Utama Bilik (05) Fiqhud Dalil Fiqhud Dalil : Ceramah sarat hadis palsu dan dhaif, wajarkah untuk keluar?

Fiqhud Dalil : Ceramah sarat hadis palsu dan dhaif, wajarkah untuk keluar?

1124
0

Wajarkah keluar sekiranya ceramah dipenuhi dengan hadis palsu dan dhaif

 

S: Hadis syurga di bawah telapak kaki ibu tu memang palsu kan?

Jawapan Utz Fathi: Lafaz “syurga di bawah tapak kaki para ibu” hadith batil namun maknanya benar. Manakala hadith dengan lafaz “tetaplah bersamanya (ibu), kerana syurga berada di bawah kedua kakinya” hadith Sahih, dikeluarkan al-Nasaie dan didiamkannya.

 

S: Macam mana dengan kisah Nabi suka makan tembikai? Dan Nabi akan mula makan dari belah kanan.

 

Jawapan Ustaz Adli Khalim:

Rasulullah s.a.w bersabda:

“Setiap wanita hamil yang makan buah tembikai, maka anaknya akan cantik wajahnya dan baik akhlaknya.”

Kata Ibn Al-Jauzi dalam kitabnya, Al-Maudhu’at:

“Tiada satu pun fadhilat tembikai yang Shahih. Melainkan Rasulullah s.a.w pernah memakannya.”

Ibn Al-Jauzi tak sebut Nabi suka makan, beliau cuma sebut Nabi pernah makan. Wallahu a`lam.

 

S: Kisah (hadis) Nabi s.a.w tidak berkongsi makan limau kerana masam tu; Apa statusnya?

Jawapan Utz Adli Khalim: Tak benar. Pernah discuss dalam AFN.

 

S: Saya dengar ustaz ceramah di masjid. Dan saya rasa banyak sangat rekaan-rekaan dalam ceramahnya. Wajarkah saya tinggalkan ceramah itu? .

S2: Saya pun nak minta pandangan semua adakah perlu kita hadir kuliah ustaz tu, dia suka baca hadis dhaif dan palsu dalam kuliahnya?

Jawapan Utz Adli Khalim: Baik tinggalkan. Isi masa yang kosong tu untuk cari kuliah ustaz-ustaz yang boleh mendekatkan kita kepada sunnah.

 

Komen dan Soalan