Utama Bilik (101) Fiqh Wanita 1 Soal Jawab Fiqh Wanita /9

Soal Jawab Fiqh Wanita /9

83
0

SOALAN NIFAQ

1. Hadith yang 30 sahabat ini, Nabi SAW ada ajar berdoa dari nifaqkan?

‎وقال ابنُ أبي مُلَيْكَة : أَدْرَكْتُ ثَلاَثِيْنَ مِنْ أَصْحَابِ النَّبيِّ – صلى الله عليه وسلم – كُلُّهُمْ يَخَافُ النِّفَاقَ عَلَى نَفْسِهِ .

Ibnu Abi Mulaikah pernah berkata: Aku telah mendapati 30 orang sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, semuanya khawatir pada dirinya tertimpa kemunafikan.”
(HR. Bukhari no. 36)

JAWAPAN

Allahu a’lam. Hadis ini hendak beritahu, jangan rasa selamat sangat dengan iman. Kena jaga iman kita. Kalau sudah beragama Islam pun, belum tentu selamat. Kena istiqamah dalam agama. Kena selalu perbaiki diri. Takut kita terjatuh ke lembah kemunafikan.

 

2.Boleh jelaskan maksud Nifaq i’tiqadi dan nifaq ‘Amali?

JAWAPAN

Nifaq ada dua jenis: i’tiqadi dan amali.

Nifaq i’tiqadi : Ini adalah orang yang kufur dalam hatinya, tetapi dia mengaku Muslim. Memang dia tidak percaya kepada agama. Namun kerana agama Islam kuat, maka dia ambil kesempatan dan dia merosakkan agama dan orang Islam dari dalam. Mereka ini paling teruk dan mereka inilah yang akan duduk di kerak neraka.

Nifaq amali : Ini adalah mereka yang ada iman, tetapi mereka juga ada sifat munafik. Tengok mana yang lagi banyak. Kalau lagi banyak sifat munafik, boleh menjerumuskan ke lembah kemunafikan yang i’tiqadi. Mereka ini adalah golongan yang jahil agama. Mereka tidak baiki agama mereka, mereka rasa diri sudah selamat. Mereka ini sangka mereka beriman, tetapi mereka jahil tentang iman. Maka sangkaan mereka itu salah.

Ini yang kita paling takut kerana kita tidak kufur. Kita pun sangka kita beriman. Nifaq i’tiqadi itu memang kufur pun. Macam Abdullah bin Ubay, memang munafik jenis kufur. Namun ada sahabat yang munafik amali sahaja tetapi kerana mereka tetap duduk dengan nabi, dengar pengajaran, maka mereka telah memperbaiki diri mereka. Allahu a’lam.

 

3. Maksudnya kita memang betul-betul tidak selamat lagi? Boleh jelaskan tentang tidak perbaiki agama?

JAWAPAN

Siapa rasa selamat, tidak selamatlah tu. Baiki agama dengan terus belajar kerana kita pun tidak pasti apa yang kita ada sekarang ini benar atau tidak. Kena pertingkat ilmu agama kita.

 

4. Teringat akan hadith ini. Buat muhasabah diri kita bersama.

DOSA DI PANDANGAN INSAN ITU BERBEZA.

Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu mengatakan;

“Sesungguhnya seorang mukmin melihat dosanya seakan-akan ia duduk di sebuah gunung dan khawatir gunung tersebut akan menimpanya. Sedangkan seorang yang fajir (yang gemar maksiat), ia akan melihat dosanya seperti seekor lalat yang lalu begitu saja di hadapan hidungnya.”
(HR Bukhari )

Status hadith ini SHAHIH. Wallahua’lam

JAWAPAN

Benar.

 

5. Memang tidak selamat ustaz, lebih-lebih lagi belajar tafsir hari ni. Dalam tidak sedar banyak betul mengeluh, turun hujan lebat mengeluh, panas terik mengeluh, penat buat kerja mengeluh, ustaz lambat masuk mengajar tafsir pun mengeluh.
“Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? Surah ar Rahman

JAWAPAN

Ya, kena banyak bersabar.

 

 

SOALAN KEMATIAN DAN KUBUR

1.Ada kaitan atau dalil sahih berkenaan dengan meninggal hari Jumaat dengan meninggal sebagai petanda ‘almarhum/mah’ tersebut pergi dengan cara atau sebab dia masa hidupnya memang baik?

JAWAPAN

Tiada dalil kelebihan mati hari umaat. Husnul khatimah adalah perkara ghaib yang kita tidak pasti. Cuma ada perbincangan tentang tanda-tandanya. Contohnya dahi berpeluh dengan keringat, mati semasa sedang buat ibadat dan lain lain.
Kita doakan sahaja mereka yang telah pergi itu.

 

2. Adakah di dalam kubur nanti bacaan quran kita akan temankan kita?

JAWAPAN

Ya. Surah Baqarah dan Ali Imran. Baqarah lagi lama temankan. Sila cari hadis kelebihan surah Baqarah tetapi, bukan baca di mulut sahaja lah. Kita kena faham yang apabila dikatakan ‘baca’, ia bermaksud baca-faham-amal-sebar.

Abu Umamah Al-Bahili berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لِأَصْحَابِهِ اقْرَءُوا الزَّهْرَاوَيْنِ الْبَقَرَةَ وَسُورَةَ آلِ عِمْرَانَ فَإِنَّهُمَا تَأْتِيَانِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كَأَنَّهُمَا غَمَامَتَانِ أَوْ كَأَنَّهُمَا غَيَايَتَانِ أَوْ كَأَنَّهُمَا فِرْقَانِ مِنْ طَيْرٍ صَوَافَّ تُحَاجَّانِ عَنْ أَصْحَابِهِمَا اقْرَءُوا سُورَةَ الْبَقَرَةِ فَإِنَّ أَخْذَهَا بَرَكَةٌ وَتَرْكَهَا حَسْرَةٌ وَلَا تَسْتَطِيعُهَا الْبَطَلَةُ

Maksudnya: “Bacalah Al-Quran kerana sesungguhnya pada hari kiamat ia datang memberi syafa’at kepada orang yang membacanya. Bacalah Az-Zaharawain iaitu Surah Al-Baqarah dan Ali-Imran kerana pada hari kiamat kedua-duanya akan datang bagaikan awan atau bayang-bayang, atau kedua-duanya seakan dua kumpulan burung yang berhujjah mempertahankan tuannya. Dan bacalah olehmu akan surah Al-Baqarah kerana sesungguhnya mengambilnya adalah keberkatan, meninggalkannya adalah kerugian, dan sihir tidak akan mampu menghadapinya.”
(HR. Muslim, M.S no: 1337).

Ia dan ada lagi hadis hadis yang lain. Ada hadis lain yang menyebut bagaimana surah Baqarah itu akan teman lebih lama dari surah Ali Imran. Dari hadis-hadis itu mmg memberitahu kita ada kelebihan pada surah Baqarah.

Kelebihan Surah Mulk.

1) حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ مَرْزُوقٍ أَخْبَرَنَا شُعْبَةُ أَخْبَرَنَا قَتَادَةُ عَنْ عَبَّاسٍ الْجُشَمِيِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سُورَةٌ مِنْ الْقُرْآنِ ثَلَاثُونَ آيَةً تَشْفَعُ لِصَاحِبِهَا حَتَّى يُغْفَرَ لَهُ تَبَارَكَ الَّذِي بِيَدِهِ الْمُلْكُ

Telah menceritakan kepada kami ‘Amr bin Marzuuq, telah mengkhabarkan kepada kami Syu’bah, telah mengkhabarkan kepada kami Qataadah, dari ‘Abbaas Al-Jusyamiy, dari Abu Hurairah, dari Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda, “Surat dari Al-Qur’an yang berjumlah tiga puluh ayat, ia dapat memberikan syafa’at bagi yang membacanya hingga dia diampuni Allah, (surat itu adalah) Tabarakalladzi biyadihil mulku (Surat Al-Mulk).”
[Sunan Abu Daawud no. 1400; Jaami’ At-Tirmidziy 2/728; Sunan Ibnu Maajah 4/241; Musnad Ahmad no. 7915] – Hasan. Dihasankan Syaikh Al-Albaaniy dalam Shahiihul Jaami’ no. 2091 dan dishahihkan Syaikh Ahmad Syaakir dalam Ta’liiq Musnad Ahmad 15/129.

2) حَدَّثَنَا هُرَيْمُ بْنُ مِسْعَرٍ التِّرْمِذِيُّ حَدَّثَنَا الْفُضَيْلُ بْنُ عِيَاضٍ عَنْ لَيْثٍ عَنْ أَبِي الزُّبَيْرِ عَنْ جَابِرٍ
أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ لَا يَنَامُ حَتَّى يَقْرَأَ الم تَنْزِيلُ وَتَبَارَكَ الَّذِي بِيَدِهِ الْمُلْكُ

Telah menceritakan kepada kami Huraim bin Mis’ar At-Tirmidziy, telah menceritakan kepada kami Al-Fudhail bin ‘Iyaadh, dari Laits, dari Abu Az-Zubair, dari Jaabir -radhiyallahu ‘anhu-, bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam dahulu tidak tidur hingga beliau membaca “Alif Laam Miim Tanziil (As-Sajdah)” dan “Tabarakalladzi biyadihil mulku (Al-Mulk).”
[Jaami’ At-Tirmidziy no. 2892; Musnad Ahmad no. 14249] – Shahih lighairihi dengan syawahid. Dishahihkan Syaikh Al-Albaaniy dalam Silsilatu Ash-Shahiihah no. 585.

Penekanan dari saya, ini bukan baca sahaja, itu baca tanpa faham. Memang dapat pahala kalau baca tanpa faham tetapi yang lebih penting adalah pengajaran di dalamnya. Jadi kena baca dengan faham. Kalau baca, tetapi langgar arahan arahan dalam Quran itu, apa jadi agaknya?

 

3. Adakah ini sahih? Disebutkan dalam Tafsir Ibn Kathir hadis berikut:

Daripada Ibn Abbas berkata: “Sebahagian sahabat Rasulullah s.a.w. mendirikan khemah di atas sebuah kubur, sedangkan dia sendiri tidak mengetahui bahawa itu adalah sebuah kubur. Tiba-tiba ada satu kubur manusia yang (terdengar) sedang membaca surah al-Mulk hingga selesai. Maka sahabat itu pun datang menemui Rasulullah s.a.w. dan berkata: “Ya Rasulullah, saya mendirikan khemah di atas satu kubur, sedangkan saya tidak mengetahui itu adalah kubur. Tiba-tiba (terdengar) suara manusia membaca surah al-Mulk Tabaarak sehingga selesia.” Maka bersabda Rasulullah s.a.w.:”Itu adalah surah pelindung, itu adalah surah penyelamat yang menyelamatkannya daripada azab kubur.”” (Riwayat at-Tirmizi)

Terselamat Daripada Azab

Hadis ini semakna dengan hadis lain daripada Anas bin Malik r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda dengan maksud: “Terdapat satu surah dalam al-Quran yang hanya (terdiri dari) tiga puluh ayat dan akan membela orang yang selalu membacanya (di hadapan Allah S.W.T.) sehingga dia dimasukkan ke dalam syurga, iaitu surat: “Maha Suci Allah Yang di tangan-Nyalah segala kerajaan” iaitu surah al-Mulk.”

(Riwayat Tabarani dalam al-Mu’jam al-Ausath (no. 3654) dan al-Mu’jam ash-Shagir (no.490), dinyatakan Sahih oleh al-Haitsami dan Ibnu Hajar)

Maka, surah al-Mulk jika diamalkan setiap hari tidak hanya menyelamatkan seseorang daripada azab kubur, tetapi juga menemaninya sehingga sampai ke dalam syurga. Justeru itu, surah al-Mulk ini termasuk surah-surah al-Quran yang biasa dibaca oleh Rasulullah s.a.w. sebelum tidur di malam hari, kerana agungnya kandungan maknanya.
(Riwayat at-Tirmizi (no. 2892) dan Ahmad (3/340)

JAWAPAN

Sahih, sebab sudah ada tahqiq dalam artikel tersebut dinyatakan Sahih oleh (al-Haitsami dan Ibnu Hajar). Surah al Mulk menjadi syafaat kepada yang menghafal dan membacanya adalah hadith sahih.

 

 

SOALAN AMALAN MEMBACA AL-QUR’AN

1.Bagi yang membaca Qur’an tetapi tidak amalnak seperti orang munafik bau seperti buah rahainah tetapi pahit.
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ada perumpamaan Allah sebut dalam satu surah , macam keldai bawa kitab-kitab tebal. Beginikah ustaz bagi orang yang tidak ambil pelajaran dari bacaan al-Qur’an? Baca Quran dapat pahala, tadabur isi dan ikuti arahan di dalam Quran dapat bonus. Baru berjaya menjadi orang yang digelar rabbani?

JAWAPAN

Ya. Tidak belajar. Bila tidak belajar, tidak faham.

مَثَلُ ٱلَّذِينَ حُمِّلُوا۟ ٱلتَّوْرَىٰةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوهَا كَمَثَلِ ٱلْحِمَارِ يَحْمِلُ أَسْفَارًۢا ۚ بِئْسَ مَثَلُ ٱلْقَوْمِ ٱلَّذِينَ كَذَّبُوا۟ بِـَٔايَٰتِ ٱللَّهِ ۚ وَٱللَّهُ لَا يَهْدِى ٱلْقَوْمَ ٱلظَّلِمِينَ

(Sifat-sifat Nabi Muhammad itu telahpun diterangkan dalam Kitab Taurat tetapi orang-orang Yahudi tidak juga mempercayainya, maka) bandingan orang-orang (Yahudi) yang ditanggungjawab dan ditugaskan (mengetahui dan melaksanakan hukum) Kitab Taurat, kemudian mereka tidak menyempurnakan tanggungjawab dan tugas itu, samalah seperti keldai yang memikul bendela Kitab-kitab besar (sedang ia tidak mengetahui kandungannya). Buruk sungguh bandingan kaum yang mendustakan ayat-ayat keterangan Allah; dan (ingatlah), Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang zalim.(Al-Jumu’ah – 5)

📌Faham tafsir Qur’an itu wajib. Macam mana hendak selamat kalau Qur’an tidak faham? Sedangkan ia sumber agama. Bila sudah faham, bila baca dapat tambahan pahala. Jadi faham dan tadabbur isi Qur’an itu adalah wajib, bukan bonus.

 

2. Mesti peruntukkan satu waktu untuk membaca al-Qur’an, takut juga tergolong dalam golongan yang ada dalam hadith Bukhari itu?

Teringat hadith ini ustadz: Disyariatkan bagi seorang muslim untuk selalu menjaga dan memelihara hafalan Al-Quran agar tidak hilang dari ingatannya. Hal ini berdasarkan sabda Nabi – shallallahu ‘alaihi wa sallam -,

تَعَاهَدُوا الْقُرْآنَ فوَالَّذِيْ نَفْسِيْ بِيَدِهِ لَهُوَ أَشَدُّ تَفَلُّتًا مِنَ اْلإِبِلِ فِيْ عَقْلِهَا

“Jagalah Al-Quran. Demi Dzat yang jiwaku di tangan-Nya, sungguh Al-Quran itu lebih mudah lepas daripada seekor unta yang lepas dari talinya.” (Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 5033 dalam kitab Fadha’il al-Qur’an, bab (22), dan diriwayatkan Muslim, no. 791 dalam kitab Shalat orang yang bepergian dan qashar,
bab (23) dari hadits Abu Musa al-Asy’ari z.)

JAWAPAN

Ini tentang hafalan. Kita kena ingat, kita belajar tajwid dan hafal kerana tujuannya adalah untuk kita ingat ayat-ayat Quran dan supaya mudah untuk kita selalu baca dan ingat kembali apa yang Allah hendak beritahu kepada kita. Namun kalau baca dengan baik, hafal 30 juzuk, tetapi tidak faham apa yang dibaca, adakah itu sudah selamat? Tentu tidak.

Oleh itu, yang utama adalah faham Quran dengan belajar tafsir.
Ramai orang kita suka baca sahaja, tapi tak faham. Saya beri perumpamaan.

Ada orang bagi nota kat kita, tulis ‘ni mang ma?’. Kita pun ‘baca’, tetapi tidak faham mandarin kita tidak tahu maksud. Jadi, bolehkah kita dikata telah ‘baca’ nota itu? Kita tidak baca sebenarnya, kita ‘eja’ sahaja, bukan? Mulakan dengan tahu terjemah (awak sibukkah?) Kemudian tahu makna disebaliknya (dia tanya sibuk tu, sebab nak ajak awak jumpalah).

 

3. Lagi bagus kalau dapat fahami bahasa Al-Qur’an ni. Umur semakin pendek tetapi bahasa al-Qur’an cuma tahu sedikit sahaja.

JAWAPAN

Betul sangat kerana Quran dalam bahasa Arab tetapi jangan tunggu tahu bahasa Arab baru hendak belajar tafsir. Saya ada ajak seorang ni untuk belajar tafsir. Dia kata hendak belajar bahasa Arab dulu. Sekarang suah 5 tahun berlalu masih tidak belajar bahasa Arab lagi.Walaupun belum belajar bahasa Arab masih boleh belajar tafsir sebab sudah ada terjemahan dan ada orang yang tafsir dalam bahasa Melayu. Boleh terus fahami.

Yang halus-halus dalam Quran, keindahan bahasanya, itu boleh dapat apabila faham bahasa Arab. Lagi indah dan lagi faham tetapi kena mulakan dengan belajar tafsirlah.

 

4. Jika langsung tidak mahu membaca Quran apa hukumnya? Adakah ini maksudnya orang sebegini yang tidak mahu ambil pelajaran?

JAWAPAN

Nama Qur’an itu dari bahasa pun ‘selalu dibaca’. Qur’an pun az -zikru. Pemberi ingat dan hendak ingatkan kembali apa yang dah dibaca. Nabi ,sahabat dan ulamak banyak baca Qur’an. Berlagak sungguh kalau tak mahu selalu baca Qur’an. Kita ini insan yang selalu lupa. Diingatkan dengan selalu baca Qur’an.

 

5. Belajar mesti kena ada guru kan? Sebab tidak yakin bila baca sendiri, takut lain yang kita paham, lain maksud ayat.

JAWAPAN

Benar. Itu Pada peringkat awal. Selepas sudah ada pemahaman asas, boleh tambah dengan baca sendiri. Bukanlah tidak boleh kalau hendak baca sendiri kitab-kitab lain. Cuma kena dapatkan pemahaman asas.

 

6. Ada yang mengatakan bahawa akhlak Rasulullah adalah akhlak al Quran, jadi mereka yang belajar tafsir al quran tetapi tidak ikut apa yang dinyatakan di dalam al Quran seperti di dalam Ali Imran itu contohnya. Maka adakah dia sebenarnya tidak tadabbur isi kandungan al quran?
Contohnya dia belajar tafsir al Quran tetapi dia bersikap kurang ajar kepada orang yang lebih tua, tidak menghormati guru, baran dan lain-lain.

JAWAPAN

Ya, membaca tetapi tidak amalkan jadi tidak berguna juga macam orientalis, mereka kaji Quran, tetapi tidak beriman. Adakah hendak jadi macam itu?
Namun, kita husnul zhon, mungkin dia belum dapat amalkan lagi. Semoga Allah SWT beri taufik kepada dia. Ini kerana bila kita belajar, ada dua kemungkinan:
1. Benda kita dah tahu – ini beres
2. Benda kita baru tahu – ini kena terima sebab dalam Quran.

Tapi dari yang dah tahu itu pun, ada dua kemungkinan:
1. Benda kita boleh amalkan – ini beres.
2. Benda kita tidak boleh nak amalkan kerana susah.

Perkara yang tidak boleh amalkan lagi itu, ada dua tindakan:
1. Kena usaha amal. Baiki diri.
2. Kena minta maaf siap-siap kepada Allah SWT kalau kita tidak dapat amalkan (sementara hendak baiki diri) dan minta Allah SWT beri taufik (kekuatan) untuk kita amalkan.

 

 

SOALAN AKHLAK KE SYURGA

Ada yang menyatakan bahawa akhlak ini juga penentu utama kita untuk ke syurga selain solat yang terjaga. Maksudnya jika kita hasad dengki pada seseorang dan berbuat kezaliman/aniaya pada seseorang ia akan di balas di akhirat kelak dan di masukkan ke neraka dahulu.
Sehingga ada hadith Nabi yang menyatakan bahwa seorang wanita yang banyak amal ibadatnya kepada Allah SWT namun, ia di masukkan ke neraka kerana mengurung kucingnya tanpa memberi makanan hingga mati kebuluran kucingnya..

Jadi di sini akhlak dan sifat ihsan juga penentu sama ada ke neraka atau syurga kan?

JAWAPAN

Quran selalu suruh kita capai tingkat ihsan. Ini adalah tingkat terbaik dan Nabi ajar kita untuk perbaiki akhlak (dari خلق bermaksud kejadian – jadi akhlak maksudnya kejadian yang baik). Memang kena buat baik dengan makhluk kerana Quran juga ajar perbaiki adat (antara makhluk dan makhluk) – ibadat pula hubungan antara makhluk dan Khaaliq.

Sebab itu ada hadis tentang kucing dan anjng itu. Ada orang masuk syurga kerana beri anjing minum air dan ada wanita yang dimasukkan ke dalam neraka kerana berbuat buruk kepada haiwan.
Kalau dengan haiwan buat zalim pun masuk neraka, bagaimana pula kalau dengan manusia?

 

 

SOALAN MENGENAI HATI

Mengenai kisah seseorang itu penah dianayai dan ditipu serta dimalukan @ diperbodohkan oleh seseorang. Dia sudah maafkan dan cuba perbaiki kehidupan dia tetapi setiap kali dia teringat kisah yang dia pernah tempuhi, dia kembali sedih dan menangis. Bukan niat untuk meratapi atau menangisi apa yang telah berlaku cuma kekadang tidak paham kenapa msih terngiang-ngiang di fikiran. Adakah berdosa hukumnya berasa sedih apabila mengenangkan kisah sedih yang pernah ditempuhi?

JAWAPAN

Perasaan ini dinamakan ‘ghil’. Ada rasa tidak selesa. Biasalah kita manusia.. Cuba hendak hilangkan pun tidak boleh. Hanya Allah SWT boleh hilangkan.
Seperti disebut dalam Hijr:47

وَنَزَعنا ما في صُدورِهِم مِن غِلٍّ إِخوانًا عَلىٰ سُرُرٍ مُتَقابِلينَ

Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam yang berada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadap-hadapan di atas dipan-dipan.

Allah SWT yang membolak-balikkan hati, serah pada Dia sahaja. Dan kalau tidak hilang juga, memang begitulah. Di syurga nantilah akan dihilangkan.

Nabi juga manusia. Maish ingatkah kisah Wahsyi yang bunuh Saidina Hamzah? Wahsyi masuk Islam ditangan Nabi. Nabi terima, tetapi Nabi sampai tidak boleh nak tengok muka Wahsyi ini. Ini sifat manusia.

📌Peringatan untuk kita jaga mulut kita kerana kata-kata tidak boleh diubah. Bila sudah sakit hati itu, memang kadang sampai bila-bila. Saya bagi eksperimen – ambil pinggan kaca. Lempar ke lantai.. tentu ia pecah bukan? Sekarang awak sambunglah balik pinggan itu jadi semula jadi? Boleh? Tentu tidak boleh… begitu jugalah dengan hati manusia.

 

 

SOALAN TENTANG KHILAFIYAH

1. Saya masih ada persoalan dalam bab khilafiyah.

Apa yang dimaksudkan dengan mujtahid, muqallid dan muhtat? Seorang mufti itu termasuk dalam golongan mana? Apakah kita sebagai orang awam tergolong dalam golongan talibul ilmi (penuntut ilmu) sahaja atau sebenarnya muqallid?

Apakah perbezaan antara taklid mazhab dan taklid ashabul wujuh dalam mazhab?

JAWAPAN

1. Mujahid dari kalimah ‘jahada’ yang bermaksud berusaha untuk cakap kepada sesuatu keputusan hukum dan hukum itu tidak ada dalam nas. Bila tidak ada dalam nas, maka ulama yang layak boleh buat ijtihad. Ijtihad ini mungkin benar dan mungkin salah. Mungkin ulama lain pula cakap keputusan yang lain pula.

2. Muqallid adalah orang yang ikut. ikut sahaja tanpa usul periksa.

Ini lain dengan muttabi’ yang ikut pendapat seseorang itu berdasarkan hujah iaitu apabila ulama keluarkan fatwa atau hukum, dia berikan sekali dengan dalil. Maka muttabi’ sebenarnya ikut dalil itu, bukan ikut pendapat ulama itu.

Kita sepatutnya jadi muttabi’. Kita ikut mana-mana pendapat ulama kerana berdasarkan kepada dalil yang diberikan oleh ulama itu. Inilah yang selamat. Kerana kalau kita jadi muqallid, pakai terima sahaja pandangan yang diberikan tanpa tahu dalil, amat bahaya. Kalau ulama itu salah, macam mana?

Muhtat, saya tidak tahu.
Mufti adalah tahap muttabi’. Lainlah kalau dia sampai ke tahap mujtahid tetapi sekurang-kurangnya dia muttabi’. Dia buat fatwa berdasarkan kepada dalil yang ada.

Ashabul wujuh adalah kedudukan ulama yang tinggi dalam mazhab Syafie. Ada beberapa orang (saya tidak mahir dengan nama-nama mereka). Ia sama sahaja, sesiapa pun, apabila keluarkan fatwa dan hukum, kena berikan dalilnya.

 

2. Apakah salah kita sebagai orang awam berpegang teguh atau syadid dalam hal khilafiyah tetapi tidak meremehkan pandangan orang lain? Hanya nyatakan pendapat kita sahaja?

JAWAPAN

Tidak salah kalau berpegang dengan satu pendapat yang kita tahu dalilnya. Kalau ia hal khilafiyah pun, kita ada hak untuk pilih satu pendapat. Kita hormat juga pendapat orang lain.

Contoh, kita tahu qunut adalah hal khilafiyah tetapi kita pilih pendapat yang mengatakan ia tidak sunat kerana dalil tidak kuat untuk mengatakan ia sunat.
Kalau orang lain yang kata ia sunat, dia pun ada dalil yang dia lebih selesa, silakan… tetapi jangan salahkan kita pula kalau kita tidak berpegang dengan pegangan itu. Hormat pandangan orang lain, bukannya bermaksud kita terima.

 

3. Adakah maksud muttabi’ ialah dia ittiba’ pada ajaran Rasul?
Boleh ustaz terangkan maksud mutaqaddimin dan mutaakhirin dalam hadith?

JAWAPAN

Ya. Ittiba’ itu ikut betul betul. Kalau kita jalan di pantai, kita ikut tapak orang yang di depan kita. Itulah maksud ittiba’.

– Mutaqqdimin golongan awal.
– Mutaakhirin golongan kemudian.
Generally 300 tahun pertama itu adalah mutaqaddimin.

 

4. Adakah 300 tahun pertama itu bermaksud kelahiran mereka?

JAWAPAN

Ya. Lebih kurang. Kita ikut mereka.

 

5. Maksud hadith ini, ialah zaman para sahabat, tabien, tabi’ut tabien. Mereka adalah kurun terbaik dan amalkan Islam yang benar. Hadith ini harus diketahui bagi sesiapa yang mengikut sunnah.

Dari Abdullah ibn Mas’ud radhiyallahu anhu, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Sebaik-baik manusia adalah (yang hidup) di zamanku, kemudian orang-orang setelahnya, kemudian orang-orang setelahnya”.
HR. Bukhari, no. 2652, Muslim, no. 6635.

JAWAPAN

Yer, hadis ini. Satu kurun dikatakan sebagai seratus tahun. Jadi tiga kurun, oleh itu ulama-ulama dalam kurun 300 tahun yang pertama selepas Nabi itu dikira sebagai golongan yang terbaik.

 

6. Dalam bab khilafiyah ini ada saya tengok mereka gunakan istilah tertentu macam talfiq mazhab. Apakah maksudnya?

JAWAPAN

Talfiq itu maksudnya tukar mazhab. Pilih mana hendak senang. Tidak boleh macam tu. Kalau kita pilih mana yang lebih hampir dengan sunnah, tidaklah salah.

 

7. Ulama’ macam Ibnu Hazm dan Albani itu digelar mutaakhirin? Oleh kerana itu timbul perselisihan dan percanggahan dalam bab khilafiyah dengan ulama’ muktabar yang digelar mutaqaddimin. Begitu ustadz?

JAWAPAN

Ibn Hazm mazhab Zahiri. Susah kalau hendak pakai pendapat dia.Walaupun ulama dari segi lahirnya mutaakhirin, tetapi mereka berpegang dengan pendapat mutaqqdimin. Itulah kita katakan manhaj Salaf. Salaf dari segi iktikadi, bukan dari zamani (zaman).

Macam kita, kita lahir zaman sekarang tetapi kita kena berpegang dengan pendapat ulama salaf itu.’Salaf’ pun bermaksud ulama tiga kurun pertama itu juga. Nama sahaja lain.

 

8. Kalau macam solat sunat tasbih, ulamak mutaqqadimin mendhaifkan hadith solat sunat tasbih tetapi ulamak mutaakhiriin, mensahihkan. Jadi kalau saya, saya pegang pendapat mutaqqadimin sebab mereka lebih kukuh ilmu hadithnya. Beginilah cara kita hendak fahami antara perbezaan pendapat atau khilafiyyah dalam satu isu.

JAWAPAN

Ya, ustaz Basit sudah sentuh perkara ini. Ada yang kata dhaif dan ada yang kata sahih. Jadi kalau hendak buat, bolehlah. Ustaz Basit sendiri kata dia tidak buat.

 

9. Jadi untuk menjadi muttabi kita memang kena belajar betul-betul dan faham fiqh dalil nikan? Bukan ikutan.

JAWAPAN

Yer, kena tahu apakah sandaran ulama yang buat keputusan dalam hukum. Dia bagi pendapat dan dia bagi hujah dari dalil sebagai asas pendapatnya itu. Tidaklah dia beri pendapat dia sahaja.

 

 

SOALAN MENGENAI SALAF

1.Dari mana datang perkataan salaf ni ustadz? Adakah salaf ini ada penjenisan? Sebab saya pernah dengar salaf lighairihi dan nama yang lain. Jika ada jenis, salaf yang kita ikuti ni jenis yang mana? Salafi dan salafiyyah itu penama kepada orang yang mengikuti manhaj salaf ni ke ustadz?

JAWAPAN

‘Salaf’ dari segi bahasa adalah ‘lepas’, iaitu golongan yang lepas. Ia merujuk kepada tiga golongan awal dalam Islam. Kita wajib ikuti mereka kerana banyak ke arah itu. Hadis di atas adalah antaranya.

Juga dalil dari ayat Quran: ”Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) dari golongan muhajirin dan anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah SWT redha kepada mereka dan merekapun redha kepada Allah SWT…. Taubah: 100.

‘Salafi’ pula dinisbahkan kepada mereka yang hendak ikut jalan salafussoleh ini. Tambah ‘i’ sahaja. Macam kita dari Malaysia, dalam bahasa Arab dipanggil Malizi. Itu kitalah sebab itu ada yang tambah salafi depan nama mereka.

 

2. Tentang jenis salaf. Kenapa Mufti Menk ada kata terdapat pembahagian? Ada yang jenis tegas dan lain-lain? Benarkah begitu ustadz? Benarkah salafiyyah ini panggilan untuk wanita yang mengikuti manhaj salaf? Saya tidak pasti antara Mufti Menk atau Dr. Zakir Naik yang menyatakan begitu dalam video.

JAWAPAN

Saya tidak tahu apa yang Dr. Zakir Naik kata. Pada saya, salafi dan salafiah sama sahaja – terma yang ditukar-tukar. Sama macam saya katakan, saya tidak setuju dengan lebelan. Ada aswaja, ada salafi, ada itu dan ini. Kita semua disuruh gelar diri kita ‘Muslim’. Memang kita kena ikut salafi, tetapi tidak perlulah hendak tukar nama jadi salafi. Begitulah yang disebut oleh Mufti Menk dan DZN. Kita semua kena bersatu, bukannya hendak pecah-pecah. Bila sudah ada kumpulan, sifat manusia memang hendak benarkan kumpulan dia, dan salahkan kumpulan lain.

 

3. Saya setuju dengan pendapat bahawa kita lebih baik cakap kita muslim sahaja dan kita ikut mana ajaran/nasihat yang betul darI mana-mana ustadz/ulama’ yang berpandukan al-Qur’an dan sunnah Nabi. Begini sepatutnya kan?

JAWAPAN

Benar.

 

 

SOALAN MENGENAI GOLONGAN SUFI

1.Adakah kita boleh mendengar tazkirah tazkiyatun nafs contoh berkaitan berkawan dengan orang berilmu dari ahli sufi? Tazkirah ringkas daripada mereka yang tidak melibatkan ibadah/ibadat. Sebelum ni saya ada melihat juga perkongsian dari kakak saya berkaitan tazkirah dari Habib Ali Zaenal Abidin tetapi tazkirah biasa sahaja berkaitan berbuat baik sesama muslim contohnya.

JAWAPAN

Tidak perlu sebab nanti mereka selit ajaran salah. Kita pergi makanan restoran orang bukan Islam dah hendak kena pilih mana makanan boleh makan dan tidak. Lebih senang makan dekat restoran orang melayu sahaja?
Lebih baik dengar dari ustaz sunnah sudah. Masa kita bukannya banyak. Terdapat banyak lagi ilmu dari ustaz sunnah yang kita hendak pelajari. kan? Tidak susah ke sambil dengar tu, kena fikir: ini betul boleh pakai, ini nampak macam salah sahaja.

 

2. Sebelum ni saya jarang sekali dengar ceramah dari Maulana Asri. Bila tengok laman blog orang sunnah baru saya tahu banyak video dari Maulana Asri tentang syiah dan pengetahuan lain yang saya tidak tahu selama ini. Terasa macam baru sangat dalam sunnah ni. Selama ini banyak tengok video dari Dr. Maza, Dr. Rozaimi, Dr. Fathul Bari dan Dr. Zakir Naik sahaja. Rupanya ada lagi yang saya ketinggalan.

JAWAPAN

Ya, banyak sangat. Tidak cukup masa hendak dengar semua. Jadi kenapa hendak buang masa dengar dari golongan bidaah itu? Memang ada bahagian yang benar dari yang mereka kata itu, tetapi sudah susah pula hendak tapis. Saya hendak mudahkan anda sahaja.

 

 

SOALAN KEPERLUAN MENUNTUT ILMU

Isteri hendak keluar menuntut ilmu fardhu ain di tempat yang jauh dari tempat tinggal kerana isteri yakin hanya ditempat tersebut pengajaran berlandaskan al-Qur’an dan hadis. Suami tidak berkemampuan mengajar ilmu tersebut dan suami juga ingkar perintah Allah SWT (tidak solat 5 waktu). Isteri hendak bawak anak perempuannya sekali. Jika suami tidak izinkan, adakah berdosa isteri tersebut keluar juga?
Sebagai info tambahan, suami sudah beristeri dua dan sekarang ada kawan wanita di luar rumah. Jika isteri tidak bahagia dalam rumahtangga, bolehkah isteri keluar menuntut ilmu untuk mencari ketenangan? Mohon penjelasan ustaz.

JAWAPAN

Hukum asas, isteri tidak boleh keluar rumah tanpa izin suaminya, berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

وَقَرْنَ فِي بُيُوْتِكُنَّ وَلاَ تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ اْلأُوْلَى

“Tetaplah kalian tinggal di rumah-rumah kalian dan janganlah kalian bertabarruj sebagaimana tabarrujnya orang-orang jahiliah yang awal.” (Al-Ahzab: 33)

Dibenarkan kalau ada keperluan mendesak sangat. Menuntut ilmu bukan salah satu darinya. Maaf. Masih ada alternatif belajar di rumah.

 

 

SOALAN TENTANG BOMOH DAN SYIRIK

Mengenai seorang sahabat, dia ada ketulan disalah satu bahagian badan. Baru ini dia pergi berubat kampung. Diberikan air untuk minum, limau dan sireh untuk sapu. Dia ada pergi membuat pemeriksaan di hospital dan doktor tengok ketulan macam sudah tiada, tapi hendak tunggu keputusan x-ray untuk sahkan. Makcik berubat itu minta dia datang balik untuk putus ubat katanya. Suruh bawak ayam sekor, garam, beras pulut dan air sebab kalau tidak putus ubat takut ketul jadi balik. Saya dengar memang macam sudah mengarut sangat tetapi saya perlukan hujah kukuh untuk jelaskan pada dia.

JAWAPAN

Memang mengarut. Ada melibatkan elemen perbomohan dan syirik. Kerana selalunya kalau sembelih ayam itu bukan untuk makan (kalau nak makan, makan dekat kedai), tetapi untuk diberi kepada jin. Tidak semestinya hilang. Apabila sihir, boleh tutup pandangan pada fizikal. Barah ada lagi, cuma jin bagi tidak nampak.

 

 

SOALAN MENGENAI JIRAN

Apa pendapat ustaz sekiranya kita membeli rumah dan jiran sebelah kiri dan depan rumah India?
Kalau ada pilihan mesti kita hendak cari kejiranan yang banyak orang Islam tetapi kalau tiada pilihan (sudah beli rumah) tidak perlu risau kan ustaz? Ini masalah pilihan / preference saja rasanya? Asalkan dapat jiran yang baik pun sudah cukup. Jiran non-muslim tetap ada hak tetangga yang kita wajib tunaikan.

JAWAPAN

Ya,benar.

لَّا يَنْهَىٰكُمُ ٱللَّهُ عَنِ ٱلَّذِينَ لَمْ يُقَٰتِلُوكُمْ فِى ٱلدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيَٰرِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوٓا۟ إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلْمُقْسِطِينَ ﴿٨﴾

“Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.”

(Q.S Al -Mumtahanah 60:8)

 

 

SOALAN MENGENAI ZINA

1.Jika seorang wanita yang sudah berkahwin kemudian berzina sehingga melahirkan seorang anak dan telah dibin/binti kan anak hasil perzinaan itu kepada nama suaminya tanpa pengetahuan suaminya sendiri. Apakah tindakan seterusnya yang sepatutnya wanita itu lakukan? Wanita itu kini telah insaf dan ingin solusi terbaik untuk masa depan keluarga dan anak tersebut.

JAWAPAN

Rasanya soalan ini tentang apa yang dia perlu buat dengan anak dan suaminya. Hendaklah dia bertaubat dan berbuat baik dari saat ini. Tentang perbuatannya dulu, tidak perlu diungkit lagi. Itu kesalahan yang telah lalu dan dia pun telah bertaubat.

Tentang anak itu, apabila seorang isetri berzina –baik diketahui suaminya atau tidak- kemudian dia hamil, maka anak yang dilahirkannya itu dinasabkan kepada suaminya, bukan kepada laki-laki yang menzinai dan menghamilinya dengan kesepakatan para ulama berdasarkan sabda Nabi yang mulia Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

الْوَلَدُ لِلْفِرَاشِ وَلِلْعَاهِرِ الْحَجَرُ

Anak itu haknya (laki-laki) yang memiliki tempat tidur dan bagi yang berzina tidak mempunyai hak apapun (atas anak tersebut). [Hadits shahih riwayat Bukhari (no. 6749) dan Muslim (4/171) dari jalan Aisyah dalam hadits yang panjang. Dan Bukhari (no. 6750 dan 6818) dan Muslim (4/171) juga mengeluarkan dari jalan Abu Hurairah dengan ringkas seperti lafazh diatas]

Allahu a’lam.

 

2. Jadinya ustaz jika anak itu perempuan bagaimana pula urusan wali jika anak itu besar kelak? Selain itu urusan harta pula? Maksudnya anak itu tidak ada kena mengena langsung dengan lelaki yang menghamilkan wanita tersebut kah?

JAWAPAN

Walinya tetap suami ibunya. Lelaki (jantan lagi tepat) yang menghamili ibunya itu tidak ada kena mengena dan dia pun boleh mewarisi harta dari suami ibunya itu. Ia tetap bapa dia.

 

3. Jadi bila besar nanti si durjana tidak boleh tuntut harta, walaupun DNA menunjukkan anak durjana itu?

JAWAPAN

Tidak boleh kerana tidak ada dalam buku pun nama jantan itu. Bapa biologi sahaja, tetapi bukan bapa dalam agama.

 

 

SOALAN SOLAT GHAIB

Mengenai solat jenazah ghaib. Bolehkah dilakukan selepas beberapa hari jenazah dikebumikan? Atas alasan datang haid pada hari jenazah hendak dikebumikan.

JAWAPAN

Solat Jenazah ada dua pendapat:
1. Ada solat ghaib ini.
2. Tidak ada solat ghaib ini secara umum. Nabi lakukan itu adalah kerana sebab tertentu.

Kalau pegang boleh solat ghaib, maka bolehlah dilakukan apabila boleh.

Komen dan Soalan