Utama Bilik (40) Asas Ilmu Hadits 02.08.07#180915 : SEBAB-SEBAB PEMALSUAN HADITS YANG DISENGAJAKAN (Bhg. 04)

02.08.07#180915 : SEBAB-SEBAB PEMALSUAN HADITS YANG DISENGAJAKAN (Bhg. 04)

202
0

Bilik (40) Asas Ilmu Hadits

Nota 02.08.07 Hadits al-Mardud (المردود) Kategori Kritikan pada Periwayat (الطعن في الراوي)

Susunan: BroSyarief

SEBAB-SEBAB PEMALSUAN HADITS YANG DISENGAJAKAN (Bhg. 04)

04. Menjauhkan Manusia Dari Islam

Sekumpulan orang-orang zindiq dan athies yang menyusup ke dalam komuniti muslim, mengambil peranan besar dalam merosakkan agama mereka dan menimbulkan keraguan di dalam hati-hati mereka.

Mereka mula muncul di sepanjang kurun ke-2, di zaman pemerintahan ‘Abbasiyyah: al-Mansur (136-158H), al-Mahdi (158-169H), Harun ar-Rasyid (170-193H).

Mereka mencipta ribuan hadits-hadits palsu dalam pelbagai aspek agama Islam, khususnya aqidah, di mana hadits-hadits tersebut membuatkan jiwa-jiwa merasa teruknya Islam ini dan tidak dapat diterima akal.

Mereka lakukan itu semua dengan tujuan merosakkan wajah Islam, menunjukkan gambaran yang tidak masuk akal, agar ia dapat membuat manusia lari dari Islam dan merendahkan imej Islam.

Mereka mereka hadits tentang sifat-sifat Allah yang menafikan kesucianNya dari menyerupai apapun, antaranya:

قِيلَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، مِمَّ رَبُّنَا؟ فَقَالَ : مِنْ مَاءٍ مَرُورٍ لَا مِنْ أَرْضٍ وَلَا مِنْ سَمَاءٍ ، خَلَقَ خَيْلًا فَأَجْرَاهَا ، فَعَرَقَتْ ، فَخَلَقَ نَفْسَهُ مِنْ ذَلِكَ الْعَرَقِ

“Ditanyakan: Wahai RasululLah, dari apakah tuhan kita? Maka baginda menjawab: Dari air yang mengalir, tidak dari bumi dan tidak dari langit. Dia ciptakan seekor kuda, dan kuda itu disuruh berlari, lalu ia berpeluh, lalu dia cipta dirinya dari peluh tersebut” Hadits ini direka oleh seorang yang bernama Muhammad bin Syuja’ al-Salji.

[al-Mawdhu’aat]

Terdapat seorang lagi pemalsu hadits bernama Muhammad bin Sa’id al-Syaamiy, dia menambah pada hadits yang sahih:

أَنَا خَاتَمُ النَّبِيِّينَ ، لَا نَبِيَّ بَعْدِي ، إِلَّا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ

“Aku adalah penutup para nabi, tiada Nabi selepasku, kecuali jika Allah menginginkan”

Dia telah menambah pengecualian إِلَّا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ yang bermaksud ‘kecuali jika Allah menginginkan’.

Dia juga pernah mengatakan, ‘Tidak mengapa bagi kata-kata yang baik, kita letakkan sanad (palsu) untuknya’.

[al-Mizan]

Ibnul Jawzi menyebutkan, ‘Sekumpulan zindiq telah memasukkan hadits-hadits palsu tentang sifat-sifat Allah, dengan tujuan mengaibkan Islam dan menimbulkan keraguan di dalam hati-hati orang Islam.’

[al-Mawdhu’aat]

Malah sekadar itu tak mencukupi, mereka juga mencipta hadits-hadits yang menghalalkan yang haram, mengharamkan yang halal seperti yang dilakukan ‘Abdul Karim bin Abu al-Auja’ ketika dibawa berhadapan pemerintah al-Mansur untuk dihukum.

Katanya, ‘Aku telah cipta 4000 hadits, aku haramkan yang halal, aku halalkan yang haram, aku jadikan hari kalian berbuka sebagai hari berpuasa, dan aku jadikan hari kalian berpuasa sebagai hari berbuka’

[at-Tadrib ar-Rawi]

Ada pula sebahagian mereka yang kemudiannya bertaubat dan menyesal. Kata Ibn Lahi’ah, ‘Aku menemui seorang syaikh ketika dia sedang menangis, lalu aku tanyakan: Apa yang membuatmu menangis?. Dia menjawab: Aku telah reka 400 hadits palsu, aku masukkan ia dalam majlis-majlis bersama orang ramai & aku tak tahu apa yang patut aku lakukan?’

[al-Majruhiin]

Dan banyak lagi nukilan akan pemalsuan hadits dengan tujuan menakutkan dan menjauhkan orang dari kebenaran agama Islam.

Semoga kita dijauhi dari sikap yang sangat merbahaya ini dan sentiasa diberi petunjuk olehNya.

WalLaahu a’lam

Ruj: Ulum Al-Hadits Asiluha wa Mu’asiruha, karangan Prof Dr Abullayts KhairAbaadi.

#BroSyariefShares

Komen dan Soalan