Utama UiTO Bicara THTL NOTA FIQH DOA MUSTAJAB 24

NOTA FIQH DOA MUSTAJAB 24

45
0
24. Ketika roh dicabut dari orang yang sedang nazak.
Inilah saat-saat yang menakutkan bagi semua orang, iaitu ketika melihat seseorang sedang menghadapi sakaratul maut, ketika malaikat sedang bersiap sedia mencabut rohnya.
Maka berdoa ketika saat ini adalah mustajab.
Dalil hadith:
عن أم سلمة قالت دخل رسول الله صلى الله عليه وسلم على أبي سلمة وقد شق بصره فأغمضه ثم قال إن الروح إذا قبض تبعه البصر فضج ناس من أهله فقال لا تدعوا على أنفسكم إلا بخير فإن الملائكة يؤمنون على ما تقولون ثم قال اللهم اغفر لأبي سلمة وارفع درجته في المهديين واخلفه في عقبه في الغابرين واغفر لنا وله يا رب العالمين وافسح له في قبره ونور له فيه
Terjemahan:
Dari Ummu Salamah ra , ia berkata, “Rasulullah saw mendatangi Abu Salamah yang telah menghembuskan nafasnya yang terakhir dengan kedua mata terbelalak, kemudian beliau memejamkan kedua mata Abu Salamah dan berkata, ‘Sesungguhnya bila roh telah dicabut, maka ia diikuti oleh pandangan mata.’ Tiba-tiba terdengar pergaduhan dari sebahagian keluarga Abu Salamah, maka beliau saw pun bersabda, ‘Janganlah kalian berdoa atas diri kalian kecuali dengan kebaikan, kerana sesungguhnya malaikat mengamin apa yang kalian ucapkan.’
Kemudian beliau mendoakan Abu Salamah sambil berkata:
“Ya Allah, ampunilah dosa dan kesalahan Abu Salamah, tinggikanlah darjatnya di kalangan orang-orang yang diberi petunjuk, dan jagalah keturunan sesudahnya agar termasuk didalam orang-orang yang selamat . Ampunilah kami dan ia, lapangkanlah kuburnya serta berilah cahaya di dalamnya.”
(HR Muslim no 920, kitab al Janaiz)
Fiqh hadith:
Pertama: Orang yang sedang menyaksikan kematian, hendaklah berdoa untuk mayat, keluarganya dan dirinya.
Kedua: Mata si mati akan memandang ke atas, kerana mengikuti arah malaikat yang mencabut rohnya, maka sunnah menutup mata si mati.
Nota:
Disalin dari Dr Abu Ammar Yasin Qadhi, kitab doa: silahul Mukmin.

Komen dan Soalan