَنْ رَأَيْتُ بِهِ شَبَهًا دَحْيَةُ

“dan yang paling mirip dengannya (Jibril as) di antara yang pernah aku lihat adalah Dihyah”

 

Soalan 11

Bagaimana nak memahami hadith semasa solat berjemaah ,suruh rapatkan dan luruskan saf ?

Jawapan

أقيموا الصَفِّ فِي الصَّلَاةِ فَإِنَّ إِقَامَةَ الصَفِّ مِنْ حُسْنِ الصَّلَاةِ

“Luruskan saf dalam salat, karena meluruskan saf bagian dari kesempurnaan salat.
( HR. Muslim 435)
Imam kena peringatkan makmum dgn hadith inii
syarah mufti saudi, ibn Othaimin rh:
لو التفت الإمام ووجد الصف مستقيماً متراصاً ، والناس متساوون في أماكنهم ، فالظاهر أنه لا يقول لهم استووا ، لأنه أمر قد حصل إلا أن يريد اثبتوا على ذلك ؛ لأن هذه الكلمات لها معناها ، ليست كلمات تقال هكذا بلا فائدة …

Jika imam melihat saf para makmum telah lurus rapat, dan jamaah sudah menempati posisi lurus dengan tepat, yang benar, imam tidak perlu menyuruh makmum ‘luruskan’. Karena saf sudah lurus. Kecuali jika maksud imam, menyuruh makmum untuk terus memastikan lurusnya shaf. Karena kalimat semacam ini memiliki maksud sebagaimana maknanya. Bukan semata diucapkan begitu saja, tanpa maksud…
(Liqa’at Bab al-Maftuh)

 

Soalan 12

Mohon matan hadith  dan syarah mengenainya.

Apabila perempuan keluar rumah syaitan akan menyambutnya dan keadaan perempuan yg paling dekat dgn Rabbnya ialah dirumah.

Jawapan

Takhrij:
أخبرنا أبو طاهر نا أبو بكر نا أبو موسى نا عمرو بن عاصم ثنا همام عن قتادة عن مورق عن أبي الأحوص عن عبد الله عن النبي صلى الله عليه وسلم قال إن المرأة عورة فإذا خرجت استشرفها الشيطان وأقرب ما تكون من وجه ربها وهي في قعر بيتها
صحيح ابن خزيمة:ج3/ص93 ح1685
Terj: “Perempuan adalah aurat, apabila ia keluar syaitan menghiasinya dan keberadaannya yang paling dekat kepada Allah manakala ia berada di rumahnya, bilik yang paling dalam” sahih Ibn Khuzaimah, sahih. sahih juga oleh albani dlm al-irwa no 273, dan syaikh Muqbil, sahih al-musnad

Fiqh: bila wanita keluar, setan akan menampakkan ia dalam keadaan paling indah dan mengasyikkan di mata lelaki dan fitrah wanita ialah di rumah. maksudnya peranan wanita yg ideal ialah dirumah.

 

Soalan 13

Boleh share matan hadith, jangan alihkan pandangan dari tempat sujud semasa solat nnt Allah akan memandang pade kita?

Jawapan

فإذا صليتم فلا تلتفتوا ؛ فإن اللهَ ينصبُ وجهَه لوجهِ عبدِه في صلاتِه ما لم يلتفتْ
الراوي : – | المحدث : الألباني | المصدر : صفة الصلاة
الصفحة أو الرقم: 89 | خلاصة حكم المحدث : مخرج في “صحيح الترغيب”
Ini matan yg betul,
terj: jika kamu shalat maka janganlah kamu menoleh (berpaling) karena sesungguhnya Allah menghadapkan wajah-Nya kewajah hamba-Nya dalam shalat selama hamba tidak menoleh (berpaling)” albani, sahih, sifat solat nabi.

 

Soalan 14

Adakah dividen sebuah riba? Saya faham bukan, sebab dividen ni adalah hasil keuntungan dlm pelaburan. Tp dalam bank sebagai contoh….katakan bank performance tidak bagus, pelaburan tidak bagus, maka adakah patuh syariah bank masih membayar dividen walaupun rugi?

Jawapan

Syarikat yang menawarkan saham kpd publik ada dua jenis, syarikat busines konvensional dan syariah compliance.
Maka dividen dari syarikat syariah adalah halal sebab ia berasaskan kaedah musyarakah.

 

Soalan 15

Hukum memanggil seseorang dengan panggilan yang dia tidak suke dan tolong share hadithnya.

Jawapan
“Janganlah kamu saling mencela satu sama lain, dan janganlah saling memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk (fasik) setelah beriman. Dan barangsiapa tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim” (Al-Hujurat:11).

tafsir hadith:

قال الإمام أحمد: حدثنا إسماعيل، حدثنا داود بن أبي هند عن الشعبي قال: حدثني أبو جبيرة بن الضحاك، قال: فينا نزلت في بني سلمة: { وَلاَ تَنَابَزُواْ بِٱلأَلْقَـٰبِ } قال: قدم رسول الله صلى الله عليه وسلم المدينة، وليس فينا رجل إلا وله اسمان أو ثلاثة، فكان إذا دعا واحداً منهم باسم من تلك الأسماء، قالوا: يا رسول الله إنه يغضب من هذا، فنزلت: { وَلاَ تَنَابَزُواْ بِٱلأَلْقَـٰبِ }

Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Jubairah bin adh Dhahak, ia berkata: “Firman Allah: “Dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk,” turun untuk kami Bani Salamah.” Abu Jubairah melanjutkan, “Ketika Rasulullah SAW tiba di Madinah, ketika itu setiap orang memiliki dua atau tiga gelar. Siapa yang memanggil, nama-nama itulah yang dipakai. Mereka berkata, “Wahai Rasululloh SAW, sesungguhnya dia akan marah dengan nama itu. Kemudian turunlah ayat, “Dan janganlah kamu panggil-memanggil dengan yang buruk”

(HR Ahmad).
Hadits yang sama juga diriwayatkan oleh Abu Dawud. (Tafsir Ibnu Katsir)

 

Soalan 16

Hadith tentang pertanyaan didalam kubur tu sahih ke Syeikh?

Jawapan

Sahih , antara hadith yang banyak.
Hadith anas ra

إِنَّ العَبْدَ إِذَا وُضِعَ فِي قَبْرِهِ وَتَوَلَّى عَنْهُ أَصْحَابُهُ، وَإِنَّهُ لَيَسْمَعُ قَرْعَ نِعَالِهِمْ، أَتَاهُ مَلَكَانِ فَيُقْعِدَانِهِ، فَيَقُولاَنِ: مَا كُنْتَ تَقُولُ فِي هَذَا الرَّجُلِ لِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَأَمَّا المُؤْمِنُ، فَيَقُولُ: أَشْهَدُ أَنَّهُ عَبْدُ اللَّهِ وَرَسُولُهُ، فَيُقَالُ لَهُ: انْظُرْ إِلَى مَقْعَدِكَ مِنَ النَّارِ قَدْ أَبْدَلَكَ اللَّهُ بِهِ مَقْعَدًا مِنَ الجَنَّةِ، فَيَرَاهُمَا جَمِيعًا، قَالَ: وَأَمَّا المُنَافِقُ وَالكَافِرُ فَيُقَالُ لَهُ: مَا كُنْتَ تَقُولُ فِي هَذَا الرَّجُلِ؟ فَيَقُولُ: لاَ أَدْرِي كُنْتُ أَقُولُ مَا يَقُولُ النَّاسُ، فَيُقَالُ: لاَ دَرَيْتَ وَلاَ تَلَيْتَ، وَيُضْرَبُ بِمَطَارِقَ مِنْ حَدِيدٍ ضَرْبَةً، فَيَصِيحُ صَيْحَةً يَسْمَعُهَا مَنْ يَلِيهِ غَيْرَ الثَّقَلَيْنِ

“Sesungguhnya seorang hamba jika telah dimakamkan di kuburnya, dan sahabat-sahabatnya (yang mengiring jenazahnya) telah pulang, maka sungguh dia akan mendengar suara langkah sandal mereka. Kemudian dua orang malaikat mendatanginya dan mendudukkannya. Dua orang malaikat tersebut berkata kepadanya,

‘Apa yang dulu Engkau katakan tentang orang ini –yaitu Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam-?’

Adapun orang beriman, maka dia akan menjawab, ’Aku bersaksi bahwa dia (Muhammad) adalah hamba dan utusan-Nya.’

Maka dikatakan kepadanya, ‘Lihatlah tempat dudukmu di neraka. Sungguh Allah telah menggantinya dengan tempat duduk di surga.’ Maka dia melihat dua-duanya sekaligus.

Adapun orang munafik dan orang kafir, maka ditanyakan kepada mereka, ‘Apa yang dulu Engkau katakan tentang orang ini –yaitu Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam-?’

Maka mereka berkata, ‘Aku tidak tahu. Aku dulu mengatakan apa yang dikatakan oleh kebanyakan manusia.’

Malaikat berkata, ‘Engkau tidak tahu dan Engkau tidak mengikuti.’ Malaikat kemudian memukulnya dengan palu dari besi, dia pun berteriak sampai-sampai didengar oleh makhluk yang berada di atasnya, selain jin dan manusia”
(HR. Bukhari no. 1374).

 

Soalan 17

Syeikh,minta check hadith yang lebih kurang matannya begini.

“Akan dipanjangkan umur orang yang bersilaturahim dan bersedeqah..”

Jawapan

Matan asal:

مَنْ سَرَّهُ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ أَوْ يُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

“Barang siapa yang ingin dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia menyambung tali silaturahim”.
[Muttafaqun ‘alaihi].

 

Soalan 18

Adakah sahih hadis ini untuk seksa kubur?

Sebab orang pandai Al Quran pun kena seksa jika tak beramal. Bunyi macam amaran keras.

Disebutkan didalam hadits, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepada Jibril dan Mikail ‘alaihissalam sebagaimana disebutkan dalam hadits yang panjang,

فَأَخْبِرَانِي عَمَّا رَأَيْتُ. قَالَا: نَعَمْ، أَمَّا الَّذِي رَأَيْتَهُ يُشَقُّ شِدْقُهُ فَكَذَّابٌ يُحَدِّثُ بِالْكَذْبَةِ فَتُحْمَلُ عَنْهُ حَتَّى تَبْلُغَ الْآفَاقَ فَيُصْنَعُ بِهِ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ، وَالَّذِي رَأَيْتَهُ يُشْدَخُ رَأْسُهُ فَرَجُلٌ عَلَّمَهُ اللهُ الْقُرْآنَ فَنَامَ عَنْهُ بِاللَّيْلِ وَلَمْ يَعْمَلْ فِيهِ بِالنَّهَارِ يُفْعَلُ بِهِ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ، وَالَّذِي رَأَيْتَهُ فِي الثَّقْبِ فَهُمُ الزُّنَاةُ، وَالَّذِي رَأَيْتَهُ فِي النَّهْرِ آكِلُوا الرِّبَا

“Beritahukanlah kepadaku tentang apa yang aku lihat.” Keduanya menjawab,”Ya. Adapun orang yang engkau lihat dirobek mulutnykubur a adalah pendusta. Dia berbicara dengan kedustaan lalu kedustaan itu dinukil darinya sampai tersebar luas. Maka dia disiksa dengan siksaan tersebut hingga hari kiamat. Adapun orang yang engkau lihat dipecah kepalanya, dia adalah orang yang telah Allah ajari Al-Qur’an, namun dia tidur malam (dan tidak bangun untuk shalat malam). Pada siang hari pun dia tidak mengamalkannya. Maka dia disiksa dengan siksaan itu hingga hari kiamat. Adapun yang engkau lihat orang yang disiksa dalam tungku, mereka adalah pezina. Adapun orang yang engkau lihat di sungai darah, dia adalah orang yang makan harta dari hasil riba.”
(HR. Al-Bukhari no. 1386 dari Jundub bin Samurah radhiyallahu ‘anhu)

Jawapan

Sahih, ia adalah membicarakan jenis manusia yang kena azab kubur. maksudnya azab ni sepatutnya kena selepas hisab, tapi ada golongan yg disebutkan dalam hadith tsb, yg akan kena pra azab…yakni siksa kubur

 

Soalan 19

Hukum orang yang ambil tunangan orang lain? Ada hadith larangan tak Syeikh?

Jawapan

Ada hadith, ianya adalah haram

وَلَا يَخْطُبَ الرَّجُلُ عَلَى خِطْبَةِ أَخِيهِ حَتَّى يَتْرُكَ الْخَاطِبُ قَبْلَهُ أَوْ يَأْذَنَ لَهُ الْخَاطِبُ

“Janganlah seorang laki-laki meminang (seorang wanita) yang telah dipinang oleh saudaranya, sampai peminang sebelumnya itu meninggalkan atau mengidzinkan untuknya.
[HR. Bukhari, no. 4848, 4849 dan Muslim, no. 1408]

 

Soalan 20

Kalau ikut sifat solat Nabi saw,tiada perbezaan antara solat lelaki dan perempuan.

Tapi ada hadith yg kata Nabi saw menyuruh 2 orang perempuan sujud semasa solat berlainan sikit dari sujud orang lelaki.
Hadith ni sahih ke?

Jawapan

Hadith tersebut dhaif kata albani dalam sifat solat nabi dan silsilah al-dhaifah
Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Daud dalam kitab Al-Marasil, dari Yazid bin Abi Habib. ia dhaif

 

Soalan 21

Hukum makmum turun sujud/sujud sama dengan imam.Ada hadith larangan tak? Mohon share

Jawapan

Ia bab tidak boleh berlumba dgn Imam, mmg banyak hadith, cth:
قَالَ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمَا يَخْشَى الَّذِي يَرْفَعُ رَأْسَهُ قَبْلَ الْإِمَامِ أَنْ يُحَوِّلَ اللَّهُ رَأْسَهُ رَأْسَ حِمَارٍ
,”Tidakkah orang yang mengangkat kepalanya sebelum imam akan Allah rubah kepalanya menjadi kepala himar (keledai)”. [Muttafaqun ‘alaihi dari perawi akhir abu Hurayra ra]

عَنْ أَنَسٍ قَالَ صَلَّى بِنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ يَوْمٍ فَلَمَّا قَضَى الصَّلَاةَ أَقْبَلَ عَلَيْنَا بِوَجْهِهِ فَقَالَ أَيُّهَا النَّاسُ إِنِّي إِمَامُكُمْ فَلَا تَسْبِقُونِي بِالرُّكُوعِ وَلَا بِالسُّجُودِ وَلَا بِالْقِيَامِ وَلَا بِالِانْصِرَافِ

Dari Anas , ia berkata: Pada suatu hari, Rasulullah saw mengimami kami shalat. Ketika telah selesai salat, beliau menghadap kami dengan wajahnya, lalu berkata: “Wahai manusia, sesungguhnya aku adalah imam kalian.maka janganlah kalian mendahuluiku dengan ruku’, sujud, berdiri atau selesai”.
[HR Muslim, no. 426].

 

Soalan 22

Syeikh boleh jelaskan tentang solat sunat di bawah ni..sahih ke?

Fadhilat Solat Awwabin

ﻋَﻦْ ﺃَﺑِﻲ ﻫُﺮَﻳْﺮَﺓَ ﻗَﺎﻝَ ﻗَﺎﻝَ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ
ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻣَﻦْ ﺻَﻠَّﻰ ﺑَﻌْﺪَ ﺍﻟْﻤَﻐْﺮِﺏِ ﺳِﺖَّ ﺭَﻛَﻌَﺎﺕٍ ﻟَﻢْ ﻳَﺘَﻜَﻠَّﻢْ ﻓِﻴﻤَﺎ
ﺑَﻴْﻨَﻬُﻦَّ ﺑِﺴُﻮﺀٍ ﻋُﺪِﻟْﻦَ ﻟَﻪُ ﺑِﻌِﺒَﺎﺩَﺓِ ﺛِﻨْﺘَﻲْ ﻋَﺸْﺮَﺓَ ﺳَﻨَﺔً
Dari Abu Hurairah RA, Nabi SAW telah bersabda
; “Sesiapa yang bersembahyang enam rakaat
sesudah Maghrib tiada diselang antaranya
dengan sesuatu bicara nescaya samalah
pahalanya dengan ibadat duabelas
tahun.” (Riwayat Ibnu Majah, Ibn Khuzaimah dan
At-Turmuzi.)

Jawapan

يعني الإمام البخاري – يقول : عمر بن عبد الله بن أبي خثعم منكر الحديث ، وضعفه جدا “
kata Imam al-Bukhari, amat dhaif kerana perawi Umar bin Abdullah bin abi Kath’am, hadith mungkar. perawi yg fasiq.

 

Soalan 23

” AKIBAT TERLALU MEMIKIRKAN HARTA DUNIA “
.
Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wa Salam Bersabda : “Barangsiapa yang bangun di pagi hari dan hanya (harta) dunia yang dipikirkannya, sehingga seolah-olah ia tidak melihat hak Allah dalam dirinya maka Allah akan menanamkan 4 penyakit di dalam dirinya :

1. Kebingungan yang tiada putus-putusnya.
2. Kesibukan yang tidak pernah ada ujungnya.
3. Kebutuhan yang tidak prnah terpenuhi.
4. Keinginan yang tidak akan pernah tercapai.”
(H.R. Imam Thabrani)

Adakah sahih hadis di atas?

Jawapan

Hadith Dha’if
Muhd Thohir Al-Fattani
(محمد طاهر بن علي الصديقي الفتني) di dalam kitab Tadzkirotul Maudhuu’aat, bab Dzammu ad-Dunya wa al-Ghina illaa isti’faafan I/175 nomor hadits: 1362.

 

 

 

Komen dan Soalan