Utama Bilik (11) Syarah Hadith 40 HADITH ARBA’IN – 32

HADITH ARBA’IN – 32

44
0

 

MERUGIKAN PIHAK LAIN

DIHARAMKAN SYARIAT ISLAM

 

عَنْ أَبِي سَعِيْدٍ سعْدُ بْنِ سِنَانِ الْخُدْرِي رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى الله عليه وسلَّمَ قَالَ : لاَ ضَرَرَ وَلاَ ضِرَارَ

[حَدِيْثٌ حَسَنٌ رَوَاهُ ابْنُ مَاجَه وَالدَّارُقُطْنِي وَغَيْرُهُمَا مُسْنَداً، وَرَوَاهُ مَالِك فِي الْمُوَطَّأ مُرْسَلاً عَنْ عَمْرو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيْهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَسْقَطَ أَبَا سَعِيْدٍ وَلَهُ طُرُقٌ يُقَوِّي بَعْضُهَا بَعْضاً]

 

Terjemahan hadith

Dari Abu Sa’id, Sa’ad bin Sinan Al Khudri radhiallahuanhu, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: “Tidak boleh melakukan perbuatan (mudharat) yang mencelakakan diri sendiri dan orang lain“

(Hadits hasan diriwayatkan oleh Ibnu Majah dan Daruqutni serta selainnya dengan sanad yang bersambung, juga diriwayatkan oleh Imam Malik dalam Muwattho’ secara mursal dari Amr bin Yahya dari bapanya dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam, dia tidak menyebutkan Abu Sa’id. Akan tetapi dia memiliki jalan-jalan yang menguatkan sebahagiannya atas sebahagian yang lain)

* Imam An Nawawi kata hasan

Takhrij

1. Al Muwatta’ II/571, no 31
2. Ad Daraquthni III/470, no 4461
3. AL Baihaqi VI/69
4. Al Hakim II/57-58

 

Penjelasan

Imam An Nawawi rh:
لا ضرر
Tidak boleh seseorang dari kamu membahaya orang lain tanpa hak, dan tidak boleh pula memulai kejahatan kepadanya.

Jangan membalas orang yang membahayakanmu. Jika seseorang memakimu, jangan kamu balas mencacinya. Jika ia memukulmu, jangan kamu balas memukulnya.

Tetapi tuntutlah hakmu darinya kepada hakim dengan tidak membalas terlebih dahulu. Jika dua orang saling mencaci maki atau saling menuduh, maka tidak berlaku tuntut balas. Tetapi masing-masing berhak menuntut haknya dihadapan hakim.

Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Ayyub dan Qutaibah dan Ibnu Hujr mereka berkata; Telah menceritakan kepada kami Isma’il yaitu Ibnu Ja’far dari Al A’laa dari Bapaknya dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Apabila ada dua orang yang saling mencaci-maki, maka cacian yang diucapkan oleh keduanya itu, dosanya akan ditanggung oleh orang yang memulai cacian selama orang yang dizhalimi itu tidak melampaui batas.”HR Muslim

Komen dan Soalan