Utama Bilik (49) Tanda-tanda Kiamat TKK 131 : Nama, Nasab dan ciri al-Mahdi

TKK 131 : Nama, Nasab dan ciri al-Mahdi

272
0

4.6 Nama, Nasab dan ciri al-Mahdi

(أسم المهدي و نسبه)

 

هو محمد بن عبد الله الحسنى العلوي من أهل بيت النبي من ذرية فاطمة من ولد الحسن بن علي رضي الله عنهم جميعا
فعن ابن مسعود رضي الله عنه ان رسول الله صلى الله عليه وسلم قال :«لو لم يبق في الدنيا إلا يوم لطول الله ذلك اليوم حتى يبعث فيه رجلا مني أو من أهل بيتي يواطئ اسمه اسمي واسم أبيه اسم ابي»(1)

(1) رواه الترمذي و ابوداود و صححه شيخ الاسلام ابن تيمية في منهاج السنة (4/311).

Terj:
al-Mahdi adalah Muhammad bin Abdullah al-Hasani al-‘Alawy dari ahlul Bayt dari zuriat Fathimah ra anaknya al-Hasan bin Ali ra. Hadith Ibn Mas’ood ra, bahawa Nabi bersabda,” Jika tidak berbaki dunia ini melainkan satu hari, nescaya Allah akan memanjangkan hari tersebut hinggalah Dia mengutus ke dunia seorang lelaki daripadaku, atau daripada ahli keluargaku, namanya sama dengan namaku, dan nama bapanya adalah nama bapaku, dia memenuhi dunia dengan kesaksamaan dan keadilan sebagaimana penuhnya dunia dengan kejahatan dan kezaliman.

HR Termidzi dan Abu Daud disahihkan oleh Syaikhul Islam, Minhaj as-Sunnah 4:311

 

Tahqiq: Imam Tirmidzi berkata: “Hasan Sahih”. Imam Adz-Dzahabi mensahihkannya dalam At-Talkhis 4/442 dan disetujui oleh Syaikh Al-Albani.

 

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ رضي الله عنها قَالَتْ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم يَقُوْلُ :

Dari Ummu Salamah radhiyallahu ‘anha berkata: Saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Al-Mahdi adalah dari keturunanku dari anak keturunan Fathimah”.
Riwayat Abu Daud: 4264, Ibnu Majah: 4086, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak 4/557, Abu Amr Ad-Dani dalam As-Sunan Al-Waridah fil Fitan: 99-100 dan Al-Uqaili dalam Adh-Dhu’afa: 139, 300 dari jalur Ziyad bin Bayan dari Ali bin Nufail dari Said bin Musayyib dari Ummu Salamah secara marfu’. Syaikh Al-Albani berkata: “Sanadnya jayyid (bagus), seluruh rawinya terpercaya

 

Tahqiq Ibn Taymiyah:


المهديُّ من عِتْرتي من ولدِ فاطمةَ
الراوي : أم سلمة هند بنت أبي أمية | المحدث : ابن تيمية | المصدر : منهاج السنة
الصفحة أو الرقم: 8/255 | خلاصة حكم المحدث : صحيح
Didhaifkan oleh mutaqaddimin seperti Imam Bukhari

 

حدثنا أحمد بن إبراهيم حدثنا عبد الله بن جعفر الرقي حدثنا أبو المليح الحسن بن عمر عن زياد بن بيان عن علي بن نفيل عن سعيد بن المسيب عن أم سلمة قالت

Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Ibraahiim : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Ja’far Ar-Raqiy:Telah menceritakan kepada kami Al-Hasan bin ‘Umar, dari Ziyaad bin Bayaan, dari ‘Aliy bin Nufail, dari Sa’iid bin Al-Musayyib, dari Ummu Salamah,perawi yang dhaif di sisi Bukhari ialah Ziyaad bin Bayaan

 

عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ رضي الله عنه قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه: الْمَهْدِيْ مِنَّا أَهْلَ الْبَيْتِ يُصْلِحُهُ اللهُ فِيْ لَيْلَةٍ

Dari Ali bin Abi Thalib ra berkata: Rasulullah saw bersabda: “Al-Mahdi adalah dari keturunan kami, ahli bait, Allah memperbaikinnya (memberi taufik dan hidayah) dalam semalam (24 jam)”.

HR Ahmad no 645, Ahmad Syakir, sahih, Ibn Majah, no 4085, Albani sahih, al-Bastawi, hasan, (al-Mahdi al-Muntadzar, ms 156)

 

  • Mengetahui Nasab (nama dan keturunan dan ciri al-Mahdi supaya anda tidak ditipu dengan manusia yang mendakwa dia adalah Imam Mahdi. Maka al-Mahdi adalah itrah Nabi, yakni keluarga Bani Muttalib Bani hashim, yang diharamkan menerima zakat dan sedekah (al-Abadi, aun al-Ma’bud, Jld 11: 373)

 

  • Maksud Allah memperbaiki al-Mahdi dalam satu malam atau 24 jam ialah “Maknanya adalah memberikan taubat, memberikan taufik kepadanya, mengilhaminya, dan membimbingnya padahal sebelumnya tidak demikian dalam masa yang amat singkat (An-Nihaayah fil Fitan wal Malaahim (I:29) tahqiq Dr. Thaha Zaini)

 

Ziayadah:(يُصْلِحُهُ اللهُ فِيْ لَيْلَةٍ)

  • Maksud Allah menjaga al-Mahdi dari dosa dalam satu malam atau 24 jam

 

Allah mengislahkan al-Mahdi, maksudnya:

 

a. Mensucikan al-Mahdi dari dosa besar dan kecil yang selayaknya untuk Imam yang besar, atau

 

b. Di awalnya dia berdosa, kemudian Allah menerima taubatnya

 

c. Al-Mahdi tidak melakukan dosa besar, maka ia diislahkan dalam satu malam bermaksud nakirah, yakni mudah dan cepat ke atas orang yang hanya ada dosa-dosa kecil.

 

d. Al-Mahdi diislahkan oleh Allah membawa maksud Allah menyiapkan al-Mahdi bukan sahaja dengan akhlak kenabian bahkan dengan kekuatan kepimpinan atau leadership. Ini kerana akhir zaman dengan pelbagai fitnah dan kegawatan politik, ia memerlukan kepimpinan yang sempurna dan hebat untuk melakukan tugasan menyelamatkan umat dan bumi dari kebinasaan. (Dr Ahmad al-Mubayyad, Mausu’ah fi fitan, mu’assasah al-Mukhtar, Cairo, ms 600)

Komen dan Soalan