Utama Bilik (05) Fiqhud Dalil 51. Carilah Malam Al-Qadar Dalam 10 Malam Terakhir

51. Carilah Malam Al-Qadar Dalam 10 Malam Terakhir

285
0

Susunan Ustaz Adli Khalim
Ringkasan Fiqh Ramadhan:

51. Carilah malam Al-Qadar dalam 10 malam terakhir.

تَحَرَّوْا ليلة القدرِ في الوِتْرِ، من العشرِ الأواخرِ من رمضانَ
الراوي : عائشة أم المؤمنين | المحدث : البخاري | المصدر : صحيح البخاري
الصفحة أو الرقم: 2017 | خلاصة حكم المحدث : [صحيح]

“Carilah malam Al-Qadr pada malam-malam ganjil daripada 10 malam terakhir Ramadhan.” – Shahih Al-Bukhari, no. 2017.

التمِسوها في العشرِ الأواخرِ من رمضانَ، ليلةَ القدرِ، في تاسِعةٍ تَبقى، في سابِعةٍ تَبقى، في خامِسةٍ تَبقى
الراوي : عبدالله بن عباس | المحدث : البخاري | المصدر : صحيح البخاري
الصفحة أو الرقم: 2021 | خلاصة حكم المحدث : [صحيح]

“Carilah malam Al-Qadr dalam 10 malam terakhir Ramadhan, pada 9 malam yang masih tinggal, pada 7 malam yang masih tinggal, pada 5 malam yang masih tinggal.” – Shahih Al-Bukhari, no. 2021.

= = = = = = = = = =

Penjelasan:

1. Rasulullah ﷺ memberikan petunjuk tentang bilakah terjadinya malam Al-Qadr, iaitu pada malam-malam ganjil dalam 10 malam terakhir Ramadhan. Namun, pengiraan tersebut boleh jadi bermula dari awal bulan (bererti malam-malam ganjilnya jatuh pada malam ke-21, malam ke-23, malam ke-25, malam ke-27, atau malam ke-29), atau berdasarkan jumlah hari yang masih tinggal.

(a) Sekiranya Ramadhan pada tahun tersebut adalah 29 hari, maka malam-malam ganjil berdasarkan jumlah hari yang masih tinggal adalah malam ke-21 (9 malam terakhir), malam ke-23 (7 malam terakhir), malam ke-25 (5 malam terakhir), dan seterusnya.

(b) Sekiranya Ramadhan pada tahun tersebut adalah 30 hari, maka malam-malam ganjil berdasarkan jumlah hari yang masih tinggal adalah malam ke-22 (9 malam terakhir), malam ke-24 (7 malam terakhir), malam ke-26 (5 malam terakhir), dan seterusnya.

2. Bahkan, dalam menafsirkan hadits-hadits tentang bilakah malam Al-Qadr, Ibn Hajar Al-`Asqalani telah menyebutkan 46 pendapat dalam Fath Al-Bari, antaranya:

(a) Malam Al-Qadr hanya terjadi pada salah satu tahun di zaman Rasulullah ﷺ.

(b) Malam Al-Qadr hanya dikhususkan untuk umat ini, tidak kepada umat-umat lain.

(c) Malam Al-Qadr mungkin terjadi pada mana-mana malam sepanjang tahun.

(d) Malam Al-Qadr mungkin terjadi pada mana-mana malam sepanjang Ramadhan.

(e) Malam Al-Qadr terjadi di awal Ramadhan.

(f) Malam Al-Qadr terjadi di pertengahan Ramadhan.

(g) Malam Al-Qadr terjadi pada malam 17 Ramadhan.

(h) Malam Al-Qadr terjadi pada malam 18 Ramadhan.

(i) Malam Al-Qadr terjadi pada malam 19 Ramadhan.

(j) Malam Al-Qadr terjadi pada malam 22 Ramadhan.

(k) Malam Al-Qadr terjadi pada malam 23 Ramadhan.

(l) Malam Al-Qadr terjadi pada malam 24 Ramadhan.

(m) Malam Al-Qadr terjadi pada malam 25 Ramadhan.

(n) Malam Al-Qadr terjadi pada malam 26 Ramadhan.

(o) Malam Al-Qadr terjadi pada malam 27 Ramadhan.

(p) Malam Al-Qadr terjadi pada malam-malam ganjil 10 malam terakhir Ramadhan.

(q) Malam Al-Qadr terjadi pada 7 malam terakhir Ramadhan.

3. Adapun pendapat yang disebutkan oleh Al-Ghazali bahawa malam Al-Qadr ditentukan berdasarkan hari pertama Ramadhan, pendapat ini tidaklah didasari oleh mana-mana hadits yang shahih.

4. Bahkan menurut An-Nawawi, tarikh malam Al-Qadr akan berubah pada setiap tahun, berdasarkan hadits-hadits yang shahih. Ini kerana sebahagian hadits menyebutkan pada malam ke-27, sebahagian yang lain menyebutkan pada malam ke-23, dan sebahagian yang lain pula menyebutkan pada malam ke-21.

5. Amalan yang terbaik adalah dengan meningkatkan amal ibadah pada 10 malam terakhir, tanpa memilih untuk beribadah pada malam-malam tertentu seandainya kita ingin mendapatkan malam Al-Qadr.

= = = = = = = = = =

Hashtag: #fiqhpuasa

Komen dan Soalan