Utama Bilik (93) Cabang Cabang Iman Iman Yang Paling Utama dan Cabang-cabangnya

Iman Yang Paling Utama dan Cabang-cabangnya

215
0

Oleh Ustaz Azril Ismail

Bismillah,Alhamdulillah
Wa Solatu Wa Salaamu Ala Rasulillah.
Assalamualaikum.

Himpunanan bicara cabang- cabang Iman

Sila ulang baca, ulang sampaikan InsyaAllah
Hari ini dan esok.

“Telah menceritakan kepada kami Zuhair bin Harb, telah menceritakan kepada kami Jarir, dari Suhail, dari Abdullah bin Dinar, dari Abu Shalih, dari Abu Hurairah, dia berkata, “”Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “”Iman itu ada tujuh puluh tiga sampai tujuh puluh sembilan, atau enam puluh tiga sampai enam puluh sembilan cabang. Yang paling utama adalah perkataan, LAA ILAAHA ILLALLAHU (Tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Allah). Dan yang paling rendah adalah menyingkirkan gangguan dari jalan. Dan malu itu adalah sebagian dari iman.“””

Hadis Riwayat Muslim dalam Sahihnya

Bismillah walhamdulillah
wa solatu wa salaamu ala Rasulillah.
selawat.

Baik hadis mengenai cabang-cabang iman ni.. disebut oleh Al BUKHARI MUSLIM dan Imam Ahmad. Semuanya riwayat dari Abu HURAIRAH RA.

Pertama sekali Iman..
kedua cabang cabang
ketiga cabang paling afdol..
keempat sifat malu
kelima cabang paling rendah..

Baik ada 5 perkara yang kita perlu tahu,faham dan amal untuk hadis ini. Iman sesuatu yang diperintah oleh Allah swt untuk kita benarkan dalam hati, sampaikan dengan lafaz dan diamalkan dengan tindakan..

Cabang cabang, dengan maksud ianya berhubung dengan Iman tadi, setiap sesuatu yang bercantum dan mempunyai asal dari Iman maka ianya adalah cabang cabangnya. Iman atau bahagian Iman atau Cabang Iman yang paling utama.. PERKATAAN.

La ilaha illa Allah.
qaul yakni perkataan adalah sebutan yang memberi maksud dan ianya ditutur atas tujuan tertentu.
Baik apakah PERKATAAN tersebut

La – tiada (menafikan)
ilaha – Tuhan (yang ada kuasa)
illa – kecuali (hanya atau isbat atau menetapkan)
siapa ? apa ?
ALLAH ( nama bagi Tuhan yang Esa , yang menyebut diriNya didalam wahyu yang diturunkan kepada semua nabi nabi)

Baik dengan ucapan ini maka telah tercantum dan terhubunglah dengan IMAN.. dan setiap tindakan yang sabit dalam perintah yang dimaksudkan dalam kalimah ini ianya cabang cabang bagi Iman.

Siapa yang mula mula ajar dan sampaikan dan tinggikan kalimah ini ?
Rasul Rasul yang ajar kalimah ni.. dan Rasul yang terakhir adalah Muhammad saw.

Perkara ke empat, Malu. Apa sebenarnnya Malu, malu akan jadi atau akan dirasai bila kita perbuat sesuatu yang diluar kebiasaan dan amalan setempat. Misalnya orang Melayu malu bila ditegur pakai baju baru, bila di tegur merah muka dan rasa something.. malu bila ada yang puji. Kenapa perasaan ni datang, sebab kita buat tu diluar kebiasaan kita..
Malu yang dimaksudkan sini adalah Malu daripada berbuat luar kebiasaan Iman…

Perkara ke lima bahagian dan cabang Iman paling rendah.. buang duri atau halangan dijalanan. Kenapa paling rendah sebab perkara ini boleh dibuat oleh mereka yang tiada Iman dengan Allah.. dan semua orang boleh buat.. dengan kata lain kalau orang yang beriman dengan Allah dan RasulNYA tak buat benda ni mana bukti iman dia.. Mana pergi malu dia ?

Baik, cerita sikit Abu Hurairah sahabat yang riwayatkan hadis ni datang belajar dengan Rasulallah saw pada tahun ke 7 H. maknanya 3 tahun sebelum kewafatan baginda saw. Dalam 3 tahun tu beliau belajar semua cabang cabang Iman.. Dalam Musnad Ahmad bab Musnad Abu Hurairah, ke empat-empat matan hadis cabang iman ni ada disebut..

Wallahu a’lam bi sowwab.

Insya Allah kita sambung
Cabang İman yang pertama sekian banyak yang di sebut dalam hadis 60 hingga 79 cabang lebih, maka yang pertama kita membicarakan cabang iman dalam hal PERKATAAN LA İLAHA İLLA ALLAH
ianya cabang utama..dan paling afdol.
seperti yang disebut semalam apa definisi İman ? boleh sorang forward ..
Iman sesuatu yang diperintah oleh Allah swt untuk kita benarkan dalam hati, sampaikan dengan lafaz dan diamalkan dengan tindakan. Perkataan La ilaha illa Allah ni juga diperintah oleh Allah swt untuk dibenarkan dalam hati, untuk di taqrir dan ditabligh melalui lafaz lidah atau bahasa isyarat yang difahami.. serta diamalkan.

Komen dan Soalan