Utama Bilik Seminar Mingguan S26-29: Wacana Politik Fasa Kedua

S26-29: Wacana Politik Fasa Kedua

40
0
KONGSI

Panel: THTL al-jazani توان حسن

SnJ Wacana Politik Fasa Kedua

S26: Bolehkah politician Non-Muslim menggunakan nas daripada Al-Quran dan As-Sunnah untuk kepentingan manifesto mereka? Begitu juga sebaliknya, adakah Muslim yang liberal boleh qoute daripada kitab mereka (Bible, Veda, dan sebagainya) untuk kaitkan dengan isu-isu mu`amalat?

Jawab:
1. Orang kafir menggunakan AQ &S untuk dijadikan manifesto parti.
Ini tugas Jakim untuk melihat samada ayat tersebut betul tafsirannya begitu seperti yang ada dalam tafsir utama kita, seperti Tafsir Ibn Katsir. Jika tafsirannya betul dan mereka bertujuan memulia dan mengangkat kebenaran Al-Quran, maka tak ada salahnya. Manakala Hadith, kena lihat apakah mereka quote hadith yang sahih dan apakah ia kena dengan takwilnya.

2. Muslim JIL atau Liberal quote dari Bible dan kitab musyrikin

Namapun Liberal, akan tetapi kalau ia menyentuh sensitiviti umat Islam, maka ini kena dimaklumkan kepada Jakim. Tapi jika kenyataan tersebut benar dan logik, maka tak ada salahnya nak quote Bible, Vedas, kata-kata Gandhi, Confucius.

الكلمةُ الحكمةُ ضالَّةُ المؤمنِ ، فحيثُ وجدَها فهو أحقُّ بها
الراوي: أبو هريرة المحدث: ابن القيم – المصدر: مفتاح دار السعادة – الصفحة أو الرقم: 1/283
خلاصة حكم المحدث: له شواهد

Dalilnya: Hikmah adalah barang yang hilang dari orang mukmin. HR termidzi, Ibn Majah, dhaif kata Termidzi, ada penguat kata Ibn Qayim, Miftah.

S27: Apakah definisi politik?
Adakah Nabi ﷺ pernah berpolitik?

Secara bahasa politik Islam atau siyasat berasal dari kata sa-sa yang berarti mengatur, mengurus, memerintah, memimpin, mengarahkan dan mengendalikan sesuatu

كَانَتْ بَنُو إِسْرَائِيلَ تَسُوسُهُمُ الأَنْبِيَاءُ كُلَّمَا هَلَكَ نَبِىٌّ خَلَفَهُ نَبِىٌّ وَإِنَّهُ لاَ نَبِىَّ بَعْدِى وَسَتَكُونُ خُلَفَاءُ فَتَكْثُرُ ». قَالُوا فَمَا تَأْمُرُنَا قَالَ « فُوا بِبَيْعَةِ الأَوَّلِ فَالأَوَّلِ … رواه مسلم عن أبي هريرة

“Dahulu politik Bani Israil selalu dipimpin oleh para nabi. Setiap ada nabi meningggal, maka digantikan oleh nabi berikutnya. Sesungguhnya tidak ada nabi lagi sesudahku. Dan akan ada para khalifah lalu mereka menjadi banyak”. Sahabat bertanya: “Lalu apakah perintahmu kepada kami?”, beliau menjawab: “Penuhilah baiat khalifah yang pertama, lalu khalifah yang pertama…”. HR Muslim

2. Apakah Nabi pernah berpolitik?

Susah tentu, bahkan seluruh orientalis mengakui Nabi adalah seorang Nabi dan Politikus.

Bukti kecekapan politik terbukti dalam menyatukan suku Aus dan Khazraj menjadi kaum ansar dan disatukan pula dengan muhajirin, baginda membangun piagam Madinah, mengawal dan menghapuskan Yahudi di arabia, memimpin perang sebanyak 18 kali, bijak dalam perjanjian dan kerjasama, MOU dgn King Negus dan kabilah-kabilah arab, bijak dalam perjanjian Hudaibiah dan penguasaan muktamad ke atas kota Mekah dan Hijaz dan memberi ampun amnesty adalah skil politik Nabi yang amat tinggi. Dalil:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُوْلِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللهَ وَالْيَوْمَ اْلآخِرَ وَذَكَرَ اللهَ كَثِيْرًا

“Sesungguhnya pada diri Rasulullah ada teladan yang baik bagimu, yaitu bagi orang yang mengharap Allah dan hari akhir serta banyak berdzikir kepada Allah.” (Al-Ahzab: 21)

Politik termasuk teladan yang ada pada Nabi saw (Dr Dhiyauddin Rais, nadzhariyat al-siyasatul islami)

S28: Adakah kaedah kempen PRU yang diamalkan sekarang dibenarkan oleh syara`?

Ia mengikut lunas-lunas demokrasi dan diselia oleh SPR. Ia tidak wujud dalam politik Islam kerana demokrasi adalah baru diperkenalkan kepada umat islam setelah sekian lama di bawah samada sistem dinasti-monarki, Raja atau diktator. Kempen PRU adalah harus jika setiap parti fokus kepada manifesto, calon yang berkualiti dan kempen yang bersih.

S29: Apakah hukum mengundi dalam pilihanraya? Apakah pula hukum orang yang tidak mahu mengundi?

Malaysia adalah negara demokrasi dan proses memilih ketua ke parlimen adalah melalui peti undi atau PRU (pilihanraya Umum). Ini sudah ditentukan oleh pendiri atau pengasas Malaysia moden sejak 1957. Maka tidak perlu lagi membahaskan apakah demokrasi halal atau haram. Kerana ia akan merugikan masa depan islam dan umatnya memandangkan umat islam di Malaysia hanya memiliki majority yang tipis.

Hukum keluar mengundi banyak dijelaskan oleh syaikh Qardhawi, antara ulama yang paling banyak menulis dalam isu demokrasi dan PRU. Beliau mengatakan hukum mengundi adalah wajib kerana dari undi itulah seseorang memilih dan memberi bai’ah kepada pemimpin atau wakil rakyat ke parlimen.

Dalilnya:
“Sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja ialah yang kuat lagi amanah” (Surah al-Qasas:26)

“bekerja” maksudnya bekerja untuk rakyat. Maka undi itu untuk memenangkan calon atau parti yang kuat dan amanah untuk memimpin negara dan berkhidmat untuk rakyat. (Qardhawi, fi Fiqh Dawlah)

Komen dan Soalan