Utama Bilik (02) Fiqh Al-Manhaji Ibadah Haji Rasulullah SAW

Ibadah Haji Rasulullah SAW

79
0

Bismillah…
Note 40 : sambungan note 39

   Setelah tiba dibawah bukit, Baginda pun berucap kepada orangramai, sabdanya : “Sesungguhnya darah dan harta benda kamu dihormati, sebagaimana kesucian hari ini pada bulan ini, dan di negeri kamu ini. Ketahuilah bahawa semua urisan Jahiliyah dibatalkan, dan tuntutan darah yang mula mula akan dihapuskan dari darah kita ialah darah Ibn Rabi’ah bin Al Harith, yang disusukan oleh Bani Sa’ad dan dibunuh oleh qabilah Huzail. Riba zaman Jahiliyah juga dibatalkan. Riba yang mula mula aku hapuskan ialah riba yang apa saudaraku Al Abbas bin Abdul Mutalib.”

   Bertakwalah kamu kepada Allah terhadap kaum wanita kerana kami memgambil mereka sebagai amanah dan Allah halalkan kehormatan mereka bagi kamu dengan izinNya. Dan adalah hak kamu agar mereka tidak membenarkan sesiapa pun yang kamu tidak suka dalam rumahtangga kamu.

   Jika berlaki demikian, pukullah mereka, asalkan tidak melampau. Begitu juga tanggungjawab kamu terhadap mereka memberi nafkah dan pakaian  yang sepatutnya.

   Sesungguhnya aku tinggalkan kamu, sesuatu yang kamu tidak akan sesat selepas itu sekiranya berpegang dengannya, iaitu Al Quran.

   Setelah itu Baginda pun azan, lalu iqamah dan melakukan solat Zuhur. Iqamah dan melakukan solat Asar pula tanpa melakukan sebarang solat diantara keduanya.

   Selesai solat, Baginda menaiki tunggangannya. Sebaik sampai ditempat wukuf, unta Baginda duduk berhadapan dengan tempat orangramai berhimpun.

   Sambil menghadap kiblat, Baginda terus berhenti disitu sehingga matahari terbenam, hilang cahaya kekuningan sedikit demi sedikit, sehinggalah terbenam keseluruhannya. Selepas meminta Usamah RA memboncing dibelakangnya, Baginda pun berangkat.

   Sampai di Muzdalifah, Baginda bersolat Maghrib dan Isya dengan satu azan dan dua kali iqamah tanpa membaca sebarang tasbih di antara kedua duanya. Kemudian, Rasulullah SAW berbaring hinggalah terbit fajar. Waktu Subuh Baginda pun azan, iqamah dan menunaikan solat Subuh.

   Baginda menaiki Al Qaswa sehingga sampai di Masy’ar al Haram. Baginda mengadap kiblat, berdoa, bertakbir, bertahlil dan mengucap kalimah tauhid. Berhenti disana hingga hari benar-benar terang. Sebelum matahari terbit Baginda pun berangkat dan Fudhail bin Abbas RA seorang yang cantik, mempunyai rambut yang cantik dan kulit yang putih, membonceng bersama samanya.

   Ketija Baginda berangkat, beberapa wanita Bahrain lalu di situ. Al Fudhail memandang mereka, lalu Rasulullah menutup muka Al Fudhail dengan tangan Baginda. Lantas Al Fudhail memaling wajahnya ke arah lain.

   Sampai di Lembah Muhassir, melalui jalan menuju tengah ke Jamtah Al Kubra. Di Jamrah berdekatan dengan pokok ni, Raslulullah SAW melontar dengan 7 biji batu sebesar krikil sambil brtalbir pada setiap kali lontaran ke lembah tersebut.

   Selepas itu Baginda pergi ke tempat penyembelihan dan Baginda sendiri menyembelih 63 ekor kamben qurban. Dan selebihnya diqorbankan oleh Ali RA.

   Baginda meminta sepotong daging daripada setiap unta yg disembelih dan dimasukan ke dalam periuk lalu dimasak.

   Kemudian Baginda menaiki tunggangan dan meneruskan perjalanannya. Seterusnya, Baginda melakukan tawaf Ifadhah di Kaabah dan bersolat Zuhur. Selepas solat, Baginda menemui Bani Abdul Mutalib yang memberi minuman air zam-zam dan bersabda : “Mintalah Bani Abdul Mutalib mencedokkan air minuman dengan baldi yang diyerik dengan tali. Sekiranya aku tidak bimbang dengan oranhramai bersesak sesak untuk mendapatkan air kerana beranggapan ia termasuk dalam ibadah haji, aku juga ajan mencedukannya bersama samamu disebabkan kelebihannya yang banyak.” Mereka pun mengambil Baginda sebaldi air, lalu diminumnya.

  

Komen dan Soalan