Utama Bilik (49) Tanda-tanda Kiamat TKK 106/131: Selepas Perang Mega Armageddon

TKK 106/131: Selepas Perang Mega Armageddon

63
0
KONGSI

TKK 106 Selepas Perang Mega

Armageddon

 

Selepas Perang Mega Armageddon, Istanbul ditawan semula.
Kota Rome Timur di Constantinople ditawan oleh bangsa Turki pimpinan Sultan Muhammad al-Fateh, tapi salah satu tanda Kiamat yang aneh ialah Istanbul yang dikuasai Turki sekarang akan kembali ditawan. Memang logik kerana Turki sekarang bakal menyertai EC, dan jika Turki rasminya menyertai Kesatuan Eropah, maka tanda kiamat ialah Istanbul akan ditawan semula dan dibawa ke dalam negara Kesatuan Islam.

 

Dalil penaklukan semula Istanbul

سَمِعْتُمْ بِمَدِينَةٍ جَانِبٌ مِنْهَا فِـي الْبَرِّ وَجَانِبٌ مِنْهَا فِي الْبَحْرِ؟ قَالُوا: نَعَمْ يَا رَسُولَ اللهِ. قَالَ: لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَغْزُوَهَا سَبْعُونَ أَلْفًا مِنْ بَنِي إِسْحَاقَ، فَإِذَا جَاءُوهَا نَزَلُوا، فَلَمْ يُقَاتِلُوا بِسِلاَحٍ وَلَمْ يَرْمُوا بِسَهْمٍ، قَالُوا: لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، فَيَسْقُطُ أَحَدُ جَانِبَيْهَا -قَالَ ثَوْرٌ( أَحَدَ رُوَاةِ الْحَدِيْثِ) لاَ أَعْلَمُهُ إِلاَّ قَالَ:- الَّذِي فِي الْبَحْرِ، ثُمَّ يَقُولُوا الثَّانِيَةَ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، فَيَسْقُطُ جَانِبُهَا اْلآخَرُ، ثُمَّ يَقُولُوا: لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، فَيُفَرَّجُ لَهُمْ، فَيَدْخُلُوهَا، فَيَغْنَمُوا، فَبَيْنَمَا هُمْ يَقْتَسِمُونَ الْغَنَائِمَ، إِذْ جَاءَ هُمُ الصَّرِيخُ، فَقَالَ: إِنَّ الدَّجَّالَ قَدْ خَرَجَ، فَيَتْرُكُونَ كُلَّ شَيْءٍ وَيَرْجِعُونَ.

“Pernahkah kalian mendengar satu kota yang satu sisinya ada di daratan sementara satu sisi (lain) ada di lautan?” Mereka menjawab, “Kami pernah mendengarnya, wahai Rasulullah!” Beliau berkata, “Tidak akan tiba hari Kiamat sehingga 70.000 dari keturunan Nabi Ishaq menyerangnya (kota tersebut), ketika mereka (bani Ishaq) mendatanginya, maka mereka turun. Mereka tidak berperang dengan senjata, tidak pula melemparkan satu panah pun, mereka mengucapkan, ‘Laa ilaaha illallaah wallaahu Akbar,’ maka salah satu sisinya jatuh (ke tangan kaum muslimin) -Tsaur [2] (salah seorang perawi hadits) berkata, “Aku tidak mengetahuinya kecuali beliau berkata, ‘Yang ada di lautan.’” Kemudian mereka mengucapkan untuk kedua kalinya, ‘Laa ilaaha illallaah wallaahu Akbar,’ akhirnya salah satu sisi lainnya jatuh (ke tangan kaum muslimin). Lalu mereka mengucapkan untuk ketiga kalinya: ‘Laa ilaaha illallaah wallaahu Akbar,’ lalu diberikan kelapangan kepada mereka. Mereka masuk ke dalamnya dan mendapatkan harta rampasan perang, ketika mereka sedang membagi-bagikan harta rampasan perang, tiba-tiba saja datang orang yang berteriak meminta tolong, dia berkata, “Sesungguhnya Dajjal telah keluar,’ lalu mereka meninggalkan segala sesuatu dan kembali.’”

Sahih Muslim, kitab al-Fitan wa Asyraatus Saa’ah (XVIII/43-44, Syarh an-Nawawi)

 

Yang musykil dalam hadith ini ialah Istanbul akan ditawan oleh satu pasukan dari Bani Isaac, yakni orang inggeris sendiri, demikian kata Ibn Katsir yang dipetik oleh Imam Nawawi.

 

Komen Syaikh Ahmad Syakir,

“Penaklukan Konstantinopel yang merupakan sebagai khabar gembira dalam hadits ini akan terjadi di kemudian hari, cepat ataupun lambat, hanya Allah yang mengetahuinya. Ia adalah penaklukan yang benar (adanya) ketika kaum muslimin kembali kepada agamanya, padahal sebelumnya mereka menolaknya. Adapun penaklukan yang dilakukan bangsa Turk yang terjadi sebelum zaman kita ini, maka hal itu hanya sebagai pembuka bagi penaklukan yang terakhir (paling besar). Kemudian kota ini keluar dari kekuasaan kaum muslimin ketika pemerintahan di sana telah mengumumkan bahwa pemerintahannya bukanlah pemerintahan Islam dan bukan pemerintahan agama. Mereka telah melakukan perjanjian dengan orang-orang kafir, musuh-musuh Islam, dan memberlakukan undang-undang kafir terhadap penduduknya. Penaklukan yang dilakukan oleh kaum muslimin akan kembali dilakukan insya Allah, sebagaimana dikhabarkan oleh Rasulullah saw.”

(‘Umdatut Tafsiir ‘an Ibni Katsir (II/256))

 

Penutup:

Perang Armageddon antara Barat dan Islam tertumpu di Syria, Jordan, Palestin dan penyudahnya ialah kembalinya Turki dan Istanbul kepangkuan Islam selepas ia menyertai Eropah atau EC.

Menjawab apakah Perang Armageddon atau Malhamah al-Kubra menggunakan senjata nuklear atau pedang dan kuda?
Menurut Imam Nawawi dan Imam Qurthubi, ia berlaku secara tradisi (pedang dan kuda) Allahu’alam.

Ia akan dibincangkan dalam tanda kiamat 109 nanti, manusia kembali berperang dengan senjata tradisional.

Komen dan Soalan