Utama Bilik (49) Tanda-tanda Kiamat Salam Eksklusif: Tanda Kiamat Ke-22/131

Salam Eksklusif: Tanda Kiamat Ke-22/131

317
0

Tanda Ke-22/131 Salam Eksklusif (التسليم على الخاصة)

Dalil hadith:

إن من أشراط الساعة، أن يمرَّ الرجلُ فى المسجد لا يُصلَّي فيه ركعتين، وألا يسلم الرجل إلا على مَنْ يعرف” (السلسلة الصحيحة: 648).

Terjemahan: Dari jalur abi al-Ju’d dari Ibn Mas’uud, sabda baginda saw: ” Di antara petanda qiamat yaitu seseorang yang singgah masjid dia tidak mengerjakan solat ( sunnah ) dua rokaat, tidak memberi ucapan salam kecuali pada orang yang di kenali sahaja.” HR Ahmad dan Ibn Khuzaimah, dinilai sahih oleh Ibn Khuzaimah dan di sahkahn oleh al-Albani .

Juga dalam Musnad Ahmad (أخرجه أحمد ( 1 / 407 – 408 ): dari Ibn Mas’ood ra

بين يدي الساعة تسليم الخاصة

“Sesungguhnya menjelang hari Kiamat pengucapan salam adalahsecara eksklusif” dinilai sahih oleh ahmad syakir, albani dan al-Hakim

Syarh:
Salam adalah sunnah dan di zaman salaf, salaf adalah sebagaimana perintah Nabi saw, diucapkan tanpa mengira siapa asalkan orang Islam:

وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ , لا تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ حَتَّى تُؤْمِنُوا ، وَلا تُؤْمِنُوا حَتَّى تَحَابُّوا ، أَوَلا أَدُلُّكُمْ عَلَى شَيْءٍ إِذَا فَعَلْتُمُوهُ تَحَابَبْتُمْ ؟ أَفْشُوا السَّلامَ بَيْنَكُمْ

“Demi Zat yang jiwaku ditanganNya, kalian tidak akan masuk surga hingga kalian beriman. Dan kalian tidak akan beriman sampai kalian saling mencintai. Maukah kalian aku tunjukkan kepada sesuatu yang jika kalian melakukan sesuatu itu kalian akan saling mencintai? Sebarkanlah salam diantara kalian.” HR Muslim dar Abu Hurairah

Syarah 22/131

أي الإسلام خير؟ قال : تطعم الطعام وتقرأ السلام على من عرفت ومن لم تعرف (متفق عليه

“Islam yang manakah yang paling baik? Jawab Nabi: Engkau memberikan makanan dan memberi salam kepada orang yang telah kamu kenal dan yang belum kamu kenal”. (Muttafaq’alaih dari Ibn Umar).

Bagitulah saranan Nabi saw, ucapkan salam kepada orang kita kenal dan yang tidak dikenali, namun di akhir zaman, sebagai tanda kecil kiamat, salam menjadi eksklusif, di mana ia diucap kepada sesama puak, jamaah dan group sahaja. WA

Soalan:
Adakah mereka salah faham dalam memahami konsep wala wal bara?

Jawapan: Mungkin juga…jangan kasi salam kepada ahli bid’ah

Assalamualaikum syeikh, mampukah kami orang awam membezakan orang bid’ah atau berikan salam tanpa mengira orang?

Jawapan: Maka janganlah memberi salam kepadanya dan apabila ia mengucapkan salam janganlah dijawab sampai akhirnya ia mau meninggalkan perbuatan bid’ahnya dan kembali kepada kebenaran (Imam Baghawi, syarah sunnah, 1/224)

Maksudnya bid’ah yang berat. jika tidak kenal siapa ahli bid’ah balik kepada hukum asal, semua orang Islam haknya diberi salam dan dijawab salamnya.

Komen dan Soalan