Utama Tazkirah Admin AMAL KETAATAN MILIK SIAPA?

AMAL KETAATAN MILIK SIAPA?

28
0

AMAL KETAATAN MILIK SIAPA?

Abu Bakr radhiyalLaahu ‘anhu berpesan,

أطوع الناس لله أشدُّهم بغضًا لمعصيته

Manusia yang paling taat kepada Allah, adalah yang paling dibenci ketika mengingkariNya

[Jamharah Khutobil-‘Arab]

Dr. Umar al-Muqbil menyebutkan,

وهذا معنى دقيقٌ؛

Dan kata-kata ini mempunyai makna yang sangat dalam,

فإنَّ كثيرًا من الناس قد يفعل جملة من الطاعات، بل ويكثر منها،

Sungguh, ramai orang yang melakukan sejumlah amal ketaatan, malah mereka memperbanyak lagi dalam melakukannya.

لكنَّه ضعيف المقاومة عند وجود أسباب المعصية؛

Tetapi mereka menjadi lemah untuk teguh melawan apabila timbulnya punca-punca penyebab maksiat

فمن كان كذلك، فطاعته ناقصةٌ، وولايته فيها خللٌ،

Barangsiapa yang keadaannya sedemikian rupa, ketaatannya dalam keadaan kekurangan, dan terdapat kekosongan dalam keupayaannya (dalam melakukan ketaatan)

وهذا معنى قول سهل بن عبد الله التُّستريِّ رحمه الله:

Dan inilah yang dimaksudkan oleh Sahl ibn ‘Abdillah at-Tustariy rahimahullah,

أعمال البرِّ يعملها البرُّ والفاجر، ولا يجتنب المعاصي إلا صدِّيقٌ

Amal kebaikan itu dilakukan oleh semua samada orang yang baik atau tidak, adapun menjauhi maksiat hanyalah dilakukan oleh orang-orang yang benar dan jujur.

[Hilyatul-Awliya]

Disalin dari buku Mawa’iz as-Sahabah, karangan Syaikh Dr Umar al-Muqbil.

Terjemahan oleh BroSyarief

#صحّح_لي_إن_كنت_مخطئاً
#BroSyariefShares

Komen dan Soalan