Utama Bilik (78) Bulughul Maram & Fathul Bari Kelas 6 : Sahih Al-Bukhari ( Islam Yang Lebih Afdal )

Kelas 6 : Sahih Al-Bukhari ( Islam Yang Lebih Afdal )

116
0
Assalamualaikum
بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله على نعمه والصلوة والسلام على رسوله الكريم
اللهم انفعنا بما علمتنا و علمنا ما ينفعنا و زدنا علما
رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي يَفْقَهُوا قَوْلِي 
أما بعد،
5 – باب أَيُّ الإِسْلاَمِ أَفْضَل؟
5-BAB ISLAM SEPERTI MANAKAH LEBIH AFDHAL
صحيح البخاري ١٠: حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ الْقُرَشِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا أَبِي قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو بُرْدَةَ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ أَبِي مُوسَى رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ الْإِسْلَامِ أَفْضَلُ قَالَ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ
Shahih Bukhari 10: Telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Yahya bin Sa’id Al Qurasyi dia berkata, telah menceritakan kepada kami bapakku berkata, bahwa telah menceritakan kepada kami Abu Burdah bin Abdullah bin Abu Burdah dari Abu Burdah 
Dari Abu Musa berkata: ‘Wahai Rasulullah, Islam manakah yang paling utama?
 Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: 
“Sesiapa yang (menjadikan) Muslimin terselamat dari lidahnya dan tangannya”.
PENJELASAN
 
1- Keadaan Islam seseorang melebihi satu sama lain kerana akhlaknya ketika mu`amalat sesama mereka. 
 
2- Islam bukan hanya agama individu tertentu tanpa bergaul dengan orang lain. Melalui mu`amalat ini juga terzahir islam di mata orang ramai. Oleh itu islam perlu disampaikannya kepada yang tidak tahu.

 

3- Menjaga lidah dan tangan ada banyak maksud ; antaranya seperti contoh, menjaga lidahnya hanya menyebut perkara yang benar serta menyampaikan kebenaran kepada orang lain dll.
4- Antara perkara penting dalam hadist ini, kita kena jaga lidah dan tangan kita dalam perkara yang berkaitan agama Allah. Guna lidah dan tangan untuk membantu agama Allah. Jangan pula lidah dan tangan kita sebagai penyekat serta perosak agama Allah dengan membantu maksiat,bid’ah dan syirik.
 
‏﴿٨٥﴾ وَيٰقَوْمِ أَوْفُوا۟ ٱلْمِكْيَالَ وَٱلْمِيزَانَ بِٱلْقِسْطِ ۖ وَلَا تَبْخَسُوا۟ ٱلنَّاسَ أَشْيَآءَهُمْ وَلَا تَعْثَوْا۟ فِى ٱلْأَرْضِ مُفْسِدِينَ
 
(85) Dan Syu’aib berkata: “Hai kaumku, cukupkanlah takaran dan timbangan dengan adil, dan janganlah kamu merugikan manusia terhadap hak-hak mereka dan janganlah kamu membuat kejahatan di muka bumi dengan membuat kerusakan.
 
(Huud 11:85)
**habis di situ**
6 – باب إِطْعَامُ الطَّعَامِ مِنَ الإِسْلاَمِ
6-BAB MEMBERI MAKAN TERMASUK ISLAM
صحيح البخاري ١١: حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ خَالِدٍ قَالَ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ يَزِيدَ عَنْ أَبِي الْخَيْرِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الْإِسْلَامِ خَيْرٌ قَالَ تُطْعِمُ الطَّعَامَ وَتَقْرَأُ السَّلَامَ عَلَى مَنْ عَرَفْتَ وَمَنْ لَمْ تَعْرِفْ
Shahih Bukhari 11: Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Khalid berkata, Telah menceritakan kepada kami Al Laits dari Yazid dari Abu Al Khair 
Dari Abdullah bin ‘Amru; “Ada seseorang yang bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam; “Islam manakah yang paling baik?”
 Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: 
“Kamu memberi makan , mengucapkan salam kepada orang yang kamu kenal dan yang tidak kamu kenal”.
PENJELASAN
1- “Islam manakah yang paling baik?” maksudnya, Amalan dalam islam yang manakah lebih baik dari yang lain. Dan amalan manakah yang lebih afdhal setelah beriman dan menunaikan kewajipan rukun-rukun wajib?

 

2- Termasuk islam yang afdhal ialah memberi makan. Iaitu,  memberi makan kepada tetamu, kepada orang papa dan miskin, sama ada yang meminta atau tidak meminta.

 

3- Memberi makan ada yang dibenarkan dalam syariat,seperti contoh ; memberi makan seperti walimah, sedekah dll. Dan ada juga pemberian makan yang tiada faedah buat pelakunya melainkan tambah dosa,seperti contoh ;  pemberian berbentuk rasuah, majlis syirik, maksiat atau bid`ah dll.

 

4- Termasuk kelapangan dalam islam dengan di beri keringanan dalam beramal buat orang yang tidak mampu memberi pemberian berbentuk harta. Iaitu, dengan menyebarkan perkataan doa salam
 (Assalamu`alaikum, warahmatullah atau di tambah wabarakatuh). Perbuatan menyebarkan salam juga termasuk islam yang lebih baik.
Kedua-dua kebaikan ini mengajar sikap serta sifat orang islam supaya berbaik-baik satu sama lain dengan memberi makan dan menyebar salam.

 

5- Perkataan dalam hadits “Memberi makan” iaitu termasuk minum,pakaian,sedekah dll adalah sama makna. Bila di sebut makan maknanya segala yang berkaitan dengan derma. sebab nak makan biasa ada makanan,ada nasi ada lauk,ada minuman,ada tempat berteduh,ada pinggan,ada gelas,ada meja atau alas,ada kerusi,ada kipas,dan sebagainya.. jadi maksud makan adalah menyeluruh.jangan ingat hanya bagi makan tu hanya maksud bagi beras atau nasi sahaja.bahkan maksud di sini segala bentuk derma yang baik.

 

 
seperti contoh dalam ayat alquran,
 
 
‏﴿٢٩﴾ يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تَأْكُلُوٓا۟ أَمْوٰلَكُم بَيْنَكُم بِٱلْبٰطِلِ إِلَّآ أَن تَكُونَ تِجٰرَةً عَن تَرَاضٍ مِّنكُمْ ۚ وَلَا تَقْتُلُوٓا۟ أَنفُسَكُمْ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ بِكُمْ رَحِيمًا
 
(29) Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu.
(An Nisaa 4:29)
 
‏﴿٢﴾ وَءَاتُوا۟ ٱلْيَتٰمَىٰٓ أَمْوٰلَهُمْ ۖ وَلَا تَتَبَدَّلُوا۟ ٱلْخَبِيثَ بِٱلطَّيِّبِ ۖ وَلَا تَأْكُلُوٓا۟ أَمْوٰلَهُمْ إِلَىٰٓ أَمْوٰلِكُمْ ۚ إِنَّهُۥ كَانَ حُوبًا كَبِيرًا
 
(2) Dan berikanlah kepada anak-anak yatim (yang sudah balig) harta mereka, jangan kamu menukar yang baik dengan yang buruk dan jangan kamu makan harta mereka bersama hartamu. Sesungguhnya tindakan-tindakan (menukar dan memakan) itu, adalah dosa yang besar.
(An Nisaa 4:2)
 
‏﴿١٣٠﴾ يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تَأْكُلُوا۟ ٱلرِّبَوٰٓا۟ أَضْعٰفًا مُّضٰعَفَةً ۖ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ
 
(130) Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memakan riba dengan berlipat ganda] dan bertakwalah kamu kepada Allah supaya kamu mendapat keberuntungan.
(Ali Imran 3:130)
 
semua perkataan di atas sebut makan. hanya istilah umum sahaja. bukan semata2 makan sahaja.
**habis di situ**

 

soalan boleh tanya..

 

🔴 Bilik (78):
Kenapa jawapan Rasulullah ﷺ berbeza-beza apabila ditanya: “Islam manakah yang paling baik?”
Jawapan:
Ini lah sesuai dgn maksud al-Bukhari hendak nyatakan di sini iman itu islam dan islam itu amal..kalau islam mesti kena amal dgn amalan syariat.cara Nabi jawab bentuk contoh.
7 – باب مِنَ الإِيمَانِ أَنْ يُحِبَّ لأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ
7-BAB TERMASUK IMAN “MENCINTAI SAUDARANYA SEBAGAIMANA MENCINTAI DIRI SENDIRI.
صحيح البخاري ١٢: حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ شُعْبَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَنْ حُسَيْنٍ الْمُعَلِّمِ قَالَ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ أَنَسٍ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ
Shahih Bukhari 12: Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah dari Qotadah dari Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.. 
Dan dari Husain Al Mu’alim berkata, telah menceritakan kepada kami Qotadah
dari Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.. 
Beliau(shallallahu ‘alaihi wasallam) bersabda:
 “Tidaklah beriman seseorang dari kalian sehingga dia mencintai untuk saudaranya sebagaimana dia mencintai untuk dirinya sendiri”.

 

PENJELASAN

 

 
1- “Tidak beriman” maksudnya tidak benar-benar sempurna imannya.

 

2- “Saudaranya” maksudnya merangkumi perkataan umum buat saudaranya, iaitu saudaranya sesama muslim atau kafir dll.

 

3- “sebagaimana dia mencintai untuk dirinya sendiri” Iaitu, antara contohnya ; dia ingin saudaranya yang melakukan maksiat agar bertaubat seperti dirinya atau saudaranya yang kafir dapat beriman seperti dirinya. Dan begitu juga perasaan kasih sayang dia terhadap kaumnya seluruhnya.

 

4- Perasaan Cinta atau Kasih Sayang menginginkan  kebaikan untuk manusia walaupun untuk orang kafir termasuk kesempurnaan iman.

 

5- Dari hadits ini dengan kasih sayang dapat hindsri hasad dengki. Dan Hasad dengki atas kebaikan orang lain punca tidak sempurna iman.
6- lafaz bab menyebut باب مِنَ الإِيمَانِ iaitu termasuk cabang2 iman. Jadi di sini dalil iman juga ada amalan qalbi (hati) yakni perasaan cinta dan kasih sayang.
**habis di situ**
soalan boleh tanya..tapi kelas habis di sini. insyaAllah ada tambahan di kemudian hari. sehari dua ni banyak urusan luar.
wallahu a’lam.
syukran lakum wa ilal liqa’..
وآخر دعوانا ان الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة الله
🔴 bilik 111..apakah status hadis pasal riak memakan pahala macam api memakan daun..harap soalan berkaitan dengan hadis, berkenaan masalah hati
Jawapan:
Ayat ni pun dah cukup,
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَالْأَذَىٰ كَالَّذِي يُنْفِقُ مَالَهُ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۖ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ صَفْوَانٍ عَلَيْهِ تُرَابٌ فَأَصَابَهُ وَابِلٌ فَتَرَكَهُ صَلْدًا ۖ لَا يَقْدِرُونَ عَلَىٰ شَيْءٍ مِمَّا كَسَبُوا ۗ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ
 
Wahai orang-orang yang beriman! Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti, seperti (rosaknya pahala amal sedekah) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak), dan ia pula tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat. Maka bandingan orang itu ialah seperti batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin (tidak bertanah lagi). (Demikianlah juga halnya orang-orang yang kafir dan riak itu) mereka tidak akan mendapat sesuatu (pahala) pun dari apa yang mereka usahakan. Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum yang kafir.
Assalamualaikum..w.b.t 🔴🔴🔴 Yang dihormati Ustaz Mohd Solah, izinkan saya bertanya, macam mana beri makan pada orang ketika walimah, akan  tetapi tuan  rumah mengharapkan ‘bayaran’ untuk hidangan yang disediakan dalam majlis?
 
apakah dikira ianya bersedekah? apakah dikira ianya mengikut tuntutan sunnah Rasullullah yang menggalakkan untuk mengadakan walimah seperti dalam hadith riwayat Muslim, “Adakanlah walimah walupun hanya dengan seekor kambing”
Jawapan:
Waalaikumussalam.. jika harapkan bayaran tu jadi macam jual beli..tidak ikut sunnh..bahkan yg mengenakan bayaran sebenarnya melakukan bid’ah dlm walimah.kalau nak bayaran,baik lah dia buka restoran saja.
🔴 bilik 119
 
Boleh ustaz bagi panduan bagaimana cara menyayangi org kafir dlm situasi kita pd hr ini. Tq
Jawapan:
Kita sayangi mereka dgn cara dakwah mereka supaya terima ajaran Allah secara sebenar..
Moga cepat semboh dan dipermudahkan segala urusan
Syafakallah ustaz..

Komen dan Soalan