Utama Bilik (49) Tanda-tanda Kiamat Manusia Harapkan Kematian: Tanda Kiamat Ke-50

Manusia Harapkan Kematian: Tanda Kiamat Ke-50

233
0

Tanda Kiamat Kecil 50/131

Manusia Harapkan Kematian
(تمني الناس الموت)

Dalil hadith

لا تقومُ الساعةُ حتى يمرَّ الرجلُ بقبرِ الرجلِ فيقول : يا ليْتَنِي مكانَه
الراوي : أبو هريرة / المحدث : البخاري/ المصدر : صحيح البخاري
الصفحة أو الرقم: 7115

Terjemahan: “Tidak akan tiba hari Kiamat hingga seseorang melewati kubur seseorang, lalu dia berkata, ‘Andaikata aku ada di tempatnya.”
HR Bukhari no 7115, juga Muslim, dari Abu Hurairah)

Lafaz Muslim:

والَّذي نفسي بيدِهِ لا تذهَبُ الدُّنيا حتَّى يمرَّ الرَّجلُ علَى القبرِ فيتمرَّغُ عليهِ ويقولُ يا ليتَني كنتُ مَكانَ صاحبِ هذا القبرِ . وليسَ بهِ الدِّينُ إلَّا البلاءُ
الراوي : أبو هريرة / المحدث : مسلم/ المصدر : صحيح مسلم
الصفحة أو الرقم: 157

Terjemahan:
Demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, dunia ini tidak akan lenyap hingga seseorang melewati kuburan, lalu ia berhenti padanya, dan berkata, ‘Andaikata aku berada di tempat penghuni kuburan ini,’ (dia mengatakannya) bukan karena agama tetapi karena dahsyatnya cobaan.”
HR Muslim, no 157

 

? Manusia lebih rela mati,
tanda Kiamat yang akan terjadi ialah bila manusia tidaklah lagi mahu hidup, mereka lebih suka mati, bukan kerana mengharapkan pertemuan dengan Allah, kerana ingin bertemu Allah, atau mati kerana agama, tapi kerana tidak tertahan dengan fitnah, cubaan dan malapetaka kerana agama tidak lagi dipedulikan, banyaknya kezaliman dan penderitaan.

Kata Ibn Mas’ud:

وَهذَا الْعَيْشُ مَا لاَ خَيْرَ فِيْهِ أَلاَ مَوْتٌ يُبَاعُ فَأَشْتَرِيْهِ.

“Tidak ada kebaikan pada kehidupan ini, adakah kematian yang dijual sehingga aku dapat membelinya” al-Munawi, Faidhul Qadiir (VI/418).

Kata al-Iraqi, tanda Kiamat ini tidak semestinya merata, mungkin untuk sesuatu tempat, (bayangkan anda berada di Syria, Iraq, Yaman, Rohingya, Gazzah, Chechchen, Kasymir), kemungkinan mereka ini bila melewati kubur akan mengharapkan kematian adalah lebih baik. Kata al-Iraqi, kebiasaan manusia bila melewati kubur, dia akan benci kepada kematian, dia tidak mahu berada di situ, tapi bila mereka melihat kuburan dan mengharapkan dia berada di situ menunjukkan betapa dahsyatnya azab yang mereka tempuhi di tempat tersebut.

 

Fiqh Hadith:

Hukum Mengharapkan Kematian Atau Cita-cita Nak Mati

Dalil hadith:

لا يتمنَّينَّ أحدُكم الموتَ لضُرٍّ نزل به
لَا يَتَمَنَّيَنَّ أَحَدٌ مِنْكُمْ الْمَوْتَ لِضُرٍّ نَزَلَ بِهِ فَإِنْ كَانَ لَا بُدَّ مُتَمَنِّيًا لِلْمَوْتِ فَلْيَقُلْ اللَّهُمَّ أَحْيِنِي مَا كَانَتْ الْحَيَاةُ خَيْرًا لِي وَتَوَفَّنِي إِذَا كَانَتْ الْوَفَاةُ خَيْرًا لِي

“Janganlah salah seorang dari kalian sekali-kali mengharapkan kematian disebabkan karena bahaya yang menimpanya. Apabila memang harus mengharapkan kematian maka hendaklah dia berdoa: “Ya Allah, hidupkanlah aku selama hidup itu lebih baik untukku, dan wafatkanlah aku apabila kematian itu lebih baik untukku.” [HR Al Bukhari (6351) dan Muslim (2680) dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu.]

Maka Hukum inginkan kematian adalah tercela karena perkara dunia atau terkait cobaan yang bersifat duniawi. Semisal karena sakit, karena kurangnya harta, kurangnya makanan, karena wanita, karena masalah keluarga, karena sulitnya mencari pekerjaan, dan semisalnya.

Tetapi jika kerana besarnnya fitnah ke atas agama, imannya, maka dibolehkan, dalil:

فَأَجَاءَهَا الْمَخَاضُ إِلَى جِذْعِ النَّخْلَةِ قَالَتْ يَا لَيْتَنِي مِتُّ قَبْلَ هَذَا وَكُنْتُ نَسْيًا مَنْسِيًّا

“Maka rasa sakit akan melahirkan anak memaksa dia (bersandar) pada pangkal pohon kurma, Dia berkata: “Aduhai, Alangkah baiknya aku mati sebelum ini, dan aku menjadi orang yang tidak berarti, lagi dilupakan.” [AQS Maryam: 23]

Maryam, ibu Isa aka Jesus yang lebih rela mati dari menghadapi fitnah melahirkan bayi tanpa suami. ?

Komen dan Soalan