Utama Bilik (101) Fiqh Wanita 1 Soal Jawab Fiqh Wanita /1

Soal Jawab Fiqh Wanita /1

116
0

 

SOALAN

Bolehkah isteri menuntut fasakh jika suami sudah berkahwin lain? Suami tidak berlaku adil dan tiada memberi nafkah. Suami juga mengugut isteri pertama, jika isteri menuntut cerai dia akan malukan isterinya dan akan berjuang untuk mendapatkan hak penjagaan anak.

JAWAPAN

1. Pertamanya, ”suami jenis apa ni?” Memang memalukan institusi suami. Dan perkara beginilah yang menakutkan wanita untuk berkahwin dan membenarkan suami kahwin lagi.

2. Keduanya, isteri pertama itu ada hak untuk menuntut fasakh. Ini terdapat enakmen undang-undang syariah Malaysia Seksyen 52 AUKI. Sebab-sebab atau alasan-alasan untuk memohon fasakh telah dinyatakan dengan jelas di dalam peruntukan tersebut. Antara syarat fasakh:

  • Jika suami telah cuai atau tidak mengadakan peruntukan bagi nafkah zahir selama tempoh tiga bulan,
  • Tidak menunaikan kewajipan perkahwinan iaitu nafkah batin selama tempoh satu tahun tanpa sebab yang munasabah,
  • Lazim menyakiti pasangan disebabkan oleh kelakuan aniaya,
  • Tidak melayani isteri secara adil mengikut kehendak Hukum Syarak jika suami mempunyai isteri lebih daripada seorang dan banyak lagi ruang-ruang lain.

3. Ketiga, ambil peguam syar’ie untuk memudahkan sebutan kes dan boleh nasihat perkara-perkara berkenaan.

4. Keempat, kena sediakan bukti-bukti untuk dibawa ke mahkamah. Kerana mahkamah akan buat keputusan berdasarkan bukti, bukannya atas dakwaan sahaja.

 

 

SOALAN

Boleh terangkan contoh bukti yang diperlukan? Jika bil rumah, isteri bayar sendiri sebab suami tidak mahu bayar dengan alasan dia sudah banyak habiskan duit untuk membeli hantaran dan lain-lain belanja semasa nikah. Oleh itu dengan membayar bil rumah itu memadai buat isteri.

JAWAPAN

Kalau selama ini isteri itu yang bayar, maka bawalah bukti bil yang dia telah bayar. Kalau suami ugut, mungkin ada sms chat yang boleh ditunjuk atau kawan kawan yang pernah dengar ugutan itu. Ini nasihat umum dari saya. Kena dapatkan khidmat nasihat dari peguam syarie. Lebih lengkap nasihatnya. Saya belajar undang undang tapi tidak practise law. Jadi praktikalnya saya tidak pasti. Tahu secara umum sahaja. Semoga dipermudahkan.

 

 

SOALAN

Mengenai hal ruqyah. Mohon pandangan ustadz mengenai hal ruqyah yang membawa kepada bid’ah dan syirik muallaq atau syirik yang besar.

JAWAPAN

Kalimah ruqyah adalah permohonon doa untuk penyembuhan. Jadi, ianya adalah ‘doa’ sebenarnya tetapi dipanggil ‘ruqyah’ kerana ia satu jenis khas.
– macam doa minta ampun dipanggil istighfar
– doa minta hujan – istisqa’
– doa kebaikan untuk Nabi – selawat
– doa minta Allah berikan petunjuk dalam pilihan – istikharah.

Jadi ruqyah ini adalah doa sebenarnya. Sebelum zaman Nabi lagi sudah diamalkan ruqyah. Ini kerana ada hadis bagaimana ada sahabat tanya, kalau dia buat macam dulu, boleh tak? Nabi suruh dia baca, dan apabila lafaz itu tidak mengandungi syirik, maka Nabi benarkan sahaja. Manusia sentiasa sakit dan kerana itu pengharapan kepada penyembuhan amat tinggi kerana sakit itu susah, bukan? Jadi macam-macam cara yang manusia gunakan – supaya cepat-cepat sembuh.

Dan berbagai cara digunakan oleh manusia. Ini kita pun sudah tahu. Kalau belajar Kitab Perubatan dalam Sahih Bukhari, kita akan lihat bagaimana ianya penuh dengan penggunaan bahan-bahan alami – cara pemakanan, guna air untuk mandi dan bekam. Tidak diajar cara jampi di dalamnya. Yang ada, cara doa.

 

 

Soalan

Apabila seorang yang baru menjalani pembedahan telah sedar, adakah dia perlu segerakan bersolat atau jamak dengan solat seterusnya? Selepas sedar dia masih lemah dan pening-pening lagi. Perlukah dia tunggu sehingga stabil?
Bolehkah dia solat tanpa wuduk kerana dia tidak boleh berjalan ke bilik air?

JAWAPAN

Boleh tunggu bila dia sudah sedar sepenuhnya. Tidak boleh solat dalam keadaan lalai. Cuba minta tolong orang lain untuk ambil kan wuduk. Masih ada cara lagi. Solat tanpa wudhuk adalah kalau keadaan ekstrem. Apabila langsung tidak ada cara untuk ambil wudhu atau tayamum. Kalau terlalu mengantuk pun boleh tidur sekejap tanpa terlajak waktu solat. Allahua’lam

يَٰأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تَقْرَبُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَ وَأَنتُمْ سُكَٰرَىٰ حَتَّىٰ تَعْلَمُوا۟ مَا تَقُولُونَ وَلَا جُنُبًا إِلَّا عَابِرِى سَبِيلٍ حَتَّىٰ تَغْتَسِلُوا۟ ۚ وَإِن كُنتُم مَّرْضَىٰٓ أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ أَوْ جَآءَ أَحَدٌ مِّنكُم مِّنَ ٱلْغَآئِطِ أَوْ لَٰمَسْتُمُ ٱلنِّسَآءَ فَلَمْ تَجِدُوا۟ مَآءً فَتَيَمَّمُوا۟ صَعِيدًا طَيِّبًا فَٱمْسَحُوا۟ بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ ۗ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ عَفُوًّا غَفُورًا ﴿٤٣﴾

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu shalat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan, (jangan pula hampiri mesjid) sedang kamu dalam keadaan junub, terkecuali sekedar berlalu saja, hingga kamu mandi. Dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau datang dari tempat buang air atau kamu telah menyentuh perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air, maka bertayamumlah kamu dengan tanah yang baik (suci); sapulah mukamu dan tanganmu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.”
(Q.S An-Nisa’ 4:43)

 

 

 

SOALAN

Jika keadaaan diri masih lemah dan tidak larat berjalan ke bilik air untuk mencuci atau bersihkan badan, adakah kita boleh buat yang termampu untuk solat atau wuduk?

JAWAPAN

Ya, boleh minta suami tolong ambilkan wuduk.

فَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ مَا ٱسْتَطَعْتُمْ

“Maka bertakwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu “
(Q.S Ath-Taghabun 64:16)

ما أمرتكم به فأتوا منه ما استطعتم

“apa yang aku perintahkan kepada kalian, kerjakanlah sesuai kemampuan kalian”
(HR. Al Bukhari 7288, Muslim 1337)

Allahua’lam

 

 

SOALAN

Di akhirat manusia yang baik amalannya akan masuk syurga, yang berat amalan masuk neraka, macam mana dengan binatang dan jin? Mohon pencerahan.

 JAWAPAN

Jin sama macam manusia manakala binatang tidak termasuk.
Manusia dengan jin memang diciptakan untuk beribadat kepada Allah, jika engkar perintah sama hukumnya. Allahu’alam.

وَمَا خَلَقْتُ ٱلْجِنَّ وَٱلْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ ﴿٥٦﴾

“Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.”
(AQ ad-zariyat 51:56)

إِلَّا مَن رَّحِمَ رَبُّكَ ۚ وَلِذَٰلِكَ خَلَقَهُمْ ۗ وَتَمَّتْ كَلِمَةُ رَبِّكَ لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ ٱلْجِنَّةِ وَٱلنَّاسِ أَجْمَعِينَ ﴿١١٩﴾

“kecuali orang-orang yang diberi rahmat oleh Tuhanmu. Dan untuk itulah Allah menciptakan mereka. Kalimat Tuhanmu (keputusan-Nya) telah ditetapkan: sesungguhnya Aku akan memenuhi neraka Jahannam dengan jin dan manusia (yang durhaka) semuanya.”
(AQ Hud 11:119)

 

 

SOALAN

Apa yang terjadi kepada binatang? Ada dalil, kebanyakkan haiwan dikumpulkan atau dihimpunkan. Adakah yang menjadi tanah ini dalil dalam surah an-Naba?

JAWAPAN

Binatang hidup di dunia sahaja. Apabila mati akan jadi debu tanah,hancur begitu sahaja. Di akhirat ada binatang yang lain.

Surah an-Naba 40 sebagai isyarat. Penjelasan dalam hadis ini.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu,
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يحشر الخلق كلهم يوم القيامة البهائم و الدواب و الطير و كل شيء فيبلغ من عدل الله أن يأخذ للجماء من القرناء ثم يقول : كوني ترابا؛ فعند ذلك يقول الكافر: يَا لَيْتَنِي كُنتُ تُرَابًا

Semua makhluk akan dikumpulkan pada hari kiamat, binatang, haiwan liar, burung-burung, dan segala sesuatu, sehingga ditegakkan keadilan Allah, untuk memindahkan tanduk dari haiwan-haiwan bertanduk ke yang tidak bertanduk (lalu dilakukan qishas). Kemudian Allah berfirman, “Kalian semua, jadilah tanah.” Di saat itulah orang kafir mengatakan, “Andai aku jadi tanah.”

(HR. Hakim 3231 dan dishahihkan ad-Dzahabi).

Haiwan akan dikumpulkan semasa nak kiamat.

 

 

SOALAN

Seperti yang kita ketahui, masyarakat hari ini seperti sudah sebati dengan kepercayaan dan amalan khurafat yang bertentangan dengan ajaran islam. Contohnya seperti untuk perlindungan diri – letak paku dalam beg/tudung, letak gunting bawah bantal, tabur lada hitam/garam utk halau jin dan sebagainya.

Boleh ustadz nyatakan apakah khurafat ini termasuk dalam syirik muallaq (hampir jatuh/tergantung), syirik asghar (kecil) atau syirik akbar (besar) dan apakah contoh yang termasuk dalam syirik muallaq, syirik asghar dan syirik akbar.

JAWAPAN

Ianya termasuk dalam syirik akbar.

  • Syirik muallaq. Kalau renjis pengantin, itu adalah syirik. Memang macam hindu.
  • Syirik muallaq adalah bila bersanding. Belum syirik penuh lagi tapi gantung tunggu masa hendak jatuh sahaja kerana apabila ada sanding selalunya ada renjis dan tepung tawar.
  • Syirik asghar atau khafi adalah bentuk perasaan. Ujub riak takbur.
  • Syirik akbar menduakan sifat Allah.

 

 

SOALAN

Apakah mereka yang syirik ini boleh diampunkan oleh Allah dengan taubat nasuha dan amalan mereka di kembalikan semula kerana kejahilan mereka suatu ketika dahulu. Perlukah dia mengucap dua kalimah syahadah semula seperti mana orang yang murtad.

JAWAPAN

Syirik akbar masih tetap boleh diampunkan. Iaitu apabila pelakunya sedar dia sudah buat syirik dan dia bertaubat minta ampun kepada Allah. Perlu syahadah semula.

 

 

SOALAN

Apakah orang yang menggantung ayat al Quran demi perlindungan rumah dan mereka yang meletakkan yassin di dalam kereta mahupun di dalam beg contohnya sebagai perlindungan diri mereka termasuk di dalam syirik asghar (kecil) kerana percaya surah/yassin itu mampu melindungi rumah/diri mereka.

JAWAPAN

Syirik akbar kerana pelindung adalah Allah.

 

 

SOALAN

Apakah ujub dan riya’ termasuk dalam syirik asghar (kecil) kerana riya’ juga menghapus amalan kebaikan yang dikerjakan oleh seseorang.

JAWAPAN

Ujub dan riak syirik kecil. Hapus amalan yang dia buat yang dia riak dan ujub. Contohnya semalam dia solat tahajjud. Dia ujub. Maka hapus pahala solat tahajjud dia semalam.

Syirik akbar pula, hapus semua amalan-amalan dia sebelum itu. Jadi kosong (zero). Oleh itu kena mula mengumpul pahala balik. Sedekah solat puasa haji, semua tiada pahala. Kalau dia taubat pun, kena kumpul dari kosong.

Antara dalil diampunkan dosa :

قُل لِّلَّذِينَ كَفَرُوٓا۟ إِن يَنتَهُوا۟ يُغْفَرْ لَهُم مَّا قَدْ سَلَفَ

“Katakanlah kepada orang-orang yang kafir itu (Abu Sufyan dan kawan-kawannya), “Jika mereka berhenti (dari kekafirannya), niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosa
yang telah lalu (Q.S Al-Anfal 8:38)

وَٱلَّذِينَ عَمِلُوا۟ ٱلسَّيِّـَٔاتِ ثُمَّ تَابُوا۟ مِنۢ بَعْدِهَا وَءَامَنُوٓا۟ إِنَّ رَبَّكَ مِنۢ بَعْدِهَا لَغَفُورٌ رَّحِيمٌ ﴿١٥٣﴾

“Dan orang-orang yang telah mengerjakan kejahatan, kemudian bertobat dan beriman, niscaya setelah itu Tuhanmu Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (Q.S Al-A’raf 7:153).

 

 

SOALAN

Maksudnya apa-apa sahaja amalan menyerupai orang kafir dan bersubahat dalam amalan mereka (tasyabbuh) termasuk dalam dalam syirik muallaq kan ustadz?

JAWAPAN

Kurang tepat. Kalau sudah sama amalan, itu sudah syirik. Muallaq maksudnya tergantung. Hampir hendak jatuh, hampir hendak terjadi. Dalam Islam ada konsep saddu dzaraa’iq (tutup pintu sebelum terjadi). Syirik muallaq termasuk dalam perkataan ini.

 

 

SOALAN

Jika orang itu mengucap selamat pada perayaan kaum kafir. Apakah itu termasuk dalam syirik? Bagaimana jika dia sambut harijadi dan sambut tahun baru? Apakah itu yang termasuk dalam syirik muallaq kerana tiada termasuk dalam ajaran Nabi?

JAWAPAN

Ucap selamat pada perayaan kafir tidaklah terus sampai ke tahap syirik. Tengok apa maksud dalam hati dia. Selalunya yang ucapkan itu sebab hendak berbaik sahaja. Dia tidak sedar bahawa dengan memberi ucapan selamat itu, dia iktiraf agama kafir itu. Jadi saya tidak rasa dia iktiraf agama kafir. Dia cuma jahil sahaja. Tapi kalau memang dalam hati dia, ada kefahaman bahawa apa yang orang kafir itu raikan adalah valid, ini sudah syirik.

Sambut hari jadi dan tahun baru tidak berkenaan perkara ibadat. Jadi tidak jatuh syirik. Tapi tidak sesuai dilakukan kerana ianya bukan perayaan dalam Islam. Hadis menyebut perayaan kita ada dua sahaja – Eid Fitri dan Eid Adha.

 

 

SOALAN

Syirik akbar sangat bahaya kerana ia menduakan sifat Allah. Adakah kepercayaan selain Allah termasuk dalam valet doa? Mungkinkah orang yang minta orang lain untuk doakan kesembuhan dan ruqyah penyakit juga termasuk dalam hal ini kerana percaya orang alim itu mampu menyembuhkan penyakit beliau sebab orang itu pernah mengubati ramai pesakit sebelum ini.

JAWAPAN

Valet doa termasuk dalam kategori tawasul. Mereka ‘Buruk sangka’ dengan Allah. (Kalau aku doa tidak makbul, tapi kalau orang lain doakan, baru makbul…). Buruk sangka dengan manusia pun, orang marah. Bagaimana kalau buruk sangka dengan Allah?

 

 

SOALAN

Apa yang saya faham di sini syirik asghar menghapus amalan yang dia lakukan kerana riya’ dan tidak terhapus semua amalan melainkan syirik akbar yang menghapus semua amalan. Dia harus mengucap syahadah dan kembali mengumpul amalan pahala semula. Begitukan ustadz?

JAWAPAN

Dalil gugur semua amalan surah az-zumar:65

وَلَقَدْ أُوحِيَ إِلَيْكَ وَإِلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكَ لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu (wahai Muhammad) dan kepada Nabi-nabi yang terdahulu daripadamu: “Demi sesungguhnya! jika engkau (dan pengikut-pengikutmu) mempersekutukan (sesuatu yang lain dengan Allah) tentulah akan gugur amalmu, dan engkau akan tetap menjadi dari orang-orang yang rugi.

 

 

SOALAN

Benarkah orang yang melakukan amalan syirik (sihir) yang ditujukan kepada seseorang ini, amalannya terhapus dan diberikan kepada orang yang dia aniaya itu? Adakah dalil yang berkaitan dalam hal ini?

JAWAPAN

Orang yang menzalimi orang lain sudah tentu amalan kebaikannya diberi kepada orang yang dizalimi, samada fitnah.

Orang Yang Muflis Di Akhirat.

Rasulullah SAW bersabda: “Tahukah kalian siapakah orang yang muflis itu?” Mereka menjawab : “Orang yang muflis di kalangan kami adalah orang yang tidak memiliki dirham dan tidak pula memiliki harta/barang.”

Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya orang yang muflis dari umatku adalah orang yang datang pada hari kiamat dengan membawa pahala solat, puasa dan zakat. Namun ia juga datang dengan membawa dosa kezaliman. Ia pernah mencerca si ini, menuduh tanpa bukti terhadap si itu, memakan harta si anu, menumpahkan darah orang ini dan memukul orang itu. Maka sebagai tebusan atas kezalimannya tersebut, diberikanlah di antara kebaikannya kepada si ini, si anu dan si itu. Hingga apabila kebaikannya telah habis dibahagikan kepada orang-orang yang dizaliminya sementara belum semua kezalimannya tertebus, diambillah kejelekan/kesalahan yang dimiliki oleh orang yang dizaliminya lalu ditimpakan kepadanya, kemudian ia dicampakkan ke dalam neraka.”

(HR Muslim no.6522)

Tingkatan dosa itu saya tidak tahu. Kalau kita perasan kita solat lebih baik kalau orang sedang tengok, maka itu tanda kita ada masalah dengan riya’. Mengenai dalil , tidak tahu dalil khususnya.Allahua’lam

 

 

SOALAN

Ada hadith yang menyatakan 3 orang yang masuk neraka disebabkan riya’ kan ustaz?

JAWAPAN

Benar. Mereka yang mula-mula masuk neraka sebelum orang lain. Mujahid, mualim dan yang infak.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ يَقُوْلُ : إِنَّ اَوَّلَ النَّاسِ يُقْضَى يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَيْهِ رَجُلٌ اسْتُشْهِدَ فَأُتِيَ بِهِ فَعَرَّفَهُ نِعَمَهُ فَعَرَفَعَهَا, قَالَ: فَمَا عَمِلْتَ فِيْهَا؟ قَالَ: قَاتَلْتُ فِيْكَ حَتَّى اسْتُشْهِدْتُ قَالَ: كَذَبْتَ وَلَكِنَّكَ قَاتَلْتَ ِلأَنْ يُقَالَ جَرِيْءٌ, فَقَدْ قِيْلَ ، ثُمَّ أُمِرَ بِهِ فَسُحِبَ عَلَى وَجْهِهِ حَتَّى اُلْقِيَ فيِ النَّارِ, وَرَجُلٌ تَعَلَّمَ الْعِلْمَ وَعَلَّمَهُ وَقَرَأََ اْلقُرْآنَ فَأُُتِيَ بِهِ فَعَرَّفَهُ نِعَمَهُ فَعَرَفَعَهَا, قَالَ: فَمَا عَمِلْتَ فِيْهَا؟ قَالَ: تَعَلَّمْتُ الْعِلْمَ وَعَلَّمْتُهُ وَقَرَأْتُ فِيْكَ اْلقُرْآنَ, قَالَ:كَذَبْتَ, وَلَكِنَّكَ تَعَلَّمْتَ الْعِلْمَ لِيُقَالَ: عَالِمٌ وَقَرَأْتَ اْلقُرْآنَ لِيُقَالَ هُوَ قَارِىءٌٌ ، فَقَدْ قِيْلَ ، ثُمَّ أُمِرَ بِهِ فَسُحِبَ عَلَى وَجْهِهِ حَتَّى اُلْقِيَ فيِ النَّارِ, وَرَجُلٌ وَسَّعَ اللهُ عَلَيْهِ وَاَعْطَاهُ مِنْ اَصْْنَافِ الْمَالِ كُلِّهِ فَأُتِيَ بِهِ فَعَرَّفَهُ نِعَمَهُ فَعَرَفَهَا, قَالَ: فَمَا عَمِلْتَ فِيْهَا؟ قَالَ: مَاتَرَكْتُ مِنْ سَبِيْلٍ تُحِبُّ أَنْ يُنْفَقَ فِيْهَا إِلاَّ أَنْفَقْتُ فِيْهَا لَكَ, قَالَ: كَذَبْتَ ، وَلَكِنَّكَ فَعَلْتَ لِيُقَالَ هُوَ جَوَادٌ فَقَدْ قِيْلَ, ثُمَّ أُمِرَ بِهِ فَسُحِبَ عَلَى وَجْهِهِ ثُمَّ أُلْقِيَ فِي النَّارِ. رواه مسلم (1905) وغيره

Dari Abi Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Sesungguhnya manusia pertama yang diadili pada hari kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan Allah. Dia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatan (yang diberikan di dunia), lalu ia pun mengenalinya. Allah bertanya kepadanya : ‘Amal apakah yang engkau lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Ia menjawab : ‘Aku berperang semata-mata karena Engkau sehingga aku mati syahid.’ Allah berfirman : ‘Engkau dusta! Engkau berperang supaya dikatakan seorang yang gagah berani. Memang demikianlah yang telah dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret orang itu atas mukanya (tertelungkup), lalu dilemparkan ke dalam neraka. Berikutnya orang (yang diadili) adalah seorang yang menuntut ilmu dan mengajarkannya serta membaca al Quran. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengakuinya. Kemudian Allah menanyakannya: ‘Amal apakah yang telah engkau lakukan dengan kenikmatan-kenikmatan itu?’ Ia menjawab: ‘Aku menuntut ilmu dan mengajarkannya, serta aku membaca al Quran hanyalah karena engkau.’ Allah berkata : ‘Engkau dusta! Engkau menuntut ilmu agar dikatakan seorang ‘alim (yang berilmu) dan engkau membaca al Quran supaya dikatakan (sebagai) seorang qari’ (pembaca al Quran yang baik). Memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka. Berikutnya (yang diadili) adalah orang yang diberikan kelapangan rezeki dan berbagai macam harta benda. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengenalinya (mengakuinya). Allah bertanya : ‘Apa yang engkau telah lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Dia menjawab : ‘Aku tidak pernah meninggalkan shadaqah dan infaq pada jalan yang Engkau cintai, melainkan pasti aku melakukannya semata-mata karena Engkau.’ Allah berfirman : ‘Engkau dusta! Engkau berbuat yang demikian itu supaya dikatakan seorang dermawan (murah hati) dan memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeretnya atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka.’”

 

Hadits ini diriwayatkan oleh :

1. Muslim, Kitabul Imarah, bab Man Qaatala lir Riya’ was Sum’ah Istahaqqannar (VI/47) atau (III/1513-1514 no. 1905).
2. An Nasa-i, Kitabul Jihad bab Man Qaatala liyuqala : Fulan Jari’, Sunan Nasa-i (VI/23-24), Ahmad dalam Musnad-nya (II/322) dan Baihaqi (IX/168).

Hadits ini dishahihkan oleh al Hakim dan disetujui oleh Adz Dzahabi (I/418-419), Syaikh Ahmad Muhammad Syakir dalam tahqiq Musnad Imam Ahmad, no. 8260 dan Syaikh Muhammad Nashiruddin al Albani dalam Shahih at Targhib wat Tarhib (I/114 no. 22)

Komen dan Soalan