Utama Bilik (05) Fiqhud Dalil 49. Keluar Masjid Boleh Batalkan I’tikaf

49. Keluar Masjid Boleh Batalkan I’tikaf

51
0

Susunan Ustaz Adli Khalim
Ringkasan Fiqh Ramadhan:

49. Perkara yang membatalkan i`tikaf: Keluar dari masjid bukan kerana uzur syar`i.

وإن كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم ليُدخِلُ عليَّ رأسَه، وهو في المسجدِ، فأُرَجِّلُه، وكان لا يَدخُلُ البيتَ إلا لحاجةٍ إذا كان معتكِفًا .
الراوي : عائشة أم المؤمنين | المحدث : البخاري | المصدر : صحيح البخاري
الصفحة أو الرقم: 2029 | خلاصة حكم المحدث : [صحيح]

Rasulullah ﷺ pernah menghulurkan kepalanya kepadaku, sedangkan baginda di masjid, dan aku menyikat rambutnya. Baginda tidak masuk ke rumah ketika baginda beri`tikaf kecuali untuk suatu hajat. – Shahih Al-Bukhari, no. 2029.

= = = = = = = = = =

Penjelasan:

1. Menurut At-Tirmidzi, inilah yang diamalkan oleh para `ulama’; seseorang yang beri`tikaf tidak boleh keluar dari tempat i`tikafnya melainkan kerana suatu keperluan manusia, misalnya untuk buang air besar dan buang air kecil. Sesiapa yang keluar bukan kerana suatu keperluan manusia, terbatallah i`tikaf mereka. Inilah pendapat Malik dan Asy-Syafi`i.

2. Ini bererti selagi mana sesuatu perkara boleh dilakukan di tempat i`tikaf, seseorang hendaklah melakukannya di tempat tersebut (tanpa keluar dari tempat i`tikaf), termasuklah:

(a) Makan dan minum.

(b) Bercakap-cakap dengan orang lain.

(c) Mandi.

(d) Tidur.

(e) Memotong kuku.

= = = = = = = = = =

Hashtag: #fiqhpuasa

Komen dan Soalan