Utama Bilik (101) Fiqh Wanita 1 Fiqh Wanita 23 ( Umum )

Fiqh Wanita 23 ( Umum )

131
0

Soalan 1
Bagaimana jika darah keluar sedikit-sedikit selepas bersalin sehingga hari ke 57, sedangkan saya telah mandi hadas besar dan solat pada hari ke 53 kerana dianggap darah telah kering tetapi masih lagi keluar pada bila-bila masa dengan sukatan yang sangat sedikit. Apakah solat dan puasa saya diterima dan bagaimana saya ingin mengetahui yang saya telah benar-benar suci dari darah nifas ini.?
Jawapan 1 Thtl
Darah Nifas 57 hari
Batas maksimal darah nifas adalah khilaf:
**Mazhab Jumhur: 40 hari
**Mazhab syafi’iy: 60 hari
(Ibn Rusyd, Bidayah al-Mujtahid/50)
Ibn Taymiyah: tiada batas maksimal (kitab al-Asma’, ms 27)
**Maka, ikut mazhab syafi’iy, darah nifas maksima ialah 60 hari.

Soalan 2
Apakah hukumnya mengambil pil penahan haid ketika bulan puasa ?
Jawapan 2 Thtl
Ambil pil penahan haid ketika ramadhan
Fatwa Dr Qardhawi, jangan lakukan demikian, yang dibolehkan ialah untuk Haji dan Umrah sahaja.

Soalan 3
Perempuan yang baru bernikah dan telah disetubuhi oleh suaminya buat kali pertama , orang melayu panggil pecah darah. Darah yang keluar itu di kira darah apa?
Satu lagi jika darah tersebut keluar lagi dan berterusan sehingga 2 ke 3 hari , perlukah mandi wajib setiap kali hendak solat?
Jawapan 3 Thtl
Darah biasa.ia bukan najis.cuma basuh dan perbaharui wuduk.

Soalan 4
Sekiranya perempuan yang sedang haid dan keluar air mani perlu ke mandi wajib berasingan atau tunggu sehingga haid kering dan mandi wajib untuk keduanya sekali ?
Jawapan 4 Thtl
Haid + mani
Memang sahkah mani keluar waktu haid?
Kalau ya, maka 2 in , mandi selepas haid kering, maka kedua hadas tersebut akan terangkat.

Soalan 5
Kalau nak buat upah haji bolehkah menggunakan duit dari kutipan adik-beradik untuk orang tua yang sudah meninggal ?
Jawapan 5 Thtl
Boleh, itulah maksud anak-anak yang soleh dan solehah.

Soalan 6
Adakah dalil yang menunjukkan boleh upah haji samada yang masih hidup atau yang sudah meninggal dunia?
Jawapan 6Thtl
Dari Abdullah bin Abbas ra, beliau berkata:
أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- سَمِعَ رَجُلاً يَقُولُ لَبَّيْكَ عَنْ شُبْرُمَةَ. قَالَ « مَنْ شُبْرُمَةَ ». قَالَ أَخٌ لِى أَوْ قَرِيبٌ لِى. قَالَ « حَجَجْتَ عَنْ نَفْسِكَ ». قَالَ لاَ. قَالَ « حُجَّ عَنْ نَفْسِكَ ثُمَّ حُجَّ عَنْ شُبْرُمَةَ ».

Artinya: “Bahwa Rasulullah saw mendengar seorang laki-laki berkata: “Labbaika ‘an Syubrumah (Aku memenuhi panggilanMu atas nama Syubrumah”, Nabi saw bertanya: “Siapa Syubrumah?”, laki-laki itu menjawab: “Saudaraku atau kerabatku”, Nabi saw bersabda: “Sudah berhajikah kamu?”, laki-laki menjawab: “Belum”, Nabi bersabda: “Berhajilah atas dirimu kemudian hajikan atas Syubrumah”

HR. Abu Daud dan disahihkan oleh Al Albani kitab Irwa Al Ghalil, 4/171

عَنْ أَبِى رَزِينٍ – قَالَ حَفْصٌ فِى حَدِيثِهِ رَجُلٌ مِنْ بَنِى عَامِرٍ – أَنَّهُ قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ أَبِى شَيْخٌ كَبِيرٌ لاَ يَسْتَطِيعُ الْحَجَّ وَلاَ الْعُمْرَةَ وَلاَ الظَّعْنَ. قَالَ « احْجُجْ عَنْ أَبِيكَ وَاعْتَمِرْ ».

Artinya: “Abu Razin ra berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya bapakku adalah orang yang tua renta, tidak mampu haji dan umrah serta tidak bisa menunggai kendaraan, Nabi saw bersabda: “Haji dan umrahkanlah atas bapakmu”. HR. Abu Daud dan dishahihkan di dalam kitab Shahih Abu Daud, no. 1588.
Hukum boleh badal haji untuk si mati dan orang yang uzur

Soalan 7
Batalkah puasa jika kita muntah ?
Jawapan 7 Thtl
Puasa batal jika muntah?
Muntah tidak membatalkan puasa sebab puasa batal dengan memasukkan sesuatu ke dalam perut, kalau keluar dari perut tidak batal. fatwa Qardhawi, Fiqh Siyyam.

Soalan 8
Apa hukum kalau dya puasa ganti pastu dya sengaja buka puasa dya?
Jawapan 8 Thtl
Hukum puasa qadha, kemudian dia buka
Kena taubat:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَصُوحًا عَسَى رَبُّكُمْ أَنْ يُكَفِّرَ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ

Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nasuhaa (taubat yang semurni-murninya). Mudah-mudahan Rabbmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai.. (QS. At-Tahrim: 8)

Soalan 9
Cuci gigi dan tampal gigi bulan puasa bolehkah?
Jawapan 9 Thtl
Cuci gigi dan dental care bulan ramadhan
Fatwa Qardhawi, Fiqh siyyam, semuanya tidak membatalkan puasa.

Soalan 10
Waktu sahur dilewatkan sehingga bila,adakah imsak atau terbit fajar ?
Jawapan 10 Thtl
Waktu akhir sahur
Ayat dalil:
وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ (ورة البقرة: 187

“Dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam.” AQ. Al-Baqarah: 187
waktu akhir: azan subuh
waktu imsak itu tidak sahih, yakni 10 minit sblm azan subuh. (Qardhawi, fiqh siyyam)

Soalan 11
Ibu menyusu yang tidak berpuasa kerana susu tidak mencukupi untuk anak, perlu ganti puasa sahaja atau kena bayar fidyah juga?
Jawapan 11 Thtl
Ibu menyusu dan puasa.
Pendapat syafi’iy ganti dan fidyah
Pendapat hanbali, fidyah sahaja
Qardhawi, jika ibu kuat dan jarang beranak, ganti sahaja, jika ibu tidak kuat dan kerap bersalin, maka fidyah sahaja

Soalan 12
Apa hukum seseorang yang sudah berniat dimalam harinya ingin berpuasa diesok hari kerana nak qadha (ganti) puasa semasa tahun lalu,tetapi dia membatalkan dengan sengaja, adakah hukumnya berdosa besar ?
Jawapan 12 Thtl
Batalkan niat
Boleh asalkan sebelum terbit fajar

Soalan 13
1) Jika ayah dan ibu sudah meninggal dunia dan semasa hayatnya dia ada meninggalkan puasa bagaimana untuk jelaskan hutang puasa , adakah perlu bayar fidyah sahaja atau anak perlu tolang menggantikan puasa mereka ?
2) Dan kalau ada meninggalkan solat semasa hayatnya bagaimana pula ?
Jawapan 13 Thtl
Arwah ibubapa ada hutang puasa dan solat
Ia isu khilaf, banyak sekali pendapat…
kita ambil pendapat syafi’iy:
A. jika ibubapa sakit dan tertinggal puasa dan dia meninggal dunia, maka waris tidak wajib mengganti, kena keluar fidyah dari hartanya
B. Jika dia tidak puasa, masih ada masa dan peluang untuk menggantikan puasa, tapi dia tidak laksanakan, maka waris tidak wajib menggantikan puasa, cuma keluar fidyah dari harta si mati.
kerana mazhab syafi’iy, ibadat badaniah, orang lain tidak boleh ganti. ([al-Fiqh al-Islami, cet ke 3, 2/681]. )
Dr Qardhawi pulak, anak-anak tidak dipertanggungjawab mengganti puasa orang tua, cuma sunat jika mereka nak menggantinya dan sunat juga jika mereka keluarkan fidyah jika tidak mampu nak puasa, (fiqh siyyam, ms 76)

Soalan 14
Bagaimanakah cara terbaik untuk beriktikaf di masjid ketika bulan ramadhan bagi seorang wanita?
Jawapan 14 Thtl
I’tikaf bagi wanita
Ianya sunnah,
Dalil:
dari Aisyah ra,
أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَرَادَ أَنْ يَعْتَكِفَ فَلَمَّا انْصَرَفَ إِلَى الْمَكَانِ الَّذِي أَرَادَ أَنْ يَعْتَكِفَ إِذَا أَخْبِيَةٌ خِبَاءُ عَائِشَةَ وَخِبَاءُ حَفْصَةَ وَخِبَاءُ زَيْنَبَ

“Bahwasanya Nabi saw hendak beri’tikaf. Maka ketika beliau beranjak ke tempat yang hendak dijadikan beri’tikaf, di sana sudah ada beberapa khemah, yaitu khemah Aisyah, khemah Hafshah, dan khemah Zainab.” HR Al Bukhari (2033) dan Muslim (1173)
Dengan dua syarat:
1). Izin wali jika masih bujang, izin suami jika sudah berkahwin.
2). Aman dari fitnah
Ruj: abu malik kamal, sahih Fiqh Sunnah II/151-152)

Soalan 15
Jika orang yang tidak berupaya atau sakit tidak dapat berpuasa tetapi dapat meraih pahala dengan bersedekah , berzikir dan lain-lain.Tetapi pahala berpuasa pun perlu juga diraih.Adakah orang yang sakit yang tidak dapat berpuasa dapat menyamai pahala orang yang berpuasa?
Jawapan 15 Thtl
Orang sakit yang tidak dapat berpuasa.
Dia tidak lagi mendapat pahala yang sama seperti mana orang yang berpuasa,
Dalil:
الحديث الأربعون
HADITH KEEMPAT PULUH
عَنْ ابْنِ عُمَرْ رضي الله عَنْهُمَا قَالَ : أَخَذَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم بِمَنْكِبَيَّ فَقَالَ : كُنْ فِي الدُّنْيَا كَأَنَّكَ غَرِيْبٌ أَوْ عَابِرُ سَبِيْلٍ . وَكاَنَ ابْنُ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا يَقُوْلُ : إِذَا أَمْسَيْتَ فَلاَ تَنْتَظِرِ الصَّبَاحَ، وَإِذَا أَصْبَحْتَ فَلاَ تَنْتَظِرِ الْمَسَاءَ، وَخُذْ مِنْ صِحَّتِكَ لِمَرَضِكَ، وَمِنْ حَيَاتِكَ لِمَوْتِكَ .
[رواه البخاري

Terjemahan:
Dari Ibnu Umar ra berkata : Rasulullah saw memegang bahu saya seraya bersabda : “Jadilah engkau di dunia seakan-akan orang asing atau pengembara”, Ibnu Umar berkata : “Jika kamu berada pada waktu petang hari jangan tunggu pagi hari, dan jika kamu berada pada waktu pagi hari jangan tunggu petang hari, gunakanlah kesihatanmu untuk (persiapan saat) sakitmu dan kehidupanmu untuk kematianmu
نِعمتان مغبونٌ فيهما كثيرٌ من النَّاسِ : الصِّحَّةُ والفراغُ
الراوي : عبدالله بن عباس | المحدث : البخاري| المصدر : صحيح البخاري
الصفحة أو الرقم: 6412 |
Terj: ada dua nikmat yg manusia selalu lupa, sihat dan lapang” HR Bukhari

Soalan 16
Boleh syeikh jelaskan secara lebih terperinci definisi I’tikaf?
Jawapan 16 Thtl
I’tikaf:
I’tikaf=menetap di masjid untuk mengkhususkan atau fokus kepada ibadat. Ia dilakukan khussunya 10 terakhir ramadhan untuk meraih malam lailatul qadar . Putuskan hubungan dengan dunia luar dan fokus kepada Allah.
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ – رضى الله عنهما – قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَعْتَكِفُ الْعَشْرَ الأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ

Dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa beri’tikaf di sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan (HR. Bukhari no. 2025 dan Muslim no. 1171).

Soalan 17
Boleh ke kita sahur atau makan pada waktu syuruk?
Jawapan 17 Thtl
Hukum makan pada waktu syuruk
Waktu syuruk adalah waktu terbit matahari. Maka ia sudah waktu haram. waktu terakhir ialah bila azan masuknya waktu subuh. terbit fajar bukannya terbit mentari.

Soalan 18
Saya maksudkan yang 10 minit sebelum masuk waktu subuh.
Jawapan 18 Thtl
Masih boleh.Sebab ia adalah waktu lampu kuning sahaja. Masa berhenti ialah bila masuk waktu subuh. waktu subuh dah lampu merah.

Soalan 19
Saya mohon pjelasan berkenaan aqiqah. Jika ibubapa tak sempurnakah aqiqah anak dalam tempoh 15 thun, adakah si anak boleh sempurnakan aqiqahnya sndiri selepas tempoh itu?
‍Jawapan 19 Thtl
Hukum akikah dalam mazhab syafi’iy
Jika kanak-kanak itu tidak diakikahkan selepas usia 15 tahun, maka gugurlah sunnah tersebut. Tidak ada dosa kerana ia sunnat bukan wajib. Cuma jika dia mampu dianggap meremehkan sunnah Muhammad saw dan syiar agama .

Soalan 20
‍‌‌‌‌‍‍‌Jika kita buat aqiqah untuk anak lelaki 1 bahagian, apakah hukumnya ?
Jawapan 20 Thtl
Fiqh Akikah dengan satu bahagian lembu.
Jumhur tidak sah kerana akikah ada hari tertentu, yakni dilakukan segera dan hendaklah dengan kambing. sebab akikah berbeza dengan korban pada hari idil Adha, maka tidak boleh berkongsi niat dengan ibadah korban dan akikah tidak sama. hari tertentu di sisi jumhur ialah pada hari ke7, ditunda ke hari 14 dan akhir pada hari 21 atau dalam tempoh 1 bulan.
Manakala pendapat mazhab syafi’iy, boleh sebab akikah dan korban di sisi syafi’iyah adalah sama, maka boleh ambil satu bahagian lembu Korban untuk akikah.
***Tempoh akikah dalam mazhab syafi’iy adalah longgar, dari hari ke 7 sehingga dia baligh pada usia 15 tahun, maka ada 15 tahun peluang nak akikah anak.
***Mazhab jumhur perketat sunah akikah, manakala mazhab syafi’iy meluaskan dan memberi kemudahan.
***Pendapat yang betul ialah Jumhur, dilakukan segera tanpa menunggu Hari Raya Haji ‌

Soalan 21
Bayi yang telah sempurna dan berusia 6 bulan sudah meninggal didalam kandungan sebelum dilahirkan, perlukah dibuat aqiqah untuknya ?
Jawapan 21 Thtl
Hukum akikah bayi gugur pada usia 6 bulan
Khilaf, Jumhur kata tidak perlu sebab akikah adalah untuk bayi yang masih hidup. Mazhab hanbali saudi, jika janin dan ada sifat manusia, sudah berusia 120 hari ke atas, maka ia diakikahkan. (syaikh ben othaimin, Syarhul Mumti’, 7/540).
Maka terpulang. pendapat yang rajih tidak perlu sebab akikah ini kesyukuran dan kegembiraan kerana mendapat anugrah bayi, maka ditakdirkan meninggal, maka tak adalah hutang akikah keatas bayi yang meninggal.

Komen dan Soalan