Utama Bilik (93) Cabang Cabang Iman Cabang-Cabang Iman

Cabang-Cabang Iman

500
0

Rujukan kitab: buku Cabang-Cabang Iman.

dalam English ada dah terjemahan Syuabul Iman dan ada ringkasan Furu’ ul Iman oleh Maulana Asyraf Ali Thanwi

Bismillah

Alhamdulillah

Wa Solatu Wa Salaamu Ala Rasulillah.

Assalamualaikum.

Himpunanan bicara cabang- cabang Iman

Sila ulang baca, ulang sampaikan InsyaAllah

Hari ini dan esok.

“Telah menceritakan kepada kami Zuhair bin Harb, telah menceritakan kepada kami Jarir, dari Suhail, dari Abdullah bin Dinar, dari Abu Shalih, dari Abu Hurairah, dia berkata, “”Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “”Iman itu ada tujuh puluh tiga sampai tujuh puluh sembilan, atau enam puluh tiga sampai enam puluh sembilan cabang. Yang paling utama adalah perkataan, LAA ILAAHA ILLALLAHU (Tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Allah). Dan yang paling rendah adalah menyingkirkan gangguan dari jalan. Dan malu itu adalah sebagian dari iman.”””

Hadis Riwayat Muslim dalam Sahihnya

Bismillah walhamdulillah

wa solatu wa salaamu ala Rasulillah.

selawat.

Hadis mengenai cabang-cabang iman disebut oleh Al Bukhari, Imam Muslim dan Imam Ahmad

Kesemuanya adalah merupakan riwayat dari Abu Hurairah ra.

pertama sekali Iman..

kedua cabang cabang

ketiga cabang paling afdol..

keempat sifat malu

kelima cabang paling rendah..

Ada 5 perkara yang kita perlu tahu,faham dan amal untuk hadis ini..

1. Iman sesuatu yang diperintah oleh Allah swt untuk kita benarkan dalam hati, sampaikan dengan lafaz dan diamalkan dengan tindakan..

Cabang cabang, dengan maksud ianya berhubung dengan Iman tadi, setiap sesuatu yang bercantum dan mempunyai asal dari Iman maka ianya adalah cabang cabangnya.

Iman atau bahagian Iman atau Cabang Iman yang paling utama.. PERKATAAN.

2. La ilaha illa Allah :

Qaul yakni perkataan adalah sebutan yang memberi maksud dan ianya ditutur atas tujuan tertentu.

Apakah PERKATAAN tersebut

La – tiada (menafikan)

ilaha – Tuhan (yang ada kuasa)

illa – kecuali (hanya atau isbat atau menetapkan)

siapa ? apa ?

ALLAH ( nama bagi Tuhan yang Esa , yang menyebut diriNya didalam wahyu yang diturunkan kepada semua nabi nabi)

Dengan ucapan ini maka telah tercantum dan terhubunglah dengan IMAN.. dan setiap tindakan yang sabit dalam perintah yang dimaksudkan dalam kalimah ini ianya cabang-cabang bagi Iman.

3. Siapa yang mula mula ajar dan sampaikan dan tinggikan kalimah ini ?

Rasul-Rasul yang ajar kalimah ni.. dan Rasul yang terakhir adalah Muhammad saw.

4. Malu


Apa sebenarnnya Malu?

Malu akan jadi atau akan dirasai bila kita perbuat sesuatu yang diluar kebiasaan dan amalan setempat. Misalnya :

Orang Melayu malu bila ditegur pakai baju baru.

Malu bila di tegur merah muka dan rasa something.

Malu bila ada yang puji.

Kenapa perasaan ni datang, sebab kita buat tu diluar kebiasaan kita.

Malu yang dimaksudkan sini adalah Malu daripada berbuat luar kebiasaan Iman.

5.(Bahagian dan cabang Iman paling rendah) Buang duri atau halangan dijalanan.

Kenapa paling rendah ?

Sebab perkara ini boleh dibuat oleh mereka yang tiada Iman dengan Allah.. dan semua orang boleh buat.. Dengan kata lain kalau orang yang beriman dengan Allah dan RasulNYA tak buat benda ni di manakah bukti iman dia?

Mana pergi malu dia ?

Kisah Abu Hurairah sahabat yang tellah meriwayatkan hadis ini datang belajar dengan Rasulallah saw pada tahun ke 7 H. Iaitu 3 tahun sebelum kewafatan baginda saw.

Dalam 3 tahun itu beliau telah belajar semua cabang cabang Iman..

Dalam Musnad Ahmad bab Musnad Abu Hurairah, ke empat-empat matan hadis cabang iman ni ada disebut..

wallahu a’lam bi sowwab.

______________________________________________________________________________

Cabang Iman Pertama :

Cabang İman yang pertama sekian banyak yang di sebut dalam hadisth 60 hingga 79 cabang lebih..

Maka yang pertama kita membicarakan cabang iman dalam hal

Kalimah LA İLAHA İLLA ALLAH

Ianya cabang utama..dan paling afdol.

Seperti yang disebut semalam apa definisi İman ?

Iman sesuatu yang diperintah oleh Allah swt untuk kita benarkan dalam hati, sampaikan dengan lafaz dan diamalkan dengan tindakan..

Perkataan La ilaha illa Allah ni juga diperintah oleh Allah swt untuk dibenarkan dalam hati, untuk di taqrir dan ditabligh melalui lafaz lidah atau bahasa isyarat yang difahami.. serta diamalkan

lawan benar ada lah tipu atau palsu..

Bagaimana membenarkan.. ?

Apabila apa sahaja perkara yang terdetik dihati kita nafikan kuasa makhluk dan isbatkan kuasa Allah swt.

Contoh :

Bila terdetik suatu yang buruk maka hati kita terus istighfar dan menyebut ‘inna lillahi wa inna ilahi rojiun’

Bila terdetik suatu yang baik maka ‘Alhamdulillah, Subhanallah’.

Bila terdetik suatu yang takjub.. ‘Masyaa Allah’ dan ‘Allahu Akbar’

ini cara nak benarkan.. dan doa Allah luruskan hati kita selalu..

baik kemudian seorang yang itu wajib melafazkan dan menzahirkan keimanan dengan menyebutnya dan mentablighkannya..

Amatlah malu kita tak nak sampaikan perkataan ini yang Allah swt datangkan semua Rasul untuk sampaikan dan sebarkan perkataan ini..

Apabila Rasul saw nabi terakhir dan dah tak ada nabi dah selepasnya, itu tanda apa nak tunggu sapa lagi nak sampaikan ? Malaikat ?

Itu tanda kerja sampaikan itu di umumkan kepada umat nabi yang beriman hingga hari kiamat.. siapa dia.. kalau kita org beriman terasa lah malu pada Allah swt kalau tak nak sampaikan..

Amal perkataan la ilaha illa Allah. Dah benar dalam hati Dah sampaikan tak amal lagi..

Belum macam seorang cikgulah dia dah sign surat sebagai guru dah masuk kelas tiap pagi ajar murid.. Lepas habis kelas dia tak buat amal berlawanan dan tak ikut apa yang dia ajar. Dia ajar Matematik 100 – 50 = 50. tapi bila dia pergi beli minyak petrol rm 50 dia bayar rm 100 dia nak rm 90 bakinya.. dia amal tak matematik ?

Sama jugak orang yang dah tasdik (benar) dan tabligh (sampaikan) tapi dia masih buat perkara syirik minta dengan kubur, wasilah dengan benda benda keramat kerislah batulah apa semua tu..

Ini sama dengan tak amal kalimah La ilaha illa Allah..

Maka sia sia tasdiq dan tablighnya.. dia nafikan dengan amal tindakannta

Banyak sangat dalam hadis kelebihan perkataan La ilaha illa Allah.. dan Rasul saw mula mula dan berterusan sampai wafatnya nak tegakkan kalimah ini..23 tahun sehingga tak ada lagi Ilah tuhan tuhan lain di Mekah dan Madinah yang di sembah melainkan Allah swt. Jadi HARAM orang sembah selain Allah swt masuk kedua Tanah tersebut..

Sebab itu disebut dua tanah haram atau Haramain

_______________________________________________________________________________________________

Cabang Iman ke 2

Buku saya rujuk Furu’ ul Iman Maulana Ashraf Ali Thanwi ada terjemahan english

Muhammadur Rasulallah..

Merupakan satu ayat penyataan, Muhammad adalah Rasulallah. Ianya satu penyataan yang mudah di sebut tetapi amat berat difahami..

Apakah dia Rasul, yang membawa dan menyampaikan RISALAH.

Risalah siapa ? Risalah dari Allah swt.

Apakah risalahnya ?

La ilaha illa Allah.

Apa sahaja yang membenarkan risalah ini, bagaimana risalah ini diajar, difahami dan diamal ianya dalam ilmu pembawa risalahNya yakni RasulNya.

Siapa yang lantik Rasul ? Allah swt sendiri, untuk apa ?

Jika ada seorang mengaku dia utusan kerajaan paling kaya di dunia.

Apa yang kita jangkakan (expect) dari orang tu..

Apabila Allah swt jadikan manusia, Allah swt nak jadi hamba hamba Nya, yakni yang tunduk patuh taat padanya..

Bagaimana nak tunjuk cara patuh dan cara taat kepada manusia..

Allah swt utuskan Rasul – RasulNya dan Muhammad saw adalah Rasul terakhir yang diutuskan untuk sampaikan risalahNya

Cara nak patuh dalam hal kehidupan didunia..

Cara nak taat dalam hal ibadat khusus (solat, puasa, zakat dan haji)..

Semua perintah Allah swt disampai dan ditunjukkan dalam tingkah laku, perkataan dan redha RasulNya..

Maka bila kita Tasdiqkan dalam hati, bentuk ketaatan, kepatuhan dan punca keredhaan Allah swt ada dalam risalah yang dibawa oleh Rasulallah saw, Muhammad penutup sekalian Rasul.

Kita lafazkan dan taqrirkan dan sampaikan Muhammd saw itu Rasulallah. Rasul yang terakhir..

Kita amalkan segala bentuk amalan soleh dan segala bentuk peribadatan dan bentuk minta Pertolongan dengan Allah swt hanya dengan cara yang disampaikan oleh Muhammad Rasulallah saw.

__________________________________________________________________________________________________

Cabang Iman Yang ke tiga.

Untuk makluman saya gunakan kitab Syuabul Iman oleh Imam Al Baihaqi, bagi senarai cabang cabang iman ini.

Cabang Iman yang ketiga berdasarkan susunan Al Imam Al BAIHAQI adalah:

Iman dengan Malaikat.

Allah swt menurunkan wahyunya kepada nabi nabi dengan melalui Jibril as. dan didalam nizom (peraturan) yang Allah swt tetapkan, jutaan bahkan trilion bahkan google (unit 10 kuasa 100) malaikat yang dicipta oleg Allah swt.

Setiap.malaikat ini diberi peranan dan tugasan dan sentiasa patuh dan tunduk dengan perintah Allah swt.

Ada yang menjaga Arash.

Ada yang mencatit amalan

Ada yang bawa Rahmat

Ada yang bawa Rezeki

Ada yang mencabut Nyawa

Ada yang tugasan nya menyoal penghuni kubur

Ada yang menjaga Syurga

Ada yang menjaga Neraka

Ada yang meniup sangkakala

Peraturan yang Allah swt tetapkan pada Malaikat ini tidak sama dengan peraturan yang Allah swt tetapkan untuk manusia.

Keimanan dengan kebenaran adanya Malaikat ini kita akan merasakan hampir dan dekatnya peraturan Allah swt..

Sehari sehari bila kita tengok ada polis ada tentera di kawasan kejiranan kita, kita akan rasa ada pihak berkuasa yang memerintah…

Begitulah jika dalam hati kita sentiasa tasdiqkan adanya malaikat malaikat yang sedang sibuk menjalankan tugas dan kepatuhan kepada Allah swt, akan mendatangkan kesedaran ada kuasa yang Maha Hebat, memiliki seluruh Kerajaan langit dan Bumi

menkhabar, menyampaikan dan melazimi cerita hal hal malaikat akan mewujudkan hubungan yang akrab dengan mereka yang merupakan ciptaan Allah swt, kita juga makhluk ciptaan ALLAH SWT

Sedar dan Ingat dalam setiap perbuatan kita ada petugas petugas dialam yang luar dari pandangan mata kita sedang melihat, mencatit dan memerhati bahkan sedang menyampaikan rahmat, rezeki dan ilham dari ALLAH SWT.

setiap amal kita akan didoakan oleh.malaikat malaikat yang tidak terkira banyaknya..

setiap selawat kepada Nabi saw, akam diselawatkan keatas kita oleh malaikat malaikat..

bahkan inilah satu tanda tanda kehebatan Allah swt..

bahkan inilah yang diajar oleh Rasulallah saw, hubungan akrab dengan malaikat.. berapa banyal hadis tentang turunnya malaikat di medan jihad, di malam al QADR dan dikala membaca Al QUR’AN dan majlis zikir..

amalkan dengan bina hubungan yang akrab dengan malaikat, buat amal yang akan diturun, didoa dan dihadiri malaikat..

Semoga Allah swt tambah kefahaman akan iman kita dengan malaikat

wama taufiqi illa billahi

wallahu a’lam bi sowwab

“Telah menceritakan kepada kami Qutaibah, telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin8 Muhammad, dari Al Ala` bin Abdurrahman, dari Ayahnya, dari Abu Hurairah,

Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pergi menemui Ubay bin Ka’ab, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memanggil: “”Hai Ubay!”” Sementara dirinya tengah mengerjakan shalat, ia menoleh namun tidak menjawab beliau, dan Ubai tetap melanjutkan shalatnya, ia lalu mempercepat shalatnya dan langsung menghampiri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, Ubay mengucapkan; “”ASSALAAMU’ALAIKUM, wahai Rasulullah.”” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “”WA ‘ALAIKASSALAAM, apa yang menghalangimu, wahai Ubay untuk menjawabku saat aku memanggilmu?”” Ubay menjawab; “”Wahai Rasulullah, aku tadi sedang mengerjakan shalat. Beliau bertanya: “”Apa kau tidak menemukan di antara yang diwahyukan Allah kepadaku agar kalian memenuhi panggilan Allah dan RasulNya bila menyeru kalian untuk sesuatu yang menghidupkan kalian?”” Ubay menjawab; “”Benar, aku tidak akan mengulangi, insya Allah.”” Beliau bersabda: “”Maukah aku ajarkan kepadamu satu surat yang tidak diturunkan di Taurat, Injil dan Zabur, dan dalam al-Qur`an juga tidak ada yang sepertinya?”” Ubay menjawab; “”Tentu, wahai Rasulullah.”” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “”Bagaimana kamu membaca saat shalat?”” Perawi berkata; “”Maka Ubay membaca ummul al-Qur`an (Al Fatehah). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “”Demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, tidaklah diturunkan di Taurat, Injil, Zabur dan dalam al-Qur`an seperti itu, sesungguhnya ia adalah tujuh (ayat) yang diulang-ulang dan al-Qur`an yang agung yang diberikan padaku.””

Abu Isa berkata; Hadits ini hasan shahih. Dalam hal ini, ada hadits serupa dari Anas bin Malik dan Abu Said Al Mua’lla

Riwayat At Tirmizi dalam Jami’nya dan Imam Ahmad dalam Musnadnya.

_______________________________________________________________________________________________

Cabang Iman Yang ke 4

Cabang iman yang ke empat ialah beriman dengan Al Qur’an seterusnya kitabullah ta’ala yang lain.

Iman dengan Al Qur’an adalah cabang yang disusun oleh Imam Al Baihaqi dalam Syuabul Iman..

Al Qur’an adalah Kalamullah yang diturunkan kepada Rasulallah sawa dalam hayatnya sebagai Rasul selama.dalam tempoh 23 tahun, ada 6236 ayat(satu pendapat) dan diturun samada semasa di Mekah atau Madinah..

Bermula dengan turunnya Al Qur’an segala amal dan perintah Allah swt ditaklifkan kepada umat manusia..

Bermulakan perintah baca, memberi peringatan dan berdoa dimalam hari dan seterus seterusnya..

Didalam Al Qur’an terkandung kisah kisah Nabi dan umat terdahulu, hukum syariat dan zikir, doa dan ilmu-ilmu yang manfaat buat manusia.

Diturun dari Langit Dunia oleh Jibril A.S kepada baginda saw.

Didalamnya telah ada gist dan khulasah kitab kitab terdahulu

Mentasdiqkan dalam hati akan kebenaran setiap ayat ayat didalamnya, manfaat, petunjuk dan kelebihannya..

dan kita seterusnya belajar melafazkan ayat ayatnya dengan cara yang diajar oleh Rasulallah saw.

cara melafazkan ayat ayat Al Qur’an telah diformulasikan oleh Imam Qiraat yang disimpulkan dalam Hukum Tajweed.

baik.

pengamalan ayat ayat Al Qur’an dengan menjadikan Al Quran rujukan utama, dalam segenap aspek kehidupan.

Kerana ianya manual kehidupan Insan Soleh

Apabila Rasulallah saw dapat wahyu pertama baginda saw menunggu nunggu wahyu yang lain sebab nak tahu bagaimana nak hidup dengan perintah swt.. untuk dapat redha Allah..

baik.

kalau kita bermusafir ke China misalnya, ada buku panduan disediakan, buku panduan pelancong yang dapat tunjukkan destinasi yang kita nak tuju akan kita pilih.

begitu juga kita didatangkan ke alam dunia dan nak tuju akhirat yang di redhai Allah swt.. apa panduan di kehidupan dunia kita nak ikut..

maka Al Qur ‘an rujukan utama kita. Insya Allah

baik..bacaan Al Qur’an terbaik ketika dalam Solat

Tadabbur Al Qur’an dengan ayat ayat Al Qur’an..

wallahu a’lam bissowab

wama taufiqi illa billahi

Mulalah faham ayat Al Qur’an bertalaqqi.. amal para sahabat belajar 7 ayat , 7 ayat dah faham amal.. dan belajar lagi

Saidina Umar belajar dan faham Surah Al Baqarah lebih 8 tahun..

sahabat sahabat Nabi cinta Al Qur’an dan jadikan A Qur’an teman dimalam hari.. malam bertemankan Al Qur’an.

Insya Allah, semoga Allah swt bagi kita kefahaman Al Qur’an, Akhlak Ahlul Qur’an dan seterusnya dapat Redha dari Allah swt yang menurunkan Al Qur’an.


__________________________________________________________________________________________

Cabang ke 5,

Iman dengan Qada dan Qadar

Cabang ke 6

İman dengan berlaku hari Kiamat

__________________________________________________________________________________________________

Cabang ke 7


İman dengan ditempatkan Ruh manusia disuatu alam transit setelah maut

Dengan Qada’ dan Qadar..

Seluruh Alam ini dari ianya mula dicipta.. berada dalam ketetapan, peraturan dan pengetahuan Allah swt.

Maka tasdiq dalam hati, ikrar dengan lisan kita dan amal yakni sedar dan redha akan peraturan dan ketetapan Allah swt.

Redhalah yang Allah swt jadi kita diplanet bumi yang kecil, redhalah kita dijadikan dari keturunan Adam.as yang dicipta dengan tanah dan keturunannya berkembang biak dari setitis air mani.. dan. berada dalam rahim wanita 7- 9bulan 10 hari atau lebih sebelum dilahirkan.

Iman Dengan Hari Kiamat.

Seluruh Alam yang dicipta oleh Allah swt ini akan ditamatkan pada satu satu masa berdasarkan ketentuan dan ketetapan Allah swt.

Maka tasdiq dalam hari, taqrir dengan lisan dan amalkanlah sebelum kiamat berlaku buatlah persiapan.

Iman Dengan Alam Transit selepas maut

Seluruh Bani Adam setelah dicabut nyawanya, akan diletakkan di alam transit.

maka tasdiq dalam hati, iqrar dengan lisan dan amalkan amalan amalan yang terhindarnya dari siksaan di alam transit.

Misalnya menjaga istinjak, berdasarkan hadis sahih banyak siksaan kubur apabila tidak berhati2 bertaharah setelah buang air kecil.

dan banyakkan membaca Al Qur’an sabit dengan hadis nabi, ianya akan menjadi hujah dan peguambela di kubur.

wallahu a’lam bissowab

wama taufiqi illa billahi

Alhamdulillahi robbil alamin

Allahumma soliy ala Muhammad wa ala alihi wa ashabihi

__________________________________________________________________________________________________

Cabang ke 8.

Yakni beriman dengan akan dibangkitkan manusia dialam kubur dan dikumpulkan di Mahsyar.

Ianya cabang yang dibahaskan agak panjang dalam AQ dan Hadith..

Yakni keadaan selepas dibangkitkan manusia dari alam transit (kubur) iperincikan sangat sangat jelas

Yakni keadaan semua manusia akan dikumpulkan, baik Nabi-Nabi, yang Islam, yang fasiq, yang kafir, yang nifak mm . emua akan dibangkitkan dan dikumpulkan dalam keadaan telanjang.

Menunggu untuk di hisab.

Keadaan di kumpulkan :

Ada yang di naungi Arash..

Ada yang di tenggelami peluh..

Pelbagai keadaan di Mahsyar berdasar amalan kita di dunia.

Allahu akhbar..

Suatu masa pernah Rasulalallah saw cerita kat Aisyah ra. , Aisyah tanya telanjang tak malu ka.. Mafhum kata kata nabi saw.. tak sempat nak fikir dah pasal malu.. masing masing bimbang dengan keadaan masing masing

Semua dah tunggu lama ni dah tak tahan dah tunggu.. nampak nabi nabi yang duduk di tempat khas. Rayu kat nabi Adam.. minta Allah mulakan hisab..

Adam as suruh tanya Nuh as.

Nuh suruh tanya Nabi İbrahim as.

Nabi İbrahim suruh tanya Nabi Musa as..

Nabi Musa suruh tanya nabi Muhammad saw..

Nabi Muhammad saw sujud lama laa pada Allah swt mohon syafaat.

Barulah Allah swt kata boleg mula Hisab

Allahu Akhbar.

Banyak la dari orang yang masuk syurga tanpa hisab

Orang yang terima kitab dengan tangan kanan

Orang yang terima hisab dengan tangan kiri dan dari belakang

Allah swt cerita habis..

Nak bagi tahulah kat kita Dahsyat nya Mahsyar ni nanti.. 

oleh itu bersedialah kita dengan amal di dunia

Maka kita kena dengar lagi dan lagi cerita cerita dan perkhabaran mahsyar dari AQ dan Hadis hadis sahih..

Kemudian taat dengan maksud tasdiqkan dalam hati akan kebenaran perkhabaran ini..

Kemudian kita kena taqrirkan dan sampaikan.. sepertimana Rasulallah saw disamping Aisyah ra di rumah cerita hal hal mahsyar..kemudian apakah amal amalnya…

Maka hendaklah kita beramal soleh dengan amalan yang dijanjikan kemudahan di Yaumul Mahsyar..

Ada beberapa golongan yang dikhabarkan akan masuk syurga tanpa hisab..

Maka kita dapatkan ciri ciri golongan ini dengan tadabbur AQ dan mendengar bacaan hadis hadis

dan kejar ganjaran ini dengan amal soleh yang dikhabarkan

Begitu juga orang yang di beri kitab dengan sebelah kanan, maka tadabbur Al Quran dan dengar hadis hadis mengenai perkhabaran ini dan kejar ganjaran seperti yang dikhabarkan dengan amal soleh

Wallahu a’lam bi sowwab

Semoga Allah swt memberi kita taufik dan hidayahNya..

Ya Allah fahamkanlah kami akan cabang-cabang İman ini..

Dorongilah kami dengan amal amal untuk kami dapat ganjaran dari janji janjimu yang Sahih.

Sesungguhnya kami yakin Engkau tidak memungkiri janji Mu Ya Allah.

“Telah menceritakan kepada kami ‘Imran bin Maisarah, telah menceritakan kepada kami Ibnu Fudhail, telah menceritakan kepada kami Hushain, -lewat jalur periwayatan lain, – Abu Abdullah mengatakan; dan telah menceritakan kepadaku Asid bin Zaid, telah menceritakan kepada kami Husyaim, dari Hushain, mengatakan, pernah aku di sisi Sa’id bin Jubair, selanjutnya ia katakan, Ibnu ‘Abbas, telah menceritakan kepadaku dengan mengatakan, Nabi Shallallahu’alaihiwasallam bersabda: “”Beberapa umat diperlihatkan kepadaku, maka aku melihat ada seorang Nabi lewat bersama umatnya, kemudian lewatlah seorang Nabi bersama beberapa orang, kemudian lewatlah seorang Nabi bersama sepuluh orang, dan Nabi bersama lima orang, dan seorang Nabi yang berjalan sendirian. Tiba-tiba aku melihat ada rombongan besar, maka saya tanyakan kepada Jibril; ‘Apakah mereka umatku? ‘ ‘bukan, namun lihatlah ufuk, ‘ jawab Jibril. Aku melihat, tiba-tiba ada serombongan besar. Kata Jibril; ‘Itulah umatmu, dan itu ada tujuh puluh ribu orang mula-mula yang masuk surga dengan tanpa hisab dan tanpa siksa.’ Saya bertanya; ‘Mengapa mereka bisa seperti itu? ‘ Jibril menjawab; ‘Karena mereka tidak minta di obati (dengan cara) kay (ditempel besi panas), tidak minta diruqyah dan tidak meramal nasib dengan burung, dan kepada rabb-Nya mereka bertawakkal.”” ‘Ukkasyah bin Mihshan berdiri seraya berujar; “”doakanlah aku, agar Allah menjadikan diriku diantara mereka!”” Nabi berdoa; “”Ya Allah, jadikanlah dia supaya diantara mereka!”” Lantas laki-laki lainnya berdiri dan berujar; “”Jadikanlah aku diantara mereka!”” Nabi menjawab; “”kamu sudah didahului ‘Ukkasyah.”””

Hadis Riwayat Al Bukhari dalam Sahihnya..

Syarah tanya Ustaz Solah

ada 4 amal yang disebut dalam.hadis tersebut diganjarkan syurga tanpa dihisap

1. Seorang yang luka parah akibat jihad, dia tak syahid tetapi parah. jika dia menahan penderitaan luka parah dia dengan tidak dimatikan atau di keribgkan luka dengan cara cepat.. yakni di tempelkan besi panas..

samaada luka sembuh dengan ketahanan sistem badan atau rawatan biasa bagi luka..

2. Seorang yang membaca ruqyah bagi dirinya sendiri.

Bagi yang dibaca oleh orang lain boleh jadi dia akan syirik dengan percaya si fulan yang baca tersebut yang bagi sembuh

3. Seorang yang tidak.menilik.nasib.

4. Seorang yang bertawakkal..

Itu khulasah (kesimpulan)

Hadis ni.. sharahnya panjang boleh tanya Ustaz yang ngaji Kutubustittah.

 

___________________________________________________________________________________________________

Cabang Iman ke 9 

Hari ni cabang ke 9 sangat sangat penting..

Beriman dengan balasan Syurga dan Neraka.


“Telah menceritakan kepada kami Ibrahim Bin Ishaq Ath Thalaqani, dia berkata; Telah menceritakan kepadaku An Nadlar Bin Syumail Al Mazini, dia berkata; Telah menceritakan kepadaku Abu Na’amah, dia berkata; Telah menceritakan kepadaku Abu Hunaidah Al Barra’ Bin Naufal, dari Walan Al ‘Adawi, dari Hudzaifah, dari Abu Bakar Ash Shiddiq, dia berkata; “”disuatu pagi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat shubuh Kemudian duduk, hingga ketika tiba waktu dhuha Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tertawa, kemudian duduk di tempat semula hingga beliau shalat Dzuhur, Ashar dan Maghrib, beliau tidak berbicara hingga shalat isya di akhir malam, kemudian pulang ke keluarganya, maka orang-orang berkata kepada Abu Bakar; “”mengapa tidak kamu tanyakan kepada Rasulullah atas apa yang beliau lakukan hari ini, padahal sebelumnya belum pernah melakukannya sama sekali?”” ia berkata; kemudian dia bertanya kepada beliau, maka beliau menjawab: “”ya, telah diperlihatkan kepadaku apa yang akan terjadi dari urusan dunia dan akhirat, maka dikumpulkanlah orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang datang di satu tempat, maka manusia ketakutan dengan hal itu, sehingga mereka datang kepada Adam sementara keringat hampir hampir menutupi mereka, mereka berkata; ‘wahai Adam, engkau adalah bapak manusia dan Allah ‘azza wajalla telah memilihmu, maka mintalah syafa’at untuk kami kepada Rabbmu, ‘Adam menjawab; ‘aku pun sedang menghadapi seperti apa yang sedang kalian hadapi, pergilah kepada bapak kalian setelah bapak kalian, yaitu Nuh, ‘sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim dan keluarga ‘Imran atas segala umat.””maka mereka datang kepada Nuh kemudian berkata; ‘berilah kami syafa’at di hadapan Rabb-Mu, karena Allah telah memilih engkau dan mengabulkan doa-Mu dan Dia tidak menyisakan orang-orang kafir satu rumahpun diatas permukaan bumi.’maka Nuh berkata; ‘aku tidak bisa memberi kalian syafa’at, maka pergilah menghadap Ibrahim karena sesungguhnya Allah menjadikan dia sebagai kekasihnya.’Kemudian merekapun menghadap Ibrahim, dan Ibrahim berkata; ‘aku tidak bisa memberi kalian syafa’at, pergilah menghadap Musa, karena Allah pernah berbicara kepadanya secara langsung.’kemudian Musapun menjawab; ‘aku tidak memiliki apa yang kalian minta, maka pergilah menghadap Isa bin Maryam, sesungguhnya dia bisa menyembuhkan orang buta, penyakit belang dan menghidupkan orang mati.’kemudian Isa menjawab; ‘aku tidak memiliki apa yang kalian minta, akan tetapi pergilah menghadap tuannya anak Adam, karena kuburannya yang pertama kali terbuka pada hari kiamat, pergilah menghadap Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam pasti dia akan memberi kalian syafa’at di hadapan Rabb kalian.’Dia berkata; ‘maka dia pergi, kemudian Jibril menghadap kepada Rabbnya, maka Allah berfirman: ‘izinkan dia (memberi syafa’at) dan berilah kabar gembira berupa syurga.’ dia berkata; kemudian jibril pergi dengan berita gembira tersebut, maka Muhammad pun tunduk bersujud selama satu jum’at, kemudian Allah berfirman: ‘angkat kepalamu wahai Muhammad, katakanlah kamu akan didengar dan berilah syafa’at kamu diberi izin memberi syafa’at.’ dia berkata; maka dia mengangkat kepalanya dan ketika memandang Rabbnya diapun bersujud tunduk selama satu jum’at yang lain, dan Allah berfirman lagi: ‘angkatlah kepalamu dan katakanlah kamu akan didengar, berilah syafa’at kamu diizinkan memberi syafa’at.’ dia berkata; dia pun pergi untuk bersujud, dan jibril memegang kedua tangannya, maka membuka doa doa yang belum pernah dibukakan sebelumnya kepada manusia sama sekali, maka beliau berkata; ‘wahai Rabbku engkau telah ciptakan aku menjadi tuan anak Adam dan tidak ada kesombongan, Engkau jadikan aku orang yang pertama kali terbuka kuburannya pada hari Kiamat dan tidak ada kesombongan, sampai Engkau jadikan orang yang datang ke telagaku sebanyak apa yang ada diantara shon’a dan Ailah, ‘ kemudian dikatakan; ‘panggillah para Shiddiqin agar mereka memberi syafa’at’, kemudian dikatakan; ‘panggillah para Nabi.’ Ia berkata; maka datanglah Nabi bersama sekelompok orang pengikutnya, dan ada Nabi yang bersama lima dan enam orang pengikut, dan ada Nabi yang tidak bersama seorangpun pengikut, kemudian dikatakan; ‘panggillah para syuhada agar mereka memberi syafa’at untuk orang-orang yang mereka inginkan.’dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melanjutkan; maka ketika para syuhada telah melakukannya, Nabi berkata: Allah berfirman ‘Aku adalah yang paling pengasih dari para pengasih, masukkanlah kedalam syurgaku orang yang tidak menyekutukanku dengan suatu apapun.’ ia berkata; maka merekapun masuk kedalam syurga. Dia berkata: kemudian Allah berfirman: ‘lihatlah kedalam neraka, apakah kalian menjumpai seseorang yang pernah berbuat satu kebajikkan? ‘Dia berkata; maka mereka mendapatkan seorang laki-laki, kemudian Allah bertanya kepadanya: ‘apakah kamu pernah berbuat satu kebajikkan? ‘ laki-laki itu menjawab; ‘tidak, kecuali dulu aku pernah memberikan kemudahan kepada manusia dalam masalah jual beli.’ Maka Allah berfirman: ‘mudahkanlah kepada hambaku sebagaimana dia telah memberi kemudahan kepada hamba-hambaku yang lain.’Kemudian mereka mengeluarkan seorang laki-laki dari neraka, dan Allah bertanya kepadanya; ‘ apakah kamu pernah melakukan satu amal kebaikkan? ‘ ia menjawab; ‘tidak, kecuali aku pernah menyuruh anakku jika aku mati, bakarlah aku dengan api kemudian tumbuklah aku hingga seperti tepung, kemudian bawalah ke laut lalu tebarkanlah di udara, Maka demi Allah Rabb seluruh alam, tidaklah akan mampu mengembalikanku selama-lamanya.’Maka Allah berfirman: ‘kenapa kamu lakukan hal itu? ‘ dia menjawab; ‘karena takut kepadaMu.’Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melanjutkan: maka Allah berfirman: ‘lihatlah kerajaan yang paling agung kerajaannya, maka sesungguhnya bagimulah seperti itu bahkan sepuluh kali lipat sepertinya.’Nabi melanjutkan: hamba tersebut berkata; ‘mengapa Engkau menghinaku sedangkan Engkau adalah raja?”” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “”itulah yang membuatku tertawa di waktu dluha.”””

“Telah menceritakan kepada kami Mu’ad bin Asad, telah mengabarkan kepada kami Abdullah, telah mengabarkan kepada kami Umar bin Muhammad bin Zaid, dari Ayahnya, bahwa dia telah menceritakan kepadanya, dari Ibnu ‘Umar, mengatakan, Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam, bersabda: “”Ketika penghuni surga telah memasuki surga, dan penghuni neraka telah memasuki neraka, didatangkan kematian yang diletakkan diantara syurga dan neraka, lantas disembelih. Seorang juru seru menyampaikan pengumuman; ‘Hai penghuni surga! Sekarang tidak ada kematian. Hai penghuni neraka, sekarang tak ada lagi kematian. Maka penghuni surga bertambah senang sedangkan penghuni neraka menjadi sangat sedih.””


Cabang no 9

Beriman dengan akan dibalas semua manusia yang beriman dan beramal soleh dengan Syurga dan yang Mushrik dan kafir akan di tempatkan di neraka

Adalah Al Quran dan Al Hadis menceritakan akan banyaknya perkhabaran Syurga dan Neraka.

Maka kita tasdiq dalam hati, taqrir dengan lisan dan amal dengan mengejar ganjaran dengan amal amal soleh dan melarikan diri dari amal amal engkar yang dijanjikan akan neraka.

Saya khulasah sikit 2 hadis yang di copy paste

1. Hadis mengenai ahli syurga yang terakhir dimasukkan:

Kerana pernah ada perasan takut akan siksaan Allah swt , diberi syurga 10 kali ganda dunia ini saiznya.

2. Hadis adalah setelah semua di masukkan ke dalam syurga, yakni yang terakhir tadi..

maka Maut akan di sembelih, tiada lagi maut. Dan ahli syurga akan kekal selama lama lama lamanya dalam syurga..

Begitu juga keadaanya ahli neraka.

Dengan itu tasdiqkanlah didalam hati sebenar benarnya perkhabaran ini pasti dan pasti dan pasti akan berlaku..

Sampaikan lah, ulang lah cerita ini pada keluarga, jiran .. dan setiap Muslim

Takutlah akan siksaan neraka..

Gemar dan kejarlah ganjaran syurga dengan amal soleh.

wallahu a’lam bi sowwab

wa ma taufiqi illa billahi

__________________________________________________________________________________________________

Bismillah

Alhamdulillah

Wa Solatu Wa Salaamu ala Rosulillah..

Assalamualaikum

Kita sambung cabang iman seterusnya yang ke 10 berdasarkan susunan al Imam Al Baihaqi dalam kitab beliau Syuabul Iman

Cabang ke 10 


Iman dengan perasaa Kecintaan pada Allah swt.

Perasaan


Lawan kecintaan pada Allah swt, kecintaan yang mensyirikkan Allah swt.

analogi cinta Allah dan cinta yang mensyirikkan Allah swt.

Seorang lelaki yang mengahwini janda ada anak perempuan seorang.. dia kahwin tetapi dengan harapan nak berzina dengan anak si janda tadi.

Maaf contoh agak taboo dalam budaya Melayu

Kita mencintai Allah, tetapi harapkan Rasul dan AwliaNya yang bagi manfaat dan mudarat pada kita, ini cinta Allah swt yang palsu

Cabang ke 10. Cinta sejati pada Allah swt itu 

bagaimana cinta sejati dengan Allah swt.. segala apa yang Allah swt suruh hambaNya cinta, kita cinta semata mata nak harap Allah swt balas cinta kita dengan RedhaNya.

Tasdiqkanlah dalam hati bahawa saya cintakan Rasulallah saw, cintakan ibubapa, cintakan ahlibkeluarga , guru guru dan semua makhluk Allah ini kerana cintanya saya pada Allah swt..

Saya cinta semua ni harap harap Allah balaslah cinta saya dengan redhaNya

Taqrir dan tabligh kan rasa cinta kerana Allah. mafhum satu hadis orang yang menzahirkan rasa cintanya kepada saudaranya, dengan berkata “aku.mencintai kamu kerana Allah”..

Hadis :

“Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna berkata, telah menceritakan kepada kami Abdul Wahhab Ats Tsaqafi berkata, telah menceritakan kepada kami Ayyub, dari Abu Qilabah, dari Anas bin Malik, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “”Tiga perkara yang apabila ada pada diri seseorang, ia akan mendapatkan manisnya iman: Dijadikannya Allah dan Rasul-Nya lebih dicintainya dari selain keduanya. Jika ia mencintai seseorang, dia tidak mencintainya kecuali karena Allah. Dan dia benci kembali kepada kekufuran seperti dia benci bila dilempar ke neraka”””

Dapat kemanisan Iman..

kemudian bagaimana mahu Amal dengan cinta Allah swt ini..

Tunaikanlah cinta seseorang Kekasih..

menyukai perkara yang dicintaiNya

membenci perkara yang dibenciNya.

Kata penyair

jika kekasihmu menyukai nama nama yang disebut dengan sebutan lisannya. jadilah pencinta lisannya.

wallahu a’lam

Allahumma soliy ala Muhammad wa ala alihiy wa ashabisiy ajmain

Ya Allah perasaan campakkan cinta sejati kepadaMu ke dalam setiap saat detik hati kami.

Alhamdulillah

kita tutup dengan tasbih kifarah.

Ya Allah campakkanlah perasaan cinta sejati kepadaMu ke dalam setiap saat detik hati kami.

Ya Allah campakkanlah perasaan cinta sejati kepadaMu ke dalam hati kami dalam setiap saat dan detik.

 

__________________________________________________________________________________________________

Bismillah

Alhamdulillah

Wa Solatu Wa Salaamu ala Rosulillah

Assalamualaikum

hari ni kita bincang awal sikit.. ada nak tunaikan hajat kawan jam 8.00 pagi ni İnsya Allah

sambungan cabang cabang İman.. kita telah bicarakan Cabang 1 hingga cabang 10.

Tajuk pagi ini :


Cabang ke 11 


Takut pada Allah swt merupakan cabang Iman

Walaupun takut ini bukan.perkataan tepat nak terjemah Khauf, itu perkataan yang paling mendekati makna tersebut

Takut pada Allah, lawannnya Takut kepada apa apa yang mensyirikkan Allah swt..

Takut pada selain dari Allah swt.

Kita takut akan melanggar perintah Allah,

lawannya kita takut selain dari Allah swt lalu kita berani melanggar perintah Allah swt

Apa yang kita mahu tasdiqkan dalam hati, benarkanlah ancaman dan amaran Allah swt..

amaran didatangkan bala kerana syirik dan dosa

amaran akan siksa dikubur

amaran akan susahnya Mahsyar dan Hisab..

amaran akan di tempatkan di neraka..

takut akan segala yang akan menambah dosa..

Benarkan lah setiap amaran dan ancaman ini

Taqrirkan dan sampaikan.. ancaman ancaman supaya timbul takut. Seperti mana kita bagi amaran pada anak anak kita bahayanya bercampurgaul.dengan kawan kawannya yang buruk akhlaknya.

Amal

Seorang yang khauf pada Allah swt akan memilih dan melaksanakan amal yang tidak dimarahi bahkan yang jauh dari ancaman dan amaran Allah swt.

“Telah bercerita kepada kami ‘Abdullah telah bercerita kepadaku ayahku. telah bercerita kepada kami Hasan bin Musa, telah bercerita kepada kami Hammad bin Salamah, dari ‘Ashim bin Bahdalah, dari Syahr bin Hausyab, dari Mu’adz bin Jabal, dari Nabi Shallallahu’alaihiwasallam beliau bersabda; “”Lambung-lambung mereka jauh dari tempat tidur, mereka menyeru Rabb mereka dengan takut dan harapan.”” Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam bersabda; “”Qiyamullailnya seorang hamba.”””

semoga Allah mengurniakan akan sifat khauf pada Nya dalam.hati kita

wallahu a’lam bi sowwab

tutup sesi dengan Tasbih Kifarah

___________________________________________________________________________________________________

Cabang ke 12


Sifat Ar Roja’

Ada yang terjemah sebagai harap

Sifat harap pada Allah swt.

kalau nak terjemah atau definisikan Ar Roja’ ini adalah tamak (mahukan semua/ sebanyak mungkin) kurniaan rahmat,berkat, hidayah, taufiq dan redha Allah swt.

orang yang ada sifat Ar Roja’ akan dia paling maksimum…

kalau doa syurga, berdoa syurga Firdaus..

kalau doa keampunan, doa diampun dosa lalu, akan datang, dengan niat, tanpa niat

seperti doa seorang yang tamak akan dunia ini..

Ar Roja’ sifat harap pada Allah swt untuk diberikan segala gala janji janji kebaikan yang Allah swt janjikan

Tasdiqkan dalam hati segala janji janji Allah swt.. mahukan, tamakkan serta harapkan semuanya kita dapat..

Taqrirkan dan sampaikan akan harap kita pada janji.janji Allah .. spt..

Moga moga dapatlah aku ni syurga Firdaus..

moga moga dapatlah aku redha Allah swt

moga moga dapatlah aku tengok wajah Allah swt disana nanti..

Amal.. berbuatlah amalan dengan rasa tamakkan janji janji Allah swt,.mahukan yang paling maksima paling optimum dari setiap janji janji Allah swt.. bila perbuat dengan harapan yang begitu.. amalan kita akan extraordinary focus dan qualitynya

Semoga Allah swr berikan dan kurniakan sifata Roja’ seperti dikurniakan pada para sahabat sahabat RadhiaAllahu anhum..

kepada kita semua dan seluruh umat Muhammad saw hingga hari kiamat

Ya Allah memberi nikmat ini adalah teramat mudah bagiMu, mudahkanlah kurniaan ini bagi kami.

tutup dengan tasbih kifarah.

Assignment. ulang baca 12 cabang ini dan tulis pelan perancangan bagaimana nak sampaikan pada ahli keluarga..

__________________________________________________________________________________________________

Cabang ke 12

Sifat Ar Roja’

Ada yang terjemah sebagai harap

Sifat harap pada Allah swt.

kalau nak terjemah atau definisikan Ar Roja’ ini adalah tamak (mahukan semua/ sebanyak mungkin) kurniaan rahmat,berkat, hidayah, taufiq dan redha Allah swt.

orang yang ada sifat Ar Roja’ akan dia paling maksimum…

kalau doa syurga, berdoa syurga Firdaus..

kalau doa keampunan, doa diampun dosa lalu, akan datang, dengan niat, tanpa niat

seperti doa seorang yang tamak akan dunia ini..

Ar Roja’ sifat harap pada Allah swt untuk diberikan segala gala janji janji kebaikan yang Allah swt janjikan

Tasdiqkan dalam hati segala janji janji Allah swt.. mahukan, tamakkan serta harapkan semuanya kita dapat..

Taqrirkan dan sampaikan akan harap kita pada janji.janji Allah .. spt..

Moga moga dapatlah aku ni syurga Firdaus..

moga moga dapatlah aku redha Allah swt

moga moga dapatlah aku tengok wajah Allah swt disana nanti..

Amal.. berbuatlah amalan dengan rasa tamakkan janji janji Allah swt,.mahukan yang paling maksima paling optimum dari setiap janji janji Allah swt.. bila perbuat dengan harapan yang begitu.. amalan kita akan extraordinary focus dan qualitynya

Semoga Allah swr berikan dan kurniakan sifata Roja’ seperti dikurniakan pada para sahabat sahabat RadhiaAllahu anhum..

kepada kita semua dan seluruh umat Muhammad saw hingga hari kiamat

Ya Allah memberi nikmat ini adalah teramat mudah bagiMu, mudahkanlah kurniaan ini bagi kami.

tutup dengan tasbih kifarah.

Assignment. ulang baca 12 cabang ini dan tulis pelan perancangan bagaimana nak sampaikan pada ahli keluarga..

_________________________________________________________________________________________________

Cabang ke 13

Tadabbur Al Imran : 173, 160, Al Anfal:2, At-tolaq : 3 :

Cabang Iman yang ke 13 

Tawakkal dan serahkan urusan dan natijah urusan pada Allah swt.

Tasdiqkanlah dalam hati, segala urusan dalam ilmu Allah swt, dalam kebijaksaan, dalam keadilan Allah swt..

Tablighkan lah semua urusan jaga langit, jaga bumi.dan seluruh alam ini adalah urusan Allah swt..

Amallah.. setiap kerja kita dari mula lagi dah kita serahkan pada Allah swt dengan kata Dengan Nama Allah (aku serahkan, aku mulakan, aku tawakkal) urusan ku ini..

baca Basmalah

Alhamdulillah.

wallahu a’lam

__________________________________________________________________________________________________

 

 

Komen dan Soalan