Utama Kenapa Sunnah? Kisah Seorang Bermusafir Jauh Untuk Mengesahkan Hadis

Kisah Seorang Bermusafir Jauh Untuk Mengesahkan Hadis

48
0

Tazkirah Harian UiTO:

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ الله وَبَرَكَاتُه. بسم الله الرحمن الرحيم. الحمد الله رب العالمين والصلاة والسلام على رسول الله. اللهُمَّ صَلِّ عَلَىٰ مُحَمَّدٍ وَعَلَىٰ اٰلِه فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ الله

صباح الخير

اللهُمَّ أَرِنَا الحَقَّ حَقّاً وَارْزُقْنَا التِبَاعَةَ وَأَرِنَا البَاطِلَ بَاطِلاً وَارْزُقْنَاجْتِنَابَهُ، بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ.

Hadis Sunan At-Termizi Jilid 4. Hadis Nombor 2823.

Maksudnya :

Mahmud bin Khidasy Al-Baghdadi menceritakan kepada kami, Muhammad bin Yazid Al-Wasithi memberitahukan kepada kami, Ashim bin Raja’ bin Haiwah memberitahukan kepada kami, dari Qais bin Katsir berkata :”Seseorang dari Madinah datang kepada Abu Darda’ sedangkan dia berada di Damasqus lalu dia berkata :”Apakah yang mendorong kamu datang kemari hai saudara ku ?” Dia menjawab :”hadis yang sampai kepada ku bahawa kamu menceritakannya dari Rasulullah S.A.W”. Abu Darda’ bertanya :”Apakah kamu datang untuk keperluan lain ?” Dia menjawab :”Tidak”, Abu Darda’ bertanya :”Apakah kamu datang untuk perdagangan ?” Dia menjawab :”Tidak”, Dia berkata :”Aku tidak datang selain untuk mencari hadis ini”. Abu Darda’ berkata :”Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda :”Barang siapa menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu maka Allah memudahkan jalan baginya jalan ke syurga. Dan sesungguhnya para malaikat meletakkan sayapnya kerana redha terhadap orang yang mencari ilmu. Dan sesungguhnya orang pandai dimintakan ampun oleh apa (siapa) yang berada dilangit dan dibumi, sehingga ikan-ikan di air. Keutamaan orang pandai atas orang ahli ibadah adalah seperti keutamaan bulan atas semua bintang. Sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi. Sesungguhnya para nabi tidak mewariskan dinar maupun dirham, sesungguhnya mereka hanya mewariskan ilmu, maka barang siapa mengambil ilmu, maka dia telah mengambil bahagian yang sempurna”. Kami tidak mengetahui hadis ini selain dari hadis ‘Ashim bin Raja’ bin Hayawah, dan sanadnya yang ada pada ku bersambung seperti ini, iaitu Mahmud bin Khidasy menceritakan kepada kami hadis ini, tetapi hadis ini diriwayatkan dari ‘Ashim bin Raja’ bin Hayawah, dari Dawud bin Jamil, dari Katsir bin Qais dari Abid Darda’ dari Nabi S.A.W dan hadis ini lebih sahih daripada hadis Mahmud bin Khidasy.

 

JAUH BERJALAN, TIDAK MEMBAZIR MASA!

Kata al-Sya’bi:

لَوْ أَنَّ رَجُلًا سَافَرَ مِنْ أَقْصَى الشَّامِ إِلَى أَقْصَى الْيَمَنِ فَحَفِظَ كَلِمَةٍ تَنْفَعُهُ فِيمَا يَسْتَقْبِلُهُ مِنْ عُمُرِهِ رَأَيْتُ أَنَّ سَفَرَهُ لَا يَضِيعُ

“Kalaulah seseorang lelaki bermusafir daripada hujung bumi Syam hingga ke hujung bumi Yaman dan beliau hafaz serta memelihara satu kalimah yang bermanfaat untuk masa depan umurnya, aku berpendapat bahawa permusafirannya itu tidak dikira sebagai pembaziran. ( al-Rihlah fi Tolab al-Hadith, m. 26 )

Petikan daripada buku ‘Tinta Nasihat Untuk Penuntut Ilmu’ karya SS Datuk Dr. Zulkifli Mohamad al-Bakri

Komen dan Soalan