Utama Bilik (75) Tafsir Al-Quran Kisah Pengalaman Ayah Aji dengan Penjudi

Kisah Pengalaman Ayah Aji dengan Penjudi

1104
2

Nak tahu ke cerita doa ayah aji ajar pd bilik lain, tentang seorang penjudi, lagi bernujun number ekor dan suruh ayah aji pula?

 

(أَفَرَأَيْتُمْ مَا تَحْرُثُونَ * أَأَنْتُمْ تَزْرَعُونَهُ أَمْ نَحْنُ الزَّارِعُونَ)
[Surat Al-Waqia 63 – 64]

Maka (mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu melihat apa yang kamu tanam. Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya?

 

Di soalan ini kita jawab bal anta ya Rab. Kemudian kita baca doa. Contoh tabligh ttg ayat ini, 8 tahun dulu, ayah aji ajar pada seorang kaki judi. Satu hari, ayah aji terima call daripada seseorang. Dia dpt no ayah aji daripada kawannya. Selepas beri salam, terus dia kata dia ada hutang RM 3 juta, termasuk jiran nya. Rumahnya dah nak di tarik. Semua kereta-kereta nya juga.

Dia kata dia nak minta numbor ekor dengan ayah aji. Katanya lagi, bukan untuk makan sedikit pun tapi nak bayar hutang saja. Ayah aji jawab, ayah aji tak pernah berjudi, apa lagi bernujun.

Dia kata dia dengar ayah aji doa makbul sangat. Ayah aji jawab, datang lah ke pasir putih malam ni, di kedai makan sekian-sekian. jam 10 malam.

Dia datang tepat pada masa. Terus terang dia minta number ekor lagi, sebab ini itu. Dia kata lagi, dia telah jumpa tok ca di tumpat. Ayah aji tanya apa tok ca suruh dia. Tok ca suruh dia cari seekor kura-kura. Selepas beberapa hari dpt lah seekor, bawa ke tok ca.

Tok ca tanya, dah di mandi junub dah ke kura-kura ini, tak bolih buat number kalau tak suci. Dia pun mandi junub kan kura2 itu, bawa ke tok ca, tok ca tanya, dah ambil wuduk utk kura2 ini? Dia pun ambil wuduk pada anggota kura2.

Dah jadi org bodoh. Dapatlah nombor dan tikam ekor, dpt lah sikit. Dia juga pergi ke batu pahat Johor, jumpa sami. Lalu dekat tok kong dlm kuil itu, sami suruh tunduk kepala, dia tunduk, dapat number tapi menang sikit.

Dah lama buat kerja bernujum ni kata beliau. Nak cuba dgn org alim pula. Kata orang, nombor daripada org alim , mustajab. Ayah aji jawab, ayah aji tak pernah buat kerja ini dan ia syirik pd Allah. Dia jawab tak apa lah, lepas ni dia bertaubat. Allah tentu ampun.

Kelihatan pada dahi nya, bekas hitam kerana sujud. Dia kata dia nak minta tolong dengan ayah aji buat solat hajat dan minta pd Allah, supaya tolong dia dapat kan nombor. Ayah aji jawab, ayah aji dah lama berhenti jadi tok ca. Solat hajat ini saperti kerja tok ca, tok sami dan paderi.

Terkejut dia dgn jawapan ayah aji. Dia kata, tu pak imam dan ustaz2 dok buat, tak kan salah. Mereka pun takut nak masuk neraka. Ayah aji tanya dia balik tentang perjumpaan dia dgn tok ca. Tidakkah awak jumpa tok ca kerana doa awak, awak rasa tak terima? Dia angguk kepala.

Awak ceritakan hajat awak pd tok ca dan sami kan?, dia angguk. Dia doa dan awak ada sekali kan? Dia angguk. Awak bayar duit kan , pada tok ca dan sami? Dia angguk.

Nah… serupa tak dengan solat hajat? Dia angguk. Malah awak beri jamuan makan lagi, awak tak buat utk tok ca? Dia anggukan.

Serupa tak? Dia angguk.

Jadi saya bukan tok ca yg boleh awak suruh, cari ustaz jenis tok ca lah. Dia kata, tolong doakan hajat saya lah ayah aji. Ayah aji kata itu pun kerja tok ca. Begini, Saya ajar awak cara berdoa, boleh? Dia angguk kepala.

Setiap 2/3 hari dia datang, minta tolong yg sama, sama juga lah ayah aji ajar pada dia. Genap 2 minggu, dia datang lagi. Kali ini lain. Dia minta maaf banyak pada ayah aji. Dia kata, setiap kali dia dtg dulu. Balik je dia nujum kan daripada kata2 ayah aji pada nombor. Yang heran nya, setiap kali dia buat, nombor yg keluar beza hanya satu number saja.

Cth, tikam 1234, keluar, 2341.

Dia bersumpah dengan Allah, jika kali ini tak mengena.. Dia tak kan berjudi lagi sampai bila2 dan dia akan terus belajar dgn ayah aji. Last tikam nombor pun tak kena. Lalu ayah aji ajar pada dia doa. Ayah aji baca ayat 63, 64 al waakiah.

Baca pertama pada dia, Dia senyap. Baca ke 2, Dia senyap. Baca ke 3, Dia senyap. Baca ke 4, Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya?

 

(أَفَرَأَيْتُمْ مَا تَحْرُثُونَ * أَأَنْتُمْ تَزْرَعُونَهُ أَمْ نَحْنُ الزَّارِعُونَ)
[Surat Al-Waqia 63 – 64]

 

Baca ke 4, Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya? Kamu kah HAI nama dia, yang membuat perniagaan kamu maju mundur atau Aku Allah, yang membuat nya?? Dia jawab, Allah.

Ayah aji jawab, awak minta dgn Allah. Selepas seminggu, Dia panggil ayah aji ke Kota Bharu. Dia tunjuk satu surat. Surat offer untuk membina tangki dan retikulasi paip, daripada Kesedar di Paloh 3 , berjumlah RM 5.5 juta. Seminggu kemudian dia panggil lagi, ayah aji pun dtg. Dia suruh naik kereta nya, pergi ke bank. Dia ambil advance payment RM 800,000 cash. Lalu dia hadiahkan pada ayah aji RM 10,000.

Wabillahitaufiq walhamdulillah hirabbil alamin

P/S : Dia sekarang murid ayah aji, yg paling kental.

2 minggu kemudian, dia hadiah lagi 20,000, dah habis juga. Sekarang dia sedang bina rumah2 teres utk di jual. Maksudnya ayah aji suruh dia doa, sendiri bkn ayah aji yg doa kan dia?

 

Soalan : Apa doa yg ayah aji ajar dia?

Ustaz  : Ayah aji suruh dia berdoa sendiri pd Allah saja, dengan berdoa cara cakap melayu. Minta maaf dengan semua dosa2 telah buat. Juga minta ampun dosa kedua ibu bapa nya. Minta Selamat daripada neraka dan masuk syurga, kemudian minta saja terus pd Allah.

2 KOMEN

Komen dan Soalan