Utama Bilik (78) Bulughul Maram & Fathul Bari Kelas 5: Sahih Bukhari ( Syahadah Dan Jenis-jenis Iman )

Kelas 5: Sahih Bukhari ( Syahadah Dan Jenis-jenis Iman )

449
0

Assalamualaikum semua

 

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله على نعمه والصلوة والسلام على رسوله الكريم

اللهم انفعنا بما علمتنا و علمنا ما ينفعنا و زدنا علما

رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي يَفْقَهُوا قَوْلِي

أما بعد،

Hari ini kita sambung bab dari Kitab Iman

 

وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ { شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا } سَبِيلًا وَسُنَّةً { دُعَاؤُكُمْ } إِيمَانُكُمْ لِقَوْلِهِ عَزَّ وَجَلَّ { قُلْ مَا يَعْبَأُ بِكُمْ رَبِّي لَوْلَا دُعَاؤُكُمْ }

 

Dan Ibnu Abbas berkata ; Ayat شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا Maksudnya ; Jalan (tariqah) dan sunnah.

 

 

وَمَعْنَى الدُّعَاءِ فِي اللُّغَةِ الْإِيمَانُ

Dan makna “doa” dari segi bahasa arab bermaksud “iman”.

maksud imam albukhari menyebut شرعة ومنهاجا

 

‏﴿٤٨﴾ وَأَنزَلْنَآ إِلَيْكَ ٱلْكِتٰبَ بِٱلْحَقِّ مُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ ٱلْكِتٰبِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ ۖ فَٱحْكُم بَيْنَهُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ ۖ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَآءَهُمْ عَمَّا جَآءَكَ مِنَ ٱلْحَقِّ ۚ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا ۚ وَلَوْ شَآءَ ٱللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وٰحِدَةً وَلٰكِن لِّيَبْلُوَكُمْ فِى مَآ ءَاتَىٰكُمْ ۖ فَٱسْتَبِقُوا۟ ٱلْخَيْرٰتِ ۚ إِلَى ٱللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

 

(48) Dan Kami telah turunkan kepadamu Al Quran dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat diantara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu,

 

(Al Maidah 5:48)

 

باب دعاؤكم ايمانكم

Bab: doa kamu (ialah bermakna) iman kamu

 

Penerangan,

Mengikut naskhah kitab sohih albukhari edisi cetakan pakistan di tambah bab baru seperti di atas manakala naskhah selainnya tiada menyebut bab baru. harap maklum.

 

PENJELASAN BAB

 

Doa di sini adalah ibadah yang khusus kepada Allah,  atas tujuan mendekatkan diri kepadaNya serta di minta hajat dan pertolongan hanya padaNya. Jelas-jelas syirik jika berdoa minta kepada selain Allah. Manakala doa yang hanya bermaksud minta bantuan kepada sesama manusia misalnya serta atas dasar kemampuan biasa di miliki manusia, seperti contoh, tolong pinjamkan duit,angkat kain dll. Maka ini tidak syirik jika tidak melampau batas ma`ruf.

Di sini dalil berdoa termasuk tanda keimanan seseorang muslim.

 

Satu kaedah terpuji buat Al Bukhari menjadikan adatnya mengukuhkan hujjahnya dengan di mulai dalil Al Quran dan kemudian Hadist, bukan hanya hujjah dengan menggunakan makna bahasa sahaja. Ini menunjukkan satu sikap yang patut di amal oleh setiap muslim.

 

صحيح البخاري ٧: حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى قَالَ أَخْبَرَنَا حَنْظَلَةُ بْنُ أَبِي سُفْيَانَ عَنْ عِكْرِمَةَ بْنِ خَالِدٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا

قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ شَهَادَةِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ وَالْحَجِّ وَصَوْمِ رَمَضَانَ

 

Shahih Bukhari 7: Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Musa dia berkata,

telah mengabarkan kepada kami Hanzhalah bin Abu Sufyan,

Dari ‘Ikrimah bin Khalid

Dari Ibnu Umar berkata:

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Islam dibangun diatas lima (rukun); persaksian tidak ada ilah selain Allah dan Muhammad utusan Allah, mendirikan shalat, menunaikan zakat, haji dan puasa pada bulan Ramadhan”.

PENJELASAN

 

1- Ilah ; Diabdikan diri kepadanya, diserukannya, di minta pertolongan atau hajat kepadanya. Iaitu kalimah Mashdar yang bermakna isim faa’il اسم فاعل atau isim maf’ul اسم مفعول . cuma di sini ilah dengan makna maf’ul iaitu مألوه او معبود (yang dijadikan tuhan atau di sembah) dan seumpama makna itu.

 

2- Iman tanpa rukun islam tidak mencukupi untuk di anggap benar-benar beriman.

 

3- Rukun 5 ini hanyalah berbentuk kerangka kasar atau asas penting dalam islam semata-mata. Oleh itu banyak lagi kewajipan lain yang perlu dipenuhi oleh seorang muslim dari Al-Quran dan As-Sunnah. Bukan sekadar 5 ini sahaja. sebab itu kita akan jumpa hadist lain menyebut cabang2 iman ada banyak lagi.

 

4- Di dahului dengan persaksian tauhid mengatasi selainnya. Kerana ikrar dengan lisan secara zahirnya merujuk pada hati. oleh kerana masalah hati di serah kepada Allah, maka di kira secara zahir ucapan lisan sahaja. selain itu di zahir hal hati melalui amalan solat,puasa,zakat dan hajji.

 

5- Pengertian makna Syahadah,

Syahadah bermaksud tahu dan menyatakan yg diketahuinya itu dengan perkataan lidahnya. Dan dibenarkan isi hatinya sesuai dengan lidahnya. Kemudian mesti dizahirkan kebenaran lidah dan hatinya melalui ibadah zahiriah. Perlu diketahui, bagi orang kurang upaya hanya kadar yang semampu olehnya dalam menyatakan maksud persaksian.

 

6- Syahadah mewakili ibadah qalbiah (ruhani), Solat mewakili ibadah badaniah(jasmani), zakat mewakili ibadah maliah (harta), haji mewakili ibadah badaniah dan maliah, puasa mewakili ibadah badaniah dan maliah. Khulasahnya ibadah merangkumi qalbiah (hati) badaniah (anggota jasmani) dan maliah (harta benda).

 

7- Dan ini lah dasar rukun islam. Merangkumi tasdiq(membenarkan kebenaran hati/iman) melalui perkataan lidah, perbuatan anggota jasmani dan juga tasdiq melalui pemberian harta kebendaan.

 

8- Solat yang dimaksudkan ialah tunaikan solat secara sempurna ikut syariat. Dan begitu juga yang lainnya mesti sempurna baru di anggap beriman secara sebenar dan sempurna.

 

Habis di situ.

IMG_20150614_222144

Ada soalan boleh tanya.

 

🔴ustaz, jika membenarkan dalam hati tanpa perlaksanaan lidah dan perbuatan adakah manusia itu beriman?

 

♻ masih lagi tidak islam dan tidak beriman.

 

🔴 bilik 79: sorang yang nak revert kepada islam, adakah syahadah memang wajib dalam bahasa arab? Atau memadai dengan bahasa ibunda masing²?

 

♻ asal masuk islam mengikut sunnah dgn melafazkan dgn bahasa arab.selain dari itu khilaf sunnah.jika dia tidak bisu dan waras akal fikiran memang di wajib bahasa arab. tak perlu hafal masa nak lafaz tu. cukup saja kalau ada org baca dia ikut.. dan mesti ajar makna syahadah yg sebenar kpdnya.

 

ok. habis di situ.

 

 

3 –بَاب أُمُورِ الْإِيمَانِ

3-BAB JENIS JENIS IMAN

 

وَقَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى: {لَيْسَ البِرَّ أَنْ تُوَلُّوا وُجُوهَكُمْ قِبَلَ المَشْرِقِ وَالمَغْرِبِ، وَلَكِنَّ البِرَّ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَاليَوْمِ الآخِرِ وَالمَلاَئِكَةِ وَالكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ وَآتَى المَالَ عَلَى حُبِّهِ ذَوِي القُرْبَى وَاليَتَامَى وَالمَسَاكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ، وَالسَّائِلِينَ وَفِي الرِّقَابِ، وَأَقَامَ الصَّلاَةَ، وَآتَى الزَّكَاةَ، وَالمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَاهَدُوا، وَالصَّابِرِينَ فِي البَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ البَأْسِ أُولَئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا وَأُولَئِكَ هُمُ المُتَّقُونَ} [البقرة: ١٧٧] وَقَوْلِهِ: {قَدْ أَفْلَحَ المُؤْمِنُونَ} [المؤمنون: ١] الآيَةَ

 

Firman Allah Ta’ala,

 

” Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.”

(Al Baqarah 2:177)

 

Dan firman Allah,

 

‏﴿١﴾  قَدْ أَفْلَحَ ٱلْمُؤْمِنُونَ

 

Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,

(Al Mu’minun 23:1)

 

PENJELASAN

 

1- Maksud di ada bab ini bertujuan ingin menyatakan iman sangat banyak jenisnya atau bahagian2 iman. Untuk mencapai iman sempurna tidak dapat tidak mesti pelajari dari Al Quran dan As Sunnah. Bukan sekadar ucapan lafaz syahadah,solat,puasa,zakat dan hajji.

 

2- Lafaz لَيْسَ الْبِرَّ hingga habis ayatnya. Maksudnya ; Bukanlah di anggap kebaikan jika melakukan sesuatu ibadah bukan  yang di perintah atau di syariat Allah.

Tidak ada faedah jika mengadap ke arah tempat yg bukan mengikut syariat Allah.

Kebaikan sebenar mengikut ketentuan syariatNya.

 

3- Perkataan “al birr’ ; semua jenis kebaikan.

 

4- Dalil seseorang itu beriman yg sebenar ialah menyertakan iman bersama amalan ibadah yang di syariat. Bukan dengan amalan yang di reka-reka yang tiada dasar dari syariat Allah.

5- Kebaikan yang sebenar memberi harta infaq derma dengan harta yang dia cintai kepada orang2 yang amat memerlukan bantuan seperti ayat di atas.

 

6- Sifat2 di atas adalah sifat2 orang yang bertaqwa pada Allah.

 

7- Sifat2 orang mu’min seperti dalam surah almu’minun ayat 1 hingga 11

 

‏﴿١﴾  قَدْ أَفْلَحَ ٱلْمُؤْمِنُونَ

 

(1) Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,

 

(Al Mu’minun 23:1)

 

‏﴿٢﴾ ٱلَّذِينَ هُمْ فِى صَلَاتِهِمْ خٰشِعُونَ

 

(2) (yaitu) orang-orang yang khusyu’ dalam sembahyangnya,

 

(Al Mu’minun 23:2)

 

Maksud khusyu’ ialah solat dengan ada sifat merendah diri,tenang tenteram hati dan anggota badan, serta menghayati setiap bacaan zikir,alquran dan doa dengan penuh harap dan takut.

 

‏﴿٣﴾ وَٱلَّذِينَ هُمْ عَنِ ٱللَّغْوِ مُعْرِضُونَ

 

(3) dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna,

 

(Al Mu’minun 23:3)

 

‏﴿٤﴾ وَٱلَّذِينَ هُمْ لِلزَّكَوٰةِ فٰعِلُونَ

 

(4) dan orang-orang yang menunaikan zakat,

 

(Al Mu’minun 23:4)

 

 

‏﴿٥﴾ وَٱلَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حٰفِظُونَ

 

(5) dan orang-orang yang menjaga kemaluannya

 

(Al Mu’minun 23:5)

 

 

‏﴿٦﴾ إِلَّا عَلَىٰٓ أَزْوٰجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمٰنُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ

 

(6) kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela.

 

(Al Mu’minun 23:6)

 

‏﴿٧﴾ فَمَنِ ٱبْتَغَىٰ وَرَآءَ ذٰلِكَ فَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْعَادُونَ

 

(7) Barangsiapa mencari yang di balik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.

 

(Al Mu’minun 23:7)

 

‏﴿٨﴾ وَٱلَّذِينَ هُمْ لِأَمٰنٰتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رٰعُونَ

 

(8) Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya.

 

(Al Mu’minun 23:8)

 

‏﴿٩﴾ وَٱلَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَوٰتِهِمْ يُحَافِظُونَ

 

(9) dan orang-orang yang memelihara sembahyangnya.

 

(Al Mu’minun 23:9)

 

‏﴿١٠﴾ أُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْوٰرِثُونَ

 

(10) Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi,

 

(Al Mu’minun 23:10)

 

‏﴿١١﴾ ٱلَّذِينَ يَرِثُونَ ٱلْفِرْدَوْسَ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

 

(11) (yakni) yang akan mewarisi surga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya.

 

(Al Mu’minun 23:11)

 

8- ayat2 di atas menunjukkan pelbagai jenis iman. jika di perhati iman yang di maksud oleh albukhari ialah mengerjakan amalan kebaikan.

 

habis di situ.

IMG_20150614_222150

masuk hadis bab:

 

صحيح البخاري ٨: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ الْجُعْفِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو عَامِرٍ الْعَقَدِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ بِلَالٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ

الْإِيمَانُ بِضْعٌ وَسِتُّونَ شُعْبَةً وَالْحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنْ الْإِيمَانِ

 

Shahih Bukhari 8: Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad Al Ju’fi dia berkata,

Telah menceritakan kepada kami Abu ‘Amir Al ‘Aqadi yang berkata,

bahwa telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Bilal

Dari Abdullah bin Dinar

Dari Abu Shalih,

Dari Abu Hurairah,

Dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda:

“Iman memiliki lebih dari enam puluh lebih cabang, dan malu adalah sebahagian dari iman”.

PENJELASAN

 

1- Malu adalah satu sifat yang mendorong melakukan amal terpuji dan meninggalkan amal keji. Contoh, seperti malu tidak melakukan kebaikan atau malu melakukan dosa. Iaitu malu kerana Allah dan malu sebegini adalah malu yang sebenar.

 

2- Manakala malu melakukan kebaikan atau malu hendak meninggalkan dosa,ini malu yang tercela. Kerana malu ini jenis malu yang tidak adil (meletak malu bukan pada tempatnya). Malu ini yang menyebabkan diri seseorang mendapat azab.

 

3- Lafaz بِضْعٌ bermaksud : bilangan dari 3 hingga hingga 10.

 

4- Makna “lebih dari enam puluh cabang ; ada 2 tafsiran di kalangan ulama`  (1-iman memiliki bilangan tertentu (60 lebih) dari cabang iman. (2- iman memiliki banyak bilangannya, iaitu bilangan yang di nyatakan bukan dengan maksud ketepatan bilangannya. bahkan hanya merujuk pada makna “banyak cabang iman”

 

habis di situ.. bole tanya.

 

🔴Bilik 111 : Allah Maha Mendengar dan Maha Melihat, kefahaman saya yer… Malu utk melakukan perkara ditegah / dilarang adakah sama dengan menahan diri drpd melakukan perkara mungkar ?

 

♻ Malu ini cara untuk menghalang dari melakukan dosa.. hasilnya dia tak buat dosa. sememangnya malu ini malu terpuji.. manakala terus menolak diri dari melakukan dosa biasa tahap sebenar seseorang itu.. dan malunya itu sebenarnya sebagai pembantunya supaya tak buat dosa.

🔴 Salam ustaz. Apakah kalimah  لَيْسَ الْبِرَّ dalam ayat di atas bermaksud juga ibadah yang ditokok tambah oleh pengikut2 mazhab yang empat. Seperti talkin mayyit dsb?

 

♻ wsalam.. umum sangat soalan. talqin hanya utk org hidup atau org yg nak mati dapat faedah talqin tu..yg dah mati tak dapat.

 

 

🔴Bilik 111 Saya faham akan sifat malu tersebut… cuma kurang jelas bagaimana sebenarnya maksud “sifat malu membantu mencegah drpd melakukan perbuatan dosa ?”

 

♻ contoh,sorang tu dia nak mencuri..tiba2 dia rasa malu melakukan dosa itu..mungkin mula2 malu kat org,tapi selepas itu dia malu kepada Allah.. lalu dia tinggalkan.

🔴 Maksud saya, adakah amalan bid’ah hasanah juga termasuk dalam kategori لَيْسَ الْبِرَّ

 

♻ bid’ah hasanah tu macamana?

 

🔴 Dalam anggapan sebahagian pengikut mazhab Syafei kan ada amalan termasuk dlm bid’ah hasanah ustaz

 

♻ Abaikan bid’ah hasanah sbb memang takde hasanah pun..jika sunnah maka sunnah,jika bid’ah maka bid’ah..yg hasanah tu kalau nak letak byk benda bole jadi hasanah..antaranya syirik hasanah atau kafir hasanah..jangan bid’ah shj..

ya..jawapan dari awal tadi..sesiapa yg tak ikut syariat Allah maksudnya dia ikut syariat syaitan..tak kira la nak panggil hasanah atau molek comel. tetap tidak hasanah kerana tiada dalil syariat dari Allah..

 

Jazakallahu khairan ustaz

 

habis di situ

 

4 – باب الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

 

4-BAB “Seorang Muslim adalah orang yang Muslimun terselamat dari lidahnya dan tangannya.

 

 

صحيح البخاري ٩: حَدَّثَنَا آدَمُ بْنُ أَبِي إِيَاسٍ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي السَّفَرِ وَإِسْمَاعِيلَ بْنِ أَبِي خَالِدٍ عَنْ الشَّعْبِيِّ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ وَالْمُهَاجِرُ مَنْ هَجَرَ مَا نَهَى اللَّهُ عَنْهُ

قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ وَقَالَ أَبُو مُعَاوِيَةَ حَدَّثَنَا دَاوُدُ هُوَ ابْنُ أَبِي هِنْدٍ عَنْ عَامِرٍ قَالَ سَمِعْتُ عَبْدَ اللَّهِ يَعْنِي ابْنَ عَمْرٍو عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ عَبْدُ الْأَعْلَى عَنْ دَاوُدَ عَنْ عَامِرٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

 

Shahih Bukhari 9: Telah menceritakan kepada kami Adam bin Abu Iyas berkata,

Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abdullah bin Abu As Safar dan Isma’il bin Abu Khalid

Dari Asy Sya’bi

Dari Abdullah bin ‘Amru

Dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bersabda:

” Seorang Muslim ialah seorang yang (menjadikan) Muslimun terselamat dari (bahaya) lidahnya dan tangannya, dan seorang Muhajir adalah orang yang meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah ”

 

Abu Abdullah berkata; dan Abu Mu’awiyyah berkata;

Telah menceritakan kepada kami Daud, dia adalah anak Ibnu Hind,

Dari ‘Amir berkata; aku mendengar Abdullah, maksudnya ibnu ‘Amru, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam

Dan berkata Abdul A’laa dari Daud dari ‘Amir dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam

 

 

PENJELASAN

 

1- Makna ” Seorang Muslim adalah seorang yang (menjadikan) Muslimun terselamat dari…” Maksudnya, Seorang muslim yang sempurna islamnya ialah muslim yang

menjaga lidahnya dari mengatakan sesuatu perkataan yang zalim terhadap muslim lain.

 

2- Dan menjaga tangannya serta segala tindakanya dari melakukan sesuatu yang zalim terhadap muslim lain.

 

3- Sifat Muhajir yang sebenar bukan hanya berpindah dari sesuatu tempat tak baik ke tempat yang baik yg seperti zaman di kalangan sahabat yang berhijrah.. Bahkan Muhajir yang sebenar meninggalkan apa yang di tegah oleh Allah. Iaitu jadi hamba yang taat setia pada Allah dan RasulNya dalam segala perkara.

 

4- Islam terpuji bukan hanya khusus buat diri sendiri, bahkan merangkumi akhlaq baik ketika ber-mu`amalat sesama manusia walaupun terhadap orang kafir. sebab hadis ini bukan bermaksud tak salah buat jahat kepada orang kafir. hanya saja di sini ayat bentuk hendak memuliakan orang mu’min.

 

habis di situ..

 

wallahu a’lam

IMG_20150614_222200

🔴 Ustaz apakah yg ustaz faham dari kata2 ini; ” kita kan orang yg lemah, sudah tentu kena beramal dengan hadis yg lemah”? Adakah ia satu sindiran atau panduan bila ia keluar dari mulut seorang ustaz?

 

♻ SubhanaAllah.. tak patut dia sebut begitu..seolah dia jahil tentang ilmu hadis atau nak memperbodohkan diri sendiri dgn mengatakan demikian..belajar hadis ni kita nak tahu mana yg benar mana yg tak benar..sbb tu imam albukhari tulis kitab sohihnya..kerana betapa ramai ulama yg jahil hadis lalu berhukum berhujjah dgn hadis yg lemah yg tiada asalnya..jika salah faham tentang hadis maka akan salah tentang hukum hakam..

Komen dan Soalan