Utama Bilik (40) Asas Ilmu Hadits 02.08.09#300915 : SEBAB-SEBAB PEMALSUAN HADITS YANG DISENGAJAKAN (Bhg. 06)

02.08.09#300915 : SEBAB-SEBAB PEMALSUAN HADITS YANG DISENGAJAKAN (Bhg. 06)

128
0

Bilik (40) Asas Ilmu Hadits

Nota 02.08.09 Hadits al-Mardud (المردود) Kategori Kritikan pada Periwayat (الطعن في الراوي)

Susunan: BroSyarief

SEBAB-SEBAB PEMALSUAN HADITS YANG DISENGAJAKAN (Bhg. 06)

06. Keinginan Berlebihan dalam Memperbaiki Keadaan Manusia dan Kezuhudan Mereka.

Kelompok ini menisbahkan diri mereka kepada kezuhudan, pembaikian diri, wara’ dan taqwa.

Mereka memalsukan hadits-hadits dari RasululLah sallalLaahu ‘alaihi wa sallam dengan tujuan mengajak manusia melakukan amal soleh, menakutkan mereka dari kejahatan dan maksiat dan melembutkan hati mereka.

Berdasarkan tarikh-tarikh kematian mereka yang terlibat di bawah kategori ini, kelompok ini mula muncul di kurun ke-2 ketika mereka melihat manusia mula sibuk dengan urusan dunia berbanding akhirat, meninggalkan alQuran dan sibuk dengan fiqh Abu Hanifah serta kisah-kisah peperangan Ibn Ishaq.

Lalu mereka mencipta hadits-hadits tentang kelebihan al-Quran, memperbaiki diri, zuhud, galakan dan ancaman.

Abu ‘Ismah Nuh ibn Abi Maryam ketika di pemerintahan khilafah Abu Ja’far al-Mansur, mereka hadits-hadits tentang kelebihan-kelebihan setiap surah di dalam alQuran.

Apabila ditanyakan dari mana dia mendapatkan hadits-hadits ini, katanya:

إِنِّي رَأَيْتُ النَّاسَ قَدْ أَعْرَضُوا عَنِ الْقُرْآنِ، وَاشْتَغَلُوا بِفِقْهِ أَبِي حَنِيفَةَ، وَمَغَازِي مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ، فَوَضَعْتُ هَذِهِ الْأَحَادِيثَ حِسْبَةً

“Aku melihat manusia mula mengabaikan al-Quran, dan sibuk dengan Fiqh Abu Hanifah serta Maghazi Muhammad bin Ishaq, maka aku cipta hadits-hadits sebagai peringatan!”

[al-Maudhu’aat]

Selain itu, seorang ahli zuhud di Baghdad, Ahmad al-Bahili mencipta hadits-hadits palsu tentang adab dan akhlaq, dan dia pernah ditanyakan mengenainya, lalu beliau menjawab:

وضعناها نرقق بها قلوب العامة

“Kami reka hadits-hadits tersebut untuk kami melembutkan hati-hati masyarakat umum dengannya”

[Tarikh Baghdad]

Mereka juga mencipta hadits-hadits tentang kelebihan-kelebihan al-Quran dan ganjaran bagi pembacanya, hadits-hadits tentang solat-solat yang pelbagai pada waktu-waktu tertentu, hari-hari yang khusus dengan tujuan-tujuan tertentu, serta hadits-hadits yang mengajak manusia kepada ketaatan dan zuhud, indahnya perilaku mulia dan kelebihan-kelebihan amalan.

Kelompok ini merupakan yang paling hebat bahayanya kepada agama, kerana mereka memasukkan ke dalam agama apa bila bukan berasal dari agama, mengambil kesempatan di atas kepercayaan kepada mereka dan terkenalnya mereka di kalangan orang ramai sebagai zuhud, ‘alim dan bertaqwa.

Ibn Solah (w.643H) menyebutkan,

وَالْوَاضِعُونَ لِلْحَدِيثِ أَصْنَافٌ ، وَأَعْظَمُهُمْ ضَرَرًا قَوْمٌ مِنَ الْمَنْسُوبِينَ إِلَى الزُّهْدِ ، وَضَعُوا الْحَدِيثَ احْتِسَابًا فِيمَا زَعَمُوا ، فَتَقَبَّلَ النَّاسُ مَوْضُوعَاتِهُمْ ثِقَةً مِنْهُمْ بِهِمْ وَرُكُونًا إِلَيْهِمْ

Para pemalsu hadits terdiri dari pelbagai kelompok, dan yang paling besar mudarat mereka adalah kumpulan yang menisbahkan diri mereka kepada kezuhudan.

Mereka mencipta hadits mengharapkan ganjaran pada apa yang mereka dakwa, dan orang ramai pula menerima hadits-hadits palsu dari mereka kerana percayakan serta meyakini mereka.

[al-Muqaddimah]

Melalui sebab ini lah, tersebarnya bid’ah dan khurafat yang sebenarnya tidak ada ruang baginya di dalam Islam.

Oleh kerana itu, hampir tidak pernah kita mendengar mana-mana penyampaian dari sebahagian ustaz, kecuali kita akan mendengarkan sesuatu dari mana-mana hadits yang direka.

Perkara ini sangat merbahaya kerana dibimbangi mereka termasuk ke dalam ancaman berat Nabi sallalLaahu ‘alaihi wa sallam,

مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ

“Sesiapa yang berbohong di atas namaku dengan sengaja, maka pastilah akan disediakan tempat duduknya diperbuat dari api neraka”

Hadits ini mutawatir.

Dan seandainya mereka tidak sengaja menyebarkannya tanpa mengetahui ianya palsu, memadai makna hadits ini untuk diamati,

كَفَى بِالْمَرْءِ كَذِبًا أَنْ يُحَدِّثَ بِكُلِّ مَا سَمِعَ

“Memadai seseorang itu dianggap berbohong, dengan menceritakan setiap apa yang didengar (tanpa diperiksa)”

[Muqaddimah Sahih Muslim]

WalLaahu a’lam

Ruj: Ulum Al-Hadits Asiluha wa Mu’asiruha, karangan Prof Dr Abullayts KhairAbaadi.

#BroSyariefShares

Komen dan Soalan