Utama Uncategorized BILA TIMBUL MASALAH, SIAPAKAH YANG BERSALAH?

BILA TIMBUL MASALAH, SIAPAKAH YANG BERSALAH?

49
0

TAZKIRAH HARIAN UiTO:

BILA TIMBUL MASALAH, SIAPAKAH YANG BERSALAH?

Allah merakamkan satu kisah benar yang berlaku kepada Nabi Musa ‘alaihis salam, apabila dia telah meningkat dewasa,

وَدَخَلَ الْمَدِينَةَ عَلَىٰ حِينِ غَفْلَةٍ مِّنْ أَهْلِهَا

Beliau (Nabi Musa ‘alaihis Salam) masuk ke kota ketika semua penduduknya dalam keadaan sedang sibuk (tak menyedarinya)

فَوَجَدَ فِيهَا رَجُلَيْنِ يَقْتَتِلَانِ

Lalu dia mendapati terdapat dua orang sedang berkelahi,

هَٰذَا مِن شِيعَتِهِ وَهَٰذَا مِنْ عَدُوِّهِ

Salah seorang merupakan dari bangsanya (yakni Bani Israel) adapun yang seorang lagi dari (bangsa) musuhnya. #BSS

فَاسْتَغَاثَهُ الَّذِي مِن شِيعَتِهِ عَلَى الَّذِي مِنْ عَدُوِّهِ

Lalu, orang yang sebangsa dengannya meminta bantuannya untuk berhadapan dengan orang yang berasal dari bangsa musuhnya,

فَوَكَزَهُ مُوسَىٰ فَقَضَىٰ عَلَيْهِ

Nabi Musa ‘alaihis Salam lalu menumbuknya (untuk menghalangnya), lantas (tanpa disengajakan, kematian) telah ditetapkan ke atasnya (lelaki yang ditumbuk itu mati)..

[al-Qasas(28):15] #BSS

Rekod-rekod dari al-Quran, Hadits dan sirah menunjukkan yang Nabi Musa memiliki karakter mudah berang dan memiliki kekuatan yang luar biasa.

Dan dia telah melakukan sesuatu yang tidak akan dapat dianggap remeh, malah ianya melibatkan nyawa seorang manusia. Seseorang telah terbunuh di tangannya. Ianya satu kesalahan.

Lihat apa yang Musa ‘alaihis Salam katakan selepas melakukan hal itu..

Teruskan pembacaan di www.brosyarief.my

#BroSyariefShares
__
Sertai Channel @BroSyariefShares << KLIK

Allah SWT berfirman:

وَدَخَلَ الْمَدِيْنَةَ عَلٰى حِيْنِ غَفْلَةٍ مِّنْ اَهْلِهَا فَوَجَدَ فِيْهَا رَجُلَيْنِ يَقْتَتِلٰنِ ۖ هٰذَا مِنْ شِيْعَتِهٖ وَهٰذَا مِنْ عَدُوِّهٖ ۚ فَاسْتَغَاثَهُ الَّذِيْ مِنْ شِيْعَتِهٖ عَلَى الَّذِيْ مِنْ عَدُوِّهٖ ۙ فَوَكَزَهٗ مُوْسٰى فَقَضٰى عَلَيْهِ ۖ قَالَ هٰذَا مِنْ عَمَلِ الشَّيْطٰنِ ۗ اِنَّهٗ عَدُوٌّ مُّضِلٌّ مُّبِيْنٌ

“Dan masuklah ia ke bandar (Mesir) dalam masa penduduknya tidak menyedarinya, lalu didapatinya di situ dua orang lelaki sedang berkelahi, – seorang dari golongannya sendiri dan yang seorang lagi dari pihak musuhnya. Maka orang yang dari golongannya meminta tolong kepadanya melawan orang yang dari pihak musuhnya; Musa pun menumbuknya lalu menyebabkan orang itu mati. (pada saat itu) Musa berkata: Ini adalah dari kerja Syaitan, sesungguhnya Syaitan itu musuh yang menyesatkan, yang nyata (angkaranya) .”
(QS. Al-Qasas 28: Ayat 15)

Allah SWT berfirman:

قَالَ رَبِّ اِنِّيْ ظَلَمْتُ نَفْسِيْ فَاغْفِرْ لِيْ فَغَفَرَ لَهٗ ۗ اِنَّهٗ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

“Ia merayu (dengan sesalnya): Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menganiaya diri sendiri; oleh itu ampunkanlah – apalah jua kiranya – akan dosaku. (Maka Allah Taala menerima taubatnya) lalu mengampunkan dosanya; sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”
(QS. Al-Qasas 28: Ayat 16)

Allah SWT berfirman:

قَالَ رَبِّ بِمَاۤ اَنْعَمْتَ عَلَيَّ فَلَنْ اَكُوْنَ ظَهِيْرًا لِّلْمُجْرِمِيْنَ

“Ia merayu lagi: Wahai Tuhanku, demi nikmat-nikmat yang Engkau kurniakan kepadaku, (peliharalah daku) supaya aku tidak akan menjadi penyokong kepada golongan yang bersalah.”
(QS. Al-Qasas 28: Ayat 17)

Allah SWT berfirman:

فَاَصْبَحَ فِى الْمَدِيْنَةِ خَآئِفًا يَّتَرَقَّبُ فَاِذَا الَّذِى اسْتَـنْصَرَهٗ بِالْاَمْسِ يَسْتَصْرِخُهٗ ۗ قَالَ لَهٗ مُوْسٰۤى اِنَّكَ لَـغَوِيٌّ مُّبِيْنٌ

“Semenjak itu, tinggalah ia di bandar (Mesir) dalam keadaan cemas sambil memerhatikan (berita mengenai dirinya), maka tiba-tiba orang yang meminta pertolongan kepadanya semalam, memanggil meminta pertolongannya lagi. Musa berkata kepadanya: Sesungguhnya engkau ini orang yang nyata sesatnya!”
(QS. Al-Qasas 28: Ayat 18)

Allah SWT berfirman:

“Maka ketika ia bersedia hendak menumbuk orang yang menjadi musuh bagi mereka berdua berkatalah orang itu…

Bersambung dalam
(QS. Al-Qasas 28)

Komen dan Soalan