Utama UiTO Bicara THTL NOTA FIQH DOA MUSTAJAB

NOTA FIQH DOA MUSTAJAB

69
0

Waktu Doa Mustajab atau dikabulkan.

 

يا ابن آدم إنك ما دعوتني ورجوتني غفرت لك على ما كان منك ولا أبالي

“Wahai manusia, selagi engkau berdoa dan berharap kepada-Ku, Aku mengampuni dosamu dan tidak aku pedulikan lagi dosamu”
(HR at Tirmidzi, ia berkata: ‘Hadith hasan shahih)

 

Muslim yang salafi, bijak dalam berdoa. Berdoa dengan doa yang makthur dan memilih waktu-waktu yang mustajab untuk berdoa. Bukannya berdoa secara berjemaah dan berdoa di dalam waktu-waktu yang tidak maqbul dan dan di luar waktu puncak.
Siri baru ini iaitu siri waktu berdoa mustajab akan membantu anda berdoa dengan lebih efektif dan efisyen.
 
1. Penghujung malam yang akhir
Dalil AQ:

وَبِالْأَسْحَارِ هُمْ يَسْتَغْفِرُون

“Ketika waktu sahur (akhir-akhir malam), mereka berdoa memohon ampunan”
(QS. Adz Dzariyat: 18)

 

Dalil hadith: Dari Abu Hurairah ra,

ينزل ربنا تبارك وتعالى كل ليلة إلى السماء الدنيا ، حين يبقى ثلث الليل الآخر، يقول : من يدعوني فأستجيب له ، من يسألني فأعطيه ، من يستغفرني فأغفر له

“Rabb kita turun ke langit dunia pada sepertiga malam yang akhir pada setiap malamnya. Kemudian berfirman: ‘Orang yang berdoa kepada-Ku akan Ku kabulkan, orang yang meminta sesuatu kepada-Ku akan Kuberikan, orang yang meminta ampunan dari-Ku akan Ku ampuni”
(HR. Bukhari no.1145, Muslim no. 758)

 

Berkata Imam Abu Bakar al-Turthusi,
“Bukanlah muslim yang bijak jika dia berhajat kepada Allah, tetapi melepaskan hajatnya di sepertiga malam dengan tidur.”

 

Orang melayu apabila ada berhajat, mereka mengadakan solat hajat perdana. Contohnya: Ibubapa mahukan anak mereka lulus cemerlang 10 A1 SPM, tetapi di waktu malam mereka tidur dan cuma mengupah lebai melakukan solat hajat bagi pihak mereka.

Komen dan Soalan