Utama Bilik (05) Fiqhud Dalil Nabi menganjurkan kaum wanita untuk bersama-sama menghadiri solat `Id pada zamannya.

Nabi menganjurkan kaum wanita untuk bersama-sama menghadiri solat `Id pada zamannya.

78
0
Ringkasan Fiqh Ramadhan:
 
67. Nabi ﷺ menganjurkan kaum wanita untuk bersama-sama menghadiri solat `Id pada zamannya.
 
 أُمِرْنا أن نُخرِجَ العواتِقَ وذَواتِ الخُدورِ . وعن أيوبَ، عن حفصةَ بنحوِه، وزاد في حديثِ حفصةَ : قال، أو قالتْ : العواتِقَ وذَواتِ الخُدورِ، ويَعتزِلُ الحُيَّضُ المُصَلَّى .
الراوي : أم عطية نسيبة الأنصارية | المحدث : البخاري | المصدر : صحيح البخاري
الصفحة أو الرقم: 974 | خلاصة حكم المحدث : [صحيح]
“Kami diperintahkan untuk keluar (menyaksikan solat `Id), sama ada para gadis dan wanita-wanita pingitan.” Daripada Ayyub, daripada Hafsah juga demikian, ditambah dalam hadits Hafsah: Katanya: “Para gadis dan wanita-wanita pingitan, sedangkan wanita yang sedang haid pula berada jauh dari tempat solat.” – Shahih Al-Bukhari, no. 974..
 
= = = = = = = = = =
 
Penjelasan:
 
1. Para `ulama’ berbeza pendapat dalam masalah keluarnya kaum wanita menghadiri solat `Id, sebagaimana yang disebutkan oleh At-Tirmidzi:
 
(a) Sebahagian `ulama’ memberikan keringanan kepada para wanita untuk keluar menghadiri solat pada kedua-dua `Id.
 
(b) Sebahagian yang lain membencinya.
 
(c) Diriwayatkan daripada Ibn Al-Mubarak: “Pada zaman sekarang, aku tidak suka para wanita menghadiri solat pada kedua-dua `Id. Sekiranya mereka enggan dan tetap ingin keluar, para suami hendaklah mengizinkan mereka untuk keluar dengan memakai pakaian kebiasaannya, dan janganlah mereka berhias. Sekiranya mereka tetap ingin keluar dalam keadaan berhias, para suami hendaklah melarang mereka daripada keluar.”
 
(d) Diriwayatkan daripada `A’siyah: “Sekiranya Rasulullah ﷺ melihat apa yang terjadi kepada para wanita sekarang, pasti baginda akan melarang mereka daripada keluar ke masjid, sebagaimana para wanita Bani Isra’il dilarang.”
 
(e) Diriwayatkan bahawa Sufyan Ats-Tsauri pada zamannya membenci para wanita keluar untuk menghadiri solat `Id.
 
2. Para wanita yang haid tetap tidak boleh mengerjakan solat `Id, namun mereka dianjurkan untuk bertakbir bersama para jama`ah.
 
= = = = = = = = = =
 
Hashtag: #fiqhpuasa

Komen dan Soalan