Utama Bilik (78) Bulughul Maram & Fathul Bari Introduksi dan Huraian Hadis 1 hingga Hadis ke 5

Introduksi dan Huraian Hadis 1 hingga Hadis ke 5

304
0


Kuliah di Telegram bersama ustaz Solah pada hari isnin dan selasa. insya Allah.


Assalamualaikum
Alhamdulillah kerana beri hidayah pada kita yg mana sekira tak maka tak mungkin kita dapat petunjuk..

wassolatu wassalam ala Rasulillah..wa baad.

  1. Hadith-hadith dlm Bulughul Maram hadis berbentuk hukum. Oleh itu hadisnya tak banyak dan tak kurang utk faham hukum Allah insyaAllah.
  2. Biasanya di kelantan para Qadhi mesti khatam kitab ni.

mula2 asas kitab ni

  1. Pesanan guru ana :

-jika tuan kitab kata sab’ah maka riwayat ahmad bukhari muslim abu daud tirmizi nasaei dan ibn majah
-jika sittah selain riwayat ahmad

-jika khamsah selain bukhari muslim

-jika arba’ah selain ahmad bukhari muslim

-jika salasah selain ahmad bukhari muslim dan ibn majah

-jika muttafaq alaih bukhari muslim

  1. Mulakan belajar ni seolah-olah Nabi sedang kata kpd kita..Jika tidak,maka kita akan rasa hadis kena pada org lain sahaja.
  1. Bila belajar kena tabah hadapi pencela..biasa lah jika berkata benar maka ada saja yg di bangkang oleh manusia yg tak mahu terima kebenaran
  1. Mesti pohon pada Allah agar diberi kefahaman yang sesuai dgn apa yang dikehendakiNya.
  1. Isu sanad tiada dalam kitab ini kerana hadis-hadis di sini hanya di nukil dari kitab-kitab hadis muktabar..maka sanadnya di sana bukan di sini.
  1. Isu mustalah hadis akan di ajar selit dlm pengajian jika ada isu-isu yang berbangkit.
  2. Rujukan kitab:
  1. Subulus Salam oleh Asson’aani
  1. Taudhihul Ahkam oleh Al Bassaam.
  1. Fathul ‘allaam oleh Al Qanuuji
  1. Tashilul Ilmaam oleh Al Fauzan

Kitab-kitab ni rujukan ana masa mengajar. Selain daripada kitab-kitab tersebut ialah Syarah Hadis Kutubus Sittah.

Jika anda terjumpa terjemahannya elok sangatlah dibeli. Tetapi kitab-kitab di atas lebih senang difahami dalam bahasa arab.
harap maklum

Di harapkan agar anda membaca  matan/text arabnya sendiri. 

Baca lah seperti anda membaca Al Quran.


Hadith 1

أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْبَحْرِ هُوَ الطَّهُورُ مَاؤُهُ الْحِلُّ مَيْتَتُهُ أَخْرَجَهُ الْأَرْبَعَةُ وَابْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَاللَّفْظُ لَهُ وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ وَالتِّرْمِذِيُّ وَرَوَاهُ مَالِكٌ وَالشَّافِعِيُّ وَأَحْمَدُ

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda tentang (air) laut.
“Laut itu airnya suci lagu mensucikan, bangkainya pun halal.” 
Dikeluarkan oleh Imam Empat dan Ibnu Syaibah. Lafadh hadits menurut riwayat Ibnu Syaibah dan dianggap shohih oleh oleh Ibnu Khuzaimah dan Tirmidzi. Malik, Syafi’i dan Ahmad juga meriwayatkannya.

عن أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْبَحْرِ هُوَ الطَّهُورُ مَاؤُهُ الْحِلُّ مَيْتَتُهُ أَخْرَجَهُ الْأَرْبَعَةُ وَابْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَاللَّفْظُ لَهُ وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ وَالتِّرْمِذِيُّ وَرَوَاهُ مَالِكٌ وَالشَّافِعِيُّ وَأَحْمَدُ

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda tentang (air) laut. “Laut itu airnya suci lagu mensucikan, bangkainya pun halal.” Dikeluarkan oleh Imam Empat dan Ibnu Syaibah.

Lafadh hadits menurut riwayat Ibnu Syaibah dan dianggap shohih oleh oleh Ibnu Khuzaimah dan Tirmidzi. Malik, Syafi’i dan Ahmad juga meriwayatkannya.

kitab attoharah

kitab bersuci

babul miyaah.

bab jenis2 air

hadis 1 ni sohih

imam empat = selain bukhari muslim ahmad

hukum hadis:

1 air laut suci.

iaitu air laut air sungai masuk sekali.

cuma hadis ni khusus bab air laut sbb air masin

timbul keraguan sbb biasa minum air tawar boleh maka boleh wudhu lalu air laut masin takleh minum maka musykil boleh guna utk wudhu atau tak.dan hadis menjelaskan.

2 bangkai laut halal:

tak perlu sembelih dulu.dan jika mati tanpa sembelih boleh makan.

dhamir ميتته iaitu hu pada akhirnya merujuk binatang yg asal di dlm laut shj.manakala asal di darat tidak masuk.

ulasan hukum halal haram binatang dlm laut dan sungai akan di jelaskan dlm babnya nanti insyaAllah

air laut merangkumi segala air asli yg bersambung dgn nya hingga ke punca air aslinya.iaitu hukum sama.

3 airnya boleh di buat bersuci.(ni sesuai dgn maksud bab)

ada soalan di beri hingga kul 1005pm.

ada? jika tak nak sambung hadis….

Hadith 2

وَعَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إنَّ الْمَاءَ طَهُورٌ لَا يُنَجِّسُهُ شَيْءٌ أَخْرَجَهُ الثَّلَاثَةُ وَصَحَّحَهُ أَحْمَدُ

Dari Abu Said Al-Khudry Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Sesungguhnya (hakekat) air adalah suci dan mensucikan, tak ada sesuatu pun yang menajiskannya.” Dikeluarkan oleh Imam Tiga dan dinilai shahih oleh Ahmad.

darjat hadis: sohih

ini  hadis masyhur di kalangan ulama feqah.

nama hadis ni juga di panggil hadis perigi budha’ah.

darjat hadis: sohih

ini hadis masyhur di kalangan ulama feqah.

nama hadis ni juga di panggil hadis perigi budha’ah.

sbbnya perigi budha’ah ni perigi usang tidak di guna.tapi air ada.atau di panggil perigi buta.biasa org arab di situ buang kotoran2 serta sampah dlmnya.

lalu setelah bersih dari kotoran timbul waswas d kalangan pengguna.lalu dtg hadis ni.

lughah hadis:

thahur huruf tha nya baris atas dgn maksud ia suci dgn sendirinya lagi boleh di buat suci.

hukum hadis:

hukumnya terlalu umum utk faham cuma hadis ni utk hilang keraguan guna perigi tersebut.kecuali berubah sifat aslinya.

hadis 3 dan 4 huraian kemusykilan hadis ni.

hadis 3

وَعَنْ أَبِي أُمَامَةَ الْبَاهِلِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إنَّ الْمَاءَ لَا يُنَجِّسُهُ شَيْءٌ إلَّا مَا غَلَبَ عَلَى رِيحِهِ وَطَعْمِهِ وَلَوْنِهِ أَخْرَجَهُ ابْنُ مَاجَهْ وَضَعَّفَهُ أَبُو حَاتِمٍ

Dari Abu Umamah al-Bahily Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:
“Sesungguhnya air itu tidak ada sesuatu pun yang dapat menajiskannya kecuali oleh sesuatu yang dapat merubah bau, rasa atau warnanya.”


Dikeluarkan oleh Ibnu Majah dan dianggap lemah oleh Ibnu Hatim.

darjat hadis: dhaif.

lughah hadis:

perkataan وَ (dan) di antara kalimah bau dgn rasa dan warnanya seolah bermaksud tertib.Jadi hadis selepasnya di guna perkataan او (atau).lebih jelas dari hadis 3.

وَلِلْبَيْهَقِيِّ الْمَاءُ طَهُورٌ إلَّا إنْ تَغَيَّرَ رِيحُهُ أَوْ طَعْمُهُ أَوْ لَوْنُهُ بِنَجَاسَةٍ تَحْدُثُ فِيهِ

Menurut hadits yang diriwayatkan oleh Al-Baihaqi: “Air itu suci dan mensucikan kecuali jika ia berubah baunya, rasanya atau warnanya dengan suatu najis yang masuk di dalamnya.”

hadis 4 ini hadis dhaif juga

darjat hadis 3 & 4 dari segi sanad dhaif..tapi maksud matannya sesuai dgn ijmak ulama tentang air yg berubah dari ori nya merosakkan air.

kaedah imam ibn hajar pengarang kitab ni:

jika pendapat sesuai dgn nas sohih atau ijmak lalu tiada hadis sohih maka di nukil juga ke dlm kitab ni.bertujuaan utk mendalami hukum pada text hadis bukannya pada sanadnya.sbb dlm ni semua sanad sengaja di potong…seolah2 ibn hajar dgr sendiri dari Nabi tp tidak sebenarnya.

kerana dhaif hadis ni maka khilaf di kalangan ulama.

khilaf mazhab1:

jika najis masuk dlm air suci yg sikit atau air byk selama tidak berubah sifat2 yg 3 itu maka air tu SUCI.

khilaf mazhab2:

jika air sikit jadi najis dan jika byk 2 kolah atau lebih juga jadi najis jika berubah sifat.kalau tak berubah baru jd suci.

ulasan mazhab 1 dan 2:

jika mazhab 2 merujuk kpd dalil MAFHUM (kena di kaji)

jika mazhab 1 merujuk dalil MANTUQ (di sebut dgn jelas maknanya) serta dalil IJMAK ULAMA.

note: dalil mafhum mazhab 2 pada hadis dua kolah hadis selepas ni.

Hadith ke 5

وَعَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : إذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلْ الْخَبَثَ وَفِي لَفْظٍ لَمْ يَنْجُسْ أَخْرَجَهُ الْأَرْبَعَةُ وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ وَالْحَاكِمُ وَابْنُ حِبَّانَ

Dari Abdullah Ibnu Umar Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:


“Jika banyaknya air telah mencapai dua kullah maka ia tidak mengandung kotoran.” Dalam suatu lafadz hadits: “Tidak najis”.
Dikeluarkan oleh Imam Empat dan dinilai shahih oleh Ibnu Khuzaimah, Hakim, dan Ibnu Hibban.

darjat hadis ini sohih.walau bagaimana pun sebahgian ulama mendhaifkan kerana keliru pada text hadis ada kata 2 kullah dan ada hingga 4 kullah dan sebagainya.

tapi hadis ni sudah jelas sohih oleh ibn hajar sendiri.

lughah hadis:

kullah = lebih kurang 200kg air.

jadi mazhab 1 lebih kuat sbb hadis dalil mantuq lebih jelas serta ada dalil ijmak.manakala mazhab 2 dalil mafhum makna kullah shj.

Kedua2 mazhab ada dalil..

jika kita perhatikan mazhab 1 mengikut hukum asal makna hadis.dan mazhab 2 mengikut hukum ihtiyathi(hukum berwaspada).

huraian pendapat ini sesuai dgn pendapat ibn taimiyah,ibn qayyim dll..

Komen dan Soalan