Utama Bilik (78) Bulughul Maram & Fathul Bari Hadis 83: Sentuh Al-Quran Dalam Keadaan ‘Suci’

Hadis 83: Sentuh Al-Quran Dalam Keadaan ‘Suci’

121
0

Panel: Abu Tolhah SolahuddinS

Syarah Kitab Bulughul Maram

Assalamualaikum semua..

بسم الله الرحمن الرحيم. الحمد لله على نعمه والصلوة والسلام على رسوله الكريم.اللهم انفعنا بما علمتنا و علمنا ما ينفعنا و زدنا علما. رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي يَفْقَهُوا قَوْلِي، أما بعد،

Alhamdulillah boleh diberi peluang hari ni adakan kelas, setelah lama ketiadaan kelas dalam bilik ni.

Diharap semoga Allah permudahkan usaha ini.

Malam ini kita sambung hadis 83

Hadis 83

ِعَنْ عَبْدِ اَللَّهِ بْنِ أَبِي بَكْرٍ رَحِمَهُ اَللَّهُ; ( أَنَّ فِي اَلْكِتَابِ اَلَّذِي كَتَبَهُ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم لِعَمْرِو بْنِ حَزْمٍ: أَنْ لَا يَمَسَّ اَلْقُرْآنَ إِلَّا طَاهِرٌ ) رَوَاهُ مَالِكٌ مُرْسَلاً وَوَصَلَهُ النَّسَائِيُّ وَابْنُ حِبَّانَ وَهُوَ مَعْلُولٌ

Dari Abdullah Ibnu Abu Bakar رضي الله عنه sesungguhnya dalam surat yang ditulis oleh Rasulullah صلى الله عليه وسلم kepada Amr Ibnu Hazm bahawa “tidak boleh menyentuh Al-Qur’an kecuali orang yang suci. Diriwayatkan oleh Malik secara Mursal dan di-wasol-kan oleh an Nasa’i dan Ibnu Hibban. Dan hadis ini Ma’lul.

Darjat hadis

Hadis ini Sohih.

Cuma ibn Hajar mengatakan hadis ini Ma’lul kerana ada illat bahawa hadis ini dari riwayat sulaiman bin daud al yamani. Dia secara ittifaq ulama hadis mengatakan dia Matruk (lemah tidak diterima). Namun yang sebenarnya dia adalah Sulaiman bin Daud al Khaulani. Dia seorang tsiqah dan beliau diberi pujian oleh Abu Zar’ah, Abu Hatim, Uthman bin Said dan jemaah dikalangan huffaz yang lain.

Syarah hadis

1. ‘Amr bin Hazm beliau adalah ‘Amr bin Hazm al Khazraji al Ansori dikalangan Bani Najar رضي الله عنه . Beliau diutuskan oleh Nabi صلى الله عليه وسلم ke Najran sebagai pemimpin,guru dan Qadhi di sana. Umurnya ketika itu tidak lebih dari 17 tahun. Nabi صلى الله عليه وسلم utuskan surat padanya. Kandungan surat itu berupa hukum-hukum faraidh, sodaqat (zakat) dan diyat (pampasan kematian). Surat ini sangat masyhur dikalangan ulama hadis. Berkata ibn Abd alBarri ia(surat ini) mirip riwayat yang mutawatir. Ini kerana dikalangan ulama menerima baik hadis tentang surat Nabi kepadanya. Berkata imam asy Syafie ulama tidak mengambil hadis ini melainkan kerana sungguhnya ia sabit dikalangan mereka.

2. Hadis ini dalil bahawa menyentuh mushaf Al Quran mesti suci. Suci di sini suci dari najis dan hadas kecil serta hadas besar. Dan ini sesuai dengan pendapat jumhur ulama termasuk imam-imam 4. Dan hal ini sangat ma’ruf dikalangan sahabat.

3. Maksud suci asalnya suci dari kotoran Najis. Dan maksud pada hadis ini suci dengan makna suci dari kotoran najis dan suci dari hadas besar serta hadas kecil. Antara lain maksud suci juga, suci dari syirik dan kufur serta suci dari maksiat dosa. Ini lebih besar dari sekadar suci dari hadas besar atau hadas kecil. Kerana walaupun suci dari hadas belum tentu seseorang itu sucikan dirinya dari akidah kufur dan syirik serta perbuatan dosa.

Melalui hadis ini ada isyarat teguran kepada orang yang memegang Al Quran atau membacanya perlu berubah kepada akidah yang benar dan malan yang benar. Jangan lah berdegil untuk terima kebenaran Al Quran. Sekiranya dia sedia suci dari hadas maka sepatutnya dia juga sedia suci dari kekufuran dan syirik serta maksiat.

4. Manakala sekiranya menyentuh mushaf Al Quran secara berlapik seperti kain,kayu, pensil, penggaris atau bawa dalam beg atau dalam kotak maka itu tak mengapa. Kerana maksud larangan di sini adalah sentuhan kulit.

5. Maksud Al Quran yang disentuh pula ialah mushaf Al Quran samada kulit jilidnya atau kertas dalamnya. Manakala buku tafsir Al Quran atau buku yang ada beberapa ayat-ayat Al Quran pula tidak mengapa. Begitu juga Al Quran yang ada dalam telefon pintar.
WaAllahu a’lam.

6. Faedah : Ada masalah hukum tentang menyentuh mushaf Al Quran bagi kalangan kanak-kanak, atau menyentuh helaian Al Quran yang tercerai dari mushaf atau tulisan sebahagian Al Quran di papan bagi tujuan belajar, atau sebagainya. Kerana sudah menjadi adat sejak dulu kala, kaum muslimin mengajar kanak-kanak belajar Al Quran. Kanak-kanak biasanya tidak berwudhu dan sukar hendak pastikan mereka sentiasa berwudhu kerana banyak masa mereka dengan membaca Al Quran dari mushaf. Maka dikalangan jumhur ulama’ berpendapat tidak mengapa sekiranya Dharurat (berlaku kesukaran). Ini kerana sekiranya kanak-kanak dilarang memegang Al Quran nescaya mereka tidak dapat belajar Al Quran dengan sempurna. Dan lebih-lebih lagi mereka masih bukan mukallaf. Maka hukum disini diberi pengecualian dari hukum di atas.
Dan Allah jua yang Maha Mengetahui

Habis di sini kelas malam ini.. Kita sambung hari selasa depan pula in sya Allah.

Jika ada pertanyaan boleh tanya..nanti dijawab kemudian in sya Allah.

 

Soalan : assalamualaikum ustaz..Adakah wanita sedang haidh boleh memegang dan membaca tafsir al quran (aitu al-quran yang di sertai dengan tafsirnya..) Dan adakah wanita haidh masih boleh teruskan amalan membaca al mathurat walaupun sedang haidh?.Trm ksh.

Waalaikumussalam.. Ya boleh pegang..dan boleh baca.

 

Soalan: apa yang saya faham kalau perempuan yang sedang period, baca terjemahan tade masalah, tapi kalau nak baca ayat quran takleh eh?

Boleh juga..kerana perempuan nak jaha hafalan Al Quran sukar jika tidak membaca dan pegang.

 

Soalan : Adakah ini bermakna kaum kafir tidak boleh sentuh mushaf?

Lihat sebab juga..jika kerana ingin mendalami Al Quran maka boleh..sekira nak persendakan Al Quran maka hendak lah ditegah.

Komen dan Soalan